HAVE YOU EVER THINK OF SUICIDE?

 

Aku sepatutnya menghadiri pentaulihan sebagai ahli AKRAB Khamis lalu. Sebenarnya aku sudah adapun dalam majlis nan gemilang itu. Tetapi pagi itu tidak bermula seperti yang aku harapkan….

Seawal bangun 4:30 pagi, aku terasa macam tak best. Terasa macam susah nak bernafas dan sakit dada. Penat memang sahabat aku jadi aku lawan sahaja perasaan pelik yang aku rasa. Dahi aku panas…Konfem nak demam ni. Untuk tidur balik dan tidak hadir tiada langsung aku consider. Maju terus…

Hari ini aku pakai baju oren pic yang aku beli di GM Klang beberapa bulan lepas. Habis cun dah tu…hajat berkebaya nyonya aku simpan sebab tiada tudung yang sesuai dan menanti moment indah yang lain.

Disebabkan geng kentin kebetulan semuanya akan berada dalam majlis itu, rutin sarapan berlangsung di Ipptar sahaja. Acara pentauliahan akan berlangsung sesi petang manakala paginya diisi dengan seminar Laugh Therapy.

Aku mula rasa lemas bila seminar yang sepatutnya menjentik fius lelucon aku tidak berfungsi! Something is wrong with me. Aku tak gelak dan terhibur langsung 10 minit pertama. Bila mana peluh yang tidak diketahui jantan betinanya mula merembes dan pernafasan aku terasa macam wheezing, pantas aku capai beg dan terus keluar dewan. Aku duduk berteleku sendirian sebelum disapa seorang sahabat dari TV2 yang memberikan aku 2 biji pil Panadol Soluble. Thanks beb…

Disebabkan aku rasa macam tak steady, HMK terus tanya sama ada mahu hantar aku ke klinik atau hospital. Klinik sahajalah…mungkin selepas ambil gas akan reda. Jadi kami terus ke klinik. Disebabkan keadaan aku agak teruk pada penglihatan mata kasar, maka cepatlah aku dituntun ke tempat mengambil gas.

Pertama kali dalam sejarah pengambilan gas, doktor tunggu aku sedut gas sampai selesai. Aku yang mencungap-cungap mencuri nafas terasa sangatlah pelik. Speciallina amatkah? Usai mengambil gas, doktor ambil tekanan darah aku dan di sinilah bermula cerita selepas 7 perenggan korang dihikayatkan dengan pendahuluan aku.

Bacaan BP aku…. 197/97!  Iya, tinggi meroket. By the way, ini hari keempat aku tak makan gula jadi angin lintang pelbagai arah cepat aje menggugat bot-bot kecil dipelabuhan. Tak larat explain lebih-lebih. Faham aje bergasak dengan 2 anak OKU hari-hari. Penat giler…

Selepas doktor tanya beberapa soalan tentang family history, dia tanya aku soalan yang aku tak sangka aku dapat pagi itu. Transcript lebih kurang cenggini. Pigi mampus grammar walaupun aku lulus MUET.

“Have you ever think about suicide?”
Yes…
“Do you think of how to do it?”
Yes…
[Reaksi doktor ini membuatkan aku terus sambung jawapan.]
No worries doctor, i dont have any plan to execute that idea.

Kemudian dia tanya pasal kerja. Dan kemudian baharulah tanya pasal diri aku dan keluarga. Aku terangkan rutin harian aku dan beritahu aku ada seorang anak dengan ADHD dan seorang autistic. Dalam bercerita tu, aku terkoyak sekejap sebab sumpah beb…aku tak larat.

Doktor itu mengeluh…
Aku cakap, aku penat dan mungkin badan akupun penat. Sebelum sesi berakhir, dia berikan nombor telefon personal dia untuk aku hubungi sekiranya aku ada masalah atau apa-apa jugalah. Dan dia minta aku check balik dengan mana-mana doktor kalau BP aku masih tinggi Isnin ini, dia minta aku consider makan ubat.

Haih…

Aku dapat doktor yang sangat understanding, no judgement, sangat malaikat dalam jasad manusia yang concern dengan pesakit dia walaupun aku dengan dia berbeza agama dan bangsa. Sangat berbeza nak dibandingkan dengan doktor yang tazkirahkan aku 500km pasal dosa, balasan tuhan, awak kena zikir bla bla bla…di klinik yang aku pangkah dengan X paling besar depan pintu klinik dia.

Dipendekkan cerita, aku terus maklumkan pada urus setia aku terpaksa balik rumah untuk berehat. Memang lepas makan ubat aku tidur tak sedar diri. Berkonvolah rakan-rakan aku yang lain dalam keadaan aku memerhati gambar mereka dalam FB dan berbisik sendiri “that should be me, I should be there…” Apapun, tahniah guys!!! We’ve made it finally…

Sampai hari ini aku masih tidak berhubung dengan doktor budiman itu.

Bermula semalam aku amalkan minum segelas jus epal+batang saderi dan BP turun sikit 150/90. Masih tinggi, give it a time hopefully by Monday bacaan lebih cantik macam Demi Moore masa muda.

So, tadi baharulah aku sempat bersembang dengan Hadi tentang soalan suicide doktor tu tadi. Dan jawapan dia akan aku consider menjadi template jawapan incase aku ditanya soalan yang sama lagi.
“Rasa bunuh diri takde…rasa nak bunuh orang adalah…”

You dont have to die to be dead to me. I have mental funerals on a daily basis…Easy peasy Sarkozy

#kakbennyisunwell
#apabilakakbennymenulis

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *