RSS

Tag Archives: Pulau Langkawi

Ohai, India! Perjalanan Yang Penuh Warna…

Hari ini aku janji akan terus ceritakan pengalaman ke India. Tapi tak boleh tidak, aku kena bagitahu juga pengalaman aku melalui proses perjalanan, imigresen, menunggu di Lapangan Antarabangsa Indira Gandhi dan perasaan epik aku apabila aku menjejakkan kaki ke bilik hotel.

Untuk ke India, tiket aku ditaja oleh kerajaan negeri India. Dari Kuala Lumpur, aku akan transit di Singapura dengan menaiki Silk Air dan harus menunggu beberapa jam sebelum meneruskan perjalanan dengan menaiki Air India untuk ke New Delhi pula. Ini adalah pengalaman pertama aku perlu transit sebelum sampai ke destinasi. Selalunya penerbangan terus sahaja.

Ini juga pengalaman pertama aku menaiki Silk Air. Sangat selesa, staf ramah tamah dan masa aku pergi, pesawat tidak penuh sesak. Sempat aku berkenalan dengan seorang mat salleh yang berkerja di Singapura semasa menunggu untuk boarding. Menurutnya sebelum berkerja di Kota Singa dia berkerja di Tokyo, Jepun selama 3 tahun. Dari situ mulalah kami bersembang-sembang ringkas. Sayangnya aku tak sempat bergambar dan langsung lupa namanya. Ketika penumpang kelas perniagaan diminta masuk dahulu, dia mengajak aku masuk sama. Selamba dia bagitahu pemeriksa tiket yang aku akan masuk dengan dia. So kami berpisah tempat duduk dan tiada lagi komunikasi berlaku. Tapi semasa keluar dari pesawat sempatlah aku babaikan dia kejap.

Selama lebih kurang 45 minit perjalanan, aku melayan perasaan dan membaca majalah dalam pesawat untuk menghilangkan rasa boring. Aku kemudiannya tiba di Lapangan Terbang Changi dan bermulalah episod mereput di lapangan terbang.

Apapun, aku perlu ke kaunter tiket dahulu untuk mendapatkan tiket Air India. Bagasi aku sudah dimaklumkan akan terus dihantar ke India. Pegawai yang menguruskan tiket aku itu rasanya orang Malaysia. Dia memberikan aku isle seat dideretan yang tidak penuh. Katanya pesawat aku malam nanti boleh dikatakan fully booked. Isle seat aje mudah. Senang nak ke tandas. Penerbangan mengambil masa lebih kurang 5 jam lebih.

Usai urusan tiket, aku dengan pantas cuba mendapatkan wifi percuma. Aku hanya perlu mencari mesin informasi untuk mendapatkan kata laluan sementara untuk melayakkan aku menggunakan wifi percuma selama 3 jam. Oh, lapangan terbang ini besar giler. Memang boleh sesat larat merayau dalam ini. Mujurlah mesin informasi yang perlu aku tuju tidaklah jauh sangat dari kaunter tiket tadi.

Disebabkan aku naif, aku bertanya pada seorang mat salleh yang sedang melayari internet menggunakan komputer berhampiran mesin informasi tadi. Alahai, dia pun tak tahu jadi aku cubalah buat sendiri dengan berpandukan arahan yang ada. Tak susah pun… Masukkan passport dan kemudian kata laluan akan diberikan. Bila dia tengok aku berjaya, dia pun minta aku bantu dan bermulalah persahabatan aku dengan mat salleh itu. Maaf aku tak dapat kongsi gambar dia dlm blog ini atas sebab-sebab tertentu. Tapi aku ada share dalam Facebook gambar aku dan dia melepak mengopi. Dia temankan aku sampailah waktu aku perlu daftar masuk untuk meneruskan perjalanan. Banyak perkara yang kami sembangkan bermula dari kopi, kerjaya, hobi sampailah pengalaman dia kena kelepet duit dengan pegawai imigresen di satu negara.

Ini juga pertama kali aku naik Air India. Woah, ramai giler satu flight dengan aku malam itu. Aku sudah mula mengantuk sebab seharian aku menahan tidur. Makanan dalam pesawat pula tak berapa kena dengan citarasa. Semuanya dalam keadaan terkawal sampailah lagi sejam sebelum sampai ke New Delhi. Aku terpaksa menunggu agak lama untuk ke tandas sebab orang dalam tu muntah-monggek dekat 10 minit. Bila dia keluar aje, terus dia bagitahu aku “it’s not very clean in there”. Mujur tandas satu lagi kebetulan kosong dan aku terus ke sana.

Pelbagai ragam manusia ada dalam tu. Berdengkur orkestra perkara biasa, yg bukak kasut kaki ke dinding, baring vertical horizontal semua ada. Oh, aku okay lagi…Mujur juga aku tidak menghirup bau-bauan kurang nyaman dari stoking (siap rujuk DBP utk ejaan) yang berleluasa dalam pesawat itu.

Sampailah masa pesawat sudahpun mendarat dan semua orang bersedia untuk turun, entah malaun mana kentut takde disiplin diikuti beberapa edisi yang lain. Weh, pekung!!!! Memang aku menahan muntah dah marah masa tu. Tiba-tiba macam ada pesta kentut pula. Tapi sebab telinga masih rasa berdesing, aku bawa-bawa bertenang juga.

Urusan imigresen di sini tidaklah terlalu rumit. Kalau buat visa secara dalam talian, kena ke kaunter hujung belah kanan. Prosesnya sahaja agak lama sebab aspek keselamatan memang sangat dititikberatkan. Ini memerlukan catatan yang lain. Selepas mengambil bagasi, aku cuba mencari kedai telekomunikasi untuk membeli simkad. Aku tak ingat kaunter mana aku beratur, tapi jurujual bertugas maklumkan simkad ini kalau aku beli dengan dia hanya akan diaktifkan esok petang kerana mereka mengalami gangguan sistem. Kalau nak segera, aku kena ke kaunter Vodafone dan dapatkan simkad perantau mana entah di sana.

Ingat tak aku cakap pasal “Rukun Kental Diri” orang sini pandang muka kau aje, mesti dia nampak duit? Aku tanyalah berapa harga simkad dan pakej yang ada. Tak menahan dia cakap harga simkad 1000 rupees! Masa aku google, simkad bole dapat dalam lingkungan harga 250 rupees – 850 rupees aje. Aku mulalah rasa tak puas hati. Dengan tanda harga apa benda langsung takde dan yang menjual itupun macam abang-abang cleaner yang tengah berehat. Ok babai. Memang aku tak beli.

Disebabkan aku sudah mula rimas, aku mahu terus menuju ke hotel. Aku difahamkan akan ada orang menjemput aku di lapangan terbang. Jenuh aku tengok kot-kot ada nama aku pada kertas-kertas yang dipegang oleh mana-mana manusia di situ. 2 kali aku tawaf. Haram tak nampak!

Mungkin dia tunggu aku di luar. Sebab di luar pun ada masyarakat menunggu tetamu dengan membawa segala jenis kertas dan sepanduk. Aku terus keluar dan tengok – pun takde! Ha, di sinilah rasa rimas semakin berleluasa. Aku sudah mula rasa macam, “alah beli ajelah simkad tadi, bukannya tak boleh claim pun”. Tak mahu aku mereput lama-lama di sini. Masalahnya, pegawai keselamatan yang jaga pintu tak benarkan aku masuk. Dia siap sound,“if you want to buy simcard why dont you buy before exiting the door?”. Jenuh nak terangkan rasional aku pasal simkad tadi tu.

Sabar weh..tempat orang. Aku bagitahu aku nak tengok balik dalam tu kot-kot ada sesiapa yang sambut aku tapi mungkin aku tak perasan atau dia baru sampai. Sudahnya dia kata dia boleh benarkan aku masuk dengan syarat, handphone beg semua tinggal dekat luar. Aku memang cuak. Bila dia tengok muka aku macam tak yakin, dia siap boleh cakap “you don’t worry this is a very safe place”. Memang tidaklah…

Gila tak worry! Segala mak nenek semua dalam beg tu. Sudahnya aku menunggu sahaja di luar. Pegawai keselamatan tadi pula asyik senyum-senyum sumbing macam nak cakap “padan muka kau, suruh tinggal beg tak mahu”. Agak-agak dalam 15 minit, aku perasan ada seorang pegawai rasmi dari lapangan terbang sedang membantu seorang acik mat salleh yang ada masalah pengangkutan. Lepas dia menguruskan acik tadi, aku minta bantuan dia untuk telefon hotel dan bertanya sama ada orang yang patut menjemput aku sudah sampai atau belum. Tak sampai 3 minit selesai! Aku dibawa ke hotel dan sepanjang perjalanan pemandu menceritakan tempat-tempat menarik yang ada di Old Delhi. Macam best…rasa nak pergi kalau ada masa.

Di New Delhi, aku akan menginap di Hotel Taj Enclave Diplomatic. Ini adalah hotel kedua dalam rangkaian Taj yang pernah aku duduk selepas Vivanta by Taj di Rebak Marina, Pulau Langkawi. Tapi aku langsung tak bayangkan aku akan duduk dalam hotel yang suasananya seolah-olah di Langkawi itu. Ok abaikan…

Aku tiba di hotel dalam pukul 5:30 pagi waktu India. Kawalan keselamatan memang ketat gile. Kenderaan yang aku naiki diperiksa dengan teliti sebelum dibenarkan masuk ke dalam premis hotel. Beg aku juga turut kena imbas sebelum aku dibenarkan masuk ke lobi hotel. Aku disambut oleh staf hotel yang bertugas dan tidak perlu ke kaunter untuk daftar masuk. Dia mempersilakan aku duduk di sofa mahal sahaja dan mengambil maklumat yang mereka perlukan. Agaknya sebab aku seorang aje yang daftar masuk odd time macam ini. Kemudian, aku diberikan kad akses dan dia tanya sama ada aku mahu minum air panas atau tidak. Dia tawarkan sama ada kopi atau teh. Aku dah tak larat nak minum air kopi…sejak pagi semalam asyik mengopi aje. Aku menolak dengan baik. Tapi kalau ada cokelat panas, itu aku mahu. Oh, ok ada..nanti akan ada orang hantar air coklat panas untuk aku. Aku bayangkan secawan ajelah.

Sebaik sahaja menjejak masuk ke dalam bilik, aku bukan sahaja rasa macam mahu lompat NSYNC malahan aku terasa macam mahu menggelepai-gelepai macam mermaid sebab bilik aku tu, Subhanallah cantik sangat! Besar, selesa dan nyaman…Sebiji macam pengalaman pertama kali duduk di Vivanta by Taj di Langkawi. Hilang letih, serabut, rimas dan bagai-bagai yang aku lalui sepanjang hari ini.

Tidak lama kemudian, pekerja hotel pula tiba menghantar air coklat panas yang aku pesan. Bukan secawan, satu teko ya rakan-rakan taulan. Biskut yang dia bagi tu, rasanya macam biskut raya. Usai makan aku ingatkan tak mahu tidur sebab aku kena masuk kelas yang pertama pukul 9:00 pagi nanti. Sekarang sudah hampir pukul 6:30 pagi.

Aku kemudiannya terbaring sambil menonton tv… atau tv tonton aku. Aku tak ingat apa dah lepas tu 🙂

bersambung…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Tags: , , , , , , , ,

Skip to toolbar