Tuan Tabib Buat Kek Milo!

Hari ini Hadi buat kek milo….lagi lama MCO ni, mau dia buat kek kahwin bertingkat-tingkat pulak. Untunglah anak-anak dapat makan kek sejak abah dia dah pandai google resepi masak memasak ni. Tiba-tiba teringat adik aku yang lelaki sorang tu, masa kitorang kecik ameba. Mula-mula dia belajar buat lempeng. Punyalah bangga. Esoknya dia buat lempeng milo. Pun tersengih-sengih bangga bila orang puji sedap lempeng milo kau tu. Kemudian dia naik syeikh…

Esoknya dia buat lempeng neskefe. Aku dah kobarkan jangan. Dia degil. Dia buat jugak. Rasa dia teruk ya amat. Kelat melekat sampai esofogus. Lepas tu, kami tak nampak dah dia buat lempeng…

Sekian…
#apabilakakbennymenulis
#hadicancook
#haditakdefacebook

Tuan Tabib Masak Pizza!

Eskandar Dzulkarnain dan abah bertungkus lumus di dapur untuk buat pizza. Thank you, love layan apa yang anak-anak mahu. Rasa sedih sikit tak dapat rasa masakan you. Hari tu kek cokelat, ini pizza. Lepas ni boleh belajar buat donut ya…Please jagakan anak-anak untuk i. I love you so much…

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-74!

Hampir 16 tahun berkhidmat di sini, tak pernah aku rasa sebegini sayu menyambut hari lahir tempat aku mencari rezeki. Semua kakitangan berjuang dengan menyediakan info terkini tentang Covid-19. Sambutan serba sederhana dalam keributan kerja. Tabahlah semua sahabat penyiarku…perjuangan kita belum berakhir lagi…

Kak Benny Dapat Bunga!

I know that there are times when I can really shut down and be so hard to deal with. I want to thank you for loving me, even in those days when I’m at my worst. Thank you for always being there for me despite the many reasons you shouldn’t. I know I’m not perfect, thank you for keeping me in your life.

I miss you so much…
#abbyhadi
#forevermeansforever
#20yearsoflove

11 JANUARI…

 

Bukan 11 Januari yang aku nantikan.
Dan bukannya sebab bulan Januari lagu ini dilagukan – walau Januari mencatat detik-detik penting dalam kehidupan aku. Ia bawa aku balik ke lorong kenangan…

Ia satu masa yang agak kelam. Ujian alam rumahtangga memang bertimpa 3 tahun pertama perkahwinan. Itu bukan kata aku, anekdot dari entah siapa.

Yup…menduga.
Baharu sahaja berkahwin, aku kena tinggal 6 bulan. Kerja pula, dicampak ke sana sini. Kejap SPM, kejap Galeri Nasional, kejap karang talkshow Isu la, Bicara mak nenek bagai-bagai. Setiap sudut kehidupan ada bumper yang tersendiri. Boleh kira berapa kali sangat aku dapat jumpa Hadi dalam tempoh itu. Pishang abis…emosi memang memberontak.

Tapi aku tak sendiri. Kalau boring, ada sahaja kawan yang boleh diajak karoke, layan live band atau makan malam bersama. Hidup kala itu berkisar 3 elemen ini sahaja.

Sampailah aku rapat dengan seorang manusia yang buat hidup aku terisilah sikit. Aku ingat lagi saat kami bercerita tentang muzik, dia mengusai berjam-jam perbualan padahal knowledge akupun boleh aje mencelah kalau rasa mahu. Aku biarkan dia bercakap. Aku biarkan dia selesa dengan ruang yang ada. Memang passionate habis. Oh, dia datang dari selatan usai habis kerjanya semata-mata mahu berjumpa dengan aku. Itu gile…

Dilatari 11 Januari, Dengar Bisikku (track lain aku tak ingat tp konfem ada Ketulusan Hati-Annuar Zain sebagai muzik latar) perbualan kami merayau ke galaksi seni dan drama bersiri antarabangsa. In short, kami ada kimia dan citarasa pun sama.

Aku rasa berada pada track yang betul sebab pertemuan yang aku jangkakan sekali sahaja itu mempunyai episodik yang sangat convincing. Memang 2 jiwa yang hilang berenang dalam balang ikan. Aku ada tempat mengadu.

Persahabatan yang pada mulanya indah kemudian jadi macam gula-gula hi sour. Aku cuba membetulkan keadaan tapi gagal teruk. Dia ni punca aku menangis 30 minit di bawah pancur mandi semasa aku cuba cari ketenangan di Bali. Semua salah aku, terima sahaja begitu…

P/s:lepas tu kami baik balik…lepas tu jdi arnab

#11januari
#ukenamedAB
#11of365

Sebelas Januari Bertemu
Menjalani Kisah Cinta Ini
Naluri Berkata Engkaulah Milikku
Bahagia Selalu Dimiliki
Bertahun Menjalani Bersamamu
Kunyatakan bahwa Engkaulah jiwaku
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Pernahku Menyakiti Hatimu
Pernah kau melupakan janji ini
Semua Karena kita ini manusia
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Kau bawa diriku
Kedalam hidupmu
Kau basuh diriku
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu adalah Hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...