Selamat Hari Raya Aidilfitri!

Kami
Kami

 

Tak terasa pantasnya masa berlalu. Hari ini sudah 18 Syawal. Kurang lebih tinggal 2 minggu sahaja untuk kita rayakan kemenangan berpuasa selama sebulan bagi yang cemerlang amalnya, lompong-lompong dan gagal habis. Aku sendiri perlu mengganti hari-hari yang ditinggalkan atas faktor kesihatan. Siapa yang mengandung dan tetap berpuasa, memang tahniah badak aku ucapkan. Aku tidak punya kekuatan sebegitu.

Tahun ini kami beraya di Melaka. Tahun kedua beraya dengan Eskandar Dzulkarnain. Jujur bagitahu, baju raya ED harganya RM 15 sahaja. 2 pasang kami beli Januari yang lalu kerana kebetulan masa itu Jaya Jusco buat jualan penghabisan stok. Baju Hadi adalah baju raya yang sama – 3 tahun berturut-turut manakala baju raya aku memang terpaksa beli sebab perubahan struktur badan menyebabkan baju lama memang tak muat untuk aku pakai. Tapi, Hadi sempat membeli lagi 2 pasang baju melayu di KL. Itu pun sebab 2 pasang RM90. Makanya 2 tahun mendatang dia tidak perlu beli baju raya lagi dah.

Baju raya ED yang susah betul nak cari yang sepadan. Sudahnya masuk adik-beradik cokelat..
Baju raya ED yang susah betul nak cari yang sepadan. Sudahnya masuk adik-beradik cokelat..

 

Raya di Melaka memang meriah. Raya pertama hujan di awal pagi, jadi agenda wajib ke kubur di tunda dan kami terus beraya dirumah saudara-mara belah suami yang kerap dikunjungi pada pagi pertama hari raya. Beraya dalam keadaan membawa anak yang semakin membesar dan banyak ragam sememangnya satu cabaran buat kami berdua. Mujur Hadi sentiasa memegang ED. Aku dah tak larat nak dukung dia. Dah berat macam sekampit beras! Lagi pula memang dinasihatkan oleh doktor aku tak boleh angkat berat-berat, sebab jahitan yang dibuat Mac lalu.

Oh, ini catatan untuk aku dan sesiapa yang sealiran.

Aku memang tidak agresif beraya dirumah orang dengan niat mengumpul duit raya untuk anak. Bila dia meningkat kanak-kanak pun akan aku terapkan ‘duit raya itu duit yang orang sedekah, jadi jangan paksa dan harap – berdosa!’ Apapun kepada yang ikhlas memberi memang aku berterima kasih banyak-banyak. Sejak hari pertama dia lahir, seposen duit dia tidak pernah aku usik, hatta untuk membeli kain baju dia sekali pun. Setakat ini kami juga belum mengajar dia menggunakan gajet dan mainan. Betul, takut bila dia takde dia nak orang punya. Tapi itu nanti-nantilah kami cari mekanisme untuk menanganinya. Kalau dia ada, orang lain nak dia punya pun parah jugakan..

Tahun ini memang tiada perancangan untuk buat rumah terbuka. Jujur aku cakap, aku tak larat. Tapi rumah memang terbukan untuk semua yang sudi hadir. Cuma maklumkan dulu ya..Karang ada yang kena makan ulam raja petik sendiri depan rumah tu karang 🙂

Untuk itu, Salam Syawal 🙂

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *