Selamat Tinggal 2018…

Beberapa jam lagi, 2019 akan menjelma. Tahun baharu tidak ubah seperti hari-hari yang aku lalui. Kalau nak kata tahun baharu masa terbaik memasang azam, pun tidak. Kalau aku rasa aku perlu lalukan sesuatu yang baharu dan bersifat muktamad, bila-bila sahaja aku boleh mulakan azam itu tanpa perlu menunggu kalender bertukar tahun. Ha, Benny sudah memahami alam sekarang ini 🙂

2018…

Banyak yang aku lalu tahun ini. Seperti biasa, aku akan recap apa yang aku lalui untuk aku jadikan kenangan. Yang baik, kita simpan. Yang buruk, kita tanam dalam-dalam. Boleh ingat, tapi kalau menyemakkan otak, tanam balik. Banyak benda lain nak fikir.

Januari

  • Eskandar dan Ezzudin mula bersekolah. Walaupun berumur 5 tahun, Eskandar langsung tak mahu bercakap. Tatabahasa dia sangat sedikit. Doktor menyarankan kami menghantar dia masuk tadika supaya dia bergaul dan lama-lama mungkin dia akan boleh bercakap lancar. Sudah setahun dia bersekolah, adalah perubahan. Cakap alien masih ada, tetapi ada beberapa aspek yang perlu kami teliti. Tapi ini aku positif, tahun depan akan ada lebih banyak perubahan drastik. Ezzudin pula hanya mampu bertahan 2 bulan di tadika ini. Pihak sekolah tak mampu nak beri perhatian pada dia. Mujur kami jumpa tadika swasta yang mampu menjaga anak istimewa macam dia. Hasilnya – banyak. Tahun depan, dia pindah sekolah baru. Rasanya akan lebih banyak perubahan sebab sekolah ini memang banyak pengalaman menguruskan anak autisme. Dan misi aku sendiri tahun depan ialah mencari keistimewaan dia dan menggilap potensi dia berdasarkan bakat yang dia ada.

  • Ucapan Tahun Baharu 2018 yang aku tulis keluar dalam majalah PREX. Lebih bermakna, aku dapat dapat bentuk hardcopy yang Nakatani kirimkan pada wakil PREX yang datang ke Malaysia, Ms.Akiko Sakai lewat pertemuan kami di Hotel Istana.

  • Aku menyambut hari lahir ke-37 di Phuket, Thailand. Terima kasih kepada sahabat aku, Aie Sarkase kerana menghadiahkan pakej hotel berkenaan. Itulah percutian dan rehat yang sebenar-benarnya yang aku lalui. Walaupun ada masalah dengan pihak hotel, semuanya berjaya diselesaikan dan tetaplah Phuket menjadi kenangan manis dalam hidup aku.

 

Februari

  • Punyalah bersusah-payah mengatur masa dan meredah kesesakan jalanraya, dapat juga kami meraikan ulangtahun perkenalan kami yang ke-18. Jadilah…daripada takde apa langsung.

Mac

  • Bertitik tolak dari pengalaman Februari, kami merancang untuk meraikan ulangtahun percintaan kami di BSP sahaja. Mujurlah BSP ada Pizza Hut.

  • Bermula Mac, kami berdua struggle dengan kehidupan.

 

April

  • Setelah hampir 3 tahun berjuang, Hadi konvo juga. Tak dapat aku gambarkan kegembiraannya macam mana. Masa dia sibuk belajar, aku dengan sarat mengandungkan Ezzudin menumpang di rumah Nana ataupun Kak Ayu sementara menunggu dia habis kelas.

  • Aie Sarkase paksa aku buat satu catatan ADILA tentang arwah anak aku, Cahaya Balqis. Sebenarnya dia minta banyak kali, tapi aku tak tergerak nak buat. Akhirnya, catatan kenangan itu berjaya aku layarkan dan aku minta semua ahli keluarga aku dengar, dan tentunya aku minta Hadi dengar sekali. Disebabkan catatan itu, aku dan Hadi akhirnya boleh bercakap tentang arwah Cahaya Balqis dengan lebih terbuka. Hmmm…kalau Cahaya Balqis masih ada, tahun depan dia berumur 7 tahun.

Mei

  • Aku berpeluang menghadiri Asia Media Summit di New Delhi, India. Pertama kali dalam kehidupan aku serabut hendak menguruskan visa untuk ke sana. Bila aku sudah sampai di New Delhi, aku tidak terasa sangat untuk kembali ke India. Boleh baca catatan aku pada Mei 2018 tentang semua pengalaman aku di sana. Kalau suka shopping, India memang syurga. Tapi entahlah…aku memang bukan manusia macam itu. Aku suka mencari tempat-tempat bersejarah dan mencari port makan. Itulah syurga aku kalau berjalan…

 

Jun

  • Weh, dah kenapa Jun aku lesu? Aku takde cerita ke? Oh, banyak cerita bersifat terlalu peribadi.

 

Julai

  • Aku ke Brunei melawat bapa angkat yang sakit. Alhamdulillah kini dia semakin sihat. Insya Allah kalau ada rezeki aku mahu ke sana lagi.

 

Ogos

  • Aku tak sangka, pengalaman 10 tahun dahulu berulang kembali. Sampai sekarang aku rasa sakitnya!

  • Aku mula merancang melakukan kembara solo kedua dengan lebih serius. Mula-mula merancang hendak ke Pakistan. Disebabkan urusan visa serabut dan mengarut, terus tukar destinasi ke India. Jujurnya, pengetahuan aku tentang tempat yang bakal aku pergi adalah kosong.

 

September

  • I love September. September aku bermula semula. 17 hari mengembara ke India, melihat tempat-tempat menarik dan berjumpa macam-macam manusia. Ini betul-betul masa untuk diri sendiri. Aku dapat apa yang aku nak dan lepas balik, aku start fresh.

  • Telefon pecah di Pangong Lake. Sedih giler 🙁
  • Judin didiagnos dan sah, autisme. Aku dan Hadi bersembang panjang tentang masa depan anak-anak. Kesimpulannya, kami kena cari sekolah khas untuk Judin. Ok, hal ini selesai.

 

Oktober

  • Telefon aku baiki, tetapi mula menunjukkan tanda-tanda alzheimer. Disebabkan banyak keperluan lain yang mendesak, aku pakai juga. Tak apalah, kalau ada rezeki, adalah. Aku juga mengucapkan selamat tinggal pujaan kepada idaman hati, Blackberry Key2. Harga tak turun-turun. Walaupun aku bani Blackberry sejati, ada keperluan lain perlu aku utamakan yang melibatkan anak-anak. Dengan harga yang sama, aku boleh dapat telefon lain dengan spek lebih baik dari BB Key2. Of course aku sangat sedih sebab aku suka ambil gambar dengan handphone. Bila kualiti gambar tidak secantik yang aku harapkan, aku hanya mampu mengeluh.

 

November

  • Kami menyambut ulang tahun perkahwinan ke-12 di Melaka. Memang lepas ini tidak merasa dah bercuti di luar negara.  Sambutan ala kadar, asal anak-anak gembira. Kami berdua? Biasa sahaja…tetapi lebih memahami antara satu sama lain. Cukuplah dulu…dan bergembiralah kamu dengan Nintendo Switch itu.

  • Hari yang sama, aku mendapat khabar Cikgu Misel meninggal dunia. Hmmm…sedih. Nak tulis pun aku sedih 🙁

  • Kerana posting berkenaan Cikgu Misel, ia menemukan aku dengan seorang cikgu yang sangat banyak memberikan kesan dalam hidup aku iaitu Cikgu Ainon. Tak tahulah bila aku dapat jumpa dengan Cikgu Ainon. Kena plan ni…

 

Disember

  • Jujurnya, aku melalui bulan yang sukar. Aku rasa sangat ranap bila mama sakit. Kebetulan pula waktu yang sama, aku pun sakit.
  • Menguruskan hal sekolah anak juga antara cabaran yang hebat. Mujur rezeki anak-anak sentiasa ada. Untuk mereka berdua, bergolok-bergadai pun aku tetap akan buat asalkan mereka mendapat pendidikan yang terbaik.

 

Apapun yang akan terjadi, 2019 nanti aku akan kayuh dengan semangat yang berbeza. Ada perkara yang aku tidak berani lakukan, akan aku buat pada tahun hadapan. Apa yang menyemakkan kepala aku, aku akan tinggalkan. Target tahun depan ialah kemajuan anak-anak dan kerjaya. Kalau ada rezeki, aku mahu ke Pakistan. Pun kalau ada rezeki, aku mahu handphone yang boleh berikan aku gambar dengan resolusi terbaik. Itu sudah cukup buat hidup aku terisi, seperti ukulele yang menemani hari-hari sepi.

Sekian.

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar