Lekung-Lekang 2 Ramadan

Bbms_SSCAAAor0t

Pagi itu aku bangkit dengan penuh semangat. Sejak semalam sudah terbayang kentang masak berlada untuk dibuat sahur. Nasi pun belum aku tanak. Memang sengaja mahu masak kedua-duanya pagi subuh itu juga.

Tang..tang…tang..tang…

Agak bingit dapur pagi itu dengan lekungan lesung batu. Bertabahlah jiranku sekalian sebab memang lesung batu itu sahabat baik aku di dapur.  Tidak lama aku memasak. Tak sampai 30 minit pun.

Aku dan suami bersahur sambil menonton Game of Thrones dengan tenang. Mujurlah tiada birah yang setakat pengetahuan aku yang terkadiaq arrest dan sibuk nak ulang kaji episod ini di laman Facebook yang telah dinyahaktifkan. Itu memang last warning. Sekali lagi ada episodik yang merengsakan memang akak tak segan silu berkunjung muhibah ke pejabatnya. Oh, dan membawa sahabat baik akak seperti yang dinyatakan di atas.

Suhu badan Ezzudin tidak setinggi semalam. Tapi pengalaman anak-anak demam ni suhu mereka turun naik, turun naik sampai 3 hari. Kemudian baharulah okay. Jadi aku pesan pada cikgu di taska untuk memberi Ezzudin ubat sekitar jam 11.00  pagi.

Seperti yang aku jangka, petang itu suhu badannya naik balik. Aku berikan ubat dan bagi dia makan bubur yang Hadi bawa balik dari pejabat. Tak mahu dia makan…setakat 3 suap. Eskandar makan juga bubur tu, tapi main-main. Susah betul nak suruh dia makan. Mana larat aku nak masak pasta hari-hari untuk dia semata.

Aku sempat masak ikan masak taucu untuk berbuka puasa. Ha, ini kali pertama aku masak taucu ya. Bukan sebab aku tak tahu masak. Tersangatlah tahunya. Taucu bukan menu pilihan aku sebenarnya. Kalau ada, makan. Tak ada, tak cari dan tak kisah.

Tapi kabadak Intan itu telah mempengaruhi pemikiran aku dengan cerita ikan masak taucunya minggu lepas. 6 ekor ikan selar comel selamat berenang-renang dalam lautan taucu yang baunya sungguhlah menggoda iman. Kalau arwah abah masak, dia akan taruh timun dalam taucu tu. Tapi aku ini bukanlah pemakan timun. Jadi memanglah aku tidak bubuh timun.

Apapun aku rasa happy sebab Eskandar makan taucu itu. Ezzudin yang demam pun berkali-kali tambah. Jadi sohehlah taucu akan ada dalam menu wajib keluarga aku selepas ini.

Ok selesai hari kedua berpuasa tanpa membeli apa-apa  makanan dari pasar juadah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *