Pasar Terapung Hatyai…

image

Sudah beberapa kali keluar masuk Hatyai, akhirnya aku merasa melepak di Pasar Terapung, Hatyai. Dari pekan itu ia terletak lebih kurang 5km sahaja. Kalau tak tahu jalan ke sana lebih naik tuk tuk sahaja sementelah agak payah nak mencari parking di sana.

image

image

Aku rasa seronok di sini sebab setiap hari umpama pesta makan. Memang formalin! Harganya murah dan rasa memang sedap. Sempat aku membeli air dalam mug tembikar dengan harga RM 2.50 sahaja! Kalah ikut hati nak aje membeli dua tiga mug lagi tapi cawan hadiah masa kahwin dulu pun ada lagi tak dirasmikan walaupun sudah 6 tahun berlalu.

Aku mahu kembali ke situ…Aku rindukan ketenangan jiwa di sana..

image

Ohai, Koh Samui! – Pagi Yang Blur-Blur Lipas..

Samui Aquarium Tiger Zoo

 

Pagi itu aku bangun sedikit lewat. Mungkin kerana kepenatan, mungkin juga kerana faktor bilik yang sangat selesa. Tidak pula terasa lapar, mungkin kerana malam itu aku makan sepuas-puasnya. Jadi kami semua hanya makan bekalan roti dan tuna yang dibawa dari Kuala Lumpur. Pagi ini dimulakan dengan meronda kawasan di Lamai. Tempatnya cantik dan sangat tenang. Tidak ramai pelancong melepak di sini. Kalau pun yang ada hanya pelancong matang (veteran/berkeluarga). Tapi keadaan di sini tidak setenang Vang Vieng, Laos.

Cadangan asal mahu pergi memeluk anak harimau, tetapi harga tiketnya mahal. Seorang lebih kurang RM 70. Aku boleh keluar masuk Zoo Negara banyak kali dan memeluk penguin pun. Jadi kami hanya mengambil gambar dan merancang aktiviti seterusnya. Cuaca di sini sangat panas, dan itu membuatkan aku cepat lapar.

Berehat sebentar..

Sembang punya sembang punya sembang, akhirnya kami mengambil keputusan untuk naik gajah. Naik gajah??

Roadtrip KL-Koh Samui Yeaaah!

Terasa nak beli satu..

 

Beberapa tahun lepas aku dan seorang sahabat pernah buat kerja gila meronda di selatan Thailand yang pada ketika itu sedang bergolak dengan menaiki kereta. Mujur kami nampak sangat gaya pelancongnya jadi sewaktu sekatan tentera kami dibenarkan melepasi sekatan. Itupun agak menggigil jiwa raga bila “rifle” diacukan dalam kereta. Taubat nasuha aku tak mahu mengulang kerja gila itu lagi.

Tapi bila seorang lagi sabahat menawarkan trip yang sama, cuma masuk ikut Bukit Kayu Hitam, tak boleh tidak aku melonjak mahu pergi. Melihat kondisi kereta sahaja membuatkan aku menjerit keriangan. Dalam hati aku dapat rasa perjalanan kali ini lebih jauh, lebih seronok dan mengujakan. Bertolak kira-kira jam 12.00 malam dan kami sampai di pintu sempadan jam 7.00 pagi. Dari situ kami ke Don Sak dan mengambil feri ke Koh Samui.

Sampai sudah..

 

Selalunya, pelancong akan melepak di Chaweng, tempat yang paling meriah dengan aktiviti malam. Tapi kami semua bermalam di Lamai kerana ia lebih tenang dan senang untuk parking kereta. Itu lebih penting sementelah Chaweng sangat padat dan jalannya kecil. Kami menginap di Lamai Inn 99. Tempatnya cantik, tepi pantai dan murah. Bilik kami berharga RM 130 (peak time) dan esoknya RM 100 (normal rate).

Sudah lebih 16 jam dijalanan, kami daftar masuk untuk berehat dan menyegarkan badan. Malam itu kami makan di Restoran Melayu Samui Seafood. Restoran ini terletak berhampiran dengan Masjid Nurul Ihsan. Memang sedap ya amat! Dua kali kami minta tambah sambal belacan. Mujur orang tak ramai, jadi kami yang semulajadi kelaparan membaham makanan di depan mata tanpa berbasa-basi.

Melayu Samui Seafood
Makanan di sini sangat sedap..

 

Selepas makan, kami meronda di Chaweng. Sangat meriah tempat ini. Simpan sahaja untuk esok. Kami hanya melawat kawasan dan di satu deretan kedai, mata aku terlihat akan satu lukisan perempuan yang sangat cantik. Esok aku mahu beli lukisan itu.

Laos : Malam Di Vang Vieng

F.R.I.E.N.D.S dengan subtitle Lao

Malam ini malam minggu… Berdentam-dentum pembesar suara memecahkan kegelapan malam di Vang Vieng dengan lagu-lagu tekno terkini. Di sini penuh dengan bar. Hampir semuanya memasang cerita FRIENDS, South Park atau Family Guy untuk menarik pelanggan melepak di bar mereka.

Ia hanya pekan kecil dengan beberapa deretan rumah kedai dan puluhan restoran pelbagai citarasa. Tak ubah seperti Koh Phangan di Thailand,cumanya tidak pula berparti awal bulan, bulan penuh dan bulan separuh. Pelancong di sini juga tidak seliar di Koh Phangan. Mungkin sebab ia sangat tenang dan kecil, jadi mereka tetap mabuk-mabuk cuma dalam keadaan terpelihara kelakuan.

Seperti yang aku beritahu pada catatan lepas, aku mahu melepak di seberang sungai berhadapan rumah tamu yang aku duduki. Rasanya hanya aku seorang memakai baju kelawar dan bertudung dalam seluruh pekan Vang Vieng. Susah nak jumpa pelancong muslim. Pelancong dari Timur Tengah yang aku jumpa pun lelaki sahaja.

Pizza time..

Belajar dari pengalaman di Restoran Nazim, kami hanya memesan satu Pizza Four Seasons, segelas kopi Lao dan coconut shake. Mujur tidak semanis tadi. Coconut shake sangat sedap. Sampai dua gelas Hadi minum.

Dentuman muzik tekno masih membingitkan suasana. Tapi bukan malam ini untuk kami meninjau suasana. Kami balik ke rumah rehat. Masa dan suasana tenang mengisi malam kami di luar beranda sambil bercerita kisah suka-duka yang terjadi dalam hidup kami berdua.

Restoran yang kami singgah makan, dari celah jambatan

Satu Lagi Perjalanan…

Koh Samui..

 

Insyaallah, jika tiada aral melintang malam ini aku akan memulakan satu lagi perjalanan. Semoga pengembaraan kali ini lebih hebat dan riang, bersama dengan seorang sahabat yang murni.

Oh, sampah! Aku belum siapkan apa yang perlu dibawa. Masa untuk mencuci baju dan mengemaskini senarai lagu dalam pemain MP3 jenama Sony 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...