Pitch Perfect 2

Pitch-Perfect-2--Super-Bowl

Akhirnya sebelum filem Pitch Perfect 2 ini habis tayangan di pawagam sempat juga aku menyaksikannya malam Rabu lepas.  Aku tengok yang pertama, memang best dan untuk itu aku agak risau juga kalau tak sempat tengok yang kedua. Walaupun adakalanya aku melanggar undang-undang hak cipta antarabangsa dengan memuat turun pelbagai drama/filem dari ‘file sharing site’, nak menunggu filem ini macam lama pulak.

  • First of all, memang best giler. Kak Benny kasik 10 bintang!
  • Cerita ini memang sesuai untuk menghilangkan tension. Boleh dikatakan perjalanan cerita yang cepat dengan lagu-lagu cover menarik yang ada membuatkan aku menyanyi jugak dalam pawagam tu, cuma tak kuat sangatlah.
  • Aku berterima kasih kepada filem ini kerana tidak merosakkan mana-mana lagu. Sampai sekarang aku tak boleh dengar lagu The Sign – Ace of Base sebab masa filem pertama terrrrlalu kerap lagu itu dinyanyikan.
  • Fat Amy

fat amy

Tak sampai 5 minit pertama aku dah terbahak-bahak. Satu, sebab Fat Amy feeling-feeling Miley Cyrus dengan bola besar gedabak, sementelah memang dia debab pun.

Kemudian gelak tu jadi viral bila seluar dia terkoyak dalam persembahan yang dihadiri Presiden Amerima, Obama.

Masih lagi dia, masa masuk perangkap beruang tu memang lawak.

Masa dia feeling-feeling nyanyi lagu We Belong tu pun sengal giler. Btw dia dengan Bumper tu oklah, penyedap cerita. Bumper pun dah less annoying dalam filem ini.

  • Watak Baharu – Emily dan Flo

Emily – Ok la..pada aku biasa-biasa aje.

tumblr_nm45vvrXz11svl2rco1_400

Flo –  Ok dia memang kelakar giler babi. Asal buka mulut aje mesti benda pelik-pelik keluar especially pasal pengalaman dia sebagai pendatang.

1-flo_aw_28948-pitch-perfect-2.jpg__650x935_q70

  • Das Sound Machine – giler gempak! Ramai yang berpendapat mereka sepatutnya menang pertandingan tu instead of Barden Bellas. Yup, aku turut bersetuju.

Flula-Borg

  • Flashlight

Jujur mengaku, memang aku suka sangat scene Barden Bellas baharu dan lama bergabung di atas pentas menyanyikan lagu Flashlight. Rasa terharu itu sangat kuat, macam basah-basah jugak pipi masa tu. Scene itu kuat, susah nak terangkan tapi cukuplah aku katakan kalau aku juri pun markah mereka besar sebab itu.

  • Green Bay Packers

635521307970271285-5706-TP1-00045-copy

Setiap kali diorang menyanyi aku gelak. Badan langsung tak tally dengan suara!

  • The Voice!

Scene ini memang jilake. Bumper pergi Blind Audition The Voice. Blake Shelton, boifren ai, orang pertama yang tekan butang. Yang haramnya, dia dah tengok Bumper dia tekan lagi sekali pulak sebab tak nak.

Aku dengki dowh!
Aku dengki dowh!

 

Siapa yang belum tengok, pergi tengok segera. Kalau tak tengok yang pertama, takde hal. Tak mencacatkan pemahaman pun sebab cerita ini straight to the point.

Sekian.

The Voice Season 7!

The Coaches
The Coaches

Secara rasminya semalam The Voice Musim 7 membuka tirainya dengan persembahan pembukaan yang hebat oleh Adam Levine, Blake Shelton, Pharrell dan Gwen Stefani. Jujurnya memang aku sangat teruja dengan rancangan ini. Sepanjang bersiaran semalam, entah berapa kali aku tergelak seorang diri, tersenyum gatal setiap kali Blake Shelton buka mulut dan terkagum dengan cara Gwen dan Pharrell yang pertama kali terlibat sebagai jurulatih dalam rancangan ini. Memang nampak jelas dan nyata, perebutan artis agresif dalam bijak dan berhemah. Walaupun kadang-kadang Adam nampak macam ‘over the moon’ tapi itu tidak dapat menandingi kata-kata pemujukan oleh Blake dan Pharrell. Oh, dan aku sangat adore sama Pharrell. Siapa tak cair kalau kena ayat sebegitu rupa…

Team Blake :

James David Carter & Allison Bray
James David Carter & Allison Bray

 

Team Gwen :

Bryana Salaz
Bryana Salaz

 

 

 

 

 

 

 

 

Taylor John Williams
Taylor John Williams

 

Team Pharrell :

Elyjuh René
Elyjuh René

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Luke Wade

 

Team Adam :

Damien Lawson
Clara Hong
Clara Hong

Josh Kaufman Adalah #TheVoice

josh-kaufman-768

Semalam, terjawap juga persoalan siapakah yang akan menjuarai The Voice Musim Ke-6. Tahniah buat Usher dan #TeamUsher kerana buat pertama kalinya berjaya merebut kejuaraan ini yang sering dimonopoli oleh Blake Shelton dan Adam Levine. Josh Kaufman membuktikan status seorang bapa, tanpa pakej rupa paras model mampu memikat jiwa jutaan penonton The Voice semalam.

Jadinya, aku tidaklah kecewa sangat sebab memang aku akui Josh Kaufman punya vokal yang hebat. #TeamBlake mempertaruhkan Jake Worthington diperingkat akhir ini manakala #TeamAdam pula meletakkan  Christina Grimmie. Walaupun sekadar tempat ketiga, Adam sudah menjanjikan peluang kontrak rakaman buat  Christina Grimmie. Tidak pasti nasib Jake, tapi mengenali Blake, aku rasa dia tidak akan mempersia-siakan populariti yang ada pada Jake saat ini. Kalau merujuk kepada komen-komen penonton di laman rasmi The Voice di Facebook, rata-rata menyatakan sokongan padu buat Jake yang kental memperjuangkan musik ‘country’ seperti jurulatihnya juga.

Dalam catatan terdahulu, aku meramalkan Jake setakat bertahan 2-3  minggu pertama sahaja. Memanglah aku sedikit buta kayu tentang industri muzik ‘country’ dan meremehkan lelaki pendek obese bertopi koboi. Aku andaikan penyanyi country harus sehangat Blake Shelton atau setidak-tidaknya tinggi dan ‘clean cut’ seperti Luke Bryan. Rupa-rupanya ada satu tembok dambaan peminat muzik ‘country’ yang mahukan generasi baru yang membawakan lagu ‘country’ tetapi bersifat klasik dan malar. Dan ciri-ciri itu mereka nampak ada pada Jake Worthington.

Jake-Worthington-The-Voice

Apapun nyanyian Jake ‘Dont Close Your Eyes’ memang terbaik dan menyentuh hati. Ia lagu yang sama dinyanyikan masa ‘Blind Audition’ dan dipilih oleh penonton untuk dilagukan pada konsert akhir.

 

 

Kenapa Blake Shelton? Kenapa?

THE VOICE -- "Blind Auditions" -- Pictured: Blake Shelton -- (Photo by: Trae Patton/NBC)

Rancangan realiti tv The Voice Musim 5 kembali. Aku tidak terlepas merasakan kehangatan dan demam rancangan tersebut. Tapi aku lebih demam jurulatih berbanding demam gilakan peserta.

Apabila Blake menyelamatkan Nic Hawk, ramai yang tak puas hati. Pada aku Blake bijak. Dia tahu permainan realiti tv, faktor penarik undi dan keunikan peserta yang mampu membuatkan undi masuk bertalu-lalu, sekaligus lagu berada dalam carta 10 terhangat i-Tunes.

maxresdefault

Sekali lagi, bila Blake memilih Nic Hawk berbanding saingannya, Holly. Peminat The Voice khususnya penyokong atas pagar #TeamBlake merepek-repek tanpa henti. Dia tak pandai menilai..apa yang hebat pada Nic Hawk dan lain-lain komen merajuk tidak mahu menonton The Voice kerana peserta kegemaran mereka tersingkir.

Masa Tymara Joi tersingkir juga begitu. Christina tidak pandai menilai. Kami tidak mahu menonton. Pada aku suara dia memang hebat tapi bila dia menyanyi selalu tercicir satu langkah dari musik.

Aku percaya pada #TeamBlake. Yang hebat-hebat ada dalam tu. Betul, dalam team lain tak kurang hebatnya. Tapi Blake jatuh kategori pendidik yang hebat. Dia pandai mencari kekuatan yang ada walaupun hakikatnya peserta itu tidaklah dasyat mana pun vokalnya.

Tesanne dan Caroline punyai vokal yang unik. Apapun persaingan musim ini sangat positif dan mengujakan.

aku suka statement dia..
aku suka statement dia..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...