Cambodia : Hari Ketiga..

Membaca sambil menunggu bas..

Pagi itu kami bangun awal. Terus bersiap untuk checkout dari Ta Phrom Hotel. Jam 8.00 pagi nanti kami akan menaiki bas untuk balik ke Phnom Penh. 6 jam lagi perjalanan tu..Tiket sudah kami beli siap-siap di Phnom Penh untuk mengelakkan kehabisan tiket. Sesudah urusan selesai, kami menikmati sarapan dan bas pick-up datang tepat pada waktunya.

Sepanjang perjalanan, buku The Pol Pot Regime menjadi meneman setia. Tapi kerana tatabahasa Inggerisnya agak berbelit, ada beberapa perenggan aku ulang baca berkali-kali. Mata pula seakan-akan layu – mungkin kerana keletihan aktiviti semalam. Beberapa kali aku lelap dan sambung balik pembacaan. Ketika bas berhenti di Kampong Thom, kami tidak makan di situ. Hanya beli semangkuk aiskrim vanilla dan dikongsi berdua. Terasa romantika pula.. 🙂

Hadi gembira menikmati Kafta..

Bas meneruskan perjalanan dan kami tiba di Phnom Penh sekitar jam 3.00 petang. Berebut-rebut tuk tuk menawarkan servis mereka. Tapi aku lapar. Jadi kami singgah disebuah kedai Lebanon dan menikmati Kafta (ala-ala kebab). Selepas itu, kami pergi ke jeti yang kebetulan berhampiran dengan kedai makan tadi. Kononnya mahu cruising sekali lagi. Di sinilah rupanya cruising yang murah iaitu USD 5 seorang, tetapi naik ramai-ramai. Memandangkan kami sudah ada pengalaman cruising di Tasik Tonle Sap di Siem Reap, cruising di Tasik Tonle Sap Phnom Penh ini kami abaikan. Terus kami menaiki tuk tuk dan check in di Hotel Asia. Ok la hotel ini…Tapi tak sehebat hotel Ta Phrom di Siem Reap.

Menjelang malam, kami berjalan-jalan ke riverfront yang bernama Sisowath Quay. Ramai juga orang menebeng di situ. Tiba-tiba aku terdengar lagu Noraniza Idris, Dikir Puteri. Eh, mana datangnya? Rupa-rupanya di tengah dataran ada sekumpulan warga sedang melakukan poco-poco! Kebanyakannya pakcik dan makcik juga beberapa pelancong yang sporting. Di sebelah kumpulan poco-poco ini, ada sekumpulan anak-anak muda menari K-Pop! Berlawan-lawanlah dua kumpulan ini. Sebagai pelancong, aku rasa ini tarikan yang menarik..

Perut mulai berbunyi. Pantas kami berjalan dan mencari restoran halal. Kami makan di satu restoran halal bertajuk Restoran Asmak 81. Hadi mencuba makanan Khmer dan aku memesan Nasi Goreng Seafood. “Sini halal..tak mahu makan ayam ke?” tanya Hadi. Entah..aku tak terasa nak makan ayam di sini.

Selepas makan kami terus balik hotel. Esok hari yang panjang dan penuh tekanan. Itu yang dinyatakan oleh Soraya bilakala aku memberitahu aku akan ke The Killing Field dan Tuol Sleng Genocide Museum. Itu di catatan yang lain…

Cambodia:Hari Kedua..

Tarian Apsara

Setelah penat berjalan seharian di Angkor Archaelogical Park dan menyusur Tasik Tonle Sap, malamnya kami mahu melihat tarian Apsara. Sebenarnya, sebelum ke Angkor Archaelogical Park, Ariel Peterpan membawa kami singgah disebuah restoran untuk membeli tiket tarian Apsara yang sebenar-katanyalah. Tiket berharga USD 12 dan makan secara buffet-all you can eat. Aku sangsi dengan makanan yang ada dan tarian inipun bole dilihat secara percuma di Pub Street.

Sebelum mencari restoran, aku singgah di satu kedai buku dan membeli 2 buah buku iaitu The Ho Chi Minh Trail dan The Pol Pot Regime. Membeli buku tak pernah ada dalam agenda bercuti. Entah kenapa di sini aku seolah diseru untuk membelinya.

Kami memilih satu restoran yang menyediakan selingan tarian Apsara pada pelanggan sambil menikmati makan malam. Yang penting – percuma. Aku makan Nasi Goreng Seafood dengan harga USD 2 dan kopi ais USD 1.

Tarian bermula. Aku rasa penari-penari ini macam pelajar lepasan PMR. Errr…aku sempat main mata dengan dua orang dancer. Lepas itu aku rasa bersalah dan memandang tarian itu tanpa perasaan. Sebenarnya aku gagal mencari keindahan tarian ini. Biasa-biasa aje kot..

Lepas makan, kami sekali lagi pergi ke panggung wayang mini. Kali ini untuk menyaksikan dokumentari Angkor Wat. Tiket berharga USD 3 dan sementara menunggu waktu tayangan, kami sempat pergi massage. Massage di sini sangat gile babi murahnya.. Untuk USD 1, kita akan diurut selama 10 minit. Memandangkan ada sejam lagi sebelum wayang mula, aku ambil USD 2 punya massage untuk 30 minit. Disebabkan aku telah melihat cara mereka mengurut badan yang memerlukan tangan dikepak macam separuh azab, aku minta 30 minit itu untuk urut kaki sahaja. Hadi sempat lelap..Aku memerhatikan dokumentari di skrin besar, juga berkenaan Angkor Wat. Memandangkan aku ada membeli buku, jadi buku itu aku baca sepanjang sessi urutan berlangsung. Urutan mereka sangaaat sedap!

Kemudian kami terus ke mini panggung dalam keadaan separa nak tidur kerana kesedapan urutan tadi. Kami juga diberi masuk awal kerana tiada siapa yang membeli tiket untuk tayangan itu. Lebih kurang 10 minit tayangan bermula, kakak penjaga panggung merayu-rayu mohon maaf kerana ada 4 orang telah membeli tiket dan mohon untuk bermula semula. Tak apalah..maka tayangan dimulakan sekali lagi.

Mungkin kerana dokumentari itu agak mengarut, atau urutan yang masih tersisa menyebabkan aku sangat mengantuk. Aku tahan-tahankan juga mata supaya dapat menonton sampai habis. Akhirnya sejam berlalu..Kami balik dan tidur. Hari ini sangat penat. Mungkin kerana keletihan kembara di Angkor Archaelogical Park masih terasa..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...