Huahin Day 3 : Sisi Lain Huahin

 

 

Hari ini adalah hari terakhir aku sewa kereta. Masih kosnya THB1200 satu hari dengan penggunaan dari pukul 9:00 pagi hingga 5:00 petang. Cuma aku minta pilot datang sedikit lewat, sekitar 10:30 pagi supaya aku habis lewat petang. Boleh dikatakan semua tempat yang mahu aku pergi, aku usahakan untuk pergi pada hari ini. Cuma misi Nakhon Cave gagal sebab aku tak rasa aku fit untuk masuk gua. Aku tak mahu paksa-paksa diri sangat. Karang sakit teruk siapa nak tengokkan aku kat sini? Aku belum sempat cipta bapak angkat kat sini. Kat Phuket ada juga pakcik Simon untuk aku menumpang kasih.

Oh, hari ini aku akan daftar keluar dari Hotel Chalelarn dan berpindah masuk ke Hotel Palada by Sukassem. Salah satu sebab minta pilot sampai lambat adalah supaya aku dapat membelasah hot chocolate sepuas-puasnya. Alang-alang, aku makan agak berat sebab hari ini konfem akan berjalan jauh dan banyak guna tenaga. Alhamdulillah pagi ini aku sihat dan riang seperti selalu. Pergerakan aku hari ini adalah seperti berikut:-

1. Khao Hin Lek Fai View Point
Hmmm…view tak lumayan langsung. Inilah pertama kali aku meredah belantara mencari view point tetapi hasilnya tidak secantik yang disangkakan. Itu belum masuk cabaran membelah laluan monyet-monyet nan agresif jua adanya.

 

Tidaklah hampa teruk, ada tugu Raja Prajadhipok (Rama VII) di atas itu jadi aku rasa berbaloi jugalah menapak naik ke sini. Raja Prajadhipok adalah raja yang membina Istana Klai Kong Won di Hua Hin sekitar 1920-an.

 

2. Wat Huay Mongkhon
Berbaloi untuk bergambar. Tapi panas terik. Benny is rentung here ?

Di sini kita akan nampak tugu seorang sami yang terkenal di Thailand iaitu Luang Phor Thuad. Kalau larat, panjat sahajalah sampai atas. Ramai yang ke sini untuk membayar niat dan memohon hajat.

 

Tidak jauh dari sini, ada tugu Raja Naresuan dan ia dipenuhi dengan replika ayam jantan. Sempat aku bertanyakan kepada seorang awek local apakah signifikasi ayam-ayam ini? Menurutnya yang aku tak peduli untuk bertanyakan namanya, “king…soldier rooster with him”. Ya, tak membantu.

Ceritanya lebih kurang pada kurun ke-16, Thailand dan Burma berperang dan Ayutthaya telah ditawan oleh Burma. Dipendekkan cerita, Raja Naresuan bertaruh dengan putera raja Burma untuk membebaskan Ayutthaya dengan cara bersabung ayam dan baginda menang. Kerana itu, tugu Raja Naresuan di sini penuh dengan replika ayam seperti legenda cerita yang disampaikan.

 

3. Sam Phan Nam Floating Market
Ini antara tempat yang aku tak akan cadangkan kepada sesiapa untuk masuk. Haih…haih sangat. Baik lagi di Hatyai. Entah apa yang floating pun aku tak tahu. Langsung tidak seperti imaginasi floating market yang aku bayangkan. Jualan yang ada di sini, sama sahaja seperti di night market lain.

Untuk masuk ke sini, kita kena bayar THB200 (kalau tak silap). Ada keretapi yang akan membawa kita masuk ke dalam floating market ini dan kalau tak naik pun tak apa sebab tak pusing habis pun. Aku rasa macam, eh…kena turun dah ke? Tak sampai 5 minit ride.

 

4. Rajabhakti Park
Dalam banyak-banyak tempat, aku sangat eksaited untuk ke sini. Tarikan monumen 7 raja-raja hebat yang pernah memerintah Thailand pastinya tidak akan aku tinggalkan. Sayangnya aku sampai tengah hari dan matahari betul-betul tengah membahang. Hanya aku sahaja gile pergi ambil gambar sampai depan monumen tu. Yang lain ambil dari jauh aje. Walaupun rentung, aku rasa seronok di sini. Memang takde gambar aku yang elok di sini sebab takde siapa nak bantu ambil gambar. Pilot pun jadi puteri lilin di sini…Tak kuasa agaknya melayan aku tengah panas-panas rembang ni.

Tiada kos masuk di sini.

 

5. Monkey Mountain/Khao Takiab
Di sini baru aku dpt view yang cantik. Still, tak sehebat Pattaya.

****

Apapun, aku bersyukur dengan pengalaman hari ini dan penjelajahan yang telah aku buat. Santai, rileks dan berbaloi. Aku mendaftar masuk ke Hotel Palada by Sukassem dan di sini, aku sangat-sangat rasa jatuh cinta dengan aircond dalam bilik ni. Punyalah cepat sejuk. Selepas berpanas-panas di luar, bersejuk-sejuk dalam bilik juga seakan ketenangan maksima.

Sekian dahulu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *