Ohai, India! – Rukun Kental Diri

Sudah lama aku tak melepak dengan sahabat aku yang seorang ni. Bukan sebab aku potong dia, dia potong aku balik ke apa tapi sebab kami sama-sama sibuk. Rasanya kali terakhir aku melepak dengan dia sebelum aku terbang ke Jepun tahun lepas. Weh, lama giler tu!

Jadi baru-baru ini dia What’s App mengajak lepak. Aku okey aje, asalkan sebelum Isnin sebab aku akan terbang ke India hari itu.

“Whaat, i hate you! Biadap pergi India”

Makanya hari Ahad itu kami bersetuju untuk jumpa. Kebetulan aku dalam mode separa terkejut sebelum itu kerana seterika yang aku guna tiba-tiba meletup dengan tak bagi salam. Bolehlah aku keluar kejap selepas penat seharian mengemas rumah dan mengemas barang. Tujuan lain ialah aku minta dia teman untuk cari baju “BLTP”.

Kami bersetuju untuk melepak di Empire Shopping Galeri, Subang. Jenuh juga memilih tempat untuk makan dan mengopi. Akhirnya aku mengajak dia lepak di Vivo Pizza. Agak lama aku tak makan pasta di sini yang super cheezy dan super sedap. Alang-alang ada kopi sedap di sini, makanya kami melepak di sini sahaja tanpa perlu bertukar lokasi.

Sementara menunggu pesanan sampai, kami bersembang light-light dulu. Dia sudah ada pengalaman ke India. Jadi aku memang sangat perlukan pedoman-pedoman untuk aku explore New Delhi – kalau ada masa. Tapi perbualan kami terhenti sekejap bila makanan sampai. Fuh, biadap pasta yang aku pilih ni. Sedap giler! Jadi masa makan tak baik bercakap 🙂

Lepas makan baharulah kami mula bersembang. Aku namakan sesi ini sebagai sesi ‘Rukun Kental Diri’. Kalau diri tu tak kental, tak payahlah berangan untuk berjalan-jalan di India sama ada secara solo, duet ataupun Rabbani.

  1. Semua orang akan nampak kau sebagai prospek duit. Hentikan tabiat untuk bersosial tak tentu hala di sini dengan orang tempatan yang tidak dikenali dan simpan ajelah rasa huznuzon itu di Malaysia.
  2. Kalau hendak berjalan-jalan, digalakkan guna Uber – bukan teksi dan bukan tuk tuk.
  3. Jangan minum air mineral dari jenama cap ayam dan diragui. Hargailah kesihatan anda. Ada yang ekstrem sampai masak balik air mineral yang dibeli.
  4. Jangan makan dan minum sebarang di sana. Masuklah restoran yang bersifat atau rangkaian makan segera yang anda percaya sebab kebanyakan kedai tepi-tepi jalan ini memang diragui tahap kebersihannya.
  5. Kalau ada orang approach apa-apa jualan, jangan beli kecuali memang kau rasa tak jumpa dah benda tu seluruh dunia kecuali yang dia pegang ni aje.
  6. Kalau ada orang tempatan buat cerita sedih, dah lima puluh hari tak makan, anak pun sama, emak jiran selimut tetangga semua tak makan – buat kering aje. Semua orang akan jaja cerita yang sama. In fact, kalau ada orang berdarah-darah depan kau pun, langkah aje dia dan teruskan kehidupan. (Tip paling terkesan dalam nurani aku hahaha…)

Ini antara tip ringkas yang Farah kongsikan dengan aku. Weh, memang aku amalkan lahir bathin. Nantilah dicatatan akan datang aku akan terangkan kenapa Rukun Kental Diri ini perlu disematkan di dalam dada seorang pengembara khususnya kalau ke India.

Dia sempat juga berkongsi pengalaman melawat slums area di New Delhi. Kot la aku ada hajat untuk melihat sendiri dan membantu komuniti di situ. Aku memang teringin nak pergi kalau ada geng. Untuk pergi seorang diri, kirim salam ajelah. Lepas tazkirah Rukun Kental Diri itu, aku jadi lebih berhati-hati tapi tidak paranoia. Kalau ada yang terasa nak mencuba ke sana, boleh rujuk artikel ini untuk dapatkan maklumat lanjut.

Nasib aku sangat baik sebab dia sudi untuk hantar aku ke KLIA keesokan harinya. Selesai satu masalah. Sebelum ke KLIA, kami singgah makan di Restoran Chaba di Cyberjaya. Weh, Chaba ni restoran paling lejen yang pernah aku makan tomyamnya di Krabi! Tapi sayangnya kualiti tak sama. Aku tengok kelibat teh ais aje sudah gagal…tidak sepekat di Krabi.

Tidak habis di situ, kami menyambung sesi Rukun Kental Diri terakhir di Gloria Jean’s Coffees pula. Alang-alang, sempat juga bersembang-sembang kosong kot aku ada cita-citata untuk mengembara ke Pakistan. Weh, akak is goyah juga atas macam-macam faktor. Tapi sebab mungkin ia akan jadi kunjungan sekali dalam seumur hidup, memang aku pertimbangkannya masak-masak ranum.

Berdosa! Berdosa!

Esok aku akan mula bercerita tentang India. Maaflah intro ada 2 bahagian. Kalau aku sekalikan, nanti entry jadi panjang sangat. Tunggu esok ya… 🙂

Ohai, India! – Kau Ingat Senang Nak Buat Visa?

Awal diberitahu nama aku antara yang dicadangkan untuk menghadiri persidangan di luar negara, aku tidaklah menaruh harapan yang terlalu tinggi. Masih, sekelumit rasa alangkah bertuahnya kalau dapat pergi tidak pernah hilang dari hati. Banyak sangat sebab aku mengharap dapat menghadiri acara seperti ini. Tidak kisahlah dalam negara, luar negara hatta INTAN sekalipun, pengalaman yang bakal aku dapat pastinya berguna dan dapat aku manfaatkan.

Mendengarkan ristaan perjalanan permohonan kelulusan kertas kerja yang disediakan oleh Unit Antarabangsa RTM memang buat aku rasa 50/50 – banyak sangat berjalan kertas kerja tu. Lama-kelamaan aku hampir lupa tentangnya kerana kala itu sibuk dengan urusan kerja di ambang PRU.

Kalau sudah tertulis rezeki itu milik kita, memang tak akan lari ke mana-mana. Bila kertas kerja itu kembali ke pangkal jalan, kesemua nama yang dicalonkan oleh jabatan lulus sepenuhnya. Baharulah aku mula senyum dan nampak sikit sinar. Oh, itu juga permulaan satu proses mendapatkan visa ke India yang sangat menguji kesabaran fizikal dan mental.

Untuk memahamkan proses permohonan visa, aku diminta menghubungi Zean, pegawai dari seksyen berita yang telah menghadiri kursus di India sekitar Januari yang lalu. Seperti aku, Zean juga lambat mendapat kelulusan dan proses perolehan visa yang dia lalui lebih kronik daripada pengalaman aku. Dari pejabat IVS VMS Malaysia Sdn. Bhd di Dataran Merdeka sehinggalah ke pejabat Kedutaan India di Mont Kiara – semua dia lalu!

Untuk pengetahuan, visa ke India boleh dibuat secara dalam talian ataupun pergi ke pejabat syarikat yang dinyatakan di atas. Kalau tak pasti di mana, cari sahaja Agro Bank – betul-betul depan bank itu. Beberapa dokumen telah diberikan oleh Julie dari Unit Antarabangsa RTM dan dengan penuh keyakinan aku rasakan cukuplah sudah semua dokumen itu. Antara dokumen yang perlu disediakan ialah seperti berikut:-

1. Passport
2. Salinan Passport 
3. Borang Permohonan (yang telah diisi – kalau isi secara dalam talian di Indian Visa Online. Kalau tidak, ada khidmat mengisi borang dengan bayaran RM20.00)
4. 2 gambar terkini – berwarna dengan latar belakang putih ( 2″ x 2″ )
5. 1 salinan tiket kapal terbang pergi dan balik India
6. Salinan kad pengenalan.

Untuk menghadiri seminar/kursus/persidangan, beberapa dokumen tambahan perlu dibawa iaitu:-

  • Surat jemputan dari penganjur
  • Surat dari Kedutaan India

Bagi kes aku, persidangan ini ialah Asia Media Summit 2018 yang dianjurkan oleh Broadcast Engineering Consultants India Limited (BECIL). Kementerian Informasi dan Penyiaran (Ministry of Information and Broadcasting) adalah wakil kerajaan India yang mengesahkan penganjuran persidangan. Jadi surat dari BECIL ialah surat dari penganjur manakala surat dari kedutaan India adalah dari Kementerian Informasi dan Penyiaran India.

Jadi, dengan penuh bergaya dan keyakinan, aku menuju ke kaunter dan menunjukkan semua dokumen yang sudah aku sediakan. Ingatkan dah okey semua tu. TAK!!!

Oh, sorry…your document is not complete.” kata pegawai wanita dikaunter.

Hah?! this are all given to me by the organizer… aku jawab, sopan tabah lagi sebab aku dapat rasa macam lama aje aku akan berkampung di tempat ini.

“No…no…no…Documents from the government. Give me letter from Ministry of External Affairs and Ministry of Home Affairs – from India. If you don’t have the document, cannot proceed.” (sebenarnya aku tak faham dia cakap apa ministry mana sebab selain laju sangat, dia macam merengus. So, aku suruh dia tulis pada kertas apa benda yang dia nak.)

Aku aku mundur 3 tapak dari kaunter dan membiarkan orang lain berurusan di kaunter. Ok..tenang-tenang dulu. Aku terus telefon Julie dan beritahu dokumen yang dia berikan tidak cukup. Julie minta aku buat visa online sahaja. Aku memang tak yakin, sebab pegawai itu bagitahu memang kena buat di sini juga. Aku dah mula serabut. Aku telefon wakil Asia-Pacific Institute for Broadcasting Development (AIBD), Puan Hamidah pula dan dia maklumkan dia sudah dapat surat dari 2 kementerian dan dia akan emel aku surat itu. Dalam hati aku memikirkan ‘ini mesti send balik dokumen yang sama yang Julie dah forward pada aku pagi tadi.’

Dalam 10 minit, aku terima emel dari Puan Hamidah.  Mujurlah aku dapat dokumen yang betul. Cuma masalahnya nak kena cetak semua dokumen itu dalam keadaan tiada kafe siber di kawasan berhampiran. Aku kena uruskan hari ini juga kerana aku buat visa ini pada hari Rabu. Hari Jumaat kena collect visa dan Isnin aku sudah bertolak ke India. Tiada hari dan masa lain. Nak buat visa itu pula sebelum pukul 2:00 petang. Sekarang sudah pukul 11:30 pagi. Aku sudah di sini dari pukul 10:00 pagi. Mujur sebelah 7E ada kedai fotostat yang menawarkan khidmat percetakan dengan harga RM1.00 sekeping. Belasahlah…nak patah balik pejabat untuk cetak hanya buang masa.

Sekali lagi aku ke kaunter dengan perasaan yang berdebar-debar. Kali ini pegawai lelaki pula di kaunter. Sangat ramah, mesra dan memudahkan. Aku diminta ke kaunter “khidmat mengisi borang permohonan” dan menunggu dengan penuh ta’azim. Adalah dalam 12 orang menunggu, kaunter ada 3 sahaja dan seorang mengambil masa antara 15 – 30 minit.

Selesai aje semua ini, sekali lagi aku kena ke kaunter dan menyerahkan kembali kesemua dokumen yang ada. Kali ini pegawai wanita itu lagi sekali di kaunter. Dia menyemak dokumen aku lagi sekali dan terus dia cakap “eh, saya dah bagitahu tadikan dokumen you tak cukup.

Weh, telinga aku panas…Dia tak puas hati dan terus masuk bilik memanggil pegawai lain. Tak tahulah supervisor dia ke, rakan sejawat ke. Pegawai itu menyemak dokumen aku lagi sekali dan meminta aku ke kaunter 3 untuk membayar kos visa. Eh, takde pulak isu dokumen tak lengkap bagai-bagai ini.

Dipendekkan cerita, aku membayar visa dengan harga RM373.56 dan selesaikan azab berantai pra-persediaan ke India ini. Di sini, aku sempat berkenalan dengan seorang pegawai dari IM4U, Kaka yang akan ke India untuk tujuan yang sama. Cantiklah, ada geng.


Ok, selesai masalah tiket – visa – surat jemputan etc.

Hari Jumaat, aku kembali ke tempat ini lagi untuk urusan mengambil visa dan passport. Nak ambil visa inipun ada ruang masa tertentu sahaja iaitu pada pukul 4:00 petang – 5:30 petang sahaja. Selamat maju jaya meredah Kuala Lumpur ya Anak-Anak Sidek sekalian dalam waktu-waktu begini.

Hari Sabtu pula, aku ke Berjaya Times Square dan Sungei Wang untuk urusan mencari kelengkapan yang perlu aku bawa dan menukar duit. Mujurlah baharu dapat elaun tertunggak sekelepuk. Adalah juga duit pegang di sana nanti.

Hari Ahad – ini penting. Aku akan melepak dengan Farah untuk urusan “Rukun Kental Diri”. Esoklah aku sambung. Inipun panjang berjela pun naik semak aku nak ingat balik…

 

Malam Apresiasi 2 Dekad Radio Klasik 2018

Ahad lalu, aku menghadiri Majlis Apresiasi 2 Dekad Radio Klasik 2018. Agak terkejut juga bila menerima kad jemputan. Lebih terkejut apabila dikhabarkan pihak pengurusan Radio Klasik akan memberikan sijil penghargaan kepada Seksyen Promosi dan Kreatif kerana membantu mempromosikan Konsert Mestika D’Klasik yang telah diadakan baru-baru ini. Jadi sebagai ketua seksyen, aku bersetuju untuk hadir.

Jujurnya aku sangat pancit hari itu. Siangnya sibuk dengan majlis konvokesyen Hadi dan malamnya menghadiri majlis ini. Mujurlah petang itu aku sudah siap membekalkan diri dengan bekalan kaffein secukupnya. Sementara menantikan acara bermula, aku melepak di pejabat dan mengemas ruang kerja mana yang patut. Semak dan tak semenggah bilik aku ni. Banyak sangat surat dan kertas.

Memang meriah majlis ini. Makanan yang disediakan tidak kurang enaknya. Tapi dalam banyak-banyak menu, air hijau dingin itu yang paling aku suka. Entah berapa gelen aku minum pun tak tahulah. Punya sedap.

Majlis ini dikendalikan sepenuhnya oleh Aie Sarkase dan Zazmie Zain. Memang beruntung warga Radio Klasik. Pengurus mengendalikan majlis dan kaki tangannya menjadi tetamu yang diraikan. Sudah namanya pun majlis apresiasi. Kami turut dihiburkan dengan persembahan berkonsepkan Buluh Inn. Makanan memang super sedap. Ditambah nyanyian Dato Nassier Wahab, Salwa Abdul Rahman (sumpah lawa!) dan bintang-bintang kelahiran Radio Klasik iaitu Muhaizam Ahmad dan Norzarina Nordin.

Tak pulang dengan tangan kosong, dapat juga sebuah hamper semasa cabutan bertuah. Tapi selamat dikekahkan kepada anak-anak. Mereka yang terlebih eksaited dengan makanan yang ada dalam hamper tu.

Terima kasih kepada Radio Klasik atas jemputan dan tanda ingatan yang diberikan. Aku memang peminat setia Radio Klasik sejak 20 tahun lalu dari nama asalnya RIMA, menjadi Klasik Nasional dan kini Radio Klasik. Mana tahu di masa hadapan aku berpeluang mencurahkan bakti di sini pula 🙂

It’s Your Day, Love!

Ini adalah satu kisah tentang pengorbanan dan kesabaran. Ia mungkin kisah biasa bagi orang lain, tapi bagi aku kisah ini membuatkan aku rasa kuat – Kuat dalam erti kata walaupun pernah dipanah racun, harimau itu nekad melayan kesakitan yang ada dan meneruskan kehidupan seperti harimau-harimau terancam yang lain. Fuuuh…tinggi kashafnya ni.

Lama aku dan Hadi nantikan saat ini. Bukan satu perkara yang mudah untuk belajar dan berkerja dalam satu masa yang sama. Walaupun beronak liku dan meniti perjalanan yang sangat panjang, akhirnya Hadi habis belajar juga!

Sedari aku menyimpan hasrat menyambung pengajian ke peringkat sarjana aku sudah mengajak dia untuk menyambung pelajaran bersama-sama. Masa itu kami tiada anak. Sepatutnya pengurusan masa menjadi lebih mudah dan tidak membebankan kedua-dua belah pihak. Tetapi Hadi tidak mahu. Belum tiba masa katanya.

Hidup Spank!

Tetapi semua itu berubah apabila hari konvokesyen aku pada tahun 2013. Aku konvo dengan rakan baiknya – Fariq, yang juga member Spank Intelligence aku dalam kelas dan seorang lagi sahabat yang sangat banyak aku berhutang budi, Farah Zamira. Terus dia memutuskan untuk sambung belajar dengan perbelanjaan sendiri. Aku raikan keputusan itu dengan kegembiraan yang tidak terungkap. Akhirnya ada punca juga untuk dia sambung belajar. Bukannya apa…Untuk skim perkhidmatan dia, eloklah ada sarjana. Ada nilainya. Skim aku lain.

Dia mengambil jurusan yang sama seperti yang aku ambil dahulu iaitu Sarjana Perangsaraf Media dan Informasi. Pada tahun 2014, Hadi masih lagi berkhidmat di MKN Selangor jadi kalau ada kelas malam tidaklah susah sangat untuk dia atur masa untuk ke kelas di Shah Alam. Hanya aku sahaja yang perlu berkorban sikit. Balik kerja, aku selalu tumpang rumah Nana atau rumah Kak Ayu sementara menunggu Hadi habis kelas. Ada sekali tu, aku terpaksa menumpang rumah Ona bila Hadi berkerja di luar kawasan. Dalam pukul 10.30 malam, dia akan ambil aku yang memang selalunya keletihan. Aku letih sebab masa itu aku sedang mengandungkan Ezzudin. Bila aku fikirkan balik, akupun pelik mana datangnya tenaga untuk bertahan seperti itu hampir tiap-tiap hari kecuali Sabtu dan Ahad. Mujurlah masa itu Eskandar dijaga oleh mama dan kami akan mengambil dia pada malam Jumaat atau Sabtu pagi.

Semuanya berubah bila Hadi naik pangkat dan bertugas di Putrajaya. Kami kena susun balik pergerakan kehidupan. Tidaklah berubah mendadak kerana hanya dia sahaja berkejar masa untuk ke kelas selepas habis berkerja. Rutin aku menanti dia masih sama. Dia mula dihambat kerja. Mula sibuk dan mula rasa susah untuk meneruskan pengajian. Sudahnya dia terasa seperti mahu berhenti belajar.

Aku tidak mahu memaksa kalau dia tidak mahu, tapi dalam hati aku memang tak setuju. Aku cadangkan dia tangguh belajar satu semester atau kurangkan subjek. Dia setuju dan aku lega kembali.

Kemudian dia mula sibuk dan mula serabut menguruskan semua benda apabila Ezzudin lahir. Sekali lagi dia menangguh dan bertangguh. Ini memang leceh sikitlah sebab kalau sudah mula bertangguh, lama-lama akan rasa nak quit. Pada masa yang sama, aku sudahpun menarik diri dari pengajian PhD atas faktor-faktor di atas. Aku kena berikan masa pada anak-anak yang masih kecil. Tak terdaya aku nak kejar semua dalam satu masa.

Lama-kelamaan, perbualan bila nak habis belajar hanya akan menyebabkan kami bertegang leher dan bermasam muka. Kesudahannya aku mengambil keputusan untuk biarkan sahaja dia membuat keputusan sendiri. Nak sambung, sambung. Tak mahu sudah. Situasi ini terpakai untuk semua perkara-perkara berbangkit yang membuatkan aku malas mahu menyesakkan kepala aku.

Kemudian, satu per satu kawan dia habis belajar. Semuanya raikan kemenangan itu di media sosial masing-masing. Aku tahu itu tamparan untuk dia. Aku kembali sokong dia mana yang terdaya. Walaupun kami mengambil jurusan yang sama, aku tidak pernah bantu dia buat apa-apa tugasan. Semua dia buat sendiri. Aku cuba bantu sikit aje masa buat tesis, itupun Chapter 3. Yang lain, aku tak campur apapun kajian yang dia buat.

Tadi, majlis konvokesyen Hadi. Hanya aku yang hadir. Anak-anak memang tak boleh bawa. Mahu diorang panjat pentas kalau tidak dibendung. Anak-anak kami bukan macam anak orang lain yang dengar kata dan taat. Mereka belum sampai peringkat itu lagi. Jadi baiklah kami tinggalkan sahaja.

Aku memerhati dari Aras 2 Dewan Agong Tuanku Canselor UiTM Shah Alam. Saat aku lihat paparan wajah Hadi pada layar skrin semasa pergerakan graduan masuk dewan, aku memang terasa sebak sangat. That’s my man! Nasiblah acara penuh istiadat. Kalau tidak memang aku teriakkan namanya:)

Hari ini aku biarkan Hadi terapung dan raikan kemenangan menghabiskan pengajian sarjana. Aku buat 2 tahun, itupun sebab ada kertas aku terpaksa ulang kerana keguguran arwah Cahaya Balqis. Hadi buat 3 tahun! Aku mahu anak-anak tahu bukan mudah untuk berjaya dalam pelajaran. Tapi semua kesakitan dan pengorbanan itu akan dibalas dengan semanis-manis kejayaan.

Akan datang masih misteri. Jika Hadi mahu teruskan ke kayuhan terakhir PhD, aku tetap setia di sini. Jika dia mahu kami berpimpin tangan dan buat bersama, mungkin juga aku akan lalui sawan dunia ilmu sekali lagi. Tapi dalam dunia ini, not all is about you. Aku sanggup beri laluan pada Hadi. Go for it! Kalau kamu jatuh, aku bangkitkan balik.

Hari ini hari kamu, Hadi. Raikanlah..terapunglah menebak langit setinggi mana kamu mahu. Tapi esok Isnin koje. Cuti dah kena beku. Jejak bumi balik ya.

Hadi, tahniah yang sesungguhnya. Me love you long time!

Aku, Dia & Lagu

Sometimes, it’s not the song that makes you emotional, it’s the people and things that come to your mind when you hear it.

Bukan mudah untuk aku singkap balik kenangan lama ini. Tapi kenangan sifatnya tetaplah menjadi kenangan. Yang baik dikenang, yang pahit itulah pengajaran paling agung. Itu yang menjadikan aku hari ini.

Banyak kali Aie Sarkase minta aku berkongsi pengalaman, banyak kali juga aku tolak. “Cerita kau lain..kau kena tulis,” katanya. Setiap kali itu juga aku menolak dan mengelak. Tetapi disebabkan dia telah bersusah-payah mendapatkan aku satu video khas, maka permintaannya kali ini dengan senang hati aku usahakan. Sebagai tanda terima kasih dan sebagai menghargai persahabatan kami. Dalam seminggu ini baharu kerap kami melepak dan bersembang. Hilang sekejap duka lara kami dengan lawak-lawak tak bermoral dari dua-dua belah pihak yang kebanyakannya hanya kami sahaja yang faham.

Untuk pengetahuan, coretan pengalaman itu selamat disampaikan oleh DJ Klasik iaitu Safura Draoh. Terima kasih yang teramat kerana menyampaikannya sedemikian rupa. Entah berapa kali aku kesat air mata yang memang tak tertahan. Sampaikan ada bekas staff Hadi di pejabat lamanya turut menzahirkan kesedihan setelah mendengar coretan pengalaman kami itu. Aku sempat meminta ahli keluarga, saudara mara terdekat dan rakan-rakan untuk mengikuti siaran itu semalam. Kalau siapa yang tidak sempat dengar dan mahu salinan, aku boleh send melalui What’sApp. Tapi lagu yang mengiringi cerita itu tidak pula adik aku, Ameera rekod. Mungkin panjang sangat 🙂

Tetapi bila Hadi sendiri beritahu dia sedih mendengar catatan itu, baharulah aku sedar yang jauh di sudut hatinya dia juga teringatkan anak kami, Cahaya Balqis. Selama 6 tahun ini, reaksi Hadi hanya penuh dengan kesabaran dan ketenangan. Pernah awal-awal dahulu aku terasa dia macam dia sudah lupa pada Cahaya Balqis.

“I yang tanam dia, i yang pegang dia sebelum dia dikebumi. Takkan I lupa!” Sejak itu aku jarang bersembang pasal hal ini lagi.

Lagu-lagu yang aku pilih ketiga-tiganya memang dekat di hati dan menzahirkan perasaan aku sepanjang masa. Lagu itu adalah Hujan dan Airmata – Datuk Sudirman Hj. Arshad, Aku dan Kesepian – Azlina Aziz dan lagu terakhir Aduhai Sayang – Tan Sri P.Ramlee. Walaupun aku akan bersedih mengenangkan kisah lalu setiap kali mendengarnya, tetapi tidak boleh tidak, lagu-lagu itu juga membuatkan aku kuat dalam melalui semuanya.

Terima kasih Aie Sarkase atas peluang ini dan percaya pada cerita aku,  terima kasih juga kepada Radio Klasik.

****

Setiap pasangan yang berumahtangga pasti mengimpikan kehadiran cahaya mata bagi melengkapi kehidupan. Namun tidak semua orang bernasib baik, memiliki anugerah itu seawal setahun dua perkahwinan.

Aku dan Hadi berkenalan dari zaman di universiti. Selepas 6 tahun bercinta, kami disatukan dalam satu majlis yang penuh gilang-gemilang. Kami sudah bersedia memulakan hidup bersama dengan harapan dikurniakan cahaya mata seperti rakan-rakan yang lain.

Mencecah 6 tahun usia perkahwinan, harapan hanya tinggal harapan. Kami masih belum berjaya mendapatkan zuriat sendiri. Sudah habis ikhtiar yang kami buat. Kalau dengar mana-mana makcik yang pandai mengurut, semuanya aku cuba. Produk kesihatan tak payah cerita. Selagi ada yang menawarkan harapan, kami tidak pernah putus asa mencuba.

Setiap kali orang tanya “eh, takde anak lagi ke? ” atau “kamu tidak mencuba nak dapatkan anak ke? ” perasaan aku rasa bagai disagat-sagat.

Aku jadi malas untuk berjumpa saudara mara. Malas menghadiri kenduri dan malas bersosial. Sampai satu tahap, kalau ditanya bila kamu nak dapat anak, mahu sahaja aku jawab “malam ini kami cuba, 9 bulan lagi makcik bawang boleh cuba tanya”.

Aku sudah tidak punya air mata apabila memikirkan nasib kami yang masih belum berjaya mendapat anak. Pernah aku berikan Hadi kebenaran untuk berkahwin lain, andainya dia mahu. Tetapi dia enggan. Susah senang, kita lalulah bersama, itu janjinya.

Aku kemudiannya memutuskan untuk cuti belajar dan menyambung pengajian di peringkat sarjana. Satu hari, aku diminta membuat pembentangan di dalam kelas dan aku diserang gemuruh yang sangat teruk. Selalunya, usai pembentangan perasaan gementar akan hilang. Tapi gemuruh itu melarat sampai dua hari dan aku kerap loya muntah!

Ah, sudah… Tiba-tiba aku terdetik untuk membuat ujian kehamilan. Sah, dua jalur kelihatan. Aku ingat lagi masa berita itu aku khabarkan pada Hadi. Dia menangis dan memeluk aku dengan kuat. 6 tahun kami nantikan detik ini. 6 tahun! Aku dijaga dan ditatang bagai minyak yang penuh. Mintalah apa sahaja, Hadi akan usaha belikan.

Aku terlalu gembira sampaikan aku lupa, suka adakalanya boleh membawa duka.

Satu hari aku terasa seolah-olah air ketuban mengalir tanpa henti. Kandungan masa itu baharu berusia 5 bulan. Aku dikejarkan ke hospital dan doktor memberitahu air ketuban telah pecah.

“Kandungan puan tidak dapat diselamatkan…bayi terlalu kecil dan organnya belum matang. Jika hidup, anak mungkin akan cacat dan tidak akan hidup lama.”

Masa itu, aku rasa langit runtuh! Aku menangis semahu-mahunya. Ya, Allah… Ujian apakah yang kau berikan serasa terlalu berat untuk aku tanggung. Aku dipaksa melahirkan anak kami yang berusia 5 bulan pada keesokan harinya – secara normal. Paling menyedihkan, dia masih bernyawa dan aku terpaksa melepaskan dia pergi bertemu ilahi. Aku masih terbayang-bayang lagi bayi merah yang pernah menghuni rahimku itu. Aku tatap tubuh kecil itu tanpa jemu. Turun naik nafasnya cuba bertahan, tapi takdirnya dia bukan milik kami. 2 jam selepas dia dilahirkan, dia kembali ke pangkuan ilahi. Dia kami namakan, Cahaya Balqis….

Sejak itu, tiada satu malampun yang aku lalui tanpa menangisi kehilangan Cahaya Balqis…

Aku mengalami kemurungan yang serius. Doktor menyarankan aku mendapatkan khidmat kaunseling, tapi aku enggan. Aku bukannya gila, aku tidak meroyan. Aku hanya perlukan masa untuk lalui semua detik hitam ini.

Apapun, doktor memberitahu sekiranya aku mengandung lagi, aku perlu melalui proses mengikat rahim bagi mengelakkan risiko keguguran. Tiga bulan kemudian, aku disahkan mengandung sekali lagi. Aku dan Hadi langsung terpana. Kami nekad menyembunyikan kehamilan ini dari pengetahuan sesiapa termasuk ahli keluarga.

Namun rahsia terpecah juga. Satu malam, kereta Iswara yang kami naiki dilanggar lari oleh sebuah lori. Kereta kami berpusing tiga kali sebelum kemudiannya terbabas dan merentang longkang. Kereta remuk teruk, tapi syukurlah kami berdua selamat tanpa sebarang kecederaan. Ia seperti satu keajaiban dan peluang kedua buat kami.

Saat keluargaku sampai ke tempat kejadian, Hadi terlepas cakap “Tengokkan Baini tu mama..dia mengandung!” Mama beristighfar tanpa hanti dan memeluk aku di situ.

Kali ini aku sangat berhati-hati. Pengalaman lalu membuatkan aku takut sesuatu yang tidak diingini terjadi pada kandungan ini. Aku melalui proses mengikat rahim seperti yang disarankan doktor ketika usia kandungan mencecah 14 minggu.  Aku juga masih sibuk dengan pengajian semester akhir. Bayangkan, aku membentangkan tesis pengajian dalam keadaan sarat mengandung 36 minggu.

Akhirnya pada 7 Julai 2013, selepas 3 jam berjuang di hospital, aku selamat melahirkan seorang cahaya mata lelaki yang sangat comel yang dinamakan Eskandar Dzulkarnain selang setahun 2 hari selepas kelahiran arwah Cahaya Balqis. Setahun kemudian, seorang lagi bayi lelaki mungil menghiasi hidup kami pada tanggal 12 November 2014 yang diberi nama Ezzudin Dzulfikar. Bila diingatkan, aku sepatutnya sudah ada 3 cahaya mata berbeza kelahiran selang setahun.

Akhirnya penantian kami selama 7 tahun itu berakhir jua. Eskandar dan Ezzudin, kamulah cahaya yang sebenarnya bagi kami…

Adila…aku dia dan lagu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...