Impak Penstrukturan Semula Subsidi


Berkuatkuasa 38 minit semasa artikel ini ditulis, dengan rasminya harga minyak dan diesel seluruh negara naik RM0.78 dan RM 1.00. Kenaikan ini tak dapat dibendung kerana kerajaan tak mampu lagi menanggung subsidi kos kenaikan minyak mentah yang mencanak-canak naik. Sedari selasa apabila semua suratkhabar harian mewar-warkan Rabu tadi PM akan umumkan penstrukturan subsidi baru aku sudah mula terasa, pengumuman kali ini pasti pasti bukan satu khabar gembira buat rakyat Malaysia apatah lagi rakyat Thailand dan Singapura yang duduk bersempadan dengan negara yang kita cintai ini..

Umum tahu, harga minyak tak akan turun. Tak pernah terjadi pun dalam sejarah dunia harga minyak akan turun apabila ekonomi mana-mana negara berkembang. Kerana kita sudah terbiasa dengan subsidi, maka kenaikan kali ini memang begitu ampun kesannya. Walaupun pada hakikatnya kita masih mendapat subsidi dan harga minyak kita lebih murah dari negara lain, tetapi berdasarkan kelembapan ekonomi, kos sara hidup yang semakin tinggi dan faktor-faktor lain, pada aku menaikan kali ini memang tak munasabah.Aku dapat membayangkan selepas ini harga makanan, pengangkutan dan juga barangan lain turut naik mendadak, selaras dengan kenaikan harga minyak.

Aku membayangkan setidaknya ia akan naik lingkungan RM 0.30 – RM 0.50 sahaja.Ok, takpelah kalau naik lebih dari itu sebab kerajaan ada justifikasinya sendiri. Yang buat aku pelik, kenapa umumkan hari Rabu dan kenaikan itu berkuatkuasa hari Khamis? Tak sampai 24 jam. Impaknya, SESAK SATU NEGARA!!!!! Semua orang begitu bersemangat waja meredah kesesakan jalanraya, beratur berjam-jam lamanya semata-mata untuk berjimat lebih kurang RM 40.00. Padahal kalau esok tangki kereta kosong mereka terpaksa membayar harga yang telag diselaraskan juga..

Bila dah lama tersangkut dalam kesesakan jalanraya, bukan sahaja api amarah pun mula membakar, caci maki turut menyusul dan bertambahlah dosa kering yang dibuat. Aku terfikir, kalau dalam kesesakan tadi ada rumah yang terbakar, alamat dah rentung barulah bomba sampai. Kalau menunggu ambulance sampai rasanya dah mati pun siapa-siapa yang bernasib malang itu.

Apa salahnya kenaikan itu dibuat hari Jumaat? Setidak-tidaknya kita sudah bersedia dan boleh memilih bukan waktu puncak untuk memenuhkan tangki kereta. Dalam keadaan notis sesingkat itu, banyak buruk dari baiknya dan aku pelik yang ahli mesyuarat tidak terfikirkah masalah semudah ini? Tak mungkin jatuh muflis pun kalau lewat satu hari untuk menaikkan harga minyak dan diesel.

Sempat aku terfikir, kalau Tun Dr. Mahathir masih menjadi Perdana Menteri, bagaimanakah beliau menangani persoalan ini. Aku tak kata PM ini bagus, ini tidak. Kalau aku sempat berada zaman Tunku Abdul Rahman pun aku akan bertanya bagaimana beliau menangani masalah ini. Cuma satu yang aku yakin, Tun akan menaikkan harga minyak. Itu pasti..tapi bukan setinggi dan sedrastik ini. Kalau drastik pun, pasti ada beliau memberikan masa kepada kita untuk menerima berita ini.

Dulu, sebelum PM umumkan kenaikan gaji kakitangan kerajaan, hidup pekerja sektor ini betul-betul seperti kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dengan kenaikan gaji tahun lalu, hidup seperti cukup makan dan separa selesa. Dalam situasi sekarang, maknanya servis bertukar tangan!

Hmmm…buat kakitangan kerajaan – beranganlah nak ada bonus tahun ini!

Jumaat ini siapa yang sempat silalah menonton Selamat Pagi Malaysia dari 8.00 pagi – 8.30 pagi kerana kami membincangkan isu Impak Penstrukturan Semula Subsidi. Jika mendapat restu, aku akan lanjutkan perbincangan seandainya sessi perbincangan mendapat respon yang menggalakkan dari penonton.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *