Semput Lagi!

Mula-mula tu aku fikir aku masih boleh bersabar dan bertahan, macam yang di lalui oleh berjuta manusia yang lain. Kadang-kadang manusia nie banyak yang bengap, semua benda kena bertulis baru tahu. Tapi pada aku macam bangang la pulak benda yang perlu di bawa kalau berkhemah pun tak boleh nak fikir dan minta ditulis..Fine, tapi kalau dah tulis dan benda tu tak dibawa apa pulak jadahnya tu? Manalah aku tahu….

Tapi semalam kemuncak segalanya. Api amarah-dendam-benci yang lama meluap-luap dalam hati semakin menebal dan membuatkan aku semakin nekad. Tak pernah aku terfikir dalam keadaan aku tak bermaya, emosi aku dipermainkan seperti sampah lagaknya. Tapi aku masih mampu bertahan walaupun airmata memang gugur tanpa dapat dibendung lagi. Aku tak tahu kenapalah bodohnya aku tak sedar benda-benda nie awal-awal lagi?

Membaca catatan yang ditulis berotakkan zakar bertambah menyakitkan hati aku. Babi betul….dia tak fikir ke dia sendiri membuatkan aku geli-geleman, mulut busuk longkang, pengotor haram jadah dan yang keji-keji semuanya ada kat diri dia yang semakin membesar macam bela hantu raya. Lepas tu mula membandingkan keadaan dulu dan sekarang macam epal dengan oren. Fikir balik, hmmm..orang baru merasa tengok dunia – terkejutnya lain macam. Dulu apa benda pun tak mampu-mampi berkongsi, sekarang beli sendiri gaji dah besar (kalaulah beli sendiri….)

Memang kimak bila orang lain dapat puisi, aku hanya dapat kopi Starbucks! Selagi artikel gampang yang aku babi-babikan tulisannya itu tak tarik pembacaannya, jangan harap aku nak bercakap dengan penulis yang menulis pun entah-entah pinjam kabel orang.

Mama terpempan mendengar cerita aku..Mesti dia tak sangka ada jugak masyarakat macam itu dalam dunia aku. Kalau dulu mama suruh sabar…Tapi tadi kata-kata mama membuat aku berfikir panjang.Walaupun aku takde bapak, aku masih ada mak dan kerana itu aku kena jaga kesihatan supaya tak menyusahkan sesiapa khususnya mama..Semput-semput aku bercerita…mujur nasi ayam madu suku aku makan dan perut tak sebu lagi.

Dan aku bertekad untuk mengakhiri semua tahun ini – sambung belajar – move on – pindah!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *