Ohai, Koh Samui! – Pagi Yang Blur-Blur Lipas..

Samui Aquarium Tiger Zoo

 

Pagi itu aku bangun sedikit lewat. Mungkin kerana kepenatan, mungkin juga kerana faktor bilik yang sangat selesa. Tidak pula terasa lapar, mungkin kerana malam itu aku makan sepuas-puasnya. Jadi kami semua hanya makan bekalan roti dan tuna yang dibawa dari Kuala Lumpur. Pagi ini dimulakan dengan meronda kawasan di Lamai. Tempatnya cantik dan sangat tenang. Tidak ramai pelancong melepak di sini. Kalau pun yang ada hanya pelancong matang (veteran/berkeluarga). Tapi keadaan di sini tidak setenang Vang Vieng, Laos.

Cadangan asal mahu pergi memeluk anak harimau, tetapi harga tiketnya mahal. Seorang lebih kurang RM 70. Aku boleh keluar masuk Zoo Negara banyak kali dan memeluk penguin pun. Jadi kami hanya mengambil gambar dan merancang aktiviti seterusnya. Cuaca di sini sangat panas, dan itu membuatkan aku cepat lapar.

Berehat sebentar..

Sembang punya sembang punya sembang, akhirnya kami mengambil keputusan untuk naik gajah. Naik gajah??

Laos : Catatan Terakhir Dari Vientiane..

That Dam..
Kalau ke Vientiane, tak lengkap kalau tidak ke That Dam – baca Dat Dam. Mengikut cerita, That Dam adalah ‘stupa hitam’ atau Black Stupa. Orang Laos mempercayai adanya naga kepala tujuh yang akan menyelamatkan bumi itu dari serangan Siam sekitar tahun 1827. Sejauh mana kebenaran kisah ini sukar untuk dipastikan.
Hari hampir senja, perut mulai lapar. Apa sangat yang jadi tenaga aku pada hari ini selain telur hamcur dan sisipan air teh perasa gandum. Terus kami meminta pemandu tuk-tuk memberhentikan kenderaannya berhampiran dengan sebuah kedai halal, Fathima Restaurant. Di sini turut terdapat cawangan Restoran Nazim dan satu kedai yang baru kami jumpa iaitu Restoran Noor. Kami melepak agak lama kerana aku mula kesemputan. Sempat kami menggunakan wifi percuma dan berkongsi beberapa gambar di Instagram dan Facebook.
Fathima Restaurant
Masih setia dengan kopi Lao

 

Hari semakin gelap. Kami meneruskan perjalanan untuk mencari masjid di sini. Tapi suasana di luar masjid ini agak seram kerana beberapa pemuda pekerja binaan memerhatikan kami dengan penuh sangsi. Jadi, ambil gambar dari jauh sahajalah.

Masjid Jamek, Vientiane

 

Misi terakhir di Vientiane ialah singgah di tugu Raja Sisavang. Berhadapan tugu ini ialah sebuah sungai yang memisahkan antara Thailand dan Laos.

Tugu Raja Sisavang
Ohai, Thailand!

 

Sebelum balik ke hotel, kami mencuci mata di pasar malam yang terletak betul-betul di hadapan Inner City Hotel – tempat kami menginap. Aku hanya membeli 2 fridge magnet. Seperti yang aku nyatakan dahulu, poskad di sini tidak menarik, cenderamatanya juga sama atau kurang indah sikit dari Thailand. Satu yang aku pelik, makcik-makcik Malaysia gemar benar membeli tudung saji. Apa di rumah tak cukup-cukup lagi ke tudung saji?

Laos antara negara yang termiskin, tapi ia indah. Aku gembira dapat ke sini. Rasanya aku tak akan ke sini lagi, kecuali dihantar oleh jabatan. Sekian.

Laos : Dari Vang Vieng ke Vientiane..

Bas ini membawa aku dari Vang Vieng ke Vientiane

 

Pengalaman separa ngeri menaiki bas dari Vientiane ke Vang Vieng yang lepas membuatkan aku lebih berhati-hati untuk memilih bas. Kami membeli tiket di rumah tamu sahaja kerana mereka ada menjadi orang tengah menjual tiket bas. Kali ini kami memilih bas mini. Harapan sangat tinggi…semoga yang naik bersama kami kali ini biarlah tidak membawa ayam dan membeli baguette!

Selepas sarapan dan memulangkan motorsikal sewa, kami menanti van perantara yang akan membawa kami ke stesyen bas berhampiran. Janjinya jam 8.30 pagi. Hampir jam 10.00 pagi van tak sampai-sampai. Muka aku memang dah baran. Aku dapat rasa pemilik rumah tamu itu sendiri seram sejuk dengan reaksi aku yang menunggu masa nak meletup. Bukannya apa, aku takut tertinggal atau ditinggalkan atas kesilapan orang lain. Rupa-rupanya bas mini yang kami naiki masih dalam perjalanan ke stesyen bas, belum sampai pun lagi.

Apapun aku lega kerana bas mini ini selesa dan bersifat bas persiaran. Harganya masih sama dengan bas lompat yang aku naik dulu. Perjalanan tidak banyak kali berhenti dan pemandu bas memberhentikan bas di restoran untuk penumpang melepas hajat. Ia dibawa laju, dan kami sampai di Vientiane tepat pada masa yang dijadualkan. Cumanya bas tidak berhenti di stesyen bas, ia berhenti di stadium. Apalah punya sengal!

Kali ini kami menanti tuk-tuk, tapi tak ada satu pun yang berpemandu. Pelik..! Hari ini hari terakhir di Laos dan jadual sangat padat. Sebolehnya kami cuba untuk sampai ke tempat-tempat menarik yang ada di sini. Oleh kerana malas nak menunggu, kami mengambil keputusan untuk berjalan mencari Inner City Hotel, tempat untuk berlabuh malam ini. Mujur tak jauh sangat..Daftar masuk – kemaskan diri – dan terus keluar balik!

Lao National Cultural Hall..
Grand Canyon!

 

Kami menyewa tuk-tuk untuk membawa pusing bandar dengan harga 150,000 kip (RM 60). Itu pun kami terpaksa membatalkan hasrat ke Buddha Park kerana ia agak jauh, 45 minit perjalanan. Dalam keadaan orang balik kerja dan mengejar masa, kami hanya memilih beberapa tempat yang menarik sahaja. Apapun, misi pertama ialah ke “pasainee” – pejabat pos. Jujur aku katakan kalau aku menetap lama di sini aku boleh bertutur dalam bahasa mereka kerana bahasa Lao mudah untuk difahami. Tulisan aje aku gagal teruk. Agak mengujakan bila aku terjumpa Restoran Grand Canyon, restoran kegemaran aku. Sayangnya tak halal.

Pilih saja nak pergi mana..
Pejabat pos..

 

Urusan di pejabat pos sangat lancar. Tak perlu beratur di kaunter kerana setem boleh dibeli di kaunter pertanyaan. Setem ke Malaysia berharga 9000 kip (+-RM3.60). ¬†Aku tak hantar poskad kepada sesiapa, hatta diri aku sendiri. Satu kerana poskad di sini sangat tak menarik. Dua, aku tiada perasaan ūüôĀ

Misi pertama, kami ke Pha That Luang. Sekadar bergambar di luar. Memang kami agak terkejar-kejar hari ini. Pha That Luang ataupun Great Stupa adalah monumen nasional dan juga simbol negara Laos yang bersalutkan emas. Untuk bacaan lanjut, sila baca di sini.

Pha That Luang..

 

Kemudia kami terus ke Phatuxai. Ia juga dikenali sebagai Victory Gate atau Gate of Triumph. Menurut Hadi, US memberi sejumlah dana untuk Laos membuat lapangan terbang. Namun ia digunakan untuk membuat Phatuxai. Phatuxai ini adalah bagi menghormati pejuang Lao yang mati dalam beberapa siri peperangan. Memang bijak.. Agak semput juga aku menaiki tangga untuk ke puncak, tapi berbaloi. Di beberapa tingkat ada kedai cenderamata untuk sesiapa yang berminat. Apapun, sila tawar-menawar. Untuk bacaan lanjut tentang Phatuxai, sila baca di sini.

Phatuxai..
Pemandangan dari atas bumbung Phatuxai
Ruang legar dalam Phatuxai

 

Di luar Phatuxai, terletaknya Phatuxay Park. Apa yang menarik di sini ialah adanya sebuah ‘gong perdamaian’ yang diberikan oleh kerajaan Indonesia sebagai tanda persahabatan barangkali. Cukuplah dulu…aku agak mengantuk kala ini.

Gong Perdamaian

Antara Bangang & Bijak..

Buku yang ditukar..

 

Pada percutian yang lampau di Cambodia, aku mula menyegarkan satu tabiat membaca diusia nan pemalas nak membaca ini (kecuali buku teks wajib kelas sarjana.) Dulu aku memang rajin amat membaca. Tapi tabiat yang jarang tersemai berlalang jua akhirnya. Kini aku mula ke arah itu kembali.

Semasa berkunjung ke Laos, aku membawa sebuah buku bertajuk Kemunculan Nasionalisme : Persaingan dan Persubahatan Pada Akhir Abad Kesembilan Belas. Buku ini aku beli di Amcorp Mall dan belum sempat aku baca lagi. Harapannya sepanjang perjalanan yang panjang dapat juga aku menghabiskan buku ini. Ya, aku berjaya habiskan..dan selepas itu rasanya nak aku lemparkan di Sungai Namsong.

Kenapa? Ia adalah terjemahan kajian oleh Anil Seal tentang politik di India. Terjemahan itu aku sifatkan “menyusah dan menjengkelkan”. Terjemahan secara terus menyebabkan kepala aku pening semasa membacanya dan ada ayat yang tak masuk akal selepas diterjemah. Apapun, aku cerna juga pengisian buku ini. Aku tak berhasrat untuk mengulang baca. Baik aku wiki sahaja jika ada ketidak fahaman di mana-mana.

Di rumah tamu yang aku sewa ada satu perpustakaan mini yang menggalakkan penyewa menukar buku mereka dengan buku sedia ada di sini. Aku memang berhajat nak tinggalkan buku aku itu. Alang-alang boleh tukar, aku tukar buku itu dengan buku Fifty Shades of Grey (yang juga sudah habis aku baca). Makanya jika ada kajian mengatakan rakyat Malaysia membaca 2 buku setahun, aku tidak masuk dalam statistik itu.

Agak menjengkelkan bila aku lihat ada katalog Zhulian terselit dicelah susunan buku. Ia ditukar oleh manusia mana entah. Seranah mula keluar dari mulut aku.

Are you fucking kidding me? Zhulian???

 

“B, sebenarnya dia bijak..tukar dengan katalog..” kata Hadi sambil tersenyum.

Aku kurang mengerti. Oh, kemudian aku faham… Mungkin aku patut bawa katalog AVON, Nutrimetics atau Alphalipid pada percutian akan datang?!?!

Laos : Tubing!

F.R.I.E.N.D.S sangat popular di sini

 

Selepas penat hampir 5 jam berpanas, petang itu kami meronda-ronda mencari makan santapan tengah hari. Seperti yang aku nyatakan dahulu, di sini yang halal hanya Restoran Nazim. Tapi tak mahulah aku makan di tempat yang sama sahaja, sementelah kedai itu mengadap jalanraya dan tidak memasang F.R.I.E.N.D.S, sebaliknya cenderung memasang ESPN.

Seperti biasa, menu aku hanya Four Seasons Pizza dan juga Kopi Lao. Hadi tetap setia dengan coconut shake. Perasaan tamak dan dahaga yang melampau menyebabkan dia terus pesan 2 gelas sekaligus. Pizza dia tak sesedap pizza sama jenis malam tadi. Seperti biasa, kami layan¬†F.R.I.E.N.D.S¬†sebelum meneruskan perjalanan mencari lokasi “tubing”. Sempat kami mengambil gambar pemandangan yang cantik di sini.

Salah satu tempat di Vang Vieng

 

Lokasi tubing ini agak susah nak cari. Ini kerana semua papan tanda ditaja oleh Beerlao. Kami tak perasan sangat sebab ingatkan restoran. Tubing ialah tayar-pelampung yang mana kita duduk dan berlayar di atasnya kira-kira 3km. Tapi aku tak buat..Selain disebabkan datang bulan, aku tak tahu berenang dan air sungai agak deras dan dalam. Cukuplah sekadar memerhatikan kegembiraan pelancong lain mabuk-mabuk dan berendut tak tentu hala.

Tubing time..

Laos : Kaeng Nyui Waterfall..

6km sangat..

 

Satu yang aku belajar di sini, jangan percaya dengan papan tanda. Ia selalunya tidak tepat dan mengelirukan. Mungkin aku berperasaan begitu kerana jalanrayanya yang beralun-alun batu bata, pasir, kerikil dan kadangkala tahi lembu menjadi perangkap tanpa mengenal mangsa. Selepas ke Pou Kham Cave dan Blue Lagoon, kami kemudiannya ke Kaeng Nyui Waterfall yang terletak kira-kira 6km dari papan tanda ini. (Chit, aku tergelak kecil menulis frasa kira-kira..)

Jalannya Ya, Allah…sangat teruk! Di tambah hujan subuh tadi menyebabkan lecak teruk. Tapi pemandangan sekeliling menyejukkan perasaan aku kala itu. Jangan merungut sangat. Aku yang pilih perjalanan ini. Redah dengan tabahlah ya, Benny!

6km itu lucu sebab rasanya perjalanan itu sangat jauh. Kemudian bila sampai papan tanda, tulisnya lagi 100 meter, selepas itu lagi beberapa kilometer dan seterusnya sampailah jumpa tol untuk masuk ke kawasan air terjun Kaeng Nyui ini. Kerana kematuan bontot yang teramat, sekali lagi kami memilih untuk berehat dibangsal (sebenarnya aku yang memilih, Hadi sudah sibuk mengambil gambar penjaja di sana.)

Berehat sebentar...sangat nyaman

 

Setelah berehat beberapa minit, Hadi kembali dan memberitahu penjaja di sana menjual tikus dan kelawar bakar.

“What..” aku bingkas bangun. Alang-alang aku bangkit, Hadi mengajak melihat air terjun dari dekat. Ketika lalu dikawasan penjaja, aku mengambil gambar dan memerhati dari dekat apa ke neraka yang mereka bakar…

Wanna bite, anyone?
Siapa makan pasti kentut bau telur tembelang..
Yang tergantung bawah payung itu ialah kelawar bakar..

 

Kemudian macam badak semput aku mendaki untuk sampai ke tempat air terjun. Sekali lagi papan tanda menguji kesabaran aku. Tapi seperti yang aku katakan, kesabaran itu diganti dengan suasana yang sangat cantik dan nyaman, iaitu Air Tejun Kaeng Nyui!

Alhamdulillah...sampai juga

Laos : Gunung-Ganang dan Gua Di Mana-mana..

Suasana pagi dari dalam bilik..

Pagi itu aku bangkit dari tidur yang sangat lena dan panjang. Laos waktunya lewat satu jam dari Malaysia. Pastinya keletihan naik bas dan tidak keselesaan kerana datang bulan menyebabkan aku tidak ambil pusing untuk bangun awal menikmati subuh hari di bumi Vang Vieng. Sedar-sedar Hadi sudah pun bangun dan mengambil gambar suasana subuh sendirian.

Selepas bersiap dan sarapan, kami menyewa motorsikal untuk meronda-ronda di sini. Sewa motorsikal sehari ialah 70,000 kip (RM 28) ataupun 40,000 kip (RM 16) untuk separuh hari. Kami sewa untuk sehari memandangkan pekan ini agak kecil. Kalau bosan, ronda-ronda sahaja sampai lebam. Minyak penuh pula berharga 30,000 kip (RM 12). Iya, minyak sangat mahal! Isi penuh pun seakan tak luak untuk perjalanan kami sehari meronda.

Keadaan jalan ini kategori sangat baik..ada lagi menduga

 

Seperti yang aku nyatakan, di sini banyak gunung dan gua. Tak terjelajah semuanya sebab faktor jalanraya yang sangat kasihan. Untuk memulakan agenda, kami bercadang ke Pou Kham Cave dan juga Blue Lagoon. Ini kerana ia berada di tempat yang sama. Jadi kira dua dalam satu permulaan pengembaraan kami.

Jalan dipisahkan dengan Sungai Namsong. Untuk melaluinya, pelancong dikenakan bayaran atau kata mudahnya, kena tol. Tapi tidaklah mahal sangat. Satu kepala dalam 2000 kip – 3000 kip kalau tak silap. Dan untuk masuk ke kawasan ini juga dikenakan bayaran lebih kurang sama.

Dakwaan hahaha...

 

Sepanjang perjalanan mencari Blue Lagoon, banyak papan tanda yang mendakwa tempat mereka ialah “Blue Lagoon yang sebenarnya”. Terpulanglah kepada anda untuk memilih yang mana. Tetapi kebanyakan review mengatakan Blue Lagoon di Pou Kham Cave ini adalah yang soheh dan terbaik. Ya, memang cantik..

Nak lompat, tetapi...
Tangga untuk ke Pou Kham Cave

 

Sayangnya, kerana aku datang bulan kami tidak masuk ke dalam gua. Hadi enggan masuk seorang. Aku tak berapa selesa nak merangkak-rangkak dalam itu dengan keadaan sebegitu. Cukuplah kami memerhati dari jauh. Kami hanya berehat di bangsal kecil sambil memerhatikan satu keluarga dari Perancis bergembira mandi di Blue Lagoon.

Mereka sangat riang..

Laos : Malam Di Vang Vieng

F.R.I.E.N.D.S dengan subtitle Lao

Malam ini malam minggu… Berdentam-dentum pembesar suara memecahkan kegelapan malam di Vang Vieng dengan lagu-lagu tekno terkini. Di sini penuh dengan bar. Hampir semuanya memasang cerita FRIENDS, South Park atau Family Guy untuk menarik pelanggan melepak di bar mereka.

Ia hanya pekan kecil dengan beberapa deretan rumah kedai dan puluhan restoran pelbagai citarasa. Tak ubah seperti Koh Phangan di Thailand,cumanya tidak pula berparti awal bulan, bulan penuh dan bulan separuh. Pelancong di sini juga tidak seliar di Koh Phangan. Mungkin sebab ia sangat tenang dan kecil, jadi mereka tetap mabuk-mabuk cuma dalam keadaan terpelihara kelakuan.

Seperti yang aku beritahu pada catatan lepas, aku mahu melepak di seberang sungai berhadapan rumah tamu yang aku duduki. Rasanya hanya aku seorang memakai baju kelawar dan bertudung dalam seluruh pekan Vang Vieng. Susah nak jumpa pelancong muslim. Pelancong dari Timur Tengah yang aku jumpa pun lelaki sahaja.

Pizza time..

Belajar dari pengalaman di Restoran Nazim, kami hanya memesan satu Pizza Four Seasons, segelas kopi Lao dan coconut shake. Mujur tidak semanis tadi. Coconut shake sangat sedap. Sampai dua gelas Hadi minum.

Dentuman muzik tekno masih membingitkan suasana. Tapi bukan malam ini untuk kami meninjau suasana. Kami balik ke rumah rehat. Masa dan suasana tenang mengisi malam kami di luar beranda sambil bercerita kisah suka-duka yang terjadi dalam hidup kami berdua.

Restoran yang kami singgah makan, dari celah jambatan

Laos : Popular View Guesthouse, Vang Vieng!

Suasana dari beranda...

Kata Hadi, rumah tamu yang disewa ini betul-betul mengadap Sungai Namsong. Ia ditempat secara dalam talian dengan harga RM 95. Memang bajet kami bercuti hotel dalam lingkungan harga RM 100-RM 150 sahaja. Melihatkan keadaan rumah tamu ini dari luar,aku langsung diam. Ia tak ubah rumah kedai 3 tingkat yang penuh dengan bilik-bilik kecil. Ada kerja-kerja pengubahsuaian rancak dibuat dikawasan ini. Bunyi mesin pemotong mendominasi suasana.

Tatkala pintu bilik dikuak, oklah..boleh tahan selesa dan ada penyaman udara yang padu. Itu penting..Vang Vieng agak panas ketika ini. Tapi untuk kondisi cuaca, ketika ini ialah musim hujan. Bila kala penjaga rumah tamu ini membuka pintu luar, aku menjerit kecil. Subhanallah…!! Cantiknya bilik yang aku dapat. Aku hampir memeluk dia, tapi segera aku paut Hadi. Selepas dia keluar dari bilik, berkali-kali aku sebutkan kecantikan suasana di rumah tamu ini dan kami bergambar tanpa melengahkan masa.

Jambatan ke seberang sana..

Nun di luar sana, sebatang jambatan menghubungkan orang ramai dengan sebuah lagi kawasan rumah tamu dan restoran pinggir sungai. Malam nanti aku dan Hadi mahu mencuba melepak di sana.

Kami sangat letih…tanpa sedar kami tertidur sampai jam 9 malam waktu Malaysia (pukul 8 malam waktu tempatan).

Gunung-ganang yang menyegarkan mata, hati dan jiwa..

Laos : Inilah Vang Vieng!

Pemandangan di Vang Vieng dari dalam bas

 

Aku turun dengan perasaan gembira dan bersyukur. Tiada lagi bas berhenti membeli baguette dan duduk dengan sengsara. Tuk-tuk mula berebut menawarkan servis tapi kami memilih untuk berjalan. Berdasarkan peta,dari tempat kami berhenti ke rumah tamu hanya 500 meter sahaja.

Vang Vieng sangat tenang..Ia dikelilingi gunung-ganang. Aku mohon pada Hadi untuk makan dahulu sebelum mendaftar masuk ke rumah tamu. Aku sangat lapar dan dahaga. Cuaca agak panas pula. Di sini ada satu sahaja restoran Muslim iaitu Restoran Nazim. Restoran ini selain halal,ia seperti mamak di Malaysia. Yang penting, wifi percuma! Aku mahu memberitahu ahli keluarga aku sudah sampai di bumi Laos.

Restoran Nazim

 

Untuk pertama kalinya,kami berdua mencuba kopi Lao. Pergh, sumpah sedap! Tetapi di sini sangat manis pula. Bole diabetes kalau minum setiap hari. Aku memesan mee goreng ayam manakala Hadi memesan tandoori 1/2 ayam  dan cheese nan. Saiz makanan di sini semuanya sangat besar. Lain kali, cukup setakat memesan satu makanan dan dikongsi bersama. Harga Рmurah dari Malaysia. Tak silap kurang 70,000 kip (RM 28). Untuk ayam setengah ekor pesanan kami yang lain,aku sifatkan ia berbaloi dan murah.

Dia sangat lapar..

 

Perut dah kenyang, hati pun sedikit senang. Seterusnya kami berjalan mencari Popular View Guesthouse. Ia terletak kira-kira 200 meter dari restoran ini. Kami berjalan kaki dengan perasaan yang sangat kekenyangan dan keletihan ekoran ekspedisi naik bas tadi yang betul-betul menduga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...