11 JANUARI…

 

Bukan 11 Januari yang aku nantikan.
Dan bukannya sebab bulan Januari lagu ini dilagukan – walau Januari mencatat detik-detik penting dalam kehidupan aku. Ia bawa aku balik ke lorong kenangan…

Ia satu masa yang agak kelam. Ujian alam rumahtangga memang bertimpa 3 tahun pertama perkahwinan. Itu bukan kata aku, anekdot dari entah siapa.

Yup…menduga.
Baharu sahaja berkahwin, aku kena tinggal 6 bulan. Kerja pula, dicampak ke sana sini. Kejap SPM, kejap Galeri Nasional, kejap karang talkshow Isu la, Bicara mak nenek bagai-bagai. Setiap sudut kehidupan ada bumper yang tersendiri. Boleh kira berapa kali sangat aku dapat jumpa Hadi dalam tempoh itu. Pishang abis…emosi memang memberontak.

Tapi aku tak sendiri. Kalau boring, ada sahaja kawan yang boleh diajak karoke, layan live band atau makan malam bersama. Hidup kala itu berkisar 3 elemen ini sahaja.

Sampailah aku rapat dengan seorang manusia yang buat hidup aku terisilah sikit. Aku ingat lagi saat kami bercerita tentang muzik, dia mengusai berjam-jam perbualan padahal knowledge akupun boleh aje mencelah kalau rasa mahu. Aku biarkan dia bercakap. Aku biarkan dia selesa dengan ruang yang ada. Memang passionate habis. Oh, dia datang dari selatan usai habis kerjanya semata-mata mahu berjumpa dengan aku. Itu gile…

Dilatari 11 Januari, Dengar Bisikku (track lain aku tak ingat tp konfem ada Ketulusan Hati-Annuar Zain sebagai muzik latar) perbualan kami merayau ke galaksi seni dan drama bersiri antarabangsa. In short, kami ada kimia dan citarasa pun sama.

Aku rasa berada pada track yang betul sebab pertemuan yang aku jangkakan sekali sahaja itu mempunyai episodik yang sangat convincing. Memang 2 jiwa yang hilang berenang dalam balang ikan. Aku ada tempat mengadu.

Persahabatan yang pada mulanya indah kemudian jadi macam gula-gula hi sour. Aku cuba membetulkan keadaan tapi gagal teruk. Dia ni punca aku menangis 30 minit di bawah pancur mandi semasa aku cuba cari ketenangan di Bali. Semua salah aku, terima sahaja begitu…

P/s:lepas tu kami baik balik…lepas tu jdi arnab

#11januari
#ukenamedAB
#11of365

Sebelas Januari Bertemu
Menjalani Kisah Cinta Ini
Naluri Berkata Engkaulah Milikku
Bahagia Selalu Dimiliki
Bertahun Menjalani Bersamamu
Kunyatakan bahwa Engkaulah jiwaku
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Pernahku Menyakiti Hatimu
Pernah kau melupakan janji ini
Semua Karena kita ini manusia
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Kau bawa diriku
Kedalam hidupmu
Kau basuh diriku
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu adalah Hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna

Ukulele…

Kelas yang happening!
Kelas yang happening!

Sebenarnya sudah lama aku mahu belajar main ukulele. Aku sebenarnya memang buta taugeh. Boleh main gitar tapi setakat lepas lagu M.Nasir aje. Ada keinginan nak ambil kelas muzik secara serius tapi ketika itu Hadi tak berapa galakkan.

Tapi ukulele lain…dia juga ada keinginan untuk mencuba bermain dan belajar. In fact, dialah yang mendapatkan info tentang kelas ukulele di Publika beberapa minggu lepas. Mungkin sebab lagu La Vie En Rose dan drama How I Met Your Mother menyebabkan dia terasa mahu menjebakkan diri. Layankan saja.. Tampak kool bila kami laki-bini boleh jamming sama-sama 🙂

Jadi petang yang indah itu kali pertama kami ke kelas ukulele yang berkonsepkan santai, pantai dan Hawai. Aku dan Hadi paling tidak menepati tema, maklum aje datang dari Melaka mana sempat nak balik tukar baju. Kami di ajar 5 chords yang sering digunakan. Sebenarnya tak susah…tapi bila nak dapatkan chord G tu payah jugalah kalau kena bertukar-tukar note.

Kata pengajar tu, aku macam selalu main sebab tak kekok sangat. Langsunglah tidak…hari itu baharulah aku belajar sebenarnya. Jadi sekarang ini kalau setakat lagu I’m Yours, Somewhere Over The Rainbow dengan Soul Sister tu aku dah boleh main dengan lancar. Lama-kelamaan dengan bantuan youtube baharulah aku mula belajar lagu Wonderwall, Ode To My Family dan Wherever Whenever.

Sayangnya aku tak boleh nak tumpukan sangat perhatian pada minat baharu ini sebab aku kena bahagikan masa untuk pelajaran dan keluarga. Apapun aku seronok sebab salah satu perkara yang aku teringin buat sudah boleh dipangkah dalam senarai perkara yang mahu aku cuba.

Uku Oren..lovin it
Uku Oren..lovin it
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...