Tolonglah Like dan Share…

Setiap kali melayari FB, tak pernah tidak aku bertemu post-post yang sila like atau share post ini. Ia bukanlah satu kesalahan, tapi salah pemahaman tentangnya mengundang tanda tanya dan menerbitkan rasa apa kejadahnya yang cuba disampaikan oleh penyebar maklumat. Pertama kali, aku tidak kisah jika ianya informasi yang berguna dan mungkin bisa membantu masyarakat. Sebagai contoh, jika ada post yang mohon derma untuk pembedahan, anak hilang atau lain-lain khidmat masyarakat 100 kali aku sudi hebahkan.

Bagaimana pula dengan sila like/share post ini jika anda sayangkan suami/isteri, bibik ataupun gambar babi hutan ini. Lebih membuat aku menyampah, sila bantu saya like post ini supaya bayi saya adalah paling comel di Mexico dan Timbaktu..

Menggunakan agama satu lagi elemen yang membuat aku rasa berdosanya aku celik sedikit IT. Sila like/share jika anda sayangkan Islam atau post-post lain yang bersepah dan membawa konotasi yang sama. Jadi maknyanya jika ada yang enggan share membawa maksud tidak sayang, tidak prihatin atau tidak peduli?

Bukan itu kayu ukurnya. Tak masuk dalam likert scale pun.

Ia tak ubah sewaktu zaman 70an dan 80an bila mana surat yang dipos menjadi medium perantara. Tersesat pulak sepucuk surat berantai memberitahu keengganan memanjangkan maklumat ini akan ditimpa musibah seperti yang diterima oleh Kak Senah jual jamu dan Karim Burger.

Tak mustahil membiak kembali..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *