Sekali-Sekala Terkenang Jua

Minggu lepas dia jadi pengurus pasukan bola PTD. Aku duduk rumah menguruskan anak-anak. Petangnya dia balik, membawakan kami makanan. Masa aku makan, dia duduk sebelah dan bersembang tentang hari yang dia lalui.

Mula-mula cerita tim bola kalah. Kemudian cerita dia pengurus pasukan yang sibuk makan ayam goreng (dia tak minat bola-semua sukan dia tak gemar) dan kemudian pasal geng-geng skim M.

Handphone dikeluarkan dan dia buka Galeri. Gambar-gambar perlawanan bola kebanyakannya sampailah gambar dia dengan anak perempuan seorang rakan. Anak kami kalau masih ada, umur mereka sebaya.

Dia cerita dia seronok hari ini. Melayan anak kecil itu bersembang dan bermain bola. Aku perhati sahaja. Nampak dia gembira dengan hari yang dia lalu.

Beberapa hari lepas semasa melepak di kantin, aku disapa seorang rakan yang mahu sarapan bersama isteri dan anak perempuannya. Dia sangat cantik…senyum sentiasa dan pemalu. Aku masih rasa okey. Sampailah petang itu aku bersembang dengan kawan tadi dan bertanya pasal keluarganya. Tapi tak lama. Aku rasa lain.

Aku lepak tangga dan aku text Hadi.

Redha tak redha ini sudah banyak kali aku cakap. Entah, macam gagal lagi. Mungkin kita akan sentiasa mahukan apa yang kita tak dapat. Aku pula mahu mensyukuri apa yang aku ada. Balik rumah, aku melayan Eskandar dan Ezzudin dan beri ruang untuk Hadi berehat.

Aku bersyukur dgn apa yang ada. Tapi itulah, sekali-sekala akan terasa juga pedihnya sepi lalu luka ini akan berdarah lagi. Dan sekali sekala akan terfikir juga segala-galanya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *