KAK BENNY DAN KFC…

KFC kat Malaysia ni, era manapun harganya tetap mahal. Alangkan miskin bandar pun rasa harganya mahal inikan pula yang duduk kat luar bandar. Apapun, KFC ini menjadi kesukaan ramai, khususnya kanak-kanak. Kau faham aje kanak-kanak, kalau tekak dia nak makan, dia bukan kira mak abah dia ada duit, dah bergaji ke belum dan faktor-faktor lain.

Sekitar akhir 80-an membawa ke 90-an, bilangan cawangan KFC ini tidaklah semeriah sekarang. Asal lalu aje shop lots, Insya Allah ada restoran KFC kat situ. Dulu kalau adapun dalam satu zon/daerah hanyalah beberapa cawangan aje. Contoh mudah, masa aku duduk di Taman Permata, Hulu Kelang, lokasi KFC paling dekat ialah di Setapak. Sekarang deret-deret kedai situ penuh kedai motor dengan keranda aje.

Adapun kejadian untuk makan KFC hanya berlaku pada hari raya sahaja. Kami ketika itu yang hanya 3 beradik akan share duit raya yang kami dapat untuk bayar teksi dan bayar sebahagian dari harga makanan yang kami ambil. Mama dan abah akan tambah dengan duit mereka untuk baki kos makanan. Dulu tak payah beratur kat kaunter untuk pesan makanan. Pelayan restoran akan datang untuk ambil pesanan.

Kami hanya dapat makan ayam paling tidak 2 ketul seorang, adalah secoet kentang putar kongsi ramai-ramai dan air pun sama – kongsi kekdahnya. Janganlah feeling-feeling nak tabung Colonel Sanders sebab kalau tak mahal untuk beli serba 3, abis stok belaka. Walaupun setahun sekali, itulah outing famili yang amat berharga dan sangat aku nantikan.

Tidak lama kemudian, sekitar tahun 90-an, KFC bukak cawangan di Taman Melawati. Kali ini kami tidak perlu ke sana dengan menaiki teksi. Beronot-robot adik-beradik ke sana dengan berjalan kaki sementara mama dan adik yang paling kecil (siapa juga yang dah wujud masa tu) akan naik motor dengan abah dan mama. Masih, kami bertiga akan keluarkan porsi duit raya yang kami dapat untuk makan KFC bersama ahli keluarga.

Apa yang mahu aku cakap adalah, KFC ini makanan mewah zaman aku kanak-kanak. Aku rasa zaman sekarang pun sama. Datanglah ayam goreng RM1 pasar malam yang mendakwa guna tepung KFC, tetaplah rasa dan perasaannya tak sama. Yup, aku sendiri ada episod menjejes-jejes air mata merayu nak ayam KFC dan permintaan itu kena rejek. Sedih dowh…budakkan. Masa tu mana fikir mak abah ada duit ke tak. Sampai aku berazam bila aku berkerja nanti, aku mahu makan KFC ni macam makanan ruji 🙂 Iyalah…dah keja penat-penat biarlah aku makan apa yang boleh buat aku happy.

So aku faham pasal kesanggupan beratur dari Perlis sampai Sabah ini. Ini peluang untuk beri anak-anak dan keluarga makan ayam dengan harga yang sedikit murah. Walaupun kau buat promosi ni dalam keadaan belum gaji, takpelah. Zaman GST dulu, set ayam 2 ketul Snack Plate kau boleh dapat dengan harga lebih kurang RM13. Bila kita guna SST, harga yang kononnya menjadi lebih rendah menjadikan KFC jatuh harga antara RM17-RM20. Mahal siak…akupun tak mampu nak makan hari-hari.

Dan yang buat kelakar kalau tak beli jimat RM20, itu pilihan korang. Betul la jimat. Kalau tak spend langsung untuk beli apa-apa dalam dunia inipun jimat. Akkai…!
#apabilakakbennymenulis
#baniayamoriginal

P/s: ikut perasaan aku nak aje bebel pasal faraid. Kang ada yang panas montot pulak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *