Errr..Rasanya Aku Terbeli Rumah!

Minggu lepas, alang-alang Hadi berkursus di Melaka aku turut mengikut meneman dia di sana. Selepas 3 hari berkursus, kami singgah balik rumah mak mertua di Tangga Batu. Simpang sebelum masjid, aku perasan seolah ada kawasan perumahan baru yang bakal dinaikkan. Dalam hati, aku sudah berkira-kira apa kata aku membeli sebuah rumah di sini sementelah sedang berbadan dua, nanti tidak perlu kami anak-beranak berebut bilik dengan ipar-duai yang lain.

Sesampai dirumah, salah seorang adik ipar memberitahu dia dan kakaknya membeli satu unit rumah dikawasan yang sama. Kemungkinan abang ipar aku juga akan membeli (disaran/dipujuk) satu unit di sekitar kawasan Bukit Rambai. Ketika itu, memang aku fikir untuk beli sebuah rumah yang paling murah sekali, setidaknya untuk balik raya dan kaum keluarga menyinggah jika berkunjung ke Melaka. Maklum sahaja, hotel di sini mahal. Tambahan bila cuti sekolah, mengarut-ngarut harganya.

Aku pujuk/desak/hasut dan berusaha tanpa gagal meminta Hadi membawa aku melihat kawasan yang hanya 3 minit dari rumah keluarganya. Kami terus melihat rumah contoh yang ada. Oklah..cantik dan besar kalau pandai hias. Terus kami ke pejabat jualan. Alang-alang nak ambil yang paling murah, hajat hati nak beli corner lot. Harga rumah 138k, tapi sebab nak corner lot kena tambah 100k lagi. Kalau aku memang duduk di sini sampai tua, memang aku angkat harga tu. Tapi aku pun sekadar singgah raya/cuti sekolah atau hujung minggu aje. Paling epik, mungkin kerja outstation di Melaka, aku heret semua krew tidur di sini.

Adik jurujual itu mencadangkan kami amik rumah Semi D, harga yang lebih kurang sama, tapi lebih besar. Hadi juga menggalakkan aku ambil rumah itu. Bagaikan sudah suratan, perjalanan membeli rumah ini sangat lancar. Semuanya selesai sehari. Aku harap tiada masalah-masalah lain yang timbul. Sebab gaji aku sudah ada potongan personal loan – yang akan aku selesaikan paling lambat Januari tahun depan – lump sum!

****

Semalam aku bawa mama dan adik-adik melihat kawasan rumah baru aku. Mulut dua beradik tu tak berhenti “besor rumah deme” dari luar pintu sampailah ke bilik mandi. Aku akui..rumah ini memang cantik dan besar. Tak mungkin aku dapat saiz yang sama di KL. Sabarlah..2014 bukan lama mana. Pejam celik,pejam celik siaplah rumah tu..Bolehlah adik-adik datang bercuti di sini 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

8 thoughts on “Errr..Rasanya Aku Terbeli Rumah!”

  1. eeee… bestnya dpt umah 1 tingkat.. dok mencari kt sini smpai ke sudah tak jumpa2.. huhu… mungkin kna cari kt kg plak…huhuhu

  2. salam kak… sy pn da book rumah kt situ… semi D… mmg cun tapi lease hold la plak… tu yg agak terkilan sikit tu… if freehold sure best!!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *