Cambodia:The Killing Field..

Stupa..

Killing Field dahulunya ialah tapak perkuburan cina yang digunakan oleh rejim Pol Pot sebagai tempat terakhir bagi tawanan penjara S-21 sebelum riwayat mereka dihabiskan di sini. Ia juga tempat di mana lubang digali dan ratusan ditanam beramai-ramai sama ada hidup-hidup atau sudah dipenggal kepalanya. Bayangkan..rejim sialan ini menggunakan cangkul,sabit,parang,kapak dan senjata lain sebagai alat seksaan..

Sekitar 8.30 pagi aku mampir di sini. Aku dan Hadi adalah pengunjung pertama hari itu. Tiket masuk berharga USD 2 kerana kami tidak menggunakan audio guide. Topi Blackberry putih yang sering aku pakai tersimpan dibeg sandang, sebagai tanda hormat buat mangsa-mangsa di Killing Field ini. Fedora Hadi juga begitu.. Aku juga tidak berseluar pendek atas alasan di atas. Kerana itu aku rasa jijik dengan seorang pengunjung yang berseluar pendek macam nak terkeluar ci**p dan bersinglet spaghetti. Malulah..orang barat pun tahu adab pergi kubur.

Menara atau stupa tersergam indah. Namun didalamnya diisi timbunan temulang,tengkorak,gigi dan pakaian terakhir mangsa pembunuhan kejam tanpa perikemanusiaan. Tenggorak diasingkan mengikut jantina dan umur. Aku bertafakur seketika dan Al-fatehah aku sedekahkan buat mangsa yang beragama islam..

Di sini ada wifi. Kerana itu aku kerap updates apa yang aku nampak dan rasa, sebab kalau boleh aku mahu kawan-kawan semua rasa apa yang aku rasa. Bulu roma aku sentiasa meremang dikawasan ini. Lagi pula,aku boleh merasa adanya entiti lain walaupun tiada kelebihan untuk melihatnya.

Bashing Tree..

Ini pokok di mana bayi dihempas ke sini. Ya,begitulah cara bayi dibunuh. Ia bukan propaganda kerana ada saksi yang menyaksi dan mengesahkan cerita ini. Tentu ada yang tertanya, takkan tergamak mereka buat begitu pada bayi yang tidak tahu apa. Ada satu quote oleh Pol Pot yang kurang lebih berbunyi begini – hidup pun takde guna, kalau mati pun tak beri kesan apa..

Jangan ingat rejim yang melakukan seksaan di sini orang dewasa sahaja. Ada remaja dari usia 13 tahun telah direkrut dan didoktrin pemikiran mereka hingga tergamak membunuh ibubapa sendiri.

Magic Tree

Ini pula ialah “Magic Tree”. Pokok besar ini punya ceritanya sendiri. Untuk mengelakkan tahanan lain mendengar jeritan terakhir mangsa-mangsa sebelum menemui ajal,speaker dipasang dipokok ini bagi menenggelamkan bunyi itu. Pokok ini masih teguh berdiri..

Perasaan aku di sini sangat kusut. Aku hiba..aku hampir menangis,aku menangis dan aku dilanda sayu sepanjang masa. Terutama bila aku sampai di satu mass grave. Ditemui 150 mayat di sini – wanita dan kanak-kanak yang kesemuanya tanpa pakaian! Mass grave terbesar mencatatkan penemuan 450 mayat dalam satu lubang.

Sangat kejam!

Sebelum kembara di sini berakhir, kami menyaksikan dokumentari The Killing Field. Sangat sedih..Semoga kekejaman dan kegilaan sebegini tidak akan berulang lagi.

Antara Mass Grave di sini..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...