Selamat Tinggal Sahabat…

Aku pernah punya seorang kawan. Kawan yang aku harapkan akan bersama masa susah dan senang, jatuh dan bangun serta dalam sepi dan gembira. Kawan itu sungguh bermakna dalam hidup aku…Dia hadir di kala aku betul-betul memerlukan seorang teman/kawan/sahabat dalam hidup..Dia membuatkan hidup aku sangat indah…Dan dia pernah menjanjikan satu persahabatan yang indah lantas membuatkan aku bersyukur amat punyai dia dalam hidup aku….

Sebagai manusia yang tidak sempurna, aku sedikit terkhilaf dalam hubungan kami. Ia bukan sahaja membuatkan kami semakin jauh, malah aku merasa dia mencambah bibit-bibit benci dalam hatinya. Walau berapa kali aku lafazkan maaf, ianya berlalu seperti angin lalu yang menampar pipi – sekejap dan tak lama bekasnya.

Kali ini aku berani untuk melepaskannya…setelah hampr 4 bulan aku pendam sendiri sengsara bahana persahabatan tak kesampaian ini. Aku aku mahu dia tahu..dia juga pernah membuatkan aku terasa sepanjang aku bersahabat dengannya…Betapa aku bencikan kealpaannnya menjaga masa. Betapa aku terasa dengan dirinya yang hanya menggunakan aku untuk mengisi detik sunyinya. Dan yang paling utama…menjadikan aku sasaran kemarahan tatkala dia gagal mengawal emosi dan amarahnya ketika dia berkabung atas kehilangan yang pernah dia alami..

Untuk terakhir kali, aku mengakhiri ini dengan indah. Aku pohon kemaafan atas apa juga perlakuan aku yang pernah membuatkan kau terasa. Aku minta maaf kerana aku telah berhenti mencuba untuk menyelamatkan hubungan yang membuatkan aku lelah, dalam keadaan kamu yang tidak terfikir keberadaanku..Dan dengan pedih, aku mengakui kita berdua tidak memerlukan ‘mayhem’ ini dalam hidup kita…

Untuk itu, aku ucapkan selamat tinggal…satu perkara yang amat sukar untuk aku lakukan. Tapi aku harus merelakannya kerana aku tidak sanggup menjadi melukut lagi…
I miss u a lot friend…i do..Apa lagi yang tinggal? Persahabatan yang kau janjikan hanya mainan dan aku terkesan olehnya. Sebelum aku menyeksa diri aku lebih jauh…aku undur diri…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *