Jalan Akhir..

Aku boleh tahan sakit walaupun terpaksa berguling-guling,membentuk nombor 8 dan bertahan. Seperti Ismet Ulam Raja,aku juga tak mahu dikirim ke hospital. Tapi disebabkan sudah hampir sebulan tanpa henti dan menyebabkan emosi aku jadi tak stabil,makanya kali ini aku mengalah. Itupun sebab sahabat aku itu bersusah-payah menguruskan segalanya,termasuk mengambil-menghantar dan menemankan aku menjalani hari yang telah membuat aku jadi Panic At The Disco seharian.

Aku tak gemar amat hospital…bau-bauan saja dah cukup buat lutut aku lemah. Belum selisih dgn pesakit-pesakit kronik lain yang membuat aku rasa panik! Nasiblah sahabat aku temankan..Malu jugak dia tengok reaksi panik separa konsisten dari mula mendaftar sampailah giliran consultation. Punyalah ramai doktor lelaki kacak-kacak belaka di hospital separa kerajaan itu tapi itupun tak mampu membuat aku rasa tenang. Makin panik adalah sebab aku selesa dengan doktor wanita.

Sumpah aku panik..aku nebes dan aku takut. Mujur doktor itu wanita dan mesra. Kalau tak jantung aku macam nak kaput di situ jugak. Dan aku minta izin untuk sahabat itu temankan aku apa juga ujian yang dia nak buat. Bila dia kata nak buat ujian so and so dan ambil darah,aku mula panik balik. Aku dah agak apa yang bakal jadi sebab sudah 2 hari kerja menggoogle simptoms, tajuk sakit dan jenis ujian. Semuanya tepat belaka dan aku redha..mungkin sebab aku dah bersedia dan tahu dia nak cakap apa..

Jujurnya pandangan aku tak gelap masa tu. Tapi apa yang doktor tu cakap berapa persen aje aku ingat. The rest sahabat aku tu yang sampaikan balik. Nasib ada teman..kalau tak memang aku tak jejak lagi dah. Dalam kepala aku dah bayang muka Robin dan episod yang bakal aku lalu..

Peliknya aku tak menangis. Okay murung ada sikit, takut memang semulajadi ada cuma aku tak rasa nak kongsi rasa. Aku rasa nak gembira selagi ada masa. Sebab itu agaknya aku terus ke Bangsar Sphere utk makan Bulgogi dan cari air bubble. Yup,aku tenang seketika.

Lepas ini, H akan jadi rumah ketiga seleas RTM dan UITM. Ia akan menjadi detik dan proses yang menyukarkan untuk aku dan Hadi tapi aku berjanji dengan diri aku untuk menjadikan setiap waktu yang ada bermakna sampailah ke detik akhir..

Usaha..tawakal dan berserah. Life is short,cherish every moment yo!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *