Ohai, India – Asia Media Summit 2018

Tibalah masa untuk aku catatkan pengalaman tujuan utama aku ke India iaitu menghadiri persidangan Asia Media Summit 2018. Catatan lalu aku sudah bagitahu aku sempat tidur sekejap dalam satu jam. Lepas itu aku terus bersiap untuk ke kelas yang pertama.

HARI 1

Tajuk kelas ini ialah AIBD Regional Workshop on Augmented Reality and Virtual Reality. Wow sangat tajuknya. Apapun, aku bersetuju dengan pendapat panel jangan sesekali memandang rendah keupayaan VR untuk mendidik. Mungkin bukan untuk kita yang serba-serbi normal. Ia sangat berguna untuk mereka yang mempunyai kesukaran fizikal atau mental dalam kehidupan untuk memahami dan memudahkan hidup.

Fuh, mata rabak tak usah nak cakap. Mujur aku tidak tertidur lansung dalam kelas kerana topik pada hari itu sangat menarik dan membuat aku segar sepanjang masa. Disebabkan ini adalah hari pertama kursus bermula dan ramai peserta lain masib belum sampai kelas hari pertama ini habis awal. Sesi pagi dimulakan dengan pembentangan oleh Encik Gupta Naresh dari Samsung India.

Sesi petang pula dikendalikan oleh Encik Aale Raza dari Whiteways Systems Private Ltd. Kelas hari pertama ini habis awal dan aku terus naik bilik untuk tidur. Langsung tak keluar dan makan malam. Rasa penat mengharungi perjalanan ke sini tak habis lagi.

 

HARI 2

Hari ini aku bangun dengan penuh segar selepas badan mendapat rehat yang solid. Tapi punyalah lapar sebab dari petang semalam aku tak makan apa-apa. Selepas bersiap, aku terus ke kafe untuk bersarapan. Adapun aku terpaksa nobatkan di hotel inilah makanan untuk sarapan paling sedap, paling banyak pilihan dan paling sawan memilih makanan. Untuk minum air panas, tak payah susah-susah bancuh. Pelayan akan tanya kita hendak air apa dan mereka akan bawakan untuk kita. Aku tetap setia dengan coklat panas. Entah sejenis ketagihan apa yang berlaku kali ini.

Hari ini adalah hari kedua untuk kelas AR & VR. Seharian, penceramah kami ialah Puan Samantha Ramlu, Managing Director & Co-founder of Method and M Theory. Hari kedua ini aku duduk sebelah delegasi dari Fuji iaitu Ronyl Narayan dan Sivanesan Thangavel. Seorang boleh cakap hindi dan seorang boleh cakap tamil. Memang kami terus jadi rapat sebaik sahaja berkenalan.

Ketika waktu rehat, kami bertiga sudah jadi macam belangkas. Ke hulu hilir bersama-sama dan menggunakan peluang yang ada untuk bergambar sekitar kawasan hotel yang agak luas.

Hari ini semangatnya lain macam sikit sebab 4 delegasi dari Malaysia akan tiba iaitu Kaka dari Radio IM4U dan Kak Elly dan Nazie mewakili RTM. Mereka bertiga datang lewat sehari kerana kelas yang akan mereka masuk bermula hari ini. Insan-insan terpilih sahaja akan kena pre-summit dua hari hahaha…

 

HARI 3

Hari ini bermulanya pembukaan rasmi Asia Media Summit 2018. Hari ini juga beberapa delegasi dari Malaysia akan menyertai kami iaitu Encik Letchumanan Shanmugam (SUB Antarabangsa KKMM), Puan Salmah Ibrahim Melina (IPPTAR) dan Puan Munira Murad dari Seksyen Perhubungan Antarabangsa KKMM. Ketiga-tiga mereka akan membuat pembentangan dalam persidangan ini.

Satu yang menarik, dalam satu sesi pembentangan seorang pelakon wanita Bollywood turut hadir sebagai panel iaitu Twinkle Khanna. Maaf sangat…aku memang tak minat hindustan sebab aku lebih suka filem tamil. Kalau dia lalu sebelah memang aku tak tahupun yang dia itu artis. Disebabkan semua orang berbondong-bondong cuma bergambar dengan beliau, akak pun terpaksalah join the bandwagon dan seperti mereka semua – gagal teruk! Kawalan keselamatan sangat ketat.

Semua orang tak habis-habis bercerita pasal Twinkle Khanna. Sampailah bila Julie bagitahu suami dia Akshay Kumar baharulah kak Beni keluarkan ooooooo yang panjang. Biasalah…orang perempuan tak kenal, jantan ai kenal 🙂

Pada malamnya pula, diadakan Gala Dinner & Cultural Dance. Itulah cultural dance yang paling rumit untuk aku fahamkan jalan ceritanya pasal apa. Tiada penerangan langsung diberikan dalam bahasa Inggeris. Pandai-pandailah hadam sendiri. Yang aku tahu ada 2 putera yang suka memanah, seorang puteri, ada merak, ada buragas, ada manusia menggelepai-gelepai yang aku tak tahu dia tu manusia, burung, halimunan atau buluh?!? Macam itulah lebih kurang selama 20 minit menyulam rasa di dewan yang agak dingin suhunya.

Kami kemudiannya makan malam dan selepas itu aku segera naik bilik dan tidur. Letih sangat…

 

HARI 4

Hari ini ada dua dewan persidangan yang dibuka dan kami peserta boleh memilih untuk masuk dalam dewan mana yang kami suka. Aku dan Kaka masuk dalam dewan Media Business Model In The New Era.

 

Secara keseluruhan, aku memang rasa bertuah kerana terpilih untuk menghadiri persidangan ini. Lebih bertuah kerana ia berlangsung di India. Bukan lokasi yang menjadi soal tetapi pengisian yang aku dapat selama 7 hari berkampung di sini yang aku rebutkan.

Dalam catatan akan datang aku akan ceritakan tempat-tempat menarik di New Delhi yang aku  pergi, kepentingan penggunaan Rukun Kental Diri dan pemerhatian aku tentang aspek keselamatan di India.

Ohai, India! – Kau Ingat Senang Nak Buat Visa?

Awal diberitahu nama aku antara yang dicadangkan untuk menghadiri persidangan di luar negara, aku tidaklah menaruh harapan yang terlalu tinggi. Masih, sekelumit rasa alangkah bertuahnya kalau dapat pergi tidak pernah hilang dari hati. Banyak sangat sebab aku mengharap dapat menghadiri acara seperti ini. Tidak kisahlah dalam negara, luar negara hatta INTAN sekalipun, pengalaman yang bakal aku dapat pastinya berguna dan dapat aku manfaatkan.

Mendengarkan ristaan perjalanan permohonan kelulusan kertas kerja yang disediakan oleh Unit Antarabangsa RTM memang buat aku rasa 50/50 – banyak sangat berjalan kertas kerja tu. Lama-kelamaan aku hampir lupa tentangnya kerana kala itu sibuk dengan urusan kerja di ambang PRU.

Kalau sudah tertulis rezeki itu milik kita, memang tak akan lari ke mana-mana. Bila kertas kerja itu kembali ke pangkal jalan, kesemua nama yang dicalonkan oleh jabatan lulus sepenuhnya. Baharulah aku mula senyum dan nampak sikit sinar. Oh, itu juga permulaan satu proses mendapatkan visa ke India yang sangat menguji kesabaran fizikal dan mental.

Untuk memahamkan proses permohonan visa, aku diminta menghubungi Zean, pegawai dari seksyen berita yang telah menghadiri kursus di India sekitar Januari yang lalu. Seperti aku, Zean juga lambat mendapat kelulusan dan proses perolehan visa yang dia lalui lebih kronik daripada pengalaman aku. Dari pejabat IVS VMS Malaysia Sdn. Bhd di Dataran Merdeka sehinggalah ke pejabat Kedutaan India di Mont Kiara – semua dia lalu!

Untuk pengetahuan, visa ke India boleh dibuat secara dalam talian ataupun pergi ke pejabat syarikat yang dinyatakan di atas. Kalau tak pasti di mana, cari sahaja Agro Bank – betul-betul depan bank itu. Beberapa dokumen telah diberikan oleh Julie dari Unit Antarabangsa RTM dan dengan penuh keyakinan aku rasakan cukuplah sudah semua dokumen itu. Antara dokumen yang perlu disediakan ialah seperti berikut:-

1. Passport
2. Salinan Passport 
3. Borang Permohonan (yang telah diisi – kalau isi secara dalam talian di Indian Visa Online. Kalau tidak, ada khidmat mengisi borang dengan bayaran RM20.00)
4. 2 gambar terkini – berwarna dengan latar belakang putih ( 2″ x 2″ )
5. 1 salinan tiket kapal terbang pergi dan balik India
6. Salinan kad pengenalan.

Untuk menghadiri seminar/kursus/persidangan, beberapa dokumen tambahan perlu dibawa iaitu:-

  • Surat jemputan dari penganjur
  • Surat dari Kedutaan India

Bagi kes aku, persidangan ini ialah Asia Media Summit 2018 yang dianjurkan oleh Broadcast Engineering Consultants India Limited (BECIL). Kementerian Informasi dan Penyiaran (Ministry of Information and Broadcasting) adalah wakil kerajaan India yang mengesahkan penganjuran persidangan. Jadi surat dari BECIL ialah surat dari penganjur manakala surat dari kedutaan India adalah dari Kementerian Informasi dan Penyiaran India.

Jadi, dengan penuh bergaya dan keyakinan, aku menuju ke kaunter dan menunjukkan semua dokumen yang sudah aku sediakan. Ingatkan dah okey semua tu. TAK!!!

Oh, sorry…your document is not complete.” kata pegawai wanita dikaunter.

Hah?! this are all given to me by the organizer… aku jawab, sopan tabah lagi sebab aku dapat rasa macam lama aje aku akan berkampung di tempat ini.

“No…no…no…Documents from the government. Give me letter from Ministry of External Affairs and Ministry of Home Affairs – from India. If you don’t have the document, cannot proceed.” (sebenarnya aku tak faham dia cakap apa ministry mana sebab selain laju sangat, dia macam merengus. So, aku suruh dia tulis pada kertas apa benda yang dia nak.)

Aku aku mundur 3 tapak dari kaunter dan membiarkan orang lain berurusan di kaunter. Ok..tenang-tenang dulu. Aku terus telefon Julie dan beritahu dokumen yang dia berikan tidak cukup. Julie minta aku buat visa online sahaja. Aku memang tak yakin, sebab pegawai itu bagitahu memang kena buat di sini juga. Aku dah mula serabut. Aku telefon wakil Asia-Pacific Institute for Broadcasting Development (AIBD), Puan Hamidah pula dan dia maklumkan dia sudah dapat surat dari 2 kementerian dan dia akan emel aku surat itu. Dalam hati aku memikirkan ‘ini mesti send balik dokumen yang sama yang Julie dah forward pada aku pagi tadi.’

Dalam 10 minit, aku terima emel dari Puan Hamidah.  Mujurlah aku dapat dokumen yang betul. Cuma masalahnya nak kena cetak semua dokumen itu dalam keadaan tiada kafe siber di kawasan berhampiran. Aku kena uruskan hari ini juga kerana aku buat visa ini pada hari Rabu. Hari Jumaat kena collect visa dan Isnin aku sudah bertolak ke India. Tiada hari dan masa lain. Nak buat visa itu pula sebelum pukul 2:00 petang. Sekarang sudah pukul 11:30 pagi. Aku sudah di sini dari pukul 10:00 pagi. Mujur sebelah 7E ada kedai fotostat yang menawarkan khidmat percetakan dengan harga RM1.00 sekeping. Belasahlah…nak patah balik pejabat untuk cetak hanya buang masa.

Sekali lagi aku ke kaunter dengan perasaan yang berdebar-debar. Kali ini pegawai lelaki pula di kaunter. Sangat ramah, mesra dan memudahkan. Aku diminta ke kaunter “khidmat mengisi borang permohonan” dan menunggu dengan penuh ta’azim. Adalah dalam 12 orang menunggu, kaunter ada 3 sahaja dan seorang mengambil masa antara 15 – 30 minit.

Selesai aje semua ini, sekali lagi aku kena ke kaunter dan menyerahkan kembali kesemua dokumen yang ada. Kali ini pegawai wanita itu lagi sekali di kaunter. Dia menyemak dokumen aku lagi sekali dan terus dia cakap “eh, saya dah bagitahu tadikan dokumen you tak cukup.

Weh, telinga aku panas…Dia tak puas hati dan terus masuk bilik memanggil pegawai lain. Tak tahulah supervisor dia ke, rakan sejawat ke. Pegawai itu menyemak dokumen aku lagi sekali dan meminta aku ke kaunter 3 untuk membayar kos visa. Eh, takde pulak isu dokumen tak lengkap bagai-bagai ini.

Dipendekkan cerita, aku membayar visa dengan harga RM373.56 dan selesaikan azab berantai pra-persediaan ke India ini. Di sini, aku sempat berkenalan dengan seorang pegawai dari IM4U, Kaka yang akan ke India untuk tujuan yang sama. Cantiklah, ada geng.


Ok, selesai masalah tiket – visa – surat jemputan etc.

Hari Jumaat, aku kembali ke tempat ini lagi untuk urusan mengambil visa dan passport. Nak ambil visa inipun ada ruang masa tertentu sahaja iaitu pada pukul 4:00 petang – 5:30 petang sahaja. Selamat maju jaya meredah Kuala Lumpur ya Anak-Anak Sidek sekalian dalam waktu-waktu begini.

Hari Sabtu pula, aku ke Berjaya Times Square dan Sungei Wang untuk urusan mencari kelengkapan yang perlu aku bawa dan menukar duit. Mujurlah baharu dapat elaun tertunggak sekelepuk. Adalah juga duit pegang di sana nanti.

Hari Ahad – ini penting. Aku akan melepak dengan Farah untuk urusan “Rukun Kental Diri”. Esoklah aku sambung. Inipun panjang berjela pun naik semak aku nak ingat balik…

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...