Syor Kentang Ganti Nasi Gagal


Credit Photo :http://www.lakewoodconferences.com/direct/dbimage/50176674/Holland_Potato.jpg

Membaca akhbar Berita Harian semalam menerusi satu artikel ‘Syor Kentang Ganti Nasi Gagal’ semalam sungguh mengujakan. Pertamanya, aku tak tahu siapa punya idea yang nak menukar kentang ganti nasi sebagai makanan alternatif. Keduanya, benarkah ada usaha besar-besaran yakni kempen khusus berkenaan isu ini?

Justeru, aku mengangkat tajuk ini sebagai perbincangan untuk Topik Semasa pagi tadi. Hebat memang hebat…jangan kata tersenyum sendiri, sambil menerbit siaran aku gelak besar membaca SMS penonton dan komen pengguna yang sempat menelefon ke studio. Ada yang SMS mengatakan kalau kentang yang mereka makan pun hanyalah kentang putar KFC dan keropok kentang Mr. Potato. Ini mesti penonton yang sempat melawak sesama sendiri ingin memanjangkan lawak pagi kepada penonton SPM.

Seorang pemanggil sempat memberi pandangan tentang isu ini. Katanya, menukar dari nasi kepada makan kentang boleh dilaksanakan. Tapi bayangkan kenduri kahwin nanti siapa yang nak makan kentang sebagai menu utama? Siapa yang begitu komited nak mengupas berbakul-bakul kentang untuk dimasak Kentang Beriyani, Kari Kentang, Kentang Masak Kurma, Kentang Masak Tomato dan lain-lain. Sesungguhnya, aku lepas laku pagi tadi. Memang aku bantai gelak besar!

Sempat sang pengacara, Sayed Munawar menyarankan secara bersahaja supaya menu pagi daripada Nasi Lemak ditukar kepada Kentang Lemak…

Pada aku yang selalu membeli-belah dan rajin memasak ni, kentang agak mahal untuk dijadikan makanan asasi. Tambahan pula stok kentang kalau simpan lama alamat lebam-lebamlah kentang itu jadinya. Itu belum masuk lagi agas-agas berterbangan kalau kentang itu terlalu lama diperap. Kalaulah beras, setidak-tidaknya tahan 2 bulan dan masih elok untuk di masak. Sementelah kentang merupakan komoditi eksport. Makanya bertambahlah pengaliran ringgit ke luar negara dan bertambahlah kos membeli racun perosak untuk membunuh agas tadi (ini lawak sengal aku…)

Ada juga yang bersetuju kentang sebagai makanan gantian nasi. Alasan diet satu yang standard. Tapi aku rasa kentang lagi lambat hadam daripada nasi. Makan banyak kentang tak keluar-keluar pula melalui saluran yang sepatutnya. Lagipun tak kenyang..tak sekenyang nasi yang dah jadi makanan asasi aku sejak kecik-kecik botol kicap lagi.

Satu pendapat penonton lain yang muak agaknya menyaksikan penonton SPM lain berbalah-balah tentang isu kentang – semua nak murah, nak subsidi kentang la. makan rumput macam kambing kan senang, free aje depan rumah pun ada.

Itu bengkek tahap gaban agaknya..Apapun aku gembira kerana perbincangan tadi mendapat respon yang memberansangkan dari penonton.

Tadi Datuk A.Rahman Hassan datang ke studio untuk menguar-uarkan tentang Kongres Industri Hiburan. Sebelum itu aku sempat memasang lagu V.E Feat. Datuk A.Rahman Hassan. Wah, senyum lebar Datuk!

Syor makan kentang tak dapat sambutan
Oleh Sazarina Shahrim
sazarina@bharian.com.my

MAKANAN ALTERNATIF: Ramai beranggapan makan kentang tidak mengenyangkan.

Rakyat sukar ubah tabiat pemakanan ganti nasi

KUALA LUMPUR: Cadangan pelbagai pihak supaya penduduk negara mengubah tabiat pemakanan dengan mengambil kentang sebagai makanan utama untuk mengganti atau mengimbangi pengambilan nasi bagi mengurangkan kos berikutan peningkatan harga beras tidak mendapat sambutan.

Ia berikutan hampir seluruh rakyat yang menjadikan nasi sebagai makanan ruji sejak sekian lama, enggan mengubah tabiat pemakanan dengan mengambil kentang walaupun ketika harga beras melambung naik.

Kaji selidik yang dijalankan Berita Harian terhadap 50 penduduk sekitar Lembah Klang mendapati semua responden mengaku harga beras meningkat namun hanya empat peratus saja yang sanggup menukar kepada ubi kentang sebagai alternatif nasi.

Hasil kaji selidik itu juga mendapati kebanyakan responden enggan beralih menjadikan kentang makanan pengganti atau untuk mengimbangi pengambilan nasi kerana mereka enggan beralih selera serta menyifatkan nasi lebih mengenyangkan.

Di sebalik 90 peratus responden kaji selidik berkenaan yang berumur dalam lingkungan 28 tahun sehingga 60 tahun mengakui kenaikan harga beras kebelakangan ini membebankan dan meningkatkan kos mereka tetapi tidak akan beralih kepada kentang.

Selain itu, mereka juga menganggap cadangan supaya menukar tabiat pemakanan dengan mencuba sajian utama lain seperti yang berasaskan kentang juga bukan penyelesaian kepada beban yang terpaksa ditanggung akibat kenaikan harga beras.
MENYELERAKAN: Pelbagai sajian berasaskan kentang.

Kaji selidik itu menunjukkan 84 peratus daripada responden menganggap mengubah tabiat pemakanan dengan mengambil kentang mungkin menjadikan kos sara hidup mereka lebih tinggi kerana ia lebih mahal berbanding beras.

Ketika ini, harga sekilogram ubi kentang ialah kira-kira RM2.50 manakala sekilogram beras juga dianggarkan pada harga yang sama (bergantung kepada jenama) namun ia tahan lama jika disimpan berbanding ubi kentang.

Sekilogram ubi kentang juga dianggarkan hanya boleh menampung keperluan pemakanan kira-kira empat orang individu dewasa berbanding beras yang boleh dimakan dengan jumlah yang lebih ramai daripada itu.

Sebelum ini, Institut Kajian Strategik dan Antarabangsa (Isis) Malaysia ada menyarankan rakyat mengubah tabiat pemakanan dengan mengambil ubi kayu, keledek dan kentang yang banyak ada di negara ini yang bukan saja lebih murah, malah berkhasiat.

Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi juga meminta rakyat mengubah gaya hidup dengan mengutamakan amalan berjimat-cermat, mengelak pembaziran dan berbelanja mengikut keperluan ketika dunia dilanda krisis bekalan makanan.

Bagaimanapun, kebanyakan responden menganggap makan kentang tidak mengenyangkan dan ini akan hanya menyebabkan ia perlu diambil dalam jumlah yang lebih banyak jika dibandingkan dengan nasi dan akhirnya mengakibatkan pengguna mengeluarkan belanja yang lebih membelinya.

Ada juga responden menganggap mengubah pemakanan kepada kentang bukan jalan penyelesaian kerana jika 26 juta rakyat Malaysia beralih kepada makanan itu, harganya juga akan melambung tinggi kerana permintaan sedangkan ia 100 peratus diimport.

Sehubungan itu, majoriti responden mencadangkan supaya pengguna menyambut saranan Perdana Menteri iaitu mengamalkan perbelanjaan berhemah dan berjimat cermat untuk mengurangkan bebanan kewangan yang ditanggung akibat kenaikan harga barang.

Kembali Untuk Bagus

Hari ini rasa lapang dan bersungguh-sungguh. Tak tahu kenapa. Mungkin sebab sengaja menyibukkan diri dengan pelbagai aktiviti demi melupakan kebosanan yang kesakitan yang ada. Siaran pun berjalan lancar..

Selepas meeting tadi, aku rasa lapang. Sangat lapang sambil mendengar lagu Island In The Stream. Kerja yang perlu aku buat untuk siaran pun sudah aku delegate sebaiknya..

Nak tenang sampai bila-bila..Bak kata satu pujangga – Badai Pasti Berlalu!

KETAGIH KAFE SIBER vs KETAGIH DADAH

Sebagai seorang manusia, aku maklum manusia mempunyai pemikiran yang tersendiri, unik dan relevan. Walaupun pandangan itu tidak relevan pada orang lain, ia tetap relevan pada orang yang menzahirkan pandangan tadi. Seperti catatan Sabdaluka ini…Mungkin tidak relevan pada anda tetapi relevan pada aku untuk memastikan otak aku tak tumpul dan minda aku tak tepu.

Pagi tadi dalam rancangan Selamat Pagi Malaysia yang aku terbitkan membincangkan tentang KETAGIHAN KAFE SIBER. Dua panel diundang dan seperti biasa aku menggalakkan orang ramai mengutarakan pendapat mereka menerusi SMS. Sambutannya boleh tahan…Maklum saja kisah salah-laku pelajar, kisah rumahtangga selain subsidi minyak sentiasa menjadi perhatian orang ramai.

Dalam pada sibuk menjadi penerbit, aku sempat menjeling beberapa SMS yang dihantar. Menyalahkan pihak berkuasa @ kerajaan adalah sesuatu yang lumrah saban hari. Tetap aku siarkan untuk membuktikan ketelusan aku sebagai pekerja media kerajaan. Menyalahkan ibubapa itu perkara biasa. Ada juga yang menyalahkan guru, pengusaha Kafe Siber dan macam-macam lagi jari dituding mencari punca adakah ayam atau telur yang menjadi punca kejadian ayam!

Tetapi kali ini lain sikit..Ramai penonton yang aku rasa memang kaki kafe siber menderu-deru menghantar komen SMS. Yang membuatkan aku pening-pening lipas kena spray dengan Ridsect tu apabila mereka mengandalkan ketagihan terhadap kafe siber wajar diterima secara terbuka. Kerana nasib baik mereka ketagih kafe siber daripada ketagih dadah, seks dan arak. Inilah pandangan yang aku rasa tak relevan tetapi aku terima secara terbuka kerana susuk pandang dan pengalaman kita berbeza.

Ketagihan atau kecanduan apapun membawa konotasi dan kesan yang sama. Jangan kata kasta ketagih kafe siber ini tidak sekronik ketagih dadah. Sering kita dengar ibubapa disepak terajang anak yang menagih kerana tidak memberikan duit secukupnya membeli dadah. Baru-baru ini juga sudah terpampang kanak-kanak yang ketagih kafe siber sudah pandai mengugut ibubapa untuk memberi duit demi tuntutan bermain video games..

Setiap kali melalui perbincangan yang banyak adegan tuding-menuding, aku sering bertanya diri sendiri. Mengapa semuanya menyalahkan antara satu sama lain? Kenapa tidak ada yang cuba memberikan solusi dan bertanggungjawab ke atasnya?

Mungkin aku gagal memberikan solusi atau penyelesaian terbaik. Tetapi aku berjaya menilai mentaliti masyarakat kita yang sentiasa berfikiran positif. Tak apalah ketagih kafe siber daripada ketagih dadah…Tak apalah dapat D dalam periksan daripada dapat E.

Kita dibesarkan dengan pegangan ketidakapaan…Aduhai!

KAFE SIBER OH KAFE SIBER!


Zaman aku kanak-kanak dulu sekitar lewat 80-an dan awal 90-an, kafe siber belum ada. Yang ada hanyalah kedai menjual video game, arked dan pusat hiburan keluarga biasa-biasa saja. Jadinya zaman itu aku seperti kanak-kanak riang yang lain. Membuang duit di arked kerana mama dan abah tak mampu untuk membeli game Sega, Nintendo dan yang seangkatan dengannya. Nak bertenggek di rumah kawan-kawan pula sudah tak boleh sebab mak ayah mereka tahap menyampah melihat aku bersidai di rumah mereka.

Kerana penangan video game, aku sampai sanggup ponteng sekolah demi tuntutan pada Mario Bros, Street Fighter, Antartica, Galaxy dan lain-lain. Kerana itu akhirnya mama dan abah belikan guna game ala-ala Micro Genius buatan lanun. Itu semua semata-mata mahu aku kembali duduk rumah dan tumpukan perhatian pada pelajaran.

Di era ini, kafe siber tumbuh macam cendawan. Celah mana kawasan perumahan, lot-lot kedai pasti ada sekurang-kurangnya 2 kafe siber. Apatah lagi kalau kawasan itu dekat dengan IPTA/IPTS. Soheh banyak kafe siber sementelah perniagaan ini mampu menjana untung lumayan dalam waktu yang singkat. Kalau tak silap, perniagaan ini tumbuh untuk memudahkan orang ramai mendapatkan akses internet untuk tujuan kajian, MIRC, YM dan memudahkan urusan mencari maklumat lain.

Untuk mengimarahkannya kafe siber mereka, disetiap PC akan mempunyai capaian permainan terkini seperti Ragnorak, Counter Strike (dan banyak lagi. Aku tak tahu sebab aku bukan lagi kaki game…) Dengan kos penggunaan sekitar RM 2 untuk satu jam, sesiapa sahaja termasuk kanak-kanak akan berlonggok di sini dan bermain barang sejam dua. Dan isunya bukan sahaja mengapa kanak-kanak membuang masa di sini. Ia akan berkait-kait dengan isu lain iaitu menggalakkan remaja berpeleseran, membuang duit, hilang fokus pada pelajaran, merokok dan banyak lagi.

Di sekitar bandar besar, rata-rata kanak-kanak ini mempunyai komputer di rumah. Namun ada tarikan lain yang menyebabkan mereka sanggup membuang duit di kafe siber. Ini yang kebanyakan ibubapa tak tahu..Yang diorang tahu “Anak aku pergi main game entah apa yang seronok aku pun tak tahu..”

MMOG…apa tu? Multiple massive online game… yang mana memerlukan lebih daripada seorang pemain untuk menjayakan satu-satu misi permainan. Selalunya bercorak peperangan, bola sepak dan lain-lain. Itulah seronoknya bermain di kafe siber..Macam Datuk-Datuk bermain golf. Tak mahunya main seorang diri. Mesti kena ajak rakan-rakan lain. Tapi keperluan emosi beramai-ramai ini tak pernah satu pun aku baca dan dibincangkan oleh pakar-pakar. Yang selalu diorang cakap – kafe siber – buang masa – kanak-kanak berbaju sekolah – di mana peranan ibubapa?

Bagaimana dengan emosi kanak-kanak? Ataupun kehendak zaman kanak-kanak yang tidak tercapai? Aku tak nafi, ada banyak buruknya cerita di atas berbanding kesan positifnya. Tapi jangan tak tahu..Di kafe siber sekitar Shah Alam turut dikunjungi mahasiswa yang kaki permainan video secara online. Kenapa? Zaman kanak-kanaknya tak merasa benda-benda seperti ini..Tapi gagalkah mereka?

Mengambil contoh aku sendiri, yang dahulunya kaki ponteng, tahi video game dan macam-macam salah laku yang lain. Disebat dirotan dengan ranting kayu kerana tuang kelas. Rentetan pengalaman ini bukannya menjadikan aku seorang ‘loser’ sebaliknya pengalaman ini menjadikan siapa aku sekarang.

Apa yang nak aku sampaikan mudah…Anak-anak ada keinginan.Ibubapa ada sekatan kewangan. Tapi apa yang penting ialah pemantauan dan juga ketegasan mendidik anak. Jangan sampai anak pula berani ugut kita disebabkan ketagihan ke kafe siber..

Sekali Lagi


Sekali lagi kau buat aku terluka…
Sekali lagi aku terkesan olehnya…
Susah amatkah untuk menebak apa yang bermain di minda aku?
Adakah semua perlu aku lafazkan dengan kata-kata?
Atau kau perlukan manual khusus untuk melalui perjalanan kehidupan?

Letih dan rasa ingin lari jauh!

Pelajar Kini Semakin Memilih?

Sudah hampir 2 minggu IPTA seluruh negara menerima siswa-siswi baru untuk sidang 2008. Tahniah aku ucapkan pada yang berjaya menempatkan diri. Tentu ibubapa anda merasa bangga, apatah lagi guru-guru sekolah yang setia mencurahkan ilmu tanpa rasa jemu. Selamat menjadi warga universiti yang berguna dan janganlah terikut gerakan bawah tanah yang bakal merosakkan CGPA anda.

Ok, intro pun dah berbunga-bunga. Belum pun panas punggung di universiti, ada pulaklah dikalangan kalian yang mengada-ngada tak mahu mendaftar, terutamanya yang dapat di Sabah dan Sarawak, di kampus cawangan dan lain-lain dengan alasan jauh dari keluarga. Alahai…nak aje aku lempang mendengar kenyataan yang gedik santai sebegitu. Itu belum masuk lagi yang menggatal nak tukar jurusan dan menggunakan kerabat-kerabat yang ada di Kementerian Pengajian Tinggi.

Aku faham…susah nak berjauhan dengan keluarga, keluarga adalah segalanya, aku anak emak dan ketiak emak lebih wangi daripada katil asrama. Aku faham sangat…Tetapi perlu diingat. Bukan senang untuk menempatkan diri dikalangan intan terpilih di Universiti. Kalian antara yang bernasib baik. Kemengada-adaan ini telah membunuh peluang puluhan ribu kawan-kawan lain yang gagal ke IPTA. Mereka ini lebih sanggup diletakkan diceruk mana sekalipun asalkan dapat masuk universiti. Apa salahnya berkorban untuk tempoh habis teruk kena repeat paper pun 5 tahun di tempat orang demi segulung Diploma/Ijazah?
Tetapi kalau diterima belajar di luar negara tidak mengapa pula.

Kesemua IPTA di Malaysia bersifat kebangsaan dan keantarabangsaan. Jika di sini pun anak-anak muda kita gagal untuk bersaing, macam mana pula kisahnya setelah melangkah ke alam pekerjaan? Sifat memilih yang melampau-lampau ini membuatkan aku jelak…sangat jelak. Kebanyakan yang memilih ini pula rata-rata anak-anak bandar yang gentar mencuba sesuatu yang baru. Bagi pelajar yang datang dari pedalaman, mereka merebut sepenuhnya peluang yang ada tanpa memikirkan jauh la, susah nak balik raya la dan hal remeh-temeh lain. Golongan ini pada mulanya susah untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran yang baru. Tetapi apabila telah berjaya, merekalah intan yang bersinar.

Satu SMS yang aku terima semasa mengendalikan topik ini semalam mengatakan bahawa ibubapa sebenarnya yang tidak membenarkan anak-anak belajar jauh. Mereka rindukan anak-anak dan susah untuk menjenguk. Alahai….menyampah! Bukannya tak ada kemudahan IT. Bila aku fikir balik, patutlah pun…Mereka pun sebenarnya buta IT! Kesian, harap handphone ada 3G tapi nak guna tak reti..

Selamat Tinggal Sahabat…

Aku pernah punya seorang kawan. Kawan yang aku harapkan akan bersama masa susah dan senang, jatuh dan bangun serta dalam sepi dan gembira. Kawan itu sungguh bermakna dalam hidup aku…Dia hadir di kala aku betul-betul memerlukan seorang teman/kawan/sahabat dalam hidup..Dia membuatkan hidup aku sangat indah…Dan dia pernah menjanjikan satu persahabatan yang indah lantas membuatkan aku bersyukur amat punyai dia dalam hidup aku….

Sebagai manusia yang tidak sempurna, aku sedikit terkhilaf dalam hubungan kami. Ia bukan sahaja membuatkan kami semakin jauh, malah aku merasa dia mencambah bibit-bibit benci dalam hatinya. Walau berapa kali aku lafazkan maaf, ianya berlalu seperti angin lalu yang menampar pipi – sekejap dan tak lama bekasnya.

Kali ini aku berani untuk melepaskannya…setelah hampr 4 bulan aku pendam sendiri sengsara bahana persahabatan tak kesampaian ini. Aku aku mahu dia tahu..dia juga pernah membuatkan aku terasa sepanjang aku bersahabat dengannya…Betapa aku bencikan kealpaannnya menjaga masa. Betapa aku terasa dengan dirinya yang hanya menggunakan aku untuk mengisi detik sunyinya. Dan yang paling utama…menjadikan aku sasaran kemarahan tatkala dia gagal mengawal emosi dan amarahnya ketika dia berkabung atas kehilangan yang pernah dia alami..

Untuk terakhir kali, aku mengakhiri ini dengan indah. Aku pohon kemaafan atas apa juga perlakuan aku yang pernah membuatkan kau terasa. Aku minta maaf kerana aku telah berhenti mencuba untuk menyelamatkan hubungan yang membuatkan aku lelah, dalam keadaan kamu yang tidak terfikir keberadaanku..Dan dengan pedih, aku mengakui kita berdua tidak memerlukan ‘mayhem’ ini dalam hidup kita…

Untuk itu, aku ucapkan selamat tinggal…satu perkara yang amat sukar untuk aku lakukan. Tapi aku harus merelakannya kerana aku tidak sanggup menjadi melukut lagi…
I miss u a lot friend…i do..Apa lagi yang tinggal? Persahabatan yang kau janjikan hanya mainan dan aku terkesan olehnya. Sebelum aku menyeksa diri aku lebih jauh…aku undur diri…

Kerja Luar vs Kualiti Kerja?

Kerajaan baru-baru ini mengumumkan kakitangannya dalam perkhidmatan sokongan dibenarkan untuk melakukan kerja luar bagi menampung ekonomi masing-masing. Mungkin pemimpin kita sedar bahana pengurangan subsidi minyak ditambah dengan senario ekonomi yang tak menentu bakal menyesakkan otak pekerja dengan masalah duit. Ha, tak cukup prihatinkah itu? Gali dan kunyah kenyataan itu mengikut tegak condong citra pemikiran masing-masing.

Persoalannya pada aku sekarang, adakah kualiti kerja akan terjaga dalam pada kakitangannya melakukan 2 kerja? Kalau setakat kerja luar yang dilakukan menjual kuih-muih musim nak raya, kain baju kurung dan songket bagai ataupun membuat gubahan orang kawin, pada aku tak menjadi masalah besar. Bagaimana pula yang memilih untuk membawa teksi selepas waktu pejabat, bekerja di restoran makanan segera hatta buruh rencam sekalipun?

Kakitangan kerajaan yang normal masuk kerja jam 8.00 pagi dan balik jam 5 petang (9 jam). Katalah pukul 6.00 petang mereka melakukan kerja luar sampai pukul 10.00 malam (4 jam), mereka telah bekerja selama 13 jam satu hari. Oklah, kalau kudrat masih ada. Tapi bagi yang lebih agresif (bawa teksi sebagai contoh) mereka akan kerah tenaga yang ada lagi tak mahu untuk memaksimakan pendapatan harian mereka. Dengan kadar sewa teksi RM 40 setiap hari, tak mustahil ada yang sanggup bekerja antara 12.00 malam – 6.00 pagi. Ini kerana penumpang akan membayar tambang berganda untuk mana-mana destinasi dalam durasi terbabit.

Aku mengormati mereka yang bertungkus-lumus ini. Demi keluarga dan anak-anak biarlah mereka bersusah payah mencari rezeki. Jika esoknya mereka mampu datang ke pejabat dan melakukan kerja seperti biasa, semoga Allah memberkati rezeki anda hendaknya. Tapi bagaimana pula keadaannya mereka yang tersengguk-sengguk keletihan dan kemengantukan bahana melakukan kerja luar ini? Harus bagaimana kualiti kerja itu akan terpamer?

Aku sangsi dengan kemampuan mereka. Kerana kalau aku sekalipun harus melakukan kerja luar, tanpa tidur yang solid akan menjadi mumia hidup. Sudahlah sistem penyampaian kakitangan kerajaan dikritik kerana kegemaran mereka ‘pass baton’. Ditambah dengan kakitangannya yang ‘tak berfungsi’ seperti ini, maka rompong lagilah tanggapan umum pada mereka.

Jika ada kakitangan awam yang terpaksa melakukan kerja luar, aku mohon jangan pula kompromi tenaga anda semasa dalam waktu pejabat kerana kerja itu tanggungjawab yang telah anda pikul untuk sekian lama. Rasa-rasa tak mampu badan tu, janganlah mencari kerja yang bakal menyusahkan semua pihak termasuk kesihatan anda sendiri. Kerana perangai sebegini walaupun sepicis, kesemua kakitangan awam lain menerima serbuk ladanya.

Banyak ruang untuk menambah pendapatan. Dan aku selalu tekankan pada sahabat-sahabat yang lain. Jangan sampai jadi hamba duit kerana setinggi KLCC pun duit yang kita ada, pasti tak pernah cukup. Aku selalu tekankan pada diri aku, kalau tak nak orang menyusahkan kepala otak aku, aku jangan menyusahkan kepala otak orang. Kerana aku tidak mahu orang menyusahkan kepala otak aku, inilah antara seruan yang aku buat.

Kualiti hanya ukuran kerja. Berkat tak berkat pendapatan itu pokok utama. Kalau kerja takde kualiti, macam mana nak ada berkat?

Gaji 2x Sebulan?

Lama aku nak mencelah dalam isu gaji ini. Kerana kesibukan masa, hasrat itu terhenti seketika. Mungkin kerana aku masih merungut-rungut tentang harga kenaikan minyak. Tanpa aku sedari, aku semakin ilmiah dalam memperkatakan isu ini. Kenapa subsidi dikurangkan, kenapa orang mempertikaikan Petronas, kenapa itu, kenapa ini dan lain-lain.

Berbalik hal gaji 2x sebulan. Tak ada satu kakitangan kerajaan (yang aku temui) bersetuju dengan pelaksanaan gaji yang bakal bermula Ogos ini. Secara peribadi, aku turut terkesima dengan berita ini. Entah bijak pandai mana yang memberi cadangan itu tak penting. Apapun, kesudian kerajaan menimbangkan kembali hal ini tetap aku sanjung tinggi. Aku setuju atau tidak? Hmmm..nyatanya lebih tak bersetuju. Kalau ikutkan apa yang kalut sangat, jangan jadi pengunjung tetap mesin ATM sebelum 25 haribulan setiap bulan, maka selamatlah wang tersebut dari perbelanjaan yang bukan-bukan.

Tapi boleh ke? Hmmmm….satu persoalan yang menimbulkan emosi pelbagai apabila didebatkan. Dari susuk pandang aku yang sederhana, aku rasa payah. Sebabnya dalam keadaan ekonomi sekarang, beban kewangan begitu ketara. Sementelah dengan kenaikan mendadak harga minyak maka lebih mencengkam kesusutan kewangan saban bulan. Itu belum masuk hal kecemasan yang memerlukan wang. Automatik akan teringat yang sebenarnya dalam akaun masih ada cairan yang boleh digunakan.

Macam-macam teori pengurusan kewangan yang disembangkan. Antaranya disiplin menentukan pokok pangkal kemana hala setiap sen disalurkan. Hakikatnya, cakap mulut yang disulami dengan reaksi meyakinkan tidak boleh membantu orang ramai dalam keadaan ekonomi yang mula menampakkan tsunaminya. Aku tahu, ada antara kalian yang mendapat gaji 2 kali sebulan dan masih boleh hidup dengan situasi itu. Aku lebih sedar keadaan pekerja freelance yang dapat gaji macam untung sabut dan tak tentu waktu.

Tapi bagi kakitangan kerajaan yang setelah sekian lama menerima gaji sekali sebulan, banyak ‘adjustment’ yang perlu dibuat. Perlu ingat..ada yang menolak pinjaman bank, pinjaman pembagai, Tabung Haji, ASB dan lain-lain menerusi gaji ini. Bermakna, setiap bulan masing-masing menerima lebih kurang 70% atau kurang dari gaji sepatutnya. Dengan pelaksaan sebegini, gaji yang sikit semakin terasa sikit dan tanpa sedar ramai yang kena darah tinggi dan migrain memikirkan soal duit..

Satu lagi isu yang bersabit dengan pemberian gaji 2x sebulan dan kenaikan petrol ialah kelonggaran kerajaan membenarkan kakitangan sokongan membuat kerja luar. Ini akan aku sembangkan di tulisan yang mendatang. Itu belum masuk dengan pelaksanaan bersara wajib dilanjutkan sampai umur 58 tahun. Hai, selepas ini apa lagi? Jangan pula ada cadangan yang bijak pandai melaksanakan gaji setiap minggu atau lebih kronik gaji hari.

Cuma satu yang pasti, kakitangan kerajaan merungut-rungut gaji 2x sebulan, gaji anda tetap masuk juga. Kenang-kenangkanlah sahabat handai yang memperjuangkan gaji mereka yang kadang-kadang tak kunjung masuk saban bulan…Jadi, bawak-bawaklah bertenang yob…

Impak Penstrukturan Semula Subsidi


Berkuatkuasa 38 minit semasa artikel ini ditulis, dengan rasminya harga minyak dan diesel seluruh negara naik RM0.78 dan RM 1.00. Kenaikan ini tak dapat dibendung kerana kerajaan tak mampu lagi menanggung subsidi kos kenaikan minyak mentah yang mencanak-canak naik. Sedari selasa apabila semua suratkhabar harian mewar-warkan Rabu tadi PM akan umumkan penstrukturan subsidi baru aku sudah mula terasa, pengumuman kali ini pasti pasti bukan satu khabar gembira buat rakyat Malaysia apatah lagi rakyat Thailand dan Singapura yang duduk bersempadan dengan negara yang kita cintai ini..

Umum tahu, harga minyak tak akan turun. Tak pernah terjadi pun dalam sejarah dunia harga minyak akan turun apabila ekonomi mana-mana negara berkembang. Kerana kita sudah terbiasa dengan subsidi, maka kenaikan kali ini memang begitu ampun kesannya. Walaupun pada hakikatnya kita masih mendapat subsidi dan harga minyak kita lebih murah dari negara lain, tetapi berdasarkan kelembapan ekonomi, kos sara hidup yang semakin tinggi dan faktor-faktor lain, pada aku menaikan kali ini memang tak munasabah.Aku dapat membayangkan selepas ini harga makanan, pengangkutan dan juga barangan lain turut naik mendadak, selaras dengan kenaikan harga minyak.

Aku membayangkan setidaknya ia akan naik lingkungan RM 0.30 – RM 0.50 sahaja.Ok, takpelah kalau naik lebih dari itu sebab kerajaan ada justifikasinya sendiri. Yang buat aku pelik, kenapa umumkan hari Rabu dan kenaikan itu berkuatkuasa hari Khamis? Tak sampai 24 jam. Impaknya, SESAK SATU NEGARA!!!!! Semua orang begitu bersemangat waja meredah kesesakan jalanraya, beratur berjam-jam lamanya semata-mata untuk berjimat lebih kurang RM 40.00. Padahal kalau esok tangki kereta kosong mereka terpaksa membayar harga yang telag diselaraskan juga..

Bila dah lama tersangkut dalam kesesakan jalanraya, bukan sahaja api amarah pun mula membakar, caci maki turut menyusul dan bertambahlah dosa kering yang dibuat. Aku terfikir, kalau dalam kesesakan tadi ada rumah yang terbakar, alamat dah rentung barulah bomba sampai. Kalau menunggu ambulance sampai rasanya dah mati pun siapa-siapa yang bernasib malang itu.

Apa salahnya kenaikan itu dibuat hari Jumaat? Setidak-tidaknya kita sudah bersedia dan boleh memilih bukan waktu puncak untuk memenuhkan tangki kereta. Dalam keadaan notis sesingkat itu, banyak buruk dari baiknya dan aku pelik yang ahli mesyuarat tidak terfikirkah masalah semudah ini? Tak mungkin jatuh muflis pun kalau lewat satu hari untuk menaikkan harga minyak dan diesel.

Sempat aku terfikir, kalau Tun Dr. Mahathir masih menjadi Perdana Menteri, bagaimanakah beliau menangani persoalan ini. Aku tak kata PM ini bagus, ini tidak. Kalau aku sempat berada zaman Tunku Abdul Rahman pun aku akan bertanya bagaimana beliau menangani masalah ini. Cuma satu yang aku yakin, Tun akan menaikkan harga minyak. Itu pasti..tapi bukan setinggi dan sedrastik ini. Kalau drastik pun, pasti ada beliau memberikan masa kepada kita untuk menerima berita ini.

Dulu, sebelum PM umumkan kenaikan gaji kakitangan kerajaan, hidup pekerja sektor ini betul-betul seperti kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Dengan kenaikan gaji tahun lalu, hidup seperti cukup makan dan separa selesa. Dalam situasi sekarang, maknanya servis bertukar tangan!

Hmmm…buat kakitangan kerajaan – beranganlah nak ada bonus tahun ini!

Jumaat ini siapa yang sempat silalah menonton Selamat Pagi Malaysia dari 8.00 pagi – 8.30 pagi kerana kami membincangkan isu Impak Penstrukturan Semula Subsidi. Jika mendapat restu, aku akan lanjutkan perbincangan seandainya sessi perbincangan mendapat respon yang menggalakkan dari penonton.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...