Ohai, Desaru..

Dalam banyak-banyak negeri di Malaysia, Johor adalah satu negeri yang susah amat rezeki untuk aku sampai ke sana. Walaupun boleh ke sana dengan jaringan jalanraya yang memudahkan, tapi belum ada ruang kerja yang kerap ataupun lokasi percutian spesifik yang mengikat aku ke sana. Ada sekali aku ke UTM,Skudai kerana mesyuarat penerbitan, 2 minggu di Tenang sempena pilihanraya kecil dan sekali aku ke rumah abang ipar di JB. Tidur semalam di JB kerana ke Universal Studio, Singapura rasanya tak layak dikira. Begitu juga singgah di Air Hitam kerana misi membeli kura-kura juga aku enggan kira. Apapun, kunjungan ke sana sangat minimal berbanding negeri lain.

Jadi bila Hadi mengajak ke Desaru, aku langsung setuju. Dalam keadaan cuti sekolah, hotel pun tidak ditempah dan kami yang sama-sama tak tahu hala tuju, kami bertolak dari rumah jam 9.00 pagi dan singgah di Hainan Kopitiam untuk brunch. Akhir-akhir ini aku memang suka makan mee kari. Padahal dulu mee kari nie kalau nampak memang sebelah mata pun aku tak peduli. Kemudian baharulah perjalanan ke selatan bermula. Sekitar jam 3.30 petang kami sampai ke Desaru. Parkir awam di sini kategori mahal iaitu RM 4 sekali masuk. Disebabkan dah sampai dan malas berkira, kami bayar tanpa berbasa-basi.

Reaksi aku, kali pertama melihat laut di sana ialah seolah mahu terjun dan melompat-lompat NSYNC digigi pantai.. Sangat biru, Subhanallah cantiknya! Sebelum sessi mengambil gambar, kami makan dahulu di salah satu gerai di kawasan ini. Menu ringkas, murah dan sedap. Sayangnya tak banyak resort dikawasan ini. Semuanya penuh disebabkan cuti sekolah.

Oleh kerana tiada hala tuju, kami kemudiannya terus ke Kota Tinggi. Takde tujuan khusus, semata-mata sebab tak pernah sampai sana.

Bersambung..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *