Krisis Makanan?

Sepanjang 2 bulan lalu, kecoh isu beras, kekurangan bekalan makananan, Bernas, Padi Negara dll. Macam mana aku boleh tahu semua benda ini? Sebabnya inilah topik popular Selamat Pagi Malaysia sepanjang 2 bulan lalu hingga ini. Dari naif langsung, aku setidak-tidaknya memahami punca, sebab, akibat dan langkah-langkah menangani krisis makanan.

Tadi SPM Edisi Selasa membincangkan topik ini dengan wakil FOMCA. Secara peribadi, topik ini pada aku merupakan topik rolling saja. Maknanya kita pernah buat, tapi buat balik dari angel yang lain. Semuanya berjalan lancar dan syukurlah caller yang telefon pun semuanya yang berakal.Kalau ada yang emosional pun Shuhaimi selaku perngacara berjaya menyelamatkan keadaan.

Krisis makanan kali terakhir terjadi pada 1973. Aku belum lahir pun waktu itu. Tahun ini dijangka berlaku sekali lagi krisis makanan tapi dengan impak yang lebih mencengkam bahana kenaikan harga minyak mentah, siri bencana alam dan juga gaya hidup masyarakat dunia yang semakin mewah. Cabaran dan persoalannya sekarang, bagaimana usaha kerajaan dapat mengurangkan beban rakyat?

Adakah kerajaan akan menurunkan harga, memberi subsidi? Atau mengadakan sekatan pembelian? Menubuhkan jawatankuasa bla..bla..bla. Aku setuju dengan pendapat mantan Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir, kerajaan tidak seharusnya menggunakan pendekatan popular – menurunkan harga dan memberi subsidi. Kerana apa? Kerana manusia tidak pernah bersyukur dengan apa yang ada. Bagaimana pula keadaannya kalau kerajaan pun dah tak mampu nak menanggung subsidi dan tiba-tiba rakyat kena membayar harga yang sudah bertambah melambung? Ah…darurat jadinya..dan rakyat berantakan.

Apa yang penting pada aku ialah memahamkan rakyat tentang punca krisis..Dari kenaikan bahan mentah, fenomena cuaca yang tidak menyebelahi pengeluaran tanaman dan gaya hidup masyarakat dunia sendiri yang semakin boros.

Aku sempat membaca satu blog dari Indonesia yang menyarankan agar kita menukar corak pemakanan kepada vegetarian. Di Malaysia pula dicadangkan makan nasi separuh pinggan, sekali sehari dan berpada-pada dengan pengambilannya disamping mampu mengurangkan obesiti yang semakin menjadi-jadi. Hakikatnya, pelaksanaannya bukan mudah. Nasi makanan ruji..mana mungkin bole tukar makan roti, atau sayur secara drastik.

Fenomena krisis bekalan baru hendak bermula di Malaysia. Impaknya belum terasa sangat kerana kita tidak ditimpa bencana alam yang nyata. Tapi dalam pemerhatian aku rata-rata tidak peduli pun hal ini. Hmmm….sebab baru nak bermula. Dah mula nanti, tak cukup Giant nak cari beras!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *