Jangan Menyerah!

 

Di pagi berbahagia sementara menanti nak pergi kursus yang tak tentu aku bahagia di sana, aku nak cerita pasal jangan putus asa. Never give up, kipidap what-so-ever, jangan berhenti berharap. Sebab kita manusia, kita punya keinginan dan harapan yang kalau kita tak dapat apa yang kita nak sangat-sangat, kita rasa langit runtuh dan ranap.

Tanpa kita sedar, ada perkara yang berlaku sebenarnya di luar batas kawalan kita, yakni suratan hidup yang telah disuratkan yang kuasa. Aku tak mahu semua yang baca rasa, tak perlulah berusaha kalau sudah suratannya begitu – tak dapat apa yang kita hendak. Jadi nak usaha bergantang-gantang menggadai emosi untuk apa?

Sebabnya kita ini manusia…Waima agama apapun yang dianuti, setiap kita dituntut untuk berusaha. Dalam berusaha, emosi kita akan tercalar, ego akan tercabar dan hati manusia-manusia lain akan tercakar. Ha, nampak tak? Wakanda forever semua itu.

Berusaha tak bermakna hari ini buat, esok dapat. Samalah macam memujuk orang…takkan bagi cokelat bila bergaduh terus lemah gelodek hati kawan yang terasa tu. Makan masa semua ni. Usaha ini kena berterusan. Baharulah orang nampak sesuatu yang simple, tapi besar maknanya iaitu kesungguhan.

Aku mulakan dengan dengan jangan putus asa kalau kita tak dapat naik pangkat. Memang rasa tak dihargai kalau kita tak dapat. Seolah-olah sumbangan yang kita beri tak dikira langsung oleh mergastua. Lantaran terus jatuh demotivated dan rasa kecil hati dengan pengurusan yang ada. Selain faktor belum rezeki, gunakanlah masa di bawah ini untuk memikirkan apa kita nak jadi kalau kita di atas. Adakah mengekalkan rasa demotivated yang ada? Atau bersedia untuk jadi phoenix bila kita dapat pangkat itu suatu masa nanti?

Ya, masa memang boleh buat kita jadi gila menunggu. Tapi kita tak boleh kawal masa, mungkin boleh kawal situasi tapi lebih logik – kita boleh kawal diri.

Jangan juga pernah berputus asa dengan hubungan sesama manusia. Baik pasangan, kawan, ketua, makcik kantin, abang Grab dan pemotong rumput RTM yang nan helok kalau kau sempat tengok dia. Serius tak tipu…nan helok, i ripit, nan helok.

Sebab kita berurusan dengan hati manusia dan hati ini jahat…Dia tak tetap dan selalu berbolak-balik. Kadang-kadang suka, kadang-kadang benci, kadang-kadang rimas semua ada. Kalau hari ini berurusan dengan bencinya dia pada kita, sampai bila ada dalam radius yang samapun terasa macam tiang telekom, bawa bertenang dulu. Yang penting cari punca dan sort things satu persatu. Pasangan kita maybe difficul, moody tak tentu hala, flip-flop, Kriss Kross Vanilla Ice Latte semua ada tapi macam point hati tadi…dia tak tetap. Approach balik bila sesuai. Ya, kau akan berdepan cabaran hati kering, kena island in the stream dan situasi lain yang tak membina. Tapi usaha tetap usaha. Macam cerita semalam, berjaya atau tidak pokok pangkalnya atas kita. Kalau kita give up, habis berderailah hubungan. Kalau kita bersungguh, collide / reconcile name it apa juga yang beri konotasi yang sama.

Setiap orang berdepan demons mereka sendiri. Kang aku tulis homunculus, qiran atau setan sudah tinggi sangat kashafnya. Tapi itulah…belaan yang ada dalam diri yang kita dok bergasak hari-hari. Apa yang kita tahu logik akal itu salah dan jangan buat, eh…itu yang dirayu-rayu suruh buat. Jahat ni…susah nak handle walaupun kena rukyah hari-hari.

Itu sebab, bila kita tengah ada konflik dengan manusia, pujukan mengambil masa yang saaangat lama untuk berjaya. Dia ada saka dia, kita ada saka kita dan paling penting – kadar sabar dan iman yang tidak sama.

Bila aku sembang dengan lelaki, dia kata perempuan complicated, dengan perempuan pula cakap lelaki yang complicated. Kalau arwah abah aku dulu, dia pegang dua-dua kepala dan hantukkan – korang berdua sama ajelah! (yes,abah den brutal).

Jadi jangan give up. Betul semua jadi suratan tapi kita lalu benda ini, kita suratkan nasib kita sendiri. Sebab relationship memang complicated.

Jangan give up dengan kehidupan, jangan give up dengan manusia dan paling penting – jangan give up dengan diri sendiri. Hati aku ni, dah pecah retak tampal berkali-kali sampai lunyai berderai. Tapi kalau aku kalah dengan ujian dunia bermula UPSR sampai sarjana, siapa aku hari ini? Benny lembik? Kememeh dan menyerah???? No way…bangun balik dan never give up.

Give up untuk manusia aku sayang, oh…tak akan berlaku. Biar patah riuk, retak seribu dan barai akan aku lalu. Kalah pun aku lalu, tapi biarlah kalah bermaruah. Yang aku ada tu, bukan sehari usaha nak tambat jiwa dia. Tak dapat tak apa, tapi dia tak boleh deny usaha aku.

Ada masa aku welcome rasa-rasa tak best ni untuk aku fikir, apa bala lagi nak datang. Apa aku nak buat dan apa-apa yang lain. Tapi jangan lama-lama sangat sebab aku tak mahu perasaan tu jadi bestfriend aku. Aku akan give-up bila aku mati.

Selagi belum…korang akan baca semua benda ini. I promise u that…

P/s: Sebenarnya aku stop di sini sebab aku dh on the way gi Ipptar dengan Haliza Mat Kharsa.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *