Bersyukur…

Pagi ini Kak Benny nak mulakan pagi dengan menyeru pemirsa untuk bersyukur…
Bersyukurlah atas kelebihan kita masih bangun pagi dan bernafas
Bersyukurlah atas kelebihan nikmat rezeki sarapan pagi tadi
Bersyukurlah dengan kelebihan trafik yang menguji sebab itu petanda baik ekonomi
Kalau tak tahu sangat nak bersyukur kat point yang mana, bersyukurlah atas kelebihan diri sendiri walaupun yang lebih tu berupa kelebihan berat badan…

FonePad Asus

Gambar carian google

Tak tahulah kenapa, tapi aku memang dah pangkah dan peyjak-peyjak model telefon Samsung. Sudahlah bateri cepat kering, asyik sangkut aje memanjang. Nak restart memang jenuh. Blackberry Bold berusia 2 tahun juga begitu ragamnya. Ingatkan masalah bateri lama. Sudah aku tukar tapi nyatanya ada kelonggaran pada struktur telefon. Jangan tak percaya, ada kertas kecil sebagai penyendal yang membuatkan bateri ketat dilandasan. Justeru aku tahan lagi melayan ragamnya sementelah ia masih berfungsi dengan baik. Ia meragam sekali-sekala sahaja.

Kebetulan ke farmasi membeli Utragestan berhampiran Digital Mall menyebabkan Hadi bersungguh mahu singgah. Alasannya, alang-alang dapat parkir. Aku maklum, dia juga bermasalah dengan SII yang aku belikan setahun lalu. Beberapa minggu lalu dia sempat menunjukkan beberapa risalah telefon model terkini yang berpotensi untuk disambar. Oh, ya…ramai beranggapan kami sedang menggunakan Blackberry Z10 kerana kami berdua sangat mengangkat tinggi produk Blackberry. Mana mampu..banyak benda nak diuruskan sebulan dua ini.

Jadi diruang legar tingkat dua kami singgah dikedai yang menjual FonePad Asus. Aku belek-belek ala kadar. “Kalau you nak, i belikan” kata Hadi. Aku bukannya tak mahu..tapi seperti yang aku katakan tadi. Belanja kami selepas ini agak besar kerana perlu menyelesaikan beberapa perkara yang mendesak. FonePad itu berharga RM 800. Hadi minta aku trade-in SII jika aku mahu telefon itu. Oleh kerana harga yang ditawarkan amat munasabah, aku langsung setuju. Sebab aku dah tak sanggup nak bersabar dengan kebengapan SII itu. Pada mulanya aku mahu membayar sendiri telefon itu. Tetapi disebabkan Hadi bersungguh, aku turutkan. Memang ada model lain yang dia janjikan, tapi aku enggan kerana mahal sangat. Jadi aku anggap ini adalah hadiah ulangtahun kami dan hari lahir yang tertunda. Mungkin juga sebab beberapa bulan ini hidup kami sedikit kelam-kabut kerana kesibukannya kerja menjelang pilihanraya. Jadi dengan berian ini, dapatlah aku menghabiskan masa sementara menanti dia balik kerja yang selalunya tak tentu masa.

Apapun, aku selesa menggunakan Fonepad ini. Ia besar dan mudah diguna kerana aplikasinya seolah SII juga. Yang penting, bateri memang mantap. Layan Youtube berjam-jam pun tak cepat kering. Ada dua warna, aku pilih gold. Silver dah selalu sangat.

Hadi – thanks 🙂

 

Fridge Magnet Gambo Famili RM 26 = 6 Ketul Free Delivery

Contoh aje..letak la gambar famili ke anak korang ke..

Gambar diambil di sini.

Ada orang suka kumpul fridge magnet. Kebanyakannya gambar tempat-tempat yang pernah dikunjungi diri sendiri atau kirim pada kawan-kawan yang berpeluang berjalan luar negara.

Kalau rasa nak buat gambar keluarga atau anak-anak, anda boleh dapatkan 6 ketul fridge magnet berukuran  4″ x 3″ dengan harga hanya RM28  di Photo Delivery, Bandar Puteri Puchong. Harga menarik sementara promosi. Penghantaran percuma lagi.

Klik sini utk pesanan.

akusangpenerbit Kini Dotcom!

akusangpenerbit.com

2-3 hari lepas, ramai gagal masuk blog aku dan keluar Error 404. Error 404 nie sampai buat aku rasa nak pecahkan PC pun ada. Berhantu dan menyakitkan jiwa aku yang buta IT. Menarik untuk dibuat skrip cerita hantu dan majukan pada David Teoh.

Sebenarnya, aku dalam proses menaiktaraf blog ini dari akusangpenerbit.wordpress.com ke akusangpenerbit.com Setakat hari ini dan waktu artikel ini ditulis, boleh aku sifatkan hampir 80 % berjaya. Ada banyak sebab kenapa aku sampai membeli hosting, menukar domain dan lain-lain istilah IT yang susah nak aku jelaskan sebab aku pun kabur. Tapi ini adalah antara sebab kenapa aku bertukar dan aku galakkan juga rakan-rakan yang serius berblogging menuju perubahan :-

  • Nampak professional : kalau aku menggunakan dotwordpress,dotblogspot,dotyahoo dll URL jadi panjang,buruk dan tak best. Ini blog aku..aku mahu nampak serius dalam apa yang aku buat dan aku rasa ini langkah yang pertama.
  • Boleh masuk iklan. Dah hampir setahun aku register. Masa tu aku main-main aje. WordPress nie boleh auto masukkan iklan tanpa penat-penat aku adjust HTML macam di blogspot. Adjust aje lari setting – menyusahkan!
  • Pindah semua blog lama dalam blog baru. Semua posting aku dikedua-dua blog lama semuanya selamat sejahtera selepas berhijrah. Guna wordpress aje, selesai semua masalah.
  • Boleh tukar theme dan adjust sesuka hati. Aku bole buat theme sendiri dan upload kalau reti. Masalahnya aku baru nak belajar. Lain-lain kali aje aku cuba
  • Banyak plugin yang membantu. Dari segi statistik, menghalang komen berbentuk spam dll aku rasa wordpress lebih memudahkan.

 

Tapi macam aku katalah, kalau tak tahu, memang rasa wordpress ni complicated. Aku ambil masa hampir seminggu selongkar youtube untuk dapatkan panduan cara-cara nak install wordpress dan menukar domain. Sebengap-bengap aku, sudahnya di sini. Malulah budak-budak universiti yang ada blog personal pun guna namasendiri.com Inikan pula aku yang dah berkerja 🙂

Dan untuk pengetahuan, ada bezanya wordpress.com dengan wordpress.org Itu sebab ramai yang berdaftar dengan wordpress.com tanya kenapa tiada ‘plugin’ dan ‘editor’  di dashboard appearance. Banyak-banyakkanlah buat kajian dan bacaan sebelum bertukar. Mana-mana platform semuanya mudah kalau kita mahir dan kerap menggunakannya. I LOVE WORDPRESS!

Terlalu awal untuk selesa tapi aku akan cuba sampai berjaya,insyaallah…amin!

Istiadat Sambutan Hari Pahlawan 2011

5 hari lamanya sebelum tenggiling merangkak aku dan semua krew bangkit awal dan berkumpul di Dataran Merdeka. Kami berembun, berhujan, berpanas badan dan berpeluh ketiak demi memastikan sessi raptai Istiadat Sambutan Hari Pahlawan 2011 berjalan lancar. Sambutan kali ini adalah yang kedua diadakan di Dataran Merdeka, dan kedua-dua tahun itu aku yang terbitkan. Sebelum ini ia diadakan di Tugu Negara.

Tahun lepas, ia diselaraskan oleh pihak ATM dan tahun ini PDRM pula menjadi hos. Pengalaman berkerja bersama badan beruniform banyak pahit manisnya tapi kali ini aku sifatkan ianya manis-manis mesra, lebih manis dari kurma Yusof Tayyob. Sungguh! Semua pegawai yang berurusan dengan pihak RTM memberikan kerjasama yang sangat hebat ditambah komitmen yang padu bagi memastikan semuanya berjalan lancar.

Sebenarnya tiadalah masalah besar sangat pun yang menimpa semasa menerbitkan siaran tadi. Terus-terang aku bagitau segmen pentomen memang buat aku susah hati. Pada mulanya aku dapat skrip lain, masa rehearsal jadinya lain. Tapi selepas mendapat salinan yang baru, ditambah dengan rehearsal beberapa kali dan sessi mengulangkaji kesalahan di pejabat makanya aku sifatkan persembahan itu berjaya. Skrip itu sangat kuat semangatnya..sungguh. Menitik juga airmata masa sessi preview seorang diri sambil membetulkan beberapa shot yang serabut masa latihan. Syabas yang teramat sangat Lokman Ghani. Walaupun hujan, komitmen dari peserta yang terlibat sedikit pun tidak celaru.

Disebabkan hujan juga, boleh dikatakan separuh dari 7 kamera yang aku gunakan basah lensanya. Kalau tak kerana dihadiri oleh SPB YDPA, rasanya memang payung sudah dipasang. Terima kasihlah kepada kesemua jurukamera dan krew OB 4. Sawan aku seketika bila angin kencang, platform bergegar dan kamera RF tak dengan suara penerbit. Itu yang melilau 3 kali, tapi situasi itu normal. Belum lagi masa Hani bercakap seolah-olah dibelakangnya deruan ombak laut China Selatan.

Apapun semuanya telah selesai. Kalau ada salah dan silap, maaf ajelah yang mampu aku cakap. Ini adalah program besar terakhir aku untuk tahun ini. Lepas ini aku akan bercuti sangaaaaat panjang. Sudah tiba masanya aku memberikan peluang pada diri aku untuk maju setapak dari tapak yang aku pijak.

Buat pahlawan yang gugur demi hari indah yang aku lalui, buat waris yang menangisi saat aku berdekah tak henti, buat pejuang yang cacat anggota saat insan lain botox menggila – hanya doa, ucapan terima kasih dan mempertahan sebuah kemerdekaan sahaja yang dapat aku lakukan. Selamat Hari Pahlawan 2011.

Foto :http://i7.photobucket.com/albums/y254/Balajoe/25082005/TuguNegara_033.jpg

BUBUR 3.0

Selasa lalu, untuk kali ke-3 bilik menempatkan antara segolongan kakitangan Seksyen Ehwal Semasa telah berjaya melakukan acara makan-makan yang sederhana tetapi meriah. Aku menamakan acara ini sebagai BUBUR 3.0 lanjutan kejayaan pelaksanaannya walaupun tidak dikepalai oleh sesiapa yang diktator. Idea yang dikutip kononnya untuk menyambut hari lahir penghuni bilik yang lahir bulan 7, melarat ke persaraan 2 kakitangan dan seorang sahabat yang akan berpindah ke RTM Labuan. Sudahnya ini adalah acara 3 dalam 1 maka selayaknya dinamakan BUBUR 3.0 sementelah 3 kali sudah diadakan.

Selamat bersara kerani SES,Kak Mahani

Menu wajib, pastinya bubur nasi, sambal ikan bilis resepi Sue Aryanie dan cocktail maha sedap oleh Wawa. Terima kasih kepada rakan-rakan lain yang menyumbang makanan dan sedikit duit untuk membeli hadiah kepada Kak Mahani dan Abang Bahrain. Terang-terang cakap, aku sedikit terkilan sebab itu sahaja yang mampu kita beri pada 2 kakitangan yang sudah berpuluh tahun berkhidmat. Tambah sedih, abang Zam pulak kata itu hari terakhir dia sebelum ke Labuan. Hmmm…tak apalah.Sokongan yang memeriahkan acara makan-makan ini sesungguhnya akan aku kenang..

Makan, yeay!

Suka aku khabarkan, 6 kali aku sempat tanak bubur. Dalam sibuk bermesyuarat pre-production utk Istiadat Sambutan Hari Pahlawan, menguruskan hal untuk bercuti 2 tahun dan kerja-kerja hakiki lain rasanya macam pecah 8 badan aku hari itu. Mujur malam sebelum aku sudah hiris bawang siap-siap. Menitik airmata kau…Jadi pagi tu hanya sibuk manja-manja. Maaflah sebab ada beberapa rakan-rakan yang nak tapau, tak dapat aku tunaikan semua. Kalau aku bawak kawah, insyaallah satu bangunan boleh tapau.

Itu sahajalah yang dapat aku tulis sebab kesibukan dan kepenatan maksimum sedang melanda. Aku mensyaratkan diri sendiri untuk mencuba menulis paling bangsat pun seminggu sekali. Inipun tersengguk-sengguk ku tahan Jebat. Insyaallah Ahad nanti aku akan tulis pasal Istiadat Sambutan Hari Pahlawan. Ini adalah program besar terakhir yang akan aku terbitkan. Lepas nie semua program berskala begitu Unit Dokumentari dan Majalah akan terbitkan. Sungguh kelakar..idea siaplah ni??!!

Cerita Kedai Makan

yum yum..

Bisnes makanan paling mudah dan cepat untung. Mana manusia yang di dunia terutama di Malaysia nie yang tak suka makan. Pacak aje di tepi jalan, bawah pokok atau di kaki lima, jika makanan yang dijual itu sedap makanya beraturlah pelanggan.

Tapi ada sesetengah peniaga yang tidak aku fahami kenapa dan mengapa terlalu berkira. Ya, aku faham kos barang naik, nak bayar pekerja, hutang kau sendiri banyak etc. Aku selalu berdepan perkara berikut dan kalau tak kena dengan mood hari itu lancar mulut aku membalasnya kembali.

  • Berkira dengan kertas servet (tisu)-dikerat dua. Secara peribadi aku rasa tisu yang dikerat dua lebih merugikan peniaga sebab lagi keraplah pelanggan menggunakan tisu. Buang masa aje menyagat tisu tu.
  • Minuman paling susah dibuat di dunia rupanya air kosong. Kalau tahap malas dan menyampah sangat dengan pelanggan yang suka mintak air kosong lebih mudah rasanya sediakan satu ruang kosong, letakkan gelas dan air kosong. Tampal satu notis mohon kerjasama pelanggan untuk layan diri kalau nak air kosong. Sebagai pelanggan, kalau kena kena bayaran tambahan pun aku terpaksa akur sebab makanan minuman tu akan jadi darah daging aku.
  • Tempah menu punyalah cantik hiasan, gambar yang membangkitkan selera dan segala macam hidangan pilihan yang unik dn kreatif. Bila nak pesan, semuanya habis..dah tak buat dan paling bangang bagi alasan tukang masak dah lari..
  • Perniagaan anak beranak. Punyalah nak mengoptimakan keuntungan sampaikan semua ahli keluarga akan multitasking. Anak dialah bancuh air, dialah masak, ambil pesanan pelanggan dan cuci pinggan mangkuk. Mak ataupun bapak mengikut siapa lebih dominan akan duduk berkipas dikaunter menjadi juruwang dan kalau ada TV pun selera dia jugak.
  • Pelayan yang datang ambil pesanan makanan macam pelajar yang dapat 21A 1 dalam SPM. Otak beliau cukup bijak sebab mampu menghafal pesanan pelbagai dari 4 pelanggan lepas tu bila makanan sampai banyaklah yang salah. Susah ke nak catat pesanan?
  • “Orang ramai hari ini. Nak cepat order makanan yang sama” kata tokey kedai dgn angkuh. Situasi ini aku boleh panjangkan menjadi satu telenovela sebenarnya…
  1. Kalau memang waktu kecemasan, contohnya masa raya semua kedai tutup, awak seorang saja meniaga makanya cadangan itu relevan, tapi berlagak sombong itu tidak.
  2. Kalau boleh sediakan sampai 10-15 meja makan tapi tukang masak cuma seorang makanya tokey tu matematiknya lemah tapi mahu kaya dengan meniaga.
  3. Lebih murni sekiranya dapat menggunakan ayat seperti “orang ramai hari ini, jika nak cepat saya cadangkan pesan makanan yang sama. Kalau puan sanggup tunggu, takde masalah…”
  • Bila nak pesan makanan reaksi bukan main lambat. Bila nak bayar, baru angkat tangan tak sempat panggil dah sampai bil…
  • Juga kes nak bayar – tadi encik makan apa? Itulah sebabnya pesanan makanan perlu dicatat. Takde ruginya meletak sedikit efisyen dalam tatacara menguruskan kedai makan..

Percayalah, pelanggan tak berkira sangat untuk menmbayar lebih sekiranya servis dan kualiti dijaga. Silap-silap dicanang pada rakan-rakan lagi adalah dan dibawa pula seisi keluarga sebulan sekali menjamu selera di situ.

Apapun aku setuju dengan kata-kata seorang pakcik sekitar 20 tahun lalu masa aku beratur dibelakangnya ketika membeli nasi lemak di Taman Permata. “Jangan kedekut sangat..tuhan marah. Saya pun marah, kalau nak tambah duit bagitau saja..Kita nak beli bukannya nak merompak.”

Antara Ibrahim Ali, Rebecca Black dan dR.Rozmey

Lebih Besar Lebih Bagus

Setiap kali berjumpa dengan orang berjiwa besar, aku jatuh kagum. Kagum sebab secara lahiriahnya semua manusia bercita-cita besar. Tak semua berjaya mencapainya tapi hampir semua menidakkan kejayaan seseorang. Atas sebab apa penolakan berlaku, ada banyak. Satu sebab yang selalu aku guna ialah tidak realistik – sampah – mengarut dan perogolan minda.

Anugerah Ibrahim Ali itu lucu..sungguh! Yang tak gemar berpaksikan politik memang dah bergantang-gantang hujah yang keluar. Google saja..silap-silap bahan bacaan itu membuat anda berairmata kasih dalam suasana jerubu nie. Aku sudi apply jika jenama anugerah itu dimurnikan menjadi ‘Anugerah Perkasa, Anugerah Perdana etc. Berbalik pada AIA, kenapa dia? Ramai lagi alumni UiTM yang maha dasyat pencapaiannya serta lebih terbilang,terpuji dan tiada kisah pelik untuk didendang. Mengasosiasi satu anugerah dengan satu nama yang berkarektor aneh akan menghasilkan lelucon yang juga aneh – tapi lucu dan menghiburkan. Terima kasih atas itu..

Ibrahim Ali berjiwa besar..begitu juga dengan Rebecca Black. Harus kita kagumi kesungguhan untuk mencapai satu cita-cita sama ada berunsur politik, hiburan, sukan ataupun pangkat. Berbekalkan sokongan ibubapa yang mampu makanya lahirlah Rebecca Black ke arus perdana hiburan antarabangsa dengan lagi Friday bereffectkan autotune. Seorang atuk sehingga menyumpah kebingaian lagu dan video klip Friday di laman Youtube. Tapi Rebecca percaya dia berbakat..lirik lagu My Moment sendiri dengan jelingan remaja birah baru datang bulan seperti memberitahu kepada haters yang ‘i believe in maisep..deal with it..” Kita harus kagum..dia seperti mengambil semangat lagu Akademi Fantasia percaya pada diri dengan harapan dan keyakinaaaaaaan..

Kita juga harus kagum kerana dikurniakan ahli perniagaan yang pertama kali menjadi produser filem sangat yakin filem pertamanya mampu mencatat 40 juta. Dia tidak menyedari hakikat kutipan itu tak tentu menjadi realiti walaupun semua PATI dan TKI sudi membazirkan pendapatan tak seberapa mereka di panggung wayang. Tokey cetak rompak pun merungut kerana DVD tidak mendapat sambutan. dR Rozmey berani gagal..dan seperti kastam, dia menyalahkan media (wartawan hiburan.)Tetapi kita mungkin akan menelan semua umpat keji caci maki yang ada kerana dia bercita-cita membawa Pamela Anderson memeriahkan filim kita wajah kita.

Apapun, kita harus bersyukur dengan adanya pelaku-pelaku begini hidup kita yang perit dengan segala masalah dunia boleh tersenyum dengan jenaka lucu yang akan, bakal atau sedang dihidangkan. Tahniah, badak!

Ini Tarikan Pelancong Yang Tak Dianggap?

(Ingatkan makam siapa ke rupa-rupanya…)

Aku sedar memulihara dan memelihara kawasan memerlukan kos dan komitmen. Alang-alang disenarai menjadi tempat tarikan,tak boleh tidak kawasan itu perlu bersih,terpelihara dan semenggah. Ya,aku ulang lagi-perlu semenggah! Ini semeng aje ada..gah entah di mana!?

Terowong Bekas Lombong Arang Batu..sungguh purba. Dasyat amatkah imaginasi aku sampaikan aku membayangkan terowong elok dipagar dengan papan kenyataan yang membantu.

Nak masuk aje kawasan terus disambut dengan semak-samun yang kurang lebih sama tinggi dengan anak toyol. Juga ada satu ‘benda’ dipagar macam makam.Ok la,aku teka itu mungkin antara muncung/besi/aksesori tinggalan kapal korek yang diguna untuk melombong. Disebabkan aku nie kreatif,macam-macam tekaan keluar. Penyalur beer terbesar,konkrit tercampak dari lori,bong etc..satu papan kenyataan pun takde!

Jalan nak ke terowong sudah ada batu-batuan menanda jalan yang aku rasa sejak siap takde siapa sudi nak bersihkan..Berlumut itu logik sebab dalam hutan kena air hujan embun bagai.Tapi bayangkan orang yang datang tengok veteran-veteran semuanya tergolek dog sebab jalan licin. Kalau korang pernah naik Gua Niah,jalannya juga licin berlumut tetapi ada pemegang. Patutlah masa aku sampai tu ada sepasang mat salleh lewat 50an tersenyum kelat melihat kami yg baru sampai.

Aku bole langkah, kalau pelawat tu makcik umur 65 tahun?

Berjalan tak jauh,150 meter juga adanya.Siap ada pokok tumbang,semak-samun dan cabaran-cabaran Istana Takeshi. Bila dah sampai,aduhai…macam longkang aje lagaknya. Sedih kau..dengan sampah sarap merata-rata.

Aku separa seram nak ke situ tapi kugagahkan jua

Ini kira melawat tapak sejarah/kawasan pelancongan yang memahat kataraks di mata aku.Tolonglah kementerian pelancongan ke,jabatan warisan ke,perbadanan labuan ke. Malu kalau pelancong asing datang jauh-jauh itu semak aje yg diorg dapat. Belakang rumah Pak Agus lagi bersih. Atau kena tunggu diorang yang tulis baru dapat perhatian..

Ini Terowong tapi mcm longkang

Korang tak kisah sebab korang tak pergi. Aku kisah sebab aku dah pergi dan aku purba..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...