Bukit Kepong..

Balai Polis Bukit Kepong

Agak sedih kunjungan pertama aku ke sini Balai Polis Bukit Kepong ini sedang dalam proses naik taraf. Pengunjung langsung tidak dibenarkan masuk ke dalam balai. Jadi sempatlah aku mengambil gambar seadanya apa yang ada di premis luar balai polis bersejarah ini. Kisah di bawah aku sedut dari Wikipedia untuk bacaan ringan kita semua.

Peristiwa Balai Polis Bukit Kepong adalah kejadian serangan komunis semasa keadaan darurat di persekutuan Tanah Melayu selepas Perang Dunia II. Dalam kejadian tersebut, balai polis Bukit Kepong diserang oleh segerombolan 180 orang komunis bermula sekitar jam 5.00 pagi pada 23 Februari 1950. Dalam kejadian tersebut, sekitar 25 orang anggota polis berjuang habis-habisan sehingga seorang demi seorang gugur. Dua orang isteri anggota polis marin turut mengangkat senjata apabila mendapati suami mereka terkorban dan mereka terus bertempur bersama anggota-anggota lain sehingga kehabisan peluru. Dalam kejadian ini, 17 orang anggota polis dan hampir 40 orang komunis telah terkorban.

Kejadian ini bermula sebelum subuh apabila pihak Komunis melancarkan serangan gerila ke balai polis. Ia berakhir dengan tragik dalam penyembelihan berdarah dengan penyerang membunuh hampir kesemua pegawai polis yang bertugas di situ. Pihak komunis hendak menjadikan contoh dari serangan itu tentang apa yang akan terjadi kepada mereka yang menentang perjuangan Komunis. Apabila mereka memulakan pengepongan, pihak penyerang percaya bahawa mereka akan dapat mengalahkan polis dan mengawal stesen polis tersebut dalam tempoh yang singkat. Ini disebabkan beberapa faktor yang menyebelahi mereka:

  1. Kelebihan senjata dan jumlah keanggotaan
  2. Keadaan balai polis yang terpencil

Balai Polis Bukit Kepong terletak diselekoh sungai Muar, sebuah perkampungan kecil yang terpencil dengan sekitar dua puluh buah rumah dan kedai. Menjelang awal 1950, ia merupakan tumpuan pergerakan pihak komunis di situ. Ketika itu balai polis itu diketuai oleh Ketua Polis Balai (KPB) Sarjan Ray Dancey, yang pernah berkhidmat di Palestin. Ketika serangan ke atas balai tersebut, beliau telah lama ditukarkan dan jawatannya diambil alih oleh Sarjan Jamil Mohd Shah, kemungkinannya perkara yang diketahui oleh penyerang komunis. Selain itu terdapat platun campuran 15 anggota polis Tugas Am dan Konstabel Polis Marin pimpinan Sarjan Jamil sendiri. Ketika itu pasukan ini turut diperkukuhkan oleh tiga konstabal polis khas dan empat Polis Tambahan bagi tugas mengawal dan lain-lain, yang menjadikan 22 orang anggota kesemuanya. Tiga belas isteri dan anak-anak anggota tinggal di berek kelamin di sebelah belakang Balai. Sistem perhubungan yang sukar adalah sebab utama penempatan pasukan polis marin di situ malah, pengangkutan utama ke Bukit Kepong adalah dengan menaiki bot menyusuri Sungai Muar.

Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas mereka yang pergi demi mempertahankan negara. Al-fatehah..

Dory Sungguh Seorang Mat Sabu

21 Ogos lalu di Padang Menora, Tasek Gelugor, Pulau Pinang pakcik Mat Sabu membuat kenyataan panas dengan menganggap komunis sebagai hero manakala anggota keselamatan khususnya polis, ahli keluarga mereka yang terkorban dan ibu-ibu yang tak pernah mengangkat senapang menentang komunis bukanlah pejuang sebenar. Tak pasal-pasal karya Tan Sri Jins Shamsuddin, filem Bukit Kepong pun terpalit kisah bohong sebab Tan Sri itu penyokong UMNO.

Amnesia sungguh pakcik ini sebab kenyataan pertama yang dikeluarkan ialah dia lupa..dia lupa dia pernah buat kenyataan seumpama itu. Mungkin kesan jatuh motor masa Bersih 2.0 hari itu menyebabkan kecacatan kekal pada ingatan Mat Sabu. Aku sendiri saspek dia banyak berhalusinasi ekoran kurang kasih sayang dari pelbagai sudut.

Tak kuasa aku diakhir Ramadhan ini hendak meluku seorang Mat Sabu. Tapi terasa terhinanya korban nyawa bahana Bukit Kepong itu komunis yang didendang sebagai wira. Aku yakin ini bukanlah pendapat PAS sepenuhnya..ini hanyalah kenyataan peribadi Mat Sabu memancing pengundi Cina di Pulau Pinang. Bulan depan dia akan ke Sarawak..entah sejarah apa pula nak ditukarnya di sana dan janganlah warga Sarawak terpedaya dengan manusia ingatan seekor Dory, ikan dalam Finding Nemo.

Kenapakah tidak dikeluarkan pendapat ini 30 tahun lalu?

Dikalangan ahli PAS sendiri ada yang bekas tentera dan askar..mungkin ada juga saudara mara kalian yang terkorban dalam tragedi Bukit Kepong. Tidak sentapkah dengan kenyataan dangkal ini? Orang macam ini memburukkan nama parti umumnya dan melayu khasnya.

Mat Sabu, sila makan Examo!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...