Rindu

heaven

Ketika senja hampir berlabuh aku ke situ. Sekian lama dia tidak aku kunjungi. Sumpah ingatan padanya tak pernah padam. Hanya keadaan dan situasi menyebabkan aku tidak kerap ke situ. Bila aku hitung kembali, rasanya hampir 5 purnama lamanya.

Bagaimana rumahmu kini? Terpeliharakah kamu dikalangan bidadari-bidadari yang lain? Terakhir aku mampir ke mari kami tanamkan pepokok kecil dengan harapan besarnya meredupi rumahmu itu.

Nyatanya ia tumbuh merimbun. Bebunga putih kecil mulai memutik. Hijau dedaunannya menyejukkan hati aku yang sedikit gusar memikirkan tumbesaran yang kala ia ditinggalkan diterpa pelbagai musim cuaca yang menggila.

Semalu yang sedikit meliar kami kemaskan. Bebatuan kecil disusun kembali pada makammu. Kami berdua bercerita, seolahnya kamu mendengar kami, anakku. Abah katakan kamu kini punyai dua adik lelaki yang comel. Kedua-duanya kini melengkapi hidup kami yang dahulunya sepi tanpa kamu. Aku seakan kelu tanpa bicara. Butiran kata yang aku simpan dikotak memori seakan lenyap tanpa terluahkan. Berkesudahan aku mengulang apa yang abahmu lafazkan.

3 tahun pantas berlalu. Doakanlah kebahagiaan kami duhai cahayaku yang telah pergi. Sesungguhnya kamu terpelihara dari dunia yang penuh kekejaman manusia yang hanyut dengan tipu daya syaitan. Kamulah tali pengikat yang akan menyelamatkan kami dihari perhitungan nanti.

Cahaya Balqis yang kusayang, mama rindu kamu….separa lena malamku tadi seolah bayangan seorang anak kecil tersenyum. Aku mencuba menatap wajahnya untukku rakam dalam memori. Tetapi kau menghilang…

Dan aku kembali menjadi perindu…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *