Pelajar Kini Semakin Memilih?

Sudah hampir 2 minggu IPTA seluruh negara menerima siswa-siswi baru untuk sidang 2008. Tahniah aku ucapkan pada yang berjaya menempatkan diri. Tentu ibubapa anda merasa bangga, apatah lagi guru-guru sekolah yang setia mencurahkan ilmu tanpa rasa jemu. Selamat menjadi warga universiti yang berguna dan janganlah terikut gerakan bawah tanah yang bakal merosakkan CGPA anda.

Ok, intro pun dah berbunga-bunga. Belum pun panas punggung di universiti, ada pulaklah dikalangan kalian yang mengada-ngada tak mahu mendaftar, terutamanya yang dapat di Sabah dan Sarawak, di kampus cawangan dan lain-lain dengan alasan jauh dari keluarga. Alahai…nak aje aku lempang mendengar kenyataan yang gedik santai sebegitu. Itu belum masuk lagi yang menggatal nak tukar jurusan dan menggunakan kerabat-kerabat yang ada di Kementerian Pengajian Tinggi.

Aku faham…susah nak berjauhan dengan keluarga, keluarga adalah segalanya, aku anak emak dan ketiak emak lebih wangi daripada katil asrama. Aku faham sangat…Tetapi perlu diingat. Bukan senang untuk menempatkan diri dikalangan intan terpilih di Universiti. Kalian antara yang bernasib baik. Kemengada-adaan ini telah membunuh peluang puluhan ribu kawan-kawan lain yang gagal ke IPTA. Mereka ini lebih sanggup diletakkan diceruk mana sekalipun asalkan dapat masuk universiti. Apa salahnya berkorban untuk tempoh habis teruk kena repeat paper pun 5 tahun di tempat orang demi segulung Diploma/Ijazah?
Tetapi kalau diterima belajar di luar negara tidak mengapa pula.

Kesemua IPTA di Malaysia bersifat kebangsaan dan keantarabangsaan. Jika di sini pun anak-anak muda kita gagal untuk bersaing, macam mana pula kisahnya setelah melangkah ke alam pekerjaan? Sifat memilih yang melampau-lampau ini membuatkan aku jelak…sangat jelak. Kebanyakan yang memilih ini pula rata-rata anak-anak bandar yang gentar mencuba sesuatu yang baru. Bagi pelajar yang datang dari pedalaman, mereka merebut sepenuhnya peluang yang ada tanpa memikirkan jauh la, susah nak balik raya la dan hal remeh-temeh lain. Golongan ini pada mulanya susah untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang baru. Tetapi apabila telah berjaya, merekalah intan yang bersinar.

Satu SMS yang aku terima semasa mengendalikan topik ini semalam mengatakan bahawa ibubapa sebenarnya yang tidak membenarkan anak-anak belajar jauh. Mereka rindukan anak-anak dan susah untuk menjenguk. Alahai….menyampah! Bukannya tak ada kemudahan IT. Bila aku fikir balik, patutlah pun…Mereka pun sebenarnya buta IT! Kesian, harap handphone ada 3G tapi nak guna tak reti..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *