Laos : Popular View Guesthouse, Vang Vieng!

Suasana dari beranda...

Kata Hadi, rumah tamu yang disewa ini betul-betul mengadap Sungai Namsong. Ia ditempat secara dalam talian dengan harga RM 95. Memang bajet kami bercuti hotel dalam lingkungan harga RM 100-RM 150 sahaja. Melihatkan keadaan rumah tamu ini dari luar,aku langsung diam. Ia tak ubah rumah kedai 3 tingkat yang penuh dengan bilik-bilik kecil. Ada kerja-kerja pengubahsuaian rancak dibuat dikawasan ini. Bunyi mesin pemotong mendominasi suasana.

Tatkala pintu bilik dikuak, oklah..boleh tahan selesa dan ada penyaman udara yang padu. Itu penting..Vang Vieng agak panas ketika ini. Tapi untuk kondisi cuaca, ketika ini ialah musim hujan. Bila kala penjaga rumah tamu ini membuka pintu luar, aku menjerit kecil. Subhanallah…!! Cantiknya bilik yang aku dapat. Aku hampir memeluk dia, tapi segera aku paut Hadi. Selepas dia keluar dari bilik, berkali-kali aku sebutkan kecantikan suasana di rumah tamu ini dan kami bergambar tanpa melengahkan masa.

Jambatan ke seberang sana..

Nun di luar sana, sebatang jambatan menghubungkan orang ramai dengan sebuah lagi kawasan rumah tamu dan restoran pinggir sungai. Malam nanti aku dan Hadi mahu mencuba melepak di sana.

Kami sangat letih…tanpa sedar kami tertidur sampai jam 9 malam waktu Malaysia (pukul 8 malam waktu tempatan).

Gunung-ganang yang menyegarkan mata, hati dan jiwa..

Laos : Inilah Vang Vieng!

Pemandangan di Vang Vieng dari dalam bas

 

Aku turun dengan perasaan gembira dan bersyukur. Tiada lagi bas berhenti membeli baguette dan duduk dengan sengsara. Tuk-tuk mula berebut menawarkan servis tapi kami memilih untuk berjalan. Berdasarkan peta,dari tempat kami berhenti ke rumah tamu hanya 500 meter sahaja.

Vang Vieng sangat tenang..Ia dikelilingi gunung-ganang. Aku mohon pada Hadi untuk makan dahulu sebelum mendaftar masuk ke rumah tamu. Aku sangat lapar dan dahaga. Cuaca agak panas pula. Di sini ada satu sahaja restoran Muslim iaitu Restoran Nazim. Restoran ini selain halal,ia seperti mamak di Malaysia. Yang penting, wifi percuma! Aku mahu memberitahu ahli keluarga aku sudah sampai di bumi Laos.

Restoran Nazim

 

Untuk pertama kalinya,kami berdua mencuba kopi Lao. Pergh, sumpah sedap! Tetapi di sini sangat manis pula. Bole diabetes kalau minum setiap hari. Aku memesan mee goreng ayam manakala Hadi memesan tandoori 1/2 ayam  dan cheese nan. Saiz makanan di sini semuanya sangat besar. Lain kali, cukup setakat memesan satu makanan dan dikongsi bersama. Harga – murah dari Malaysia. Tak silap kurang 70,000 kip (RM 28). Untuk ayam setengah ekor pesanan kami yang lain,aku sifatkan ia berbaloi dan murah.

Dia sangat lapar..

 

Perut dah kenyang, hati pun sedikit senang. Seterusnya kami berjalan mencari Popular View Guesthouse. Ia terletak kira-kira 200 meter dari restoran ini. Kami berjalan kaki dengan perasaan yang sangat kekenyangan dan keletihan ekoran ekspedisi naik bas tadi yang betul-betul menduga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...