RSS

Ohai, India! – Rukun Kental Diri

May 23

Sudah lama aku tak melepak dengan sahabat aku yang seorang ni. Bukan sebab aku potong dia, dia potong aku balik ke apa tapi sebab kami sama-sama sibuk. Rasanya kali terakhir aku melepak dengan dia sebelum aku terbang ke Jepun tahun lepas. Weh, lama giler tu!

Jadi baru-baru ini dia What’s App mengajak lepak. Aku okey aje, asalkan sebelum Isnin sebab aku akan terbang ke India hari itu.

“Whaat, i hate you! Biadap pergi India”

Makanya hari Ahad itu kami bersetuju untuk jumpa. Kebetulan aku dalam mode separa terkejut sebelum itu kerana seterika yang aku guna tiba-tiba meletup dengan tak bagi salam. Bolehlah aku keluar kejap selepas penat seharian mengemas rumah dan mengemas barang. Tujuan lain ialah aku minta dia teman untuk cari baju “BLTP”.

Kami bersetuju untuk melepak di Empire Shopping Galeri, Subang. Jenuh juga memilih tempat untuk makan dan mengopi. Akhirnya aku mengajak dia lepak di Vivo Pizza. Agak lama aku tak makan pasta di sini yang super cheezy dan super sedap. Alang-alang ada kopi sedap di sini, makanya kami melepak di sini sahaja tanpa perlu bertukar lokasi.

Sementara menunggu pesanan sampai, kami bersembang light-light dulu. Dia sudah ada pengalaman ke India. Jadi aku memang sangat perlukan pedoman-pedoman untuk aku explore New Delhi – kalau ada masa. Tapi perbualan kami terhenti sekejap bila makanan sampai. Fuh, biadap pasta yang aku pilih ni. Sedap giler! Jadi masa makan tak baik bercakap 🙂

Lepas makan baharulah kami mula bersembang. Aku namakan sesi ini sebagai sesi ‘Rukun Kental Diri’. Kalau diri tu tak kental, tak payahlah berangan untuk berjalan-jalan di India sama ada secara solo, duet ataupun Rabbani.

  1. Semua orang akan nampak kau sebagai prospek duit. Hentikan tabiat untuk bersosial tak tentu hala di sini dengan orang tempatan yang tidak dikenali dan simpan ajelah rasa huznuzon itu di Malaysia.
  2. Kalau hendak berjalan-jalan, digalakkan guna Uber – bukan teksi dan bukan tuk tuk.
  3. Jangan minum air mineral dari jenama cap ayam dan diragui. Hargailah kesihatan anda. Ada yang ekstrem sampai masak balik air mineral yang dibeli.
  4. Jangan makan dan minum sebarang di sana. Masuklah restoran yang bersifat atau rangkaian makan segera yang anda percaya sebab kebanyakan kedai tepi-tepi jalan ini memang diragui tahap kebersihannya.
  5. Kalau ada orang approach apa-apa jualan, jangan beli kecuali memang kau rasa tak jumpa dah benda tu seluruh dunia kecuali yang dia pegang ni aje.
  6. Kalau ada orang tempatan buat cerita sedih, dah lima puluh hari tak makan, anak pun sama, emak jiran selimut tetangga semua tak makan – buat kering aje. Semua orang akan jaja cerita yang sama. In fact, kalau ada orang berdarah-darah depan kau pun, langkah aje dia dan teruskan kehidupan. (Tip paling terkesan dalam nurani aku hahaha…)

Ini antara tip ringkas yang Farah kongsikan dengan aku. Weh, memang aku amalkan lahir bathin. Nantilah dicatatan akan datang aku akan terangkan kenapa Rukun Kental Diri ini perlu disematkan di dalam dada seorang pengembara khususnya kalau ke India.

Dia sempat juga berkongsi pengalaman melawat slums area di New Delhi. Kot la aku ada hajat untuk melihat sendiri dan membantu komuniti di situ. Aku memang teringin nak pergi kalau ada geng. Untuk pergi seorang diri, kirim salam ajelah. Lepas tazkirah Rukun Kental Diri itu, aku jadi lebih berhati-hati tapi tidak paranoia. Kalau ada yang terasa nak mencuba ke sana, boleh rujuk artikel ini untuk dapatkan maklumat lanjut.

Nasib aku sangat baik sebab dia sudi untuk hantar aku ke KLIA keesokan harinya. Selesai satu masalah. Sebelum ke KLIA, kami singgah makan di Restoran Chaba di Cyberjaya. Weh, Chaba ni restoran paling lejen yang pernah aku makan tomyamnya di Krabi! Tapi sayangnya kualiti tak sama. Aku tengok kelibat teh ais aje sudah gagal…tidak sepekat di Krabi.

Tidak habis di situ, kami menyambung sesi Rukun Kental Diri terakhir di Gloria Jean’s Coffees pula. Alang-alang, sempat juga bersembang-sembang kosong kot aku ada cita-citata untuk mengembara ke Pakistan. Weh, akak is goyah juga atas macam-macam faktor. Tapi sebab mungkin ia akan jadi kunjungan sekali dalam seumur hidup, memang aku pertimbangkannya masak-masak ranum.

Berdosa! Berdosa!

Esok aku akan mula bercerita tentang India. Maaflah intro ada 2 bahagian. Kalau aku sekalikan, nanti entry jadi panjang sangat. Tunggu esok ya… 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on May 23, 2018 in Catatan Dari India

1 Comment

One response to “Ohai, India! – Rukun Kental Diri

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar