Ohai, Malaysia…I’m Back!

JICA Kansai

Pukul 11.30 pagi aku sudah daftar keluar dari Hotel Monterey Kobe. Terus berkumpul di lobi dan menunggu travel agent untuk langkah seterusnya. Badan aku sudah mula sakit-sakit dan minta simpati. Aku sudah mula rasa macam nak kena semput. Ini mesti sebab semalam aku banyak bantai minum ais batu dalam keadaan cuaca yang sangat panas dan asyik menangis sedih.

Mujur ada kawan-kawan yang ada stok ubat lebih sedekahkan pada aku yang mana logik untuk aku makan. Aku tak larat serba-serbi. Dengan tak lalu makannya lagi. Menyeret beg untuk masuk dalam bas pun separuh nafas dibuatnya. Takdelah shopping apapun, tapi berat nota aje tu. Aku tak buang, sayang!

Drama di airport juga menambah punca stress. Kejap line sini, kejap line sana. Selagi beg tak masuk kargo, selagi itu aku runsing. Flight pukul 4.00 petang, tapi kami dah sampai airport pukul 1.00 tengah hari. Kami difahamkan ramai orang Jepun bercuti summer holiday dan untuk mengelakkan kesesakan, kami kena sampai awal. Masalahnya kaunter pun banyak benar tomakninahnya. Mujur selesai dengan aman walaupun agak lambat.

Almost satu pertiga masa perjalanan aku tido, sebab sebelum itu aku ada ambil ubat yang boleh membawa kearah kemengantukkan. Itu yang aku mahu…nafas pun sudah mula berbunyi pelik. Jadi aku tak sembang sangat pun dengan Aifa atau Yasmin yang duduk sebelah aku. Seorang layan cerita Jepun, seorang layan cerita Korea. Jadi aku layan emosi ajelah.

Sebenarnya nk tunjuk mamat Jepun hensem tu aje
Antara gambar berkumpulan yang terakhir
This is gang nasi dagang!

Sampai di airport KLIA2 sekitar 10.30 malam. Menunggu bag keluar pun punyalah lama. Aku pasrah ajelah. Entah siapa bantu aku angkatkan beg. Terima kasih sangat..Yang janji nak reunion sebelum balik pun aku tak join. Aku dah tak sabar nak jumpa Hadi.

Hadi tunggu di pintu 2. Aduhai…pelik benar muka dia. Baru sebulan aku tinggalkan dia dah jadi rupa itu. Kalau 3 bulan, mahu janggut mujahidin 🙂

I miss you so much…

Dia bawa aku makan McD. Aku tak kisah makan apa, yang penting aku nak makan ayam halal. Merasa ayam goreng spicy. Ya Allah, syukurnya dengan rezeki larut malam itu. Anak-anak dirumah mama…jadi kami tidak makan dengan terkejar-kejar. Aku dah rasa lain macam sangat. Mesti amik gas juga ni…Pagi itu terus ke Poliklinik Rheya. Tapi doktor handsome yang selalu rawat aku tu tak kerjalah pula. Lepas 2 sesi, aku balik dan terus tido.

Petang itu baharulah kehidupan aku bermula. Hadi tanya, aku nak makan apa? Aku memang teringin sangat nak makan steak di TGIF. Sambil-sambil itu bolehlah tukar balik duit dari yen ke RM dan menguruskan hal gajet baharu.

Kami ke Subang Parade. Semua urusan selesai, kecuali TGIF. Renovation la pulak…takpelah aku makan nasi ayam The Chicken Rice Shop aje. Di Subang Parade, aku sempat beli 2 pasang baju yang sangat cantik dan shawl untuk aku pakai pada hari perjumpaan dengan direktorat RTM nanti.

Malam itu aku tidur awal kerana masih bawah pengaruh ubat. Jujurnya, aku tak sabar nak tunggu pagi sebab nak ambil anak-anak di rumah mama. Rindu yang teramat…jantung aku bergerak laju selagi aku tak dapat dua budak debok tu.

Bersama-sama Dato Ibrahim

Tapi sebelum itu, aku menghadiri majlis perkahwinan anak Dato Ibrahim Che Mat di Bizmilla Insya Mall, Pudu. Sejak sebelum aku ke Jepun beliau sudah beri undangan dan mesej menjemput. Jadi aku ke sana dahulu.

Tidak juga terus balik, kami singgah ke Melawati Mall pula sebab Hadi nak beli loafers. Sempat kami ajak Maikel dan Leeya untuk mengopi bersama. Aku memang hantu kopi…Nak cari kopi yang sedap macam di Jepun agak payah. Tapi Jamaica Blue ini boleh tahan sedapnya. Selepas balik Melawati Mall, singgah Giant Taman Permata pulak. Aku nak cari inner. Ok misi selesai.

Baharulah balik rumah mama. Masa masuk rumah mama, aku jalan perlahan-lahan untuk melihat anak-anak dari jauh. Eskandar dan Ezzudin sedang panjat meja dan cuba menggodek-godek TV mama yang elok tersangkut. Perlahan aku beri salam dan Eskandar meluru mendapatkan aku…

Judin..walaupun blur, aku guna juga
Entertain anak…cute, eh 🙂

Aduh, aku rasa sayu giler. Rindu sangat-sangat. Memang dia tak lepaskan aku. Ezzudin sengih-sengih takde perasaan sangat. Tapi bila aku mula dukung dia, mulalah dia buat perangai beratkan badan dan tak mahu aku lepaskan dia. Kamu udahlah debok…semakin berat pulak tu.

Terubatlah rindu aku 26 hari terpisah dengan keluarga tersayang. Aku memang bertuah sebab Hadi boleh menguruskan anak-anak sepanjang ketiadaan aku. Sampai malam Hadi setia menguruskan semuanya…aku masih tidak berapa sihat. Asal makan ubat, mulalah aku cepat tidur.

Thank you so much, love…

It’s good to be back! Dunia realiti kembali menyapa diri dan bayangan 26 hari di Jepun mula beransur-ansur pergi. Aku harus berpijak di bumi yang nyata. Tipulah jika aku kata tiada langsung ingatan aku tentang Jepun. Serius banyak..antaranya setiap kali ada uruk-hai jalan bersepah-sepah memanjang memang mulut aku terlepas “sumimasen!” meminta mereka jadi manusia balik. Pergi Petronas tengok selection kohii yang ada, mulalah bandingkan dengan Lawson atau Family Mart. Mulut aku sentiasa humming lagu Sukiyaki dan aku kerap belek gambar-gambar masa di sana dan membaca mesej dari Nakatani.

Akan ambil masa ni..akan ambil masa…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Published by

akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *