Sayonara Tokyo, Ohai Kobe!

Pagi itu aku setakat packing campak-campak aje barang masuk beg. Bahu masih sakit, tapi tidak seteruk hari sebelumnya. Aku terus daftar keluar hostel dan bersarapan untuk kali terakhir di JICA TIC. Masih tak makan sangat….aku hanya tapau 3 keping roti untuk bekalan makan tengah hari.

Sebelum menaiki shinkansen dari Tokyo ke Kobe, pagi ini kami semua dibawa meronda-ronda Tokyo dengan menaiki bas persiaran. Kalau tak silap, harga sekepala dalam 5000 yen. Tapi Katayama san dan Kitamura san tidak join sekali sebab JICA tak sponsor mereka. Hanya kami peserta sahaja.

Pemegang tiket yang riang

Tempat pertama yang kami pergi ialah Menara Tokyo. Menara ini tidaklah setinggi Menara KL, tapi gayat aku tu masih ada.

Kami kemudiannya ke Imperial Palace. Bertenggek di luar aje sebab tak boleh masuk. Tourist guide tu ada bagi informasi tentang semua tempat tapi boleh dikatakan kami semua rimas sikit dengan dia. Kami dah biasa dengan Katayama san yang lebih bersabar, lembut dan teliti. Eh, rindu pulak….tak sampai 2 jam kot 🙂

Akhir sekali kami dibawa ke Senso-ji Temple (Asakusa). Aku tak tahu apa nak buat di sini. Tak larat rasanya keluar masuk temple. Lagi banyak masuk temple dari masuk masjid dah perasaan aku ni. Disekitar kawasan itu banyak juga kedai-kedai yang menjual baju dan cenderamata tapi mahal. Memang tidaklah….

Habis tour, pemandu bas memberhentikan kami di Eki Tokyo. Sebaik ternampak kelibat Katayama san, semua rasa happy giler (walaupun sementara sebelum semua runsing balik). Setiap kali dia mengira bilangan kami semua, ada satu perasaan rimas yang aku rasa. Dia sangat bertanggungjawab sebenarnya. Jadi bila kurang nombor, of course la dia macam tu. Tapi bila dia takde, teringatlah pulak. Dont get me wrong..dia sebaik-baik umat Jepun sebenarnya.

Cerita pasal cleaner shinkansen ini akan aku buat dalam post yang lain

Semasa Katayama sana mengagihkan tiket shinkansen, doa aku masih sama seperti semasa kali pertama aku naik shinkansen, cuma instead of duduk kiri, aku mahu duduk belah kanan. Aku dapat tiket 13 E. Aku tak ingat siapa yang cakap, tapi Nina kot rasanya. ‘Ini macam seat sama masa pergi hari tu, saya dapat E juga tapi belah tingkap la…’ Hmmm…tak apalah. Kalau ada rezeki-ada, tak ada-takpelah. Tapi dalam hati aku kuat mengatakan seat aku tu belah kanan.

Aku dengan Nina berjodoh agaknya. Sekali lagi dia dapat seat sebelah aku. Aku offer dia seat tingkap sebab senang aku nak keluar masuk dalam tren tu.

Law of attraction aku menjadi. Seat itu memang belah kanan! Sekali lagi disebabkan faktor cuaca kami semua tidak nampak sangat Gunung Fuji. Tak nampak sangat lebih baik daripada tak nampak langsung. Cuma tak sempat ambil gambar sahaja.

Kami kemudiannya selamat sampai di Shinkobe. Naik satu tren ke subway Sannomiya dan menyeret beg ke Hotel Kobe Monterey. Ohainya….aku rindu giler suasana di sini. Walaupun Kobe hangat membara berbanding Tokyo, tapi aku rasa selamat dan selesa di sini.

Ramai yang sudah mula rindu keluarga masing-masing. Aku pun sama…tapi rasanya semangat kuat lagi. Tapi setiap kali ada masa, memang buka Gallery dan belek gambar anak-anak – termasuklah pusara Cahaya Balqis sekali. Oh, nanti aku akan tulis pasal lagu Sukiyaki…kenapa lagu itu bagi aku mix emotion terutama bila aku dengar di Jepun.

Aku memang malas nak masak. Di Tokyo memang tidak dibenarkan masak langsung dan dengan jujur aku ikut. Bila lama tak buat, nak dapat momentum balik memang bercintalah. Jadi malam itu aku, Aifa dan Kak Dilla makan di Naan Inn. Tempat ini berdekatan dengan Masjid Kobe.

Oh, tuhan….inilah naan dan masala kambing paling sedap pernah aku makan di dunia! Naan tu besar tuala muka, makan 3 orang pun jenuh nak menghabiskan. Rezeki kami semua, dapatlah satu hidangan free, paneer something something namanya. Rezeki aku pula, dapat segelas coke free. Sebelum balik Malaysia, aku nak repeat lagi makan di sini.

Malam itu aku tidur dengan penuh selesa. Mungkin kerana kekenyangan tapi sebenar-benarnya kerana suasana dalam hotel ini. Walaupun bilik aku saiz macam kotak pensel, aku bersyukur ya amat 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *