Selepas Awan Kelabu,Sinar Menunggu..

Banyak soalan-soalan pelik memenuhi inbox aku. Aku tahu, mereka terkejut dan gembira sebenarnya. Tak kurang ada yang bertanya macam-macam soalan seolah aku baru menang pertandingan Spelling Bee peringkat universe 🙂 Yang mana terdaya aku jawap, sudah pun aku jawap. Yang mana tertinggal dan soalan berganda, mungkin post ini ada jawapan kepada persoalan anda semua, sama ada terluah atau tidak.

Aku rasa gembira nak berkongsi berita ini. Disebabkan ia masih segar,biarlah aku merasa keterujaannya. Aku menanti momen ini sangat lama, jadi aku layak untuk masih di fasa gembira.  Jika siapa rasa annoyed,aku minta maaf. Bukan itu tujuannya..

Adakah Kami Merancang Kehamilan Ini?
Kami dah bersedia untuk ada anak sejak awal perkahwinan lagi. 2 tahun pertama aku separa meroyan sebab tidak ada rezeki. Siap berhabis duit sebab aku mencuba treatment di klinik swasta. Lagi pula period mmg tak regular,jadi susahlah usaha nak merancang. Selain itu, doktor syak berat aku (70kg) tidak memudahkan proses kehamilan. Aku malas nak memanjangkan masalah jiwa. Sejak itu, aku dan Hadi terus jadikan agenda bercuti aktiviti wajib kami.

Kerja juga semakin sibuk. Aku dilelong mergastua dan ditempatan di unit yang orang insaf nak masuk iaitu unit ehwal semasa. Agaknya difikirkan aku akan menderita di sini. Sebaliknya aku pulak rasa gembira di sini. Aku diberi peluang buat program besar-besar. Sabtu Ahad memang tergadai. Aku selalu outstation. Kalau aku tak kerja luar,Hadi pulak entah kerja mana tak lekat umah. Paling klasik,dua-dua outstation serentak. Jumpa dlm facebook aje.

Tahun lepas,aku nekad cuti belajar. Aku taubat dgn manusia yang gunakan orang berkuasa untuk kepentingan diri. Aku sempat fikir setidaknya kalau pangkat aku tak naik, biarlah kemajuan akademik bersama aku. Hadi suruh fikir banyak kali sebab aku tak mohon biasiswa pun masa tu.

Rezeki anak berat,tapi syukur yang lain dipermudahkan. Aku dapat Hadiah Latihan Persekutuan akhirnya, aku dapat tempat di U dan cuti diluluskan. Biasiswa hanya mula tahun 2012. Sebelum itu,semua kos kena tanggung sendiri.

Disember tahun lepas, selepas balik dari Padang, aku jatuh sakit,emosi aku kusut dan aku selalu hiba bila teringat arwah abah. Lebih teruk,aku bleeding non-stop 14 hari. Mujur Ekin bersungguh-sungguh bawa aku ke hospital. Tapi aku sudah panik sebab berdasarkan pembacaan,aku rasa masalah ini hampir kronik. Dalam masa yang sama, aku ada isu dengan seorang kawan aku atas alasan yang malas aku nak terangkan.

Bermula Disember, aku kerap berkunjung ke PPUM. Lepas sahih tiada yang perlu aku risaukan,doktor cadangkan kami merancang untuk berzuriat. Disebabkan Januari kami akan ke Cambodia, tarikh di susun selepas percutian. Kala ini, aku dan Hadi bersedia berusaha kembali memandangkan usia aku yang sudah lanjut.

Bermula tengah Februari pula aku kena kursus 6 minggu untuk mendapatkan biasiswa. Hidup memang huru-hara. Bila ada ujian di hospital, aku kena ponteng dgn MC kehadiran ke kursus. Awal Mac pula kuliah semester 2 sudah bermula. Kelas pulak petang sampai malam. Sangat menduga hidup aku kala itu.

Hampir sebulan ujian kesuburan, aku disahkan subur. Hadi juga sama. Aku diminta berhubung dengan klinik keluarga jika period datang untuk cuba kaedah IUI. KMac aku tak period, April dan Mei juga begitu. Lagipun aku pernah alami period x regular jadi tidaklah musykil sangat.

Jadi bila scan kata dah 3 bulan,terperanjatnya luar biasa. Scan itu yang memberanikan kami memberitahu berita ini. Sebab kami dah nampak bentuk fizikalnya dan sudah dengar denyut jantungnya. Perasaan bila doktor kata inilah bakal anak kamu berdua dan Hadi genggang erat tangan aku itu sangat priceless.

Takde petua atau amalan. Kami dahulu dinasihatkan untuk kurangkan stress. Tapi kalau dah namanya kerja, kerja mana yang tak ada stress? Lepas tu cuti belajar. Stress belajar pula tak pernahnya susut. Tapi rakan-rakan dalam kelas banyak membantu. Mereka dah macam adik-beradik dan saudara-mara aku. Asal jumpa sahaja meledak bahan ketawa dari kisah dalam kelas, setiap individu yang unik, air mutlak dan gabus. Semua perkara akan jadi cerita gembira bersama mereka.

Tak ada jalan mudah. Aku hanya fikir kalau tak dapat waktu ini, apa benda lain yang boleh aku dapatkan untuk membuatkan ingatan aku lari dari masalah asal. Tak ada rezeki anak, kami sibuk cuti. Tak ada rezeki naik pangkat, aku cuti dan sambung belajar. Apapun, percaya pada kuasa Allah dan percaya selepas awan kelabu, sinar menunggu 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

4 thoughts on “Selepas Awan Kelabu,Sinar Menunggu..”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *