WHEN IN PAKISTAN – PERSINGGAHAN DARI CHILAS KE PASSU SEPANJANG 266KM!

Assalammualaikum…hi, guys! Maaflah aku lambat sikit nak kemas kini catatan perjalanan ini sebab handphone aku hilang. Mujurlah gambar-gambar semasa di Pakistan aku sudah transfer siap-siap dalam PC. Tapi sayanglah sebab banyak benda-benda penting ada dalam handphone tu. Satu kerjaan pula aku nak kena retrieve satu persatu. Lagi pula famili aku datang dari Melaka minggu ni. Aku tak perlu ke sana. Jadi masa yang ada memang sepenuhnya untuk mereka.

Ok, kita sambung cerita Kembara Kak Benny ke Pakistan…

4 Mac 2020
Hotel tempat aku menginap ini sama aje kisahnya macam hotel di Utara India. Bekalan elektrik akan ditutup pada pukul 11:00 malam dan wifi pun sama jugalah akan terputus. Cuaca malam semalam agak sejuk walaupun dalam bilik tiada penyaman udara. Kitorang minta extra blanket dan pakai baju berlapis-lapis sebab sejuk sangat. Apapun, tidur lena…Mungkin sebab penat seharian berjalan semalam tak hilang lagi. Paginya, kami sarapan dahulu sebelum mendaftar keluar dari hotel. Menu simple aje..telur dadar, paratha, dhal dan chai panas. Tapi sebab chai ni dia buat untuk semua tetamu hotel dalam jumlah yang banyak, rasanya tidaklah lejen sangat berbanding chai yang kami minum malam tadi. Fuuh, nangis-nangis sedapnya. Minum pulak dalam keadaan cuaca yang sejuk.

Pemandangan semasa perjalanan

Dari Chilas ke Passu Cones, kami singgah di beberapa tempat-tempat yang menjadi tumpuan pelancong.

1. Nanga Parbat
Nanga Parbat adalah gunung kedua tertinggi di Pakistan dan ke-8 tertinggi di dunia. Dalam cerita Batman, Bruce Wayne berguru dengan Ra’s Al Ghul di Nanda Parbat. Tempat itu direka berinspirasi dari Nanga Parbat. Gunung ini juga dikenali sebagai Killer Mountains sebab ramai yang mati semasa mendaki gunung ini. So, bergambarlah aku di sini tetapi merakam video dengan suasana tak berapa aman. Setiap kali ada kenderaan lalu, diorang akan bunyikan hon macam pelik tengok ada 2 perempuan kat situ. Selalu tenang-tenang aje…

Nanga Parbat depan mata!

2. 3 Ranges of Mountains
Aku akhirnya melihat sendiri banjaran Hindu Kush di depan mata! Tak lupa banjaran Himalaya yang amat aku rindukan dan banjaran Karakoram. Ketiga-tiga banjaran ini bertemu di sini. Di bawahnya, boleh lihat air sungai Hunza dan Astore bertemu. Sumpah cantik…2 sungai dengan warna yang berbeza bertemu.

3 Ranges of Mountains
Pertemuan antara Sungai Hunza dan Sungai Astore

3. Rakaposhi Mountain
Aku berpeluang makan tengah hari betul-betul mengadap Rakaposhi Mountain. Nangis 78km sejam. Di sini kami habiskan 2 teko chai sambil menikmati pemandangan yang superb!

Gunung Rakaposhi depan mata!
Chai!

4. Tasik Attabad
Tasik terbesar di Pakistan. Ingatkan boleh berdiri atas tasik yang beku. Sayangnya ada yang mula mencair. Sejuk namatey diterpa angin gunung.

Tasik Attabad

Malam itu kami bermalam di Passu Tourist Lodge. Hotel ini kawan aku yang carikan dan request pada ejen untuk bermalam di sini. Kami makan malam di situ. Kitorang pesan kari kambing. Serius sedap, tapi rasanya macam rendang sikit. Di sini juga, aku belasah chai bercawan-cawan. Sejuk namatey menggigil jugalah dalam ruang makan tu. Kami kemudiannya mencuba teh gunung. Tapi pada aku rasa dia biasa aje… Alang-alang sampai, cuba ajelah apa yang dicadangkan oleh orang tempatan.

Hotel ini ada menyediakan hot blanket untuk mengelakkan korang sejuk kejung nak tidur malam. Tapi aku rasa hot blanket aku tu macam tak bagi kesan yang mendalam pun. Aku still rasa sejuk ya amat dan kenangan pergi jamban masa kat Pangong Lake, India terus menghantui. Kebas, gile hahaha…

Dalam perjalanan ini, kenderaan kami melalui beberapa army road block. Tak ada apapun…mereka hanya check passport dan nak tahu lokasi yang kami tuju. Sebenarnya askar mereka ramah dan nan helok juga. Aku nak ambik gambar, tapi ejen aku tak bagi. Tapi sebenarnya kalau korang minta izin direct dengan mereka, rasanya mereka akan benarkan. Kami juga melalui pemeriksaan suhu badan kerana ketika itu sudah ada 6 kes corona virus di Pakistan. Masa ini ramai yang blur-blur lipas lagi apekebenda itu corona virus.

Kau roadblock hatiku
Antara view yang cantik

Ok setakat itulah dahulu. Nanti kita sambung dalam catatan yang seterusnya. Untuk yang singgah membaca di sini, boleh like page FB/akusangpenerbit.com

Lebih banyak gambar dalam tu.

#apabilakakbennymenulis
#mywanderlust
#wheninpakistan
#pakistanzindabad

WHEN IN PAKISTAN: TAKDE SEMANGAT NAK UPLOAD

Chai Masala Tea with usual suspect.
Maknanya ada rencana sedang dirangka ke lokasi seterusnya. Baru terlepas apa yang terbuku dalam hati kitorang masa pergi Pakistan, Mac lalu. Punca utama yang buat aku sangat berat untuk kongsi apa terjadi sebenarnya masa trip itu. Nantilah, aku akan kongsi juga pengalaman di sana.
 — at The India Gate Restaurant.

CATATAN 2 SYAWAL…

Malam tadi aku bawa Eskandar balik rumah di BSP. Memang sengaja mahu spend time dengan dia sebelum masuk kerja hari Rabu nanti. Aku sudah membayangkan macam-macam aktiviti nak buat dengan dia. Nak belikan dia pensel warna, buku warna, mainan dan belikan apa juga makanan yang dia mahu.

Tetapi ia tidak menjadi kenyataan. Bermula Ahad lepas pergelangan kaki kiri terasa sakit. Nak kata terseliuh, takde pulak tersembam di mana-mana. Nak kata gout, tak bengkak sembab macam yang selalu aku tengok orang kena. Mungkin sebab hiking shoe yang selalu aku pakai terasa seolah-olah ada besi terkeluar yang menyucuk setiap kali aku berjalan. Aku pakai juga sebab kasut tu mahal satu hal, itu aje kasut aku ada. Adalah 2 hari aku stop pakai barulah kaki aku mula membengkak.

Terdengkut-dengkutlah aku pada 1 Syawal nan indah. Dah jalan macam lepas bersalin pun ada. Segala ubat sapu, yoko-yoko dan minyak urut aku sapu di kawasan yang sakit tu. Alhamdulillah menyusut. Tapi bila aku cuba jalan macam biasa, terasa sakit balik. Terpaksalah aku jalan perlahan-lahan. Hari ni ok dah…bengkak takde tapi macam sakit di dalam. Harap-harap esok ok la…

Disebabkan itu, pergerakan aku jadi perlahan. Nak masak pagi tadi pun rasa payahnya nak ke dapur. Mujur ada seller keropok lekor Terengganu up iklan dia kat FB kawasan perumahan aku. Eskandar pun sudah beberapa hari mengulang nak makan keropok. Itulah sarapan pagi kami berdua dan seterusnya aku melayan dia memasang video keluarga yang disimpan dalam hard disk. Dia akan ulang banyak kali mana-mana video yang ada Hadi dan Ezzudin, terutama masa Hadi tunjukkan mainan Super Wings dan masa dia dan Ezzudin bermain di Playland. Kesian Eskandar…dia rindu sangat dengan Ezzudin.

So tengah hari itu, misi pertama adalah carikan dia selipar. Masa aku bawa dia balik sebulan lepas, memang tak sempat ambil selipar. Misi ini berjalan lancar. Lepas tu nak belikan dia spageti kat Pizza Hut. Tak boleh walk in pulak…sama ada guna Food Panda atau telefon nombor delivery. Bila bukak apps Food Panda, tak terima pesanan pulak. Haih, memang aku give-up.

Terus ke kedai Eco. Budak pulak tak boleh masuk. Nak tinggalkan dia dalam kereta, yang beratur nak membayar aje dah panjang. Eskandar dan sedih-sedih sebab aku cakap tak boleh masuk. Dah la spageti pun dia tak dapat. Aku pujuk, cakap nak masak nasi dengan telur kicap.

Segala kedai Aceh semua pakat tutup. 7E pun dan-dan telur habis. Nasib baik ada kedai kat BSP 21 yang bukak. Dapatlah top up sikit barang-barang dapur dan mujurlah ada spageti instant jual dalam tu. Terus balik rumah dan uruskan makan tengah hari dia.

Hari ini, aku start makan oat secara berjadual. Kalau dah lama hidup tak rasa hampa dan tawar, kau makanlah oat. Memang terasa nikmat tuhan yang mana yang telah engkau dustakan. Patutlah Hadi pesan nak makan tu potonglah buah atau racik kurma sambil makan. Rasa dia, kesedihan abadi…menitik-nitik air mata aku makan oat tu. Yang menangis tu sebab kebetulan tengok video yang En. ST share pasal macik bertemu pacik di sempadan disebabkan PKP ni. Alang-alang oat tu pun buat aku sedih, sekali toyak aje senang. Oh, spageti instant tu memang sedap dan murah. Pasti aku borong kalau jumpa lagi.

Jadi aku dan Eskandar kemudiannya pasang video klip lagu dan kami nyanyilah sama-sama rangkaian lagu Didi and Friends, Everybody Knows (soundtrack Justice of League), Zou Bisou Bisou, Country Road Take Me Home, Hurt Johnny Cash dan lagu wajib Eskandar, Those Were The Days. Selera lagu dia memang macam tu, memang mengikut aku. Pandai dia…bila part aku dia akan cakap “mama pulak” dan bila dia nak nyanyi dia akan cue part dia.

Kemudian, dia akan menyelongkar syiling dan kami sama-sama masukkan syiling tu dalam tabung. Aktiviti tu elok untuk exercise jari dan latih dia untuk bersabar. Lepas tu aku pun tak boleh sabar. Dia punya hiper tu tak terkejar. Mainan tak payah cakaplah habis bersepah. Pujuk tidur tak mahu. Sudahnya aku uruskan dapur dan biarkan dia buat apa yang dia nak. Bila tiba-tiba aku termarah, pandai dia pujuk mintak nak hug. Haih sangat dia ni…

So Eskandar dah tidur. Sekejap aje lena lepas aku bagi makan, mandikan dan siapkan air coklat. Tangan masih pegang aku, takut aku hilang agaknya. Lama aku tak rasa moment macam ni.

Disebabkan gambar raya kami berdua tahun ni takde, aku belanja gambar tahun lepas. Memang beza dengan gambar kami yang terkini. Eskandar rambut dah macam Bieber sekarang ni. Aku? Well masih cute macam selalu…

Selamat Hari Raya guys…
#apabilakakbennymenulis
#myADHDson
#forevermeansforever
#supermomyangcengeng

Sungkai Terakhir di Pejabat

Iftar terakhir di pejabat. Terima kasih anak-anak  yang komited. Udah macam kilang kita proses bahan kali ini. Terima kasih banyak-banyak semoga diberi balasan sebaik-baiknya oleh yang kuasa.

Mohon ampun dan maaf sekiranya ada tersalah dan silap sepanjang kita semua berurusan. Maklum sahaja dengan limitasi yang ada, tak terkayuh nak buat semua.

Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…
#unitpromodankreatif
#myAteam

Langit Runtuh

Such a lonely day
And it’s mine
The most loneliest day of my life
Such a lonely day
Should be banned
It’s day that I can’t stand
The most loneliest day of my life…

Lagu raya tahun ni 🙁

Aku tahu kita tak boleh dapat semua dalam hidup ini. Banyak pengorbanan yang kita kena buat dan kebanyakannya tidak memihak pada diri sendiri.

Malam tadi aku down…walaupun ada sedikit rasa yakin untuk balik berjumpa keluar pagi Sabtu nanti.

Aku dah call IPD Banting pagi tadi, bertanya mana-mana sumber yang credible dan sumbu cahaya seolah ada, walaupun tak benderang.

Lepas sidang media tadi, ia malap…dan kemudian hilang. Dunia aku gelap. Sama ada meredah dengan kepercayaan budi bicara yang ada pada pihak berkuasa atau berpatah balik dengan kompuan – walaupun kebenaran rentas negeri sudah aku peroleh sejak Isnin lepas.

Tanpa suami
Tanpa anak-anak
Tanpa abah
Tanpa menziarah pusara anak syurga yang teramat dirindui…

Raya tahun ni amat pahit. Mujur masih dapat berjumpa Mama dan Eskandar.

Mungkin aku salah dan mungkin aku lambat. Aku patut tinggalkan kerja, ambil cuti awal dan balik dengan girangnya. Tapi aku bukan macam tu dan tak boleh macam tu. Anak buah aku masih bertungkus lumus dipejabat dan kebanyakannya tak dapat balik ke kampung halaman masing-masing. Dah 3 kali raya, aku pastikan bahan-bahan penting semua sudah proses dan masuk sistem baru aku terhegeh-hegeh balik rumah dan bersiap balik Melaka. Aku tak berseorangan. Ada abang-abang aku di radio dan berita yang masih belum balik dan sawan kerana kerja belum menampakkan surut sibuknya. Orang media aje faham malapetaka bidang kita macam mana.

Dalam pada aku mencuba untuk jadi kuat, akhirnya aku koyak juga 🙁

Sabarlah Benny…insya Allah ada balasan yang manis.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...