DEPRESI SEORANG AKU?

 

IYALAH TU KEMURUNGAN…AKU OKAY AJE!

Topik ini besar gaban tapi aku tulis secara ringkas mengikut pemerhatian aku sahaja yang tidak begitu menyeluruh. Aku memahami masalah manusia walaupun manusia tak berapa peduli dan faham masalah aku. Tak apalah tu…

Kalau aku nak cerita terperinci perihal murung ini aku perlu menulis secara bersiri. Kemurungan seorang anak, isteri, suami, pelajar, pekerja hatta pesara – murung ini berlaku. Lebih menyakitkan kalau kau ada pakej murung yang tak diundang kerana kau adalah anak, isteri/suami, menantu, pekerja dan belajar pada masa yang ada dan dilenyek tanpa sedar oleh satu faktor lain yang semua orang akan lalu iaitu masalah kewangan.

Kemudian akan ada faktor-faktor lain yang akan trigger waras dan akal sihat kau iaitu konflik kerja, trafik yang macam saitan nakharom macam dikawasan perumahan aku di Bandar Saujana Putra dan perangai manusia keliling kita seperti adik-beradik, keluarga, ipar-duai, jiran tetangga dan lain-lain lagi, Dalam pada kau cuba untuk bertenang dan bersabar, kau diuji dengan kalah. Bila kau kalah berkali-kali dan kerap, kau koyak. Bila kau koyak – kau tak sedar kau jadi hijau!

Bila kau sedar kau jadi hijau dan terlepas pada manusia yang kau sayang, kau mulalah maki diri sendiri dan berusaha untuk memperbaiki diri. Kemudiaaan….kau kalah lagi dengan ujian yang seolah-olah sengaja aje bakar fius sabar engkau dan lama-kelamaan tabiat termarah pada orang yang kau sayang tu jadi terbiasa. Sebab kau tak sedar…Sampailah kau rasa sebenarnya dalam hidup ini susah betul kau nak rasa bahagia. Masalah memanjang…Then kau jadi dingin dan tak seperti yang orang lain pernah kenal. Masa ni konflik diri memang bantai fikiran kau siang malam.

Kau mula persoalkan macam-macam…kenapalah kau kahwin? Kenapalah kau ada anak? Kenapalah kau tak mampu nak bahagiakan family? Kenapa tak mampu nak bagi duit pada mak bapak dan korang sendiri boleh senarai soalan yang pernah membelenggu diri korang. Kalau kau yang jatuh sakit, kau akan tone down kejap (tapi kau penyumbang faktor kemurungan pada pasangan kau pulak). Tapi kalau ahli keluarga kau yang sakit kronik, mulalah kau mula berdialog dengan tuhan dan iman kau sedikit demi sedikit goyah. Kenapa kau kena lalu semua ini?

Bayangkan pula kalau seseorang itu ada ciri-ciri kemurungan yang teruk dan dia pula terpisah jauh dengan pasangan disebabkan faktor kerja…Ini aje aku boleh tulis lagi 150km sejam sebab banyak sudah kes kemurungan dicatatkan disebabkan faktor ini.

******
Apabila terjadinya satu insiden/tragedi/peristiwa yang membahayakan orang lain atau melibatkan kehilangan nyawa, kemurungan adalah antara faktor penyumbang kepada tindakan tadi. “Dia kemurungan kerana masalah ditempat kerja….dia stress sebab ada masalah kewangan (siapa yang tidak) dia stress sebab uruskan anak-anak. Then orang akan cakap janganlah beranak kalau macam tu….haih. Beranak takde masalah kawan…cuma pertimbangkanlah faktor bilangan kalau kewangan tak berapa kukuh. Ini pun ada juga bantai aku siap cakap setiap anak ada rezekinya dan ulat dalam batu pun boleh hidup. Ulat dalam batu tak bayar PTPTN dan sewa umah, jahanam.

Majikan cenderung dipersalahkan kerana tidak mengambilkira masalah pekerja yang mempunyai isu kemurungan. Hmmm…begini ajelah. Kerja yang diwujudkan bukannya tailor made dengan masalah pekerja. Aku yakin majikan pasti akan cuba bantu tapi bila banyak sangat part kerja kita orang lain yang buat atau kita dirasakan tidak ‘suits’ dengan sesuatu jawatan – faham-faham ajelah sebab itu bukan syarikat kita sendiri.

Secara peribadi, aku rasa insiden yang menyebabkan manusia dengan kemurungan bertindak di luar kawalan adalah disebabkan dia penat – mental dan fizikal! Takde siapa peduli sangat faktor ini sebab semua orang akan sedaya upaya bandingkan diri kita dengan orang tadi.

Aku ulang macam Abang Non…
Takde siapa peduli sangat faktor ini sebab semua orang akan sedaya upaya bandingkan diri kita dengan orang tadi.

Dia penat sebab uruskan anak-anak seorang diri…
Aku pun uruskan semua sendiri, okay aje.

Dia penat sebab uruskan semua sendiri, pasangan dia duduk kat Kelantan.
Suami ai duduk Landen, ai urus semua sendiri, okay aje. (Laki kau maybe bagi duit belanja yang mencukupi berbanding dia).

Dia penat sebab travel jauh hari-hari nak pergi pejabat pastu kena balik awal uruskan sekolah anak. Ok ini aku akan tulis panjang hahahahaha…..
1. Ai pun travel jauh hari-hari..okay aje.
2. Keluarlah awal kalau tak nak sesak dalam jem. Ai ok aje buat macam tu…
3. Pindahlah dekat sikit kalau rasa duduk jauh…
4. Tukarlah kereta seken hen nak jimat kos (kau ingat kereta seken hen tak rosak?
5. Sekolahkan anak-anak dekat dengan tempat kerja. Gerak sekali aje…Ai ok aje buat macam tu.
6. Tukarlah keja lain…
7. Semua yu buat, pasangan yu buat apa? Suami ai, bantu ai…ok aje.

Masalahnya kau berjaya, tenuk. Dia tidak.
Masalah setiap orang tak sama.
Berat badan manusia lagikan tak sama inikan pula gaji dan tanggungan.

Jadi kesnya dia gagal kawal diri…dia kemurungan teruk!

Dan kebiasaan kelompok Melayu Islam akan memberi nasihat seolah dia dibarisan nombor 1 untuk masuk surga – kau tak dekat dengan Tuhan ni, tu sebab jiwa kau tak tenteram…kena banyak zikir….amal kau tak cukup…kau banyak dosa dan hukum tembak yang lain.

Aku tak nafi konsep kepercayaan kepada tuhan dan kembali kepada agama yang korang akan hujahkan – betul belaka sebab kau sekolah tinggi hafal Al- Quran, puasa zakat tak tinggal. Kalau kau masih mampu nak bersolat dan baca Al-fatehah, fahamlah ada yang tak boleh nak ingat surah lazim pun bila kepala otak tengah tak betul. Belum kira siri bercakap dengan jin yang dia tengah lalu yang kita tak nampak masalah dalamannya apa. Dengan mudahnya kita kata dia gila atau kena buatan orang bila kelakuan dia sudah membuatkan kau takut sendiri.

Jadi kalau tak boleh nak membantu, jangan menjadi punca.

#apabilakakbennymenulis
#kemurunganitubenar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Author: akusangpenerbit

I'm a TV producer and full-time dreamer..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *