Sang Naga…

 

11 tahun lalu, aku ke Bali untuk menenangkan perasaan sambil bercuti. Sangat perfect timing. Aku melalui satu episod kekecewaan dalam perhubungan yang membuatkan aku rasa hidup aku sangat kelam. Seperti biasa, aku salahkan diri aku sebab aku terlalu percaya perasaan terapung yang aku rasa magisnya mampu bertahan selamanya.

Aku salah…dan sampai hari ini aku tidak belajar dari kesilapan lampau. Bezanya luka terbaharu ini tidak sedalam mana. Hanya subdural hematoma dan boleh sembuh cepat berbanding torehan yang dibuat oleh orang lain.

Ok abaikan…intro sahaja sudah cukup untuk gambarkan betapa naifnya hidup aku zaman Renaissance dulu.

Hari ini dalam ruangan memori, gambar-gambar percutian itu timbul. Aku perhati satu demi satu dan automatik perasaan aku kala semua foto diketik mengetuk ingatan tanpa aku pinta. Sedekad lebih semuanya terjadi dan aku masih belum moved on sepenuhnya…haih sangat.

Mujur tiada gambar aku memegang botol kicap di Pantai Sanur pada waktu senja dan disalak anjing berjaya dirakamkan. Itu antara moment melalui stages of grief paling rendah yang aku rasa. Kalau tak silap, ada satu malam aku berendam dalam kolam mandi dan perasaan tidak mahu timbul balik itu ada. Gilalah penangan satu perhubungan yang sepatutnya indah tetapi menyayat perasaan aku yang terdalam sekali.

Aku cuba merendah diri-memujuk dan memperbaiki keadaan dan menanam ego aku dalam-dalam. Seriously, ini bukan istilah cinta, tapi kimia yang tak terhurai. Yang lalu aje faham. Padahal aku juga berjanji untuk menoktahkan semua keserabutan ini. Biasalah hati…mengarah membuat sesuatu yang lari dari prinsip diri.

Aku pengumpul replika kura-kura, dia penggemar naga. Aku yakin naga ini mampu melembutkan hati dia. Jiwa kami sama. Aku tahu point untuk mengusik jiwa dia. Tanpa prejudis aku beli naga ini. Penyesalan hanya timbul masa packing bag untuk balik ke Malaysia – jadah mananya aku nak usung naga ni balik tanpa mencederakan integriti pembuatannya? Apapun, naga hanya mengalami patah sehelai janggut (yang boleh dibaiki) dalam kembara ke Jalan Gasing. Dia aku tempatkan dalam almari baju dalam keadaan masih dalam kotak.

Aku yakin amat aku mampu jernihkan semula suasana. Aku mahu mengulang berertinya hidup apabila dia dalam ruang lingkup aku. Semua sharing sessions dan sesi lepak yang kami lalui – aku mahu semua itu lagi!

Aku hanya tersedar dan cium bau kopi beberapa bulan selepas itu. Berapa lama aku sahaja perlu put an effort atas segala benda? Aku perlu adil pada diri sendiri dan memberi peluang pada manusia lain yang betul-betul menghargai kehadiran aku dalam hidup mereka.

Satu hari, aku mengemas almari baju. Kotak berisi naga aku buka. Aku tatap dengan hanya satu perasaan – kau bukan milik aku. Hmmm …aku tong sampahkan! Aku menyerah dan aku mengalah.

Hubungan kami pulih kembali, tetapi langsung tidak indah seperti dulu. Kasual dan formal. Jauh dilubuk hati aku tahu dia masih ingat pada aku seperti mana aku mengingatinya.

I wish you nothing but best…semoga kau dipelihara yang kuasa, diberikan kesembuhan atas kesakitan dan diberikan kegembiraan dalam kehidupan.

Dan catatan ini muncul pada bulan April. Lagu Brett Dennen on my Mp3 dan kebetulan-kebetulan yang tak boleh aku tulis. Come on, Benny. Kebetulan-kebetulan ini semua setan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *