RSS

Category Archives: Terkenang Masa Dahulu

CIKGU LEGENDA: CIKGU AINON…

Hari ini pada dahan memori, adanya gambar aku semasa dalam kelas 4 Raya. Sengaja aku tidak kongsi gambar tersebut di akaun FB peribadi semata-mata kerana catatan kenangan yang akan kalian baca ini. Jadi di sini sahajalah gambar itu aku tampal.

Dalam pada kesedihan yang tidak menyusut kerana kepergian Cikgu Misel, ada satu sudut aku bersyukur dan gembira kerana catatan aku yang lalu telah menemukan aku dengan seorang cikgu yang bukan sahaja banyak meninggalkan kesan nyata dalam hidup, kesan-kesan cubitan yang halimunan juga masih tersisa – yang banyak mencorak kehidupan aku zaman sekolah rendah dahulu. Siapa tak kenal Cikgu Ainon…

Siapa yang tidak pernah merasa jemari mulusnya memulas telinga, lengan atau sudut-sudut badan lain, maknanya korang lurus pembaris, baik budi dan genius. Hanya insan-insan terpilih sahaja (percayalah, senarainya sangat ramai!) yang pernah merasa pelajaran duniawi ini.

Cikgu Ainon sangat terkenal dengan kegarangannya. Siapa nampak garang, itu ajelah yang jelas. Tapi kalau bernasib baik macam aku, boleh nampak betapa Cikgu Ainon ini sebenarnya sangat baik, selayaknya perilaku seorang pengajar. Cuma cara sahaja yang berbeza. Cikgu Ainon adalah guru kelas aku semasa dalam darjah 3 Kenanga di SK Lembah Keramat.

Sangat banyak cerita dan kenangan dengan cikgu seorang ini. Satu yang epik, aku dipaksa masuk gimrama sekolah. Sumpah, nangis-nangis tak mahu. Badan keras kayu keruing diminta melakukan rutin meliuk lentok mengelepai-ngelepai! Ish…sangatlah bukan aku. Sungguhpun begitu, aku dan kakak aku adalah antara ahli pasukan sorak sekolah. Itu takpe, sebab seronok main pom-pom ?

Cikgu selalu cakap, aku ni banyak sangat main. Ha, betullah tu. Dari nombor 2 dalam kelas, berkongi tempat dengan Radeyah Emran terus jatuh nombor 7 pada peperiksaan akhir.

Semalam aku ada cerita pasal pindah kelas masa darjah 4. Asalnya, aku berada dalam kelas 4 Kenanga. Rasanya pembahagian kelas dibuat mengikut petempatan murid-murid sebab majoriti yang ada dalam kelas itu semuanya duduk di Taman Permata, termasuklah adik Fauziah Latiff yang duduk sebelah aku masa dalam kelas. Ya, kelas itu agak cramp sebab ramai umat di dalamnya. Tiba-tiba kami dikhabarkan beberapa pelajar akan berpindah kelas dan guess what, beberapa pelajar itu, akulah antaranya. Yang menariknya, semua yang pindah tu, kawan-kawan sekelas aku masa darjah 3 dan semuanya masuk kelas 4 Raya yang cikgunya ialah…..Cikgu Ainon.

Aku tak ingat yang lain, tapi aku antara yang tak berapa nak redho dengan pertukaran ini. Asal masuk kelas aku jadi diam. Menangis aje (apa jenis kememeh masa sekolah ni aku pun tak tahu…). Cikgu Ainon entah berapa kali jumpa dan tanya masalah aku apa. Entahlah…aku tak berapa seronok sebab masa itu, tidak semua manusia dalam kelas itu aku kenal. Sejak darjah 1, aku tak pernah pindah kelas. Itulah kot puncanya bila aku kenang-kenangkan sekarang ni. Oh, selain Cikgu Ainon tu garang…!

Oh, serabut isu ni. Abah sampai datang sekolah sebab rasa sedih aku tu melarat sampai ke rumah. Aku siap mengadu pada abah, aku tak mahu duduk kelas tu. Cikgu Ainon tu garang, dia tak suka aku. Aku asyik kena piat aje. Yang tak berapa nak hadamnya, masa abah berbincang dengan Cikgu Ainon, cikgu siap pujuk kalau aku duduk kelas ni, dia akan lantik aku jadi penolong ketua darjah. Itu ok lagi…wait for it.

Eh, tiba-tiba keputusan muzakarah itu, abah hantar aku kelas tambahan dengan Cikgu Ainon, 3 kali seminggu – dekat rumah dia – dan aku tak boleh tolak!

Weh, apakah apakah??? Ini macam menganiaya fobia yang sedia ada.

Lama kelamaan aku okay. Dan kerana kelas tambahan itulah, aku dapat seimbangkan antara sukan dan pelajaran. Tertinggal kelas masa siang, malamnya aku catch up balik. Cikgu Ainon ni, boleh dikatakan semua subjek dia ajar. Dari Bahasa Melayu ke Bahasa Inggeris, Matematik dan juga Alam dan Manusia. Ada sekali tu, Agama pun dia ajar juga. Tapi itu masa dalam kelas tambahanlah.

Itulah antara kenangan aku dengan insan mulia yang bernama Cikgu Ainon. Dalam riwayat hidup aku, tinggi tempatnya cikgu yang seorang ini. Aku harap di masa akan datang aku akan sentiasa berhubungan dengan Cikgu Ainon seperti mana aku menjalin hubungan dengan cikgu-cikgu yang lain. Kalau ada perbuatan saya yang membuat cikgu terasa, mohon Maafkanlah DJ Dave ya.

Korang, watch out. Siapa yang biadap-biadap dalam timeline, aku minta cikgu cubit korang! ?

 

Posted by on November 20, 2018 in Terkenang Masa Dahulu

Leave a comment

CIKGU MISEL DALAM KENANGAN…

Semuanya bermula pada tahun 1989. Aku berusia 8 tahun, bersekolah di SK Lembah Keramat dan berada dalam kelas 2 Kenanga. Petang itu, seorang guru baharu akan mengajar mata pelajaran Bahasa Inggeris kepada hampir 50 orang murid-murid.

Saat dia masuk kelas, kami semua yang semula jadi riuh dan bingit langsung diam dan terpana. Figura seorang lelaki tinggi dan tegap berdiri sambil mengepit beberapa buku. Dia memperkenalkan dirinya dan membenarkan kami bertanya soalan sebelum dia memulakan kelas yang pertama. Kelas ini adalah kelas terakhir sebelum waktu rehat.

Hari itu juga, aku ke sekolah tanpa membawa duit belanja. Semua murid-murid berbondong-bondong ke kantin sementara aku duduk di batu antara laluan dari kelas untuk ke kantin. Perut memang lapar menggila. Maklumlah…budak. Makan sejam sekalipun tak pernahnya kenyang. Aku menguis-nguis tanah dalam kebosanan dan tiba-tiba seseorang berdiri dan menegur aku.
“Kamu tak pergi makankah?”

Oh, Cikgu Misel rupanya. Aku pandang dia dan menggeleng. Tangan masih leka menguis tanah.
“Kenapa?”
‘Saya tak ada duit…’aku balas perlahan. Aku malu nak pandang muka cikgu.

Cikgu seluk poket. Dia rendahkan badannya dan memandang aku sambil menghulurkan sedikit duit.
“Ambil duit ni, pergi beli makanan.”
Aku menggeleng. Tak mahu. Dia capai tangan aku dan nota berpindah tangan.

Serentak aku terus menangis. Aku malu. Hari pertama berkenalan dengan Cikgu Misel adalah hari pertama dia berikan aku duit untuk makan pada waktu rehat.

Sejak itu, Cikgu Misel menjadi cikgu yang sangat aku sayang. Aku sentiasa aktif dalam kelas. Cikgu juga suka panggil nama aku untuk jawab soalan. Sampailah suatu hari, aku diserang demam panas. Hampir 3 hari aku tidak hadir ke sekolah. Dalam tempoh 3 hari itu juga, rupa-rupanya cikgu dalam proses membuat pilihan wakil kelas untuk pertandingan rhyme citation. Aku sendiri tak pasti kaedah pemilihan yang dia buat itu macam mana sebab aku difahamkan cikgu sudah memilih Irwan Azmi sebagai wakil kelas 2 Kenanga.

Hari pertama aku hadir ke sekolah selepas cuti sakit, Cikgu Misel datang ke meja tempat aku duduk ketika aku sedang sibuk menyiapkan kerja sekolah yang dia beri. Dia bertanya sama ada aku berminat untuk masuk pertandingan rhyme citation itu. Aku jawab, aku tak mahu. Aku tak tahu baca sajak dalam bahasa Inggeris. Kalau dalam bahasa Melayu, aku tahulah.

Cikgu nampak tak puas hati. Dia pujuk aku dan minta aku cuba juga. Untuk tidak menghampakan dia, aku baca juga. Terus dia pilih aku untuk bergandingan dengan Irwan untuk pertandingan itu nanti. Tajuk sajak itu, kalau tak silap “Once I Saw A Little Bird”. Agak panjang! Tapi mungkin kerana kerap berlatih, hafallah juga. Dalam pertandingan itu, kami dpt nombor 3. Pertama, tentunya genius SKLK iaitu Nurul Zaynah dan kedua pasangan Anna Roslan dan Emma Shazwin. Cikgu Misel tahniahkan kami dalam kelas. Aku rasa bangga dan gembira…

Darjah 4 adalah tahun persekolahan yang serabut bagi aku. Aku yang pada awalnya ditempatkan di 4 Kenanga diminta bertukar ke kelas 4 Raya, yang cikgu kelasnya ialah Cikgu Ainon. Fuuh, kecoh…melibatkan keluarga jugalah sebab aku sudah selesa dengan Cikgu Baharin, tiba-tiba kena pindah ke kelas yang cikgunya terkenal dengan kegarangan dan cubit ketam yang tak berapa nak manja. Cikgu Misel panggil untuk jumpa dengan aku di satu hari dan berikan aku nasihat. Akupun mengadu pada dia apa yang aku rasa. Walaupun dia tidak mengajar aku, tapi hubungan kami tetap baik.

Semua warga SKLK tahu aku atlet sekolah. Semua jenis sukan aku sauk selagi ada. Wakil rumah sukan, wakil zon, daerah dan negeri semua muka akulah juga. Cikgu Misel adalah guru pengiring untuk hampir semua acara sukan yang aku masuk. Dia juga coach untuk team bola dan bola tampar lelaki. Aku pula pemain bola tampar sekolah sejak darjah 4. Hubungan kami memang sangat baik.

Sampailah masa darjah 5 kerana satu isu, aku merajuk dan berhenti main bola tampar. Langsung aku tidak merayu utk masuk tim bola tampar yang akan mewakili Gombak ke peringkat Negeri. Tahun itu Ismazura dipilih mewakili Selangor. Sekali lagi aku panggil mengadap. Dekat satu jam dia luahkan rasa tak puas hati dgn keputusan aku. Yup, serius dia sangat marah sangat sebab aku keras kepala. Tapi peliknya, dengan dia aku tidaklah macam itu. Aku diam aje…Dia cakap, kalau aku pergi juga main masa tu, mesti aku dapat wakil Selangor.

Tapi memang aku nekad sangat2. Aku bergaduh besar dengan Cikgu XXX masa itu.
“Kalau kamu berhenti main bola tampar, kamu nak main sukan apa lagi?”
Laju aku jawab.
‘Banyak lagi sukan lain. Kalau takde sangat saya main Ping-pong pun takpe, cikgu’.
Dalam pada marah itu, dia tergelak juga bila aku balas macam itu.
Punya panjang Cikgu Misel tarbiahkan, dan paling aku ingat dia cakap – jangan pentingkan diri sendiri. Mungkin sebab aku perempuan, dia tidaklah keras sangat. Umum maklum Cikgu Misel sejenis garang dan tegas yang macam mana kalau tidak kena dengan prinsip dia.

Jadinya masa aku darjah 6, hampir semua sukan aku masuk dan dipilih mewakili sekolah. Dari olahraga ke bola jaring, bola baling dan hoki (asal masuk). Tapi paling jauh aku pergi hanya peringkat daerah. Forte aku bola tampar! Sampailah kejohanan bola tampar mula menjelma. Beberapa cikgu secara peribadi mula memujuk untuk aku masuk tim bola tampar semula. Aku enggan. Itu belum masuk kunjungan beberapa rakan yang juga meminta aku pertimbangkan keputusan aku semula. Akhir sekali, Cikgu Misel pujuk aku. Demi sekolah katanya…Aku enggan pada mulanya. Sebab bulan itu boleh dikatakan tiap-tiap minggu aku asyik bersukan aje. Tahun ini UPSR. Bilanya aku nak belajar?

Akhirnya aku setuju. Ingat lagi perlawanan peringkat zon menentang SK Taman Permata. Dengan aku tak pernah training tahun itu, aku diletakkan dalam first 6, dan orang pertama yang akan buat servis. Set pertama, 15-0! Aku seorang yang buat servis mula. Set kedua, Cikgu Jamaluddin letakkan pasukan simpanan sahaja melawan SK Permata.

Satu demi satu perlawanan kami lalu. Menang belaka. SK Lembah Keramat memang jaguh bola tampar. Era itu, tiada siapa boleh kalahkan kami. Dari zon, ke daerah dan kemudian peringkat negeri. Pelawanan akhir Gombak menentang Sabak Bernam memang tak mungkin kami satu tim lupakan. Sabak Bernam pasukan yang kuat. 95% cina. Semasa pelawanan itu, tak ubah seperti pesta. Segala-mala petani pesawah semua turun memberikan sokongan kepada pasukan Sabak Bernam. Kami yang kononnya hebat sangat terus jadi patung. Beberapa servis dari pihak lawan hanya kami pandang sahaja.

Cikgu Misel sebenarnya coach untuk tim lelaki. Agaknya dia panas hati sangat melihat kami yang sudah hilang semangat terus minta time out.
“Apa benda yang korang buat ni? Main macam biasa. Kamu semua lebih bagus dari mereka. Cuma kita main di padang mereka aje.”
Sebenarnya, kami semua takut juga, sebab provokasi dari penyokong Sabak Bernam boleh tahan menakutkan!

“Main macam biasa. Kira bola tu, abaikan yang diluar…”

Kami main jugalah. Kalah, tetapi tidaklah mengalah. Gombak dapat nombor dua tetapi tidak pulang kosong kerana aku, Ismazura dan Faridah dipilih untuk mewakili Selangor. Cikgu Misel antara yang paling gembira dengan pemilihan itu. “Kalau kamu tidak keras kepala, tentu 2 tahun berturut-turut kamu mewakili Selangor” kata beliau kepada aku ketika pasukan kami diraikan di kantin sekolah.

1993…tamatlah persekolahan aku di SK Lembah Keramat. Sebelum meninggalkan sekolah, Cikgu Misel antara cikgu yang aku jumpa untuk mengucap salam pisah. Banyak salah dan silap aku pada insan istimewa ini. Semuanya aku minta maaf dan mohon halalkan.

Setiap kali ada reunion, kami akan berjumpa dan cerita-cerita lama akan melatari perbualan kami. Pernah sekali aku telefon cikgu selepas bertahun-tahun tidak mendengar khabar. Aku perkenalkan diri, “Saya Siti Norbaini, agak-agak Cikgu ingat lagi tak?”
Nama kamu saya tak pernah lupa…?

Facebook banyak menghubungkan kami. 4 tahun lepas, aku sekeluarga bersama beberapa rakan sekolah seperti Mar Izwan, Ayen dan Da’a melawat Cikgu di rumahnya. Dia cakap aku sudah lain. Dulu nampak kasar dan boyish. Sekarang nampaklah perempuan sikit. Ketika itu aku baharu beberapa tahun berhijrah dan kebetulan sedang mengandungkan Ezzudin. Kami bersembang lama.

Sebelum balik, aku sempat tanya cikgu, kalau dia mahu jumpa siapa-siapa aku boleh tolong carikan. Dia cakap, dia nak jumpa senior aku, abang Wan Fandi Rendra. Aku terus berhubung dengan beberapa senior sekolah dan turut membuat carian di FB. Aku nampak ada gambar cikgu dengan abang Wan, jadi berjaya juga mereka bertemu.

Selepas itu, aku dan Cikgu Misel hanya berhubung melalui WhatsApp. Setiap hari lahir dan setiap hari guru dia tidak pernah aku lupakan. Ketika aku mendapat berita cikgu koma dan berada di Unit Rawatan Rapi, aku berbincang dengan Hadi untuk melawat. Maklum sahaja, dengan Eskandar yang lasak dan Ezzudin yang super aktif, susah untuk kami melawat. Berkesudahan, hanya aku yang melawat cikgu minggu lalu. Itupun aku minta pengawal keselamatan bertanyakan kepada ahli keluarga cikgu yang berada di dalam kalau boleh aku masuk sekejap untuk menziarah.

Aku dibenarkan masuk. Hanya isteri cikgu yang ada di situ. Ya, Allah…aku menangis tak berhenti. ? tuhan sahaja tahu perasaan aku masa itu. Aku tidak berlama-lama di sana. Saat aku diminta untuk memaafkan semua salah dan silap cikgu, aku jadi lebih sedih. Cikgu tiada apa-apa salahpun dengan aku. Aku yang banyak berhutang budi dengan dia.

18.11.2018…Aku mendapat perkhabaran yang sangat sedih. Cikgu Misel sudah tiada. Aku tidak sempat memberikan penghormatan terakhir kepadanya kerana aku sekeluarga berada di Melaka. Sepanjang malam aku menangis tak henti-henti. Cikgu pergi pada tarikh ulangtahun perkahwinan aku. Pastinya tarikh ini akan aku kenang sampai bila-bila.

Cikgu, berehatlah. Saya pasti akan rindukan cikgu selamanya. Semua kenangan yang pernah tercipta tetap akan terpahat dalam memori dan menjadi kenangan abadi. Saya sangat beruntung kerana mendapat perhatian dan kasih sayang cikgu selama di SKLK.

Kepada ahli keluarga cikgu, salam takziah saya utuskan. Walaupun cikgu sudah tiada, saya akan tetap menjalinkan silaturrahim yang sama.

Al-fatehah ???

 

Sekali-Sekala Terkenang Jua

Minggu lepas dia jadi pengurus pasukan bola PTD. Aku duduk rumah menguruskan anak-anak. Petangnya dia balik, membawakan kami makanan. Masa aku makan, dia duduk sebelah dan bersembang tentang hari yang dia lalui.

Mula-mula cerita tim bola kalah. Kemudian cerita dia pengurus pasukan yang sibuk makan ayam goreng (dia tak minat bola-semua sukan dia tak gemar) dan kemudian pasal geng-geng skim M.

Handphone dikeluarkan dan dia buka Galeri. Gambar-gambar perlawanan bola kebanyakannya sampailah gambar dia dengan anak perempuan seorang rakan. Anak kami kalau masih ada, umur mereka sebaya.

Dia cerita dia seronok hari ini. Melayan anak kecil itu bersembang dan bermain bola. Aku perhati sahaja. Nampak dia gembira dengan hari yang dia lalu.

Beberapa hari lepas semasa melepak di kantin, aku disapa seorang rakan yang mahu sarapan bersama isteri dan anak perempuannya. Dia sangat cantik…senyum sentiasa dan pemalu. Aku masih rasa okey. Sampailah petang itu aku bersembang dengan kawan tadi dan bertanya pasal keluarganya. Tapi tak lama. Aku rasa lain.

Aku lepak tangga dan aku text Hadi.

Redha tak redha ini sudah banyak kali aku cakap. Entah, macam gagal lagi. Mungkin kita akan sentiasa mahukan apa yang kita tak dapat. Aku pula mahu mensyukuri apa yang aku ada. Balik rumah, aku melayan Eskandar dan Ezzudin dan beri ruang untuk Hadi berehat.

Aku bersyukur dgn apa yang ada. Tapi itulah, sekali-sekala akan terasa juga pedihnya sepi lalu luka ini akan berdarah lagi. Dan sekali sekala akan terfikir juga segala-galanya.

 

Untuk Dikenang – Adik Wani :)

The great thing about new friends is that they bring new energy to your soul.

Aku mengambil masa setahun untuk menzahirkan rasa syukur dan beruntung yang teramat kerana mengenali adik manis yang sentiasa tersenyum ini. Kenali dia dengan nama Aifa sahaja. Setahun lalu kami bersama-sama menjejak bumi Nihon dan dari situ aku mula rasa sesuatu yang sangat istimewa tentang dia.

Hari pertama kami bertemu adalah semasa sesi taklimat kursus yang dibuat di JICA, Jalan Ampang. Andaian aku masa itu ialah aku mungkin boleh berkawan dengan dia, tetapi agak sukar untuk rapat. Sisi pembawakan kami sangat berbeza. Aifa seorang yang soft spoken, baik hati, berani dan sangat huznuzon. Ohai, dia syantik.  Dia juga syariah compliance manakala aku liberal.

Semasa sesi memperkenalkan diri, dia memberitahu dia pernah pergi Jepun bersama keluarga dan familiar dengan dunia di sana sementelah dia ini rupanya minat K-Pop dan J-pop juga. Ok, jauh dengan aku sebab aku suka country music. Jadi bila dia cerita pengalaman dia pernah ke sana dan Korea, ternganga-nganga aje aku mendengarnya. Tapi aku dapat rasa macam boleh ngam sebab dia macam suka travel ke tempat-tempat yang ada sejarah macam aku juga.

Hari pertama itu juga aku sudah nampak dia ini sangat istimewa. Dia mendahulukan tempahan Grab Car kepada kawan-kawan lain semasa kami kalut macam mana mahu bergerak ke Kedutaan Jepun dari Jalan Ampang. Aku selalu percaya kalau seseorang mendahulukan dan mengutamakan orang lain dari diri sendiri, itu adalah perbuatan yang sangat mulia. Apatah lagi untuk orang yang kita tak pernah kenal. Mahal nilainya di situ.

Di Jepun, tidaklah semuanya bermula dengan pantas. Hari kedua kami di sana, dia duduk disebelah aku. Mereka menggunakan sistem nombor untuk menentukan kedudukan kami di dalam kelas. Dia nombor dua, aku nombor tiga. Satu aku perasan, dia sentiasa ada bekalan. Gula-gula ke, air ke…pokok pangkal dia pemakan macam aku. Ok, aku suka itu sebab senang nak paw.

Ketika kebanyakan antara kami excited mahu berjalan-jalan melihat kehidupan malam di Osaka selepas kelas Prof Emeritus Odano, dia dengan selambadaknya langsung tidak mahu ikut kami. Dia mahu balik dan berehat. Ada satu hari minggu yang kami membuat rencana untuk berjalan-jalan di Kyoto, dia memilih untuk meneroka bumi Kobe – seorang diri. Giler kental awek ini. Dari situ, jujurnya aku semakin mahu mengenali adik Aifa.

Dia jugalah manusia yang memperkenalkan aku dengan satu makanan di Jepun yang membuatkan saka makan aku menggila di sana iaitu Garlic Naan, Chai dan Mutton Massala Curry di Naan Inn, Kobe. Entah berapa kali kami mengulang makan di sana walaupun bukanlah murah juga harganya. Tapi sumpah sedap. Yes! Aku jumpa geng makan. Itu sangat indah sebab bukan mudah untuk dapat kawan yang sanggup melayan citarasa dan selera kita sepanjang masa. Oh, dia juga pemesan Kitsune Udon yang setia….sesetia aku memesan Bukakke Udon setiap kali kami melepak di San Plaza.

Ohai, dia penggemar kopi macam aku juga! Setiap kali dia keluar masuk combini, pasti ada kohii yang dibawa keluar dan hidup aku meriah dengan ajaran-ajaran cara membeli kohii yang agak renyah juga sebenarnya. Dialah yang memudahkan aku menyesuaikan diri semasa sebulan di sana.

Kembali kepada sisi perhubungan aku dan Aifa di dalam kelas. Kebetulan, kami berada dalam satu kumpulan kajian kes yang sama termasuk Kak Radin dan AJ. Jadi komunikasi lebih kerap terjadi. Semasa kunjungan ke Okanmuri Elementary School, Yusli dan Aifa kebetulan satu kumpulan yang sama dengan aku juga.

Lama-kelamaan aku rasa sangat selesa dengan Aifa. Kelakar juga dia ini sebenarnya. Satu aku akan ingat, imej dia dengan topi Sia hahahaha!

topi Sia hahaha…

Semasa kami berada di Tokyo, badan aku memang tengah tak fit. Penat sebenarnya berkursus mengejar masa ini. Saat kawan-kawan lain setiap malam penuh dengan aktiviti berjalan, aku dan Aifa hanya di bilik sahaja. Dialah yang aku harapkan untuk menampal plaster masa badan aku sudah rasa macam ranap minta ampun. Aifa juga yang memperkenalkan aku dengan bath salt yang katanya kalau sakit-sakit badan, berendamlah sekejap selepas campakkan garam tadi dalam bath tub. Aku selalu cerita kehebatan bath tub di Hotel Monterey Kobe and i’m not gonna lie – macam berada dalam sanctuary perasaannya. Sejak itu, aku pula sibuk dapatkan stok aku sendiri sebab hari-hari berjalan kaki dari satu eki ke eki yang lain buat aku rasa penat.

Best benda ni…hilang semua sakit badan

Hari yang betul-betul aku mengenali Aifa secara peribadi ialah pada hari ke-20 – Abby Exploring Kobe Part 2. Part 1 aku lakukan dengan Aiesa. Kami berjalan kaki berkilometer dan bersembang untuk lebih mengenali diri masing-masing. Dia belanja aku kohii Starbucks atas sebab yang aku sudah tidak ingat kenapa, makan Luke Lobster dengan penuh kesyukuran dan aku menemani dia membeli cek mek molek Jepun di kedai acik hensem yang rupanya sebijik “Tunku Zain”. Bila aku beritahu misi aku gagal mencari Memorial Gempa Bumi di Pelabuhan Kobe, dialah yang tunjukkan lokasi. Dia banyak buat aku happy masa di Jepun…

Mujur saka Uniqlo yang menyerang semua rakan-rakan hanya tempiasnya sedikit sahaja kena pada aku. Disebabkan ada satu hari aku temankan Aifa shopping, aku pulak terjebak. Saka beli jam G-Shock memang aku terpelihara jua. Satu-satunya jam yang aku beli ialah jam oren yang kalau dinilai harganya tak sampai RM12 di DonQ. Sayangnya jam ini hilang… Dia ni, kalau aku tak hep..hep mahu sebakul kasut pula dia nak beli.

Dengan Aifa aku terbuka untuk bercerita. Kalau dia bertanya apa-apa juga soalan, aku tidak pernah berahsia dan berselindung. Kesedihan aku yang terbesar semasa di Jepun ialah berpisah dengan pak angkat, Nakatani san dan dia tempat aku bercerita dan melepas rasa. Itu berlarutan sampai kami kembali ke tanah air. Ya, Allah…aku melalui detik sukar untuk move on. Jepun tu bukannya harga tiket seringgit dua yang aku boleh pergi setiap kali aku rindu manusia di sana. Jadi sejak balik dari Jepun, aku lebih kerap berjumpa dia untuk sesi trobek berkala walaupun Kak Dilla Nawawi kerja dalam RTM ini jugak. Kami akan pergi mengopi dan melepak dan mengenang kembali ristaan sejarah silam – gittew.

Terima kasih untuk semua itu, Aifa. Kalau ada yang akak harapkan masa depan ialah merealisasikan impian akak untuk ke Hiroshima bersama awak. Tapi akak faham awak pernah ke sana, so mungkin nak cuba meneroka tempat lain pula. Semoga tuhan memberkati hubungan persahabatan kita dan harapnya ia berkekalan.

You are a beautiful person, inside and out… Arigato gozaimasu!

 

Aku, Dia & Lagu

Sometimes, it’s not the song that makes you emotional, it’s the people and things that come to your mind when you hear it.

Bukan mudah untuk aku singkap balik kenangan lama ini. Tapi kenangan sifatnya tetaplah menjadi kenangan. Yang baik dikenang, yang pahit itulah pengajaran paling agung. Itu yang menjadikan aku hari ini.

Banyak kali Aie Sarkase minta aku berkongsi pengalaman, banyak kali juga aku tolak. “Cerita kau lain..kau kena tulis,” katanya. Setiap kali itu juga aku menolak dan mengelak. Tetapi disebabkan dia telah bersusah-payah mendapatkan aku satu video khas, maka permintaannya kali ini dengan senang hati aku usahakan. Sebagai tanda terima kasih dan sebagai menghargai persahabatan kami. Dalam seminggu ini baharu kerap kami melepak dan bersembang. Hilang sekejap duka lara kami dengan lawak-lawak tak bermoral dari dua-dua belah pihak yang kebanyakannya hanya kami sahaja yang faham.

Untuk pengetahuan, coretan pengalaman itu selamat disampaikan oleh DJ Klasik iaitu Safura Draoh. Terima kasih yang teramat kerana menyampaikannya sedemikian rupa. Entah berapa kali aku kesat air mata yang memang tak tertahan. Sampaikan ada bekas staff Hadi di pejabat lamanya turut menzahirkan kesedihan setelah mendengar coretan pengalaman kami itu. Aku sempat meminta ahli keluarga, saudara mara terdekat dan rakan-rakan untuk mengikuti siaran itu semalam. Kalau siapa yang tidak sempat dengar dan mahu salinan, aku boleh send melalui What’sApp. Tapi lagu yang mengiringi cerita itu tidak pula adik aku, Ameera rekod. Mungkin panjang sangat 🙂

Tetapi bila Hadi sendiri beritahu dia sedih mendengar catatan itu, baharulah aku sedar yang jauh di sudut hatinya dia juga teringatkan anak kami, Cahaya Balqis. Selama 6 tahun ini, reaksi Hadi hanya penuh dengan kesabaran dan ketenangan. Pernah awal-awal dahulu aku terasa dia macam dia sudah lupa pada Cahaya Balqis.

“I yang tanam dia, i yang pegang dia sebelum dia dikebumi. Takkan I lupa!” Sejak itu aku jarang bersembang pasal hal ini lagi.

Lagu-lagu yang aku pilih ketiga-tiganya memang dekat di hati dan menzahirkan perasaan aku sepanjang masa. Lagu itu adalah Hujan dan Airmata – Datuk Sudirman Hj. Arshad, Aku dan Kesepian – Azlina Aziz dan lagu terakhir Aduhai Sayang – Tan Sri P.Ramlee. Walaupun aku akan bersedih mengenangkan kisah lalu setiap kali mendengarnya, tetapi tidak boleh tidak, lagu-lagu itu juga membuatkan aku kuat dalam melalui semuanya.

Terima kasih Aie Sarkase atas peluang ini dan percaya pada cerita aku,  terima kasih juga kepada Radio Klasik.

****

Setiap pasangan yang berumahtangga pasti mengimpikan kehadiran cahaya mata bagi melengkapi kehidupan. Namun tidak semua orang bernasib baik, memiliki anugerah itu seawal setahun dua perkahwinan.

Aku dan Hadi berkenalan dari zaman di universiti. Selepas 6 tahun bercinta, kami disatukan dalam satu majlis yang penuh gilang-gemilang. Kami sudah bersedia memulakan hidup bersama dengan harapan dikurniakan cahaya mata seperti rakan-rakan yang lain.

Mencecah 6 tahun usia perkahwinan, harapan hanya tinggal harapan. Kami masih belum berjaya mendapatkan zuriat sendiri. Sudah habis ikhtiar yang kami buat. Kalau dengar mana-mana makcik yang pandai mengurut, semuanya aku cuba. Produk kesihatan tak payah cerita. Selagi ada yang menawarkan harapan, kami tidak pernah putus asa mencuba.

Setiap kali orang tanya “eh, takde anak lagi ke? ” atau “kamu tidak mencuba nak dapatkan anak ke? ” perasaan aku rasa bagai disagat-sagat.

Aku jadi malas untuk berjumpa saudara mara. Malas menghadiri kenduri dan malas bersosial. Sampai satu tahap, kalau ditanya bila kamu nak dapat anak, mahu sahaja aku jawab “malam ini kami cuba, 9 bulan lagi makcik bawang boleh cuba tanya”.

Aku sudah tidak punya air mata apabila memikirkan nasib kami yang masih belum berjaya mendapat anak. Pernah aku berikan Hadi kebenaran untuk berkahwin lain, andainya dia mahu. Tetapi dia enggan. Susah senang, kita lalulah bersama, itu janjinya.

Aku kemudiannya memutuskan untuk cuti belajar dan menyambung pengajian di peringkat sarjana. Satu hari, aku diminta membuat pembentangan di dalam kelas dan aku diserang gemuruh yang sangat teruk. Selalunya, usai pembentangan perasaan gementar akan hilang. Tapi gemuruh itu melarat sampai dua hari dan aku kerap loya muntah!

Ah, sudah… Tiba-tiba aku terdetik untuk membuat ujian kehamilan. Sah, dua jalur kelihatan. Aku ingat lagi masa berita itu aku khabarkan pada Hadi. Dia menangis dan memeluk aku dengan kuat. 6 tahun kami nantikan detik ini. 6 tahun! Aku dijaga dan ditatang bagai minyak yang penuh. Mintalah apa sahaja, Hadi akan usaha belikan.

Aku terlalu gembira sampaikan aku lupa, suka adakalanya boleh membawa duka.

Satu hari aku terasa seolah-olah air ketuban mengalir tanpa henti. Kandungan masa itu baharu berusia 5 bulan. Aku dikejarkan ke hospital dan doktor memberitahu air ketuban telah pecah.

“Kandungan puan tidak dapat diselamatkan…bayi terlalu kecil dan organnya belum matang. Jika hidup, anak mungkin akan cacat dan tidak akan hidup lama.”

Masa itu, aku rasa langit runtuh! Aku menangis semahu-mahunya. Ya, Allah… Ujian apakah yang kau berikan serasa terlalu berat untuk aku tanggung. Aku dipaksa melahirkan anak kami yang berusia 5 bulan pada keesokan harinya – secara normal. Paling menyedihkan, dia masih bernyawa dan aku terpaksa melepaskan dia pergi bertemu ilahi. Aku masih terbayang-bayang lagi bayi merah yang pernah menghuni rahimku itu. Aku tatap tubuh kecil itu tanpa jemu. Turun naik nafasnya cuba bertahan, tapi takdirnya dia bukan milik kami. 2 jam selepas dia dilahirkan, dia kembali ke pangkuan ilahi. Dia kami namakan, Cahaya Balqis….

Sejak itu, tiada satu malampun yang aku lalui tanpa menangisi kehilangan Cahaya Balqis…

Aku mengalami kemurungan yang serius. Doktor menyarankan aku mendapatkan khidmat kaunseling, tapi aku enggan. Aku bukannya gila, aku tidak meroyan. Aku hanya perlukan masa untuk lalui semua detik hitam ini.

Apapun, doktor memberitahu sekiranya aku mengandung lagi, aku perlu melalui proses mengikat rahim bagi mengelakkan risiko keguguran. Tiga bulan kemudian, aku disahkan mengandung sekali lagi. Aku dan Hadi langsung terpana. Kami nekad menyembunyikan kehamilan ini dari pengetahuan sesiapa termasuk ahli keluarga.

Namun rahsia terpecah juga. Satu malam, kereta Iswara yang kami naiki dilanggar lari oleh sebuah lori. Kereta kami berpusing tiga kali sebelum kemudiannya terbabas dan merentang longkang. Kereta remuk teruk, tapi syukurlah kami berdua selamat tanpa sebarang kecederaan. Ia seperti satu keajaiban dan peluang kedua buat kami.

Saat keluargaku sampai ke tempat kejadian, Hadi terlepas cakap “Tengokkan Baini tu mama..dia mengandung!” Mama beristighfar tanpa hanti dan memeluk aku di situ.

Kali ini aku sangat berhati-hati. Pengalaman lalu membuatkan aku takut sesuatu yang tidak diingini terjadi pada kandungan ini. Aku melalui proses mengikat rahim seperti yang disarankan doktor ketika usia kandungan mencecah 14 minggu.  Aku juga masih sibuk dengan pengajian semester akhir. Bayangkan, aku membentangkan tesis pengajian dalam keadaan sarat mengandung 36 minggu.

Akhirnya pada 7 Julai 2013, selepas 3 jam berjuang di hospital, aku selamat melahirkan seorang cahaya mata lelaki yang sangat comel yang dinamakan Eskandar Dzulkarnain selang setahun 2 hari selepas kelahiran arwah Cahaya Balqis. Setahun kemudian, seorang lagi bayi lelaki mungil menghiasi hidup kami pada tanggal 12 November 2014 yang diberi nama Ezzudin Dzulfikar. Bila diingatkan, aku sepatutnya sudah ada 3 cahaya mata berbeza kelahiran selang setahun.

Akhirnya penantian kami selama 7 tahun itu berakhir jua. Eskandar dan Ezzudin, kamulah cahaya yang sebenarnya bagi kami…

Adila…aku dia dan lagu.

 

Tags: ,

Imbasan 2016

Tahun 2016 bakal melabuhkan tirainya beberapa jam sahaja lagi. Sebelum melangkah ke tahun baharu, ada baiknya aku mengenang kembali catatan-catatan terdahulu sepanjang 2016 untuk aku jadikan kenangan menutup tahun 2016 ini.

  • Baharu sahaja masuk tahun baharu, aku sudah kena serangan asma yang agak teruk. Tak pasal-pasal ambil gas di klinik dalam Sunway Piramid. Masalahnya masa kena tu ada beberapa hari sahaja sebelum aku terbang ke Pattaya. Tak mahulah berjalan dalam keadaan tak fit

  • Selepas 3 tahun tidak bercuti ke luar negara, awal tahun 2016 aku mulakan dengan bercuti ke Pattaya sempena ulang tahun kelahiran aku yang ke-35.

  • Setiap tahun, setiap kali drama Game of Thrones bermula aku akan sakit hati dengan seekor mentibang. Disebabkan mengkarung itu, Hadi tutup Facebook for good dan aku mintak menjelasan dari manatee itu. Penutupnya, cipan itu block aku dari FB dia dan hubungan aku dengan Hadi baik kembali. Jadi kepada seladang jelmaan itu, kau pergi Hold The Door tu belah sana jangan menyemak dekat sini!

  • Aku pergi Konsert Selena Gomez 🙂 Pergi untuk beli lanyard dan cenderamata sahaja…konsert tak tengok pun hehehe…

  • Eskandar menyambut ulang tahun kelahiran ke-3 dengan mencederakan keknya dengan tangan manakala Ezzudin menyambut ulang tahun kelahiran ke-2 dan mencederakan keknya dengan kaki…

  • Hadi buat surprise dan bawa aku makan malam di Heli Longe Bar. Aku sangat hargai sebab kami jarang ada masa berdua-duaan dan hubungan banyak betul turun naik tahun ini. Bukan sebab apapun, faktor masa dan tenaga.

  • Kembara solo pertama ke Yogyakarta…Kalau ada rezeki, aku akan buat lagi tahun 2017 nanti ke satu lokasi yang belum dikenalpasti.

  • Tahun ini aku menyambut ulang tahun perkahwinan ke-10 dan kami raikan detik itu di Pulau Rebak, Langkawi. Ia merupakan percutian paling mewah pernah aku rasakan kerana bilik aku di upgrade oleh pihak hotel dan aku merasa duduk dalam bilik yang berharga lebih kurang RM1500 semalam…Rezeki kami agaknya tu.

  • Tahun ini, ada 3 orang yang sudah lebih 10 tahun aku tak berhubungan berjaya dijejak kasihkan. Yang seorang tu, sejak habis PMR langsung tak jumpa, hanya berutus surat sahaja. Seorang lagi ada dalam FB aku manakala seorang lagi katanya terlalu tua untuk main FB. Alahainya… 🙂

Apa juga yang telah berlaku, pasti semuanya ada sebab yang tersendiri. Yang baik aku simpan dan kenang, yang tak baik aku cuba lupakan perlahan-lahan. Dalam pada masa yang sama, aku masih berusaha untuk memperbaiki diri dan menjadi manusia yang lebih penyabar. Itu sangat penting..sebab selalunya kalau aku hilang sabar, aku cenderung jadi hijau. Itu sangat hodoh dan bodoh.

Yang utama, aku kena jaga hati aku dahulu, baharulah aku boleh jaga hati orang. Hahahaha..itu bohong belaka. Seperti biasa aku akan menjadi penebat kepada semua manusia disekeliling dan cuba membahagiakan semua manusia yang logik selagi aku mampu. Itu memang dalam diri…nak ubah macam mana pun tak tahulah. Macam pensyarah aku pernah cakap dahulu, empati awak sangat kuat 🙂

 

Catatan Pandang Belakang : Kau, Aku dan Pulau Itu…

island
Adalah sekali tu, aku teringat dekat kau. Aku teringat cerita satu malam kita yang lalu. Aku pasti aku menulis tentangnya untuk ingatan dan memori aku, sayangnya aku terlupa di halaman mana aku aku campakkan penulisan itu.
Ha, itu dia…dia muncul macam Tora!
Sudah 7 tahun rupanya cerita kita ditelan masa.
Aku ingat lagi sebelum aku berlalu, kau tanya sama ada cerita kita ini ternoktah di sini atau akan ada pertemuan lain. Aku tak jawab pun soalan tu..sebaliknya aku balas juga dengan soalan, adakah kau mahu ada pertemuan yang lain?

Ia adalah sebuah pulau yang indah dan tenang. Sesuai amat dengan kusut-masai hidup aku di masa itu mencari satu ketenangan yang total. Pandang kiri aku tak kenal siapa..Pandang kanan minah salleh seksi menggoncang berahi iman separa lesbian yang tersisa. Pulau itu sangat tenang…dan di lobi mengadap laut aku melayan emosi bersama kepulan nikotina dan air berkarbonat tanpa diet.
Aku memilih bersendirian di situ…sekali-sekala terdengar pekerja-pekerja hotel gelak gatal bergurau senda sesama sendiri. Aku masih mengadap laut membiarkan tawa gedik mereka ditelan angin sepoi-sepoi bahawa jawa. Fikiran aku mulalah merewang mengingat kembali cerita pahit yang membawa aku berkelana di pulau ini..Sayulah jugak..tapi tak menangis sendiri.
Sampailah satu ketika…anak mata tiba-tiba terkalih kelibat seorang lelaki yang – eh, macam aku kenal dia! Dia nampak terkejut dan aku terus melangkah dari kerusi rotan..Malas nak melayan emosi dan tiba masanya bersejuk-sejuk di bilik hotel pula. Bukan kerana lelaki itu..Tapi kerana aku terasa bosan seorang diri.
Aku ingat lagi wajah dia..dengan suit cokelat dan beberapa beg pakaian dia bertanyakan sesuatu kepada pekerja hotel, tapi matanya mengekor pergerakan aku yang macam anak lipas kena sembur ridsect. Dan sebaik aku melintasi dia, dia pantas memintas dan aku terkesima setempat.
‘Hi…’sapanya dan macam kena renjatan elektrik pantas aku membalasnya.
‘I know you….’apalah itu ayat pertama aku yang terkeluar…
Dahi aku berkerut sebab aku yakin aku tak pernah berkomunikasi cara TM Touch dengan dia yang melayakkan dia mengenali kehadiran aku di situ. Dan aku termalu sendiri..
‘I have to go…panas kat sini – dan aku terus berjalan beberapa tapak sebelum dia memintas aku. Dalam hati aku dah membebel….Bodohnya! Layan ajelah kejap at least adalah kawan kat pulau nie daripada sorang-sorang macam beruk.
‘Oh, ok…’ – dia yang bersuit macam nak pegi mesyuarat tu macam teragak-agak nak bercakap.
‘I lama di sini..maybe we can dinner together tonite’, tuturnya penuh konfiden. Ada nada-nada pengharapan pada wajahnya….. dan kerana aku kenal dia walaupun dia tak kenal aku…dan kerana aku tahu apa yang terjadi dalam hidupnya baru-baru ini…dan kerana dia sedikit handsome (miang!) aku hulurkan juga business card design sendiri. Selepas dia ucap terima kasih dan dengan kehadiran bellboy yang macam tak sabar-sabar nak dapat tip dari dia yang dikenali, aku terus melangkah ke bilik hotel.

 

*****
3 jam aku berfikir dibilik hotel….kebetulan apakah yang berlaku tadi? Aku rasa seluruh pekerja hotel tentu excited giler dengan kehadiran lelaki itu di hotel mereka. Tapi mat dan minah salleh lain memandang dia seperti wajah melayu yang lain juga. Sambil terbaring di katil dengan HBO memainkan filem tak laku mana ntah, aku terlelap seketika sampailah telefon hotel berdering-dering menyedarkan aku dari tidur tak bermimpi. Gaban mana pulak yang telefon aku nie? Takde siapa pun tahu aku di sini melainkan driver bas ekspress dan pengamal ilmu ghaib aje.
‘Hello…….,’ penuh malas aku menjawab…
‘Hi, Abby..ini **********terang dan jelas suaranya dihujung talian.
Aku bingkas bangun! ‘Mana tahu nombor bilik I?’ Aku tak teringat pun terlepas kata kasik nombor bilik kat lelaki itu.
Rupa-rupanya dia dapat daripada receptionist. Dia try call handphone aku banyak kali tapi di luar kawasan. Oh, aku off hp..tak mahu diganggu dan tak mahu terganggu. Eh, mana boleh reveal nombor bilik orang pada orang lain. Tak amanah betul la. Maybe sebab dirinya yang Famous Amous itu memudahkan segalanya. Jadi, dinner yang dinantikan akan terjadi 30 minit lagi dan aku baru terkial-kial dan menyiapkan diri. Aku tak tahu nak pakai apa. Jadi aku pakai seselebet mungkin – shorts dgn t-shirt oren. Make-up tarak..bedak pun tarak…Pewangi JPG disembur seadanya dan selipar Jukebox RM19.90 menjadikan penampilan aku malam itu macam student UiTM cari kedai mamak lepas penat menelaah pelajaran.
******
Dari jauh aku sudah nampak kelibat dia. Gaban betul…dia berseluar panjang dan t-shirt juga lengan panjang dan rambutnya disisir biasa. Sebaik aku menarik kerusi duduk dihadapan dia, pekerja-pekerja restoran mula memandang macam aku buat dosa besar. Melihatkan macam aku tak berapa selesa, dia meminta aku mengabaikan mereka dan bersetuju untuk melepak ditempat lain sesudah kami makan malam. Aku makan roti bakar aje….dan dia sekadar memesan secawan Cappucino panas. Aku tak tahu nak sembang apa…aku diam dan penuh konsentrasi makan. Macamlah rumit sangat nak makan roti bakar!
Wajah lelaki itu macam biasa…cuma kalau dianalisis dengan kritikal dan analitikal dapat rasanya aku lihat kesedihan dan keletihan pada raut wajahnya. Aaaah! Apa bezanya kami kerana itu yang memaksa aku bersendiri di pulau ini…Susuk tubuhnya sedikit susut…kesian, bisik aku dalam hati. Tapi tak berani nak tanya detail sebab apa kelanc** baru jumpa dah tanya hal personal..Janganlah ada paparazzi di pulau ini..jadi bahan gossip seantero Malaya pula aku dilihat bersama dia di pulau tempat jin bertendang nie.
****
Kami sembang ala-kadar. Dia tahu aku keja mana…kenapa aku tersadai dipulau ini seorang diri dan aku sempat mengagumi satu dua karya dia yang aku tahu. Selepas aku berjaya menghabiskan roti bakar dengan jayanya, kami berjalan ke pantai. Langit malam itu sedikit cerah. Bulan mengambang penuh dan angin dingin menyambut kehadiran kami..Kami duduk di gigi pantai dan dalam kepala otak aku masih tak tahu – kenapa dia memerlukan aku di sini? Dan bila soalan itu aku tanyakan, dia hanya menjungkit bahu. Banyak kali aku tanya sampai aku hampir hilang sabar. Ketika dia mengeluh dengan pertanyaan tanpa henti saat itu aku terus matikan soalan dan cuba memahami dia. Ada satu dua madah tentang laut, pilu dan sendiri yang dia ucapkan tapi aku terlalu layu untuk mengingat semua itu. Dalam singkat masa, kami membina kimia yang cukup kental.
Itu adalah malam yang bermakna buat aku…mungkin juga untuk dia..Seolah-olah malam itu kami sudah mengenali sesama sendiri berpuluh tahun lamanya. Dan esoknya kami seperti dua sahabat yang mencari ketenangan di pulau ceruk alam ini dan masih berkongsi cerita. Cuma bezanya, itu malam terakhir aku di sini dan dia masih berkelana mencari ketenangan yang aku tak pasti akankah ia berada di situ…
Lupakanlah 5W dan 1H yang membawa edisi perkenalan singkat aku dan dia. Kerana semakin lama aku berfikir, semakin sakit otak ini rasanya nak merasionalkan sesuatu yang tak pasti…Hubungan itu aku hentikan sebaik aku sampai KL..Nombor itu aku matikan dan kalaulah dia masih mencari aku, aku bahagia begini….
 

Selamat Tinggal PJ Old Town..

We will remember you..

We will remember you..

Selepas 6 tahun menetap di PJ Old Town dan menjadi warga sementaranya, kami akhirnya berpindah ke rumah baru di Bandar Saujana Putra. Rumah ini kekal menyimpan suka-duka perjalanan hidup aku sebagai seorang isteri. Bila dikenangkan balik, ‘I Will Remember You..’

Masa mula-mula masuk rumah ini, yang kami bawa hanya set bilik tidur sahaja. Yang lain-lain berdikit-dikit kami beli. Selepas 6 tahun, boleh tahan azabnya mengemas dan membungkus barang untuk dipindahkan. Walaupun aku ambil cuti dari Khamis – Selasa minggu lepas, nyatanya tempoh itu tidak cukup langsung untuk kami mengemas, bertenang dan melepaskan lelah. Makin disusun dan dikemas, makin banyak pula yang datang.

Rumah lama ini pernah terkena serangan anai-anai yang amat dasyat pada tahun 2012. Aku ingat lagi, ketika itu aku sedang berpantang semasa bersalinkan arwah Cahaya Balqis. Dengan mana badan tak cukup kuat selepas pantang dengan berperang mengemas bilik tengah yang dimakan anai-anai memang betul-betul menduga kesabaran. Ketika itu aku sudah pun memborong lebih kurang 12 kotak plastik untuk menyimpan barang-barang yang terselamat dari dimakan anai-anai. Kebanyakan barang yang tersimpan dalam itu sudah dikategori ‘bungkus dan angkat’. Secara tak langsung ia memudahkan proses mengemas saat akhir.

Lori seberat 5 tan dijangka tiba jam 3.00 petang Sabtu. Jadinya hari Khamis dan Jumaat sarat dengan aktiviti pembungkusan dan pembuangan yang mana tidak perlu a.k.a ‘sampah-sarap yang diternak’. Apa yang seronok setiapkali aktiviti seperti ini berlangsung ialah kecenderungan untuk berjumpa dengan barang-barang purba yang mempunyai nilai sentimental yang tinggi. Surat cinta, gambar lama, kad kahwin semuanya kami temu semasa sessi tersebut. “Eh, you ingat tak gambar ini….”

“Eh, you masih simpan kad raya/birthday i…” dan macam-macam dialog lain semuanya ada.

Yang paling epik pastinya “Eh, kurusnya I masa ni…”

Jumaat malam Sabtu. Kami keluar makan malam selepas penat mengemas rumah. Sebaik sahaja balik, lampu pulak trip. Aduh..esok lori nak sampai. Bilik yang penuh barang tu pulak tak menyala lampunya. Naik tension aku malam itu. Oleh kerana apa pun tak boleh buat, kami mengadap TV bersama-untuk kali terakhir-diruang tamu. Yang buat aku 2x runsing tu ialah sebab Hadi pulak kena kerja pagi Sabtu nan permai tu. Nak tak nak, seawal 7.00 pagi aku dah bersilat seorang diri mengemas satu rumah sebelum lori sampai. Mujur kakak dan abang Jas datang bantu. Tidaklah panik sangat aku pagi itu.

***

Lori 5 tan rupanya tak cukup menampung lambakan barang yang telah kami miliki selama 6 tahun. Pagi Ahad itu kami kembali ke rumah lama dan memohon bantuan Fariq dan Zhafrie untuk membawa saki-baki barang yang tinggal. Hari ini juga kami perlu memulangkan kunci pada tuan rumah. Sementara itu, ditemani milo air ikat tepi dan rakan-rakan, kami bersembang tentang pemilikan rumah, cerita kenangan kami dan rumah ini dan lain-lain perbualan kosong. Aku bersyukur sangat adanya rakan berdua ini membantu kami. Kalau tak, mahu 3 kali ulang-alik kami perlu buat untuk mengambil barang-barang yang tinggal.

Jam 10.45 pagi..Tuan rumah dan isteri datang memeriksa rumah untuk kami memulangkan kunci. Rumah ini sebenar-benarnya agak uzur..dia sendiri tak sangka kami sudah 6 tahun menyewa. Dia ingatkan kami menyewa selama 2 tahun. Yup, It’s been one hell of a ride, Sir..

We will definitely remember this house..Masakan tidak. Setiap sudut seakan projektor memutar cerita silam yang tersimpan di sini.

Aku pasti tidak dapat lupakan kenangan berpuasa dan bersahur di sini. Juga bekalan elektrik yang terputus setiap kali hujan lebat. Kucing-kucing yang mengiau di depan pintu rumah. Mudah-mudahan pemilik mereka tidak lupa memberi makanan kepada keluarga kucing ini. Bertahun-tahun lamanya kami memberi kucing ini makan kerana diabaikan oleh pemilik asal. Abang rojak di depan rumah tu. India mabuk depan padang. Letupan mercun yang meriah setiap kali musim perayaan. Juga malam-malam yang aku lalui ketika kesedihan yang menggila teringatkan Cahaya Balqis.

I will remember you..

 

Konvo Akhirnya..

konvo 1

2 tahun bertungkus-lumus menjalani kehidupan sebagai seorang pelajar. Tidaklah tua mana, tetapi kerana lama meninggalkan kerusi dewan kuliah, agak perlahan rentak membiasakan diri sebagai seorang pelajar. Ia mengingatkan aku akak subjek dan predikat yang membawa aku bersungguh mahu kembali ke ruang lingkup universiti. Bermula dari habluran jiwa retak atas pelbagai faktor, memenuhi azam sebelum mati dan mengisi kekosongan hidup yang belum tercapai matlamat. Ah, ia terlalu bermakna untuk aku kenang dan jadikan kekuatan memperbaiki diri yang serba lompong di sana-sini.

Aku masih ingat betapa blur-blur lipas sungguh keadaan aku kala itu. Bila mana aku memutuskan aku harus berehat seketika dan menyambung pelajaran, faktor kewangan menjadi asas pertimbangan yang utama. Aku tidak mahu menambah beban dengan berhutang, sementelah aku sedaya upaya hidup dalam keadaan minima berhutang. Lantas aku tanyakan beberapa manusia yang berpengalaman akan cara untuk memohon biasiswa. Jawapan yang aku dapat sangat berbelit, mengelirukan dan tidak membantu. Aku sendiri tak faham mengapa seolah ada unsur mengelak dalam memberikan jawapan yang telus. Semuanya aku lakukan dengan cara berjudi..Berjudi mencuba memohon tempat dahulu dan disusuli berjudi mencuba mendapatkan biasiswa. Seterusnya aku berjudi dengan memajukan surat memohon cuti untuk sambung belajar dalam keadaan aku sendiri kelam sama ada tindakan ini hujung atau pangkal. Persetankan, yang penting semuanya aku buat serentak.

Menyingkap pengalaman lebih kurang sama sewaktu mencuba memohon biasiswa JPA ketika mengambil ijazah sarjana muda satu masa dahulu. Ada yang tahu bagaimana untuk memohon, dan memohon pun. Tetapi bila aku tanyakan bagaimana caranya, mengelak dengan dasyat seperti pelajar nakal yang mencuri merokok di premis sekolah. Sudahnya atas ehsan seorang, dia memberi satu salinan fotostat borang permohonan. Aku hantar, dia pun hantar. Kami sama-sama dapat. Yang mengelak bersungguh-sungguh itu tak dapat. Ngeh…

Seperti kejadian di atas, rezeki akhirnya milik aku. September 2011 aku kembali menjadi skema gaban dengan menggantung kad matriks dileher. Sah…aku seorang pelajar universiti 🙂

***

Dugaan yang aku lalui sangat besar dan menduga. 6 tahun aku berkahwin, belum ada rezeki hamil. Dalam keadaan menjadi pelajar itulah aku hamil. Kala itu dunia sangat indah. Aku dan suami merasakan aturan hidup kami mulai menampakkan jalannya. Kali pertama hamil dalam keadaan peperiksaan akhir sangat meletihkan. Sentiasa berkejaran dengan masa dan serba-serbi memenatkan. Kala kandungan genap 5 bulan, aku terpaksa melakukan ‘force delivery’ kerana air ketuban pecah awal. Cahaya Balqis dilahirkan dalam keadaan bernyawa. Namun terpaksa dilepaskan pergi menemui pencipta-Nya. Hancur luluh perasaan aku. Sudahlah tengah berjuang dengan peperiksaan akhir. Satu kertas terpaksa aku abaikan. Langit runtuh..Kalau tidak kerana aku kuatkan semangat, aku akui mungkin aku menjadi mental ketika itu. Kawan-kawan dan pensyarah banyak membantu dan memberi semangat untuk aku meneruskan kehidupan. Kerana itu ketika aku disahkan hamil kembali ketika di semester tiga, aku sedaya-upaya sorokkan dari pengetahuan umum. Satu lagi dugaan, aku dan suami kemalangan yang menyebabkan kereta kami rosak teruk selepas 3 kali berpusing berkesudahan terbabas merentang bahu jalan. Yang menjadi asas ceritanya, pagi itu baru aku tahu aku hamil.  Atas dugaan demi dugaan yang menimpa, aku yakin ada rezeki besar menanti.

Kali ini aku lebih berhati-hati. Tinggal 2 semester sahaja lagi. Mengikut perkiraan, aku dijadualkan bersalin ketika tarikh mempertahankan tesis. Aku selalu berdoa agar kehamilan itu tidak menyebabkan aku harus menambah semester dan berjaya menghabiskan pengajian mengikut waktu yang ditetapkan. Sekali lagi pensyarah membantu dengan mempercepatkan tarikh Viva Voce untuk aku. Dalam keadaan sarat 36 minggu, proses itu aku lalui dengan nafas kelegaan yang berganda..Seminggu selepas itu Eskandar Dzulkarnain lahir ke dunia. Segalanya indah kembali..

Alhamdulillah aku mendapat keputusan yang cemerlang. Aku tak sabar nak konvo. Aku tak sabar mahu mengambil gambar keluarga dalam keadaan memakai jubah konvo. Kerana apa? Kerana sewaktu konvo ijazah, ia berlaku dalam keadaan yang biasa. Tiada detik indah bersama keluarga, tiada gambar bersama keluarga. Tiada hadiah yang diterima melainkan jambangan bunga kecil dari Hadi. Dan yang lebih menyediahkan, tiada abah..Dia pergi sebelum sempat melihat aku menerima ijazah. Yang membuatkan aku menangis setiap kali teringat kisah konvo, aku menerima jemputan keluarga untuk konvo selepas kembali dari tanah perkuburan selepas abah disemadikan. Kerana itu konvo ijazah terasa biasa-biasa sahaja walaupun berbintang jua semasa nama aku diumumkan untuk mengambil sijil. Detik itu aku menyimpan azam. Sekiranya ada rezeki untuk berkonvo lagi, aku mahu jadikan peristiwa itu satu memori indah dan mekar dalam hidup yang sementara ini.

Hidup Spank!

Hidup Spank!

Istiadat Konvokesyen ke-79 membuka tirai pada 9 November 2013. Menerima sijil dalam Sidang Satu aku memegang nombor giliran A139. Semuanya menjadi nyata. Aku memiliki sijil sarjana. Aku berpeluang mengabadikan detik itu dengan Hadi dan ED. ED sangat comel..ramai yang ‘meminjam’ dia untuk bergambar bersama. Sengaja aku memilih dia mengenakan baju lebah bersesungut itu kerana ED comel menggayakannya. Pokok pangkalnya dia memang menarik perhatian khalayak.

Mama dan Ameera turut hadir menyaksikan hari bersejarah itu. Aku harap Mama bangga dengan pencapaian sederhana ini. Aku harap Ameera mendapat semangat baru selepas menyaksikan sendiri betapa meriahnya konvo dalam keadaan keputusan cemerlang ditangan. Insyaallah aku akan meneruskan semangat mengejar ilmu ini di masa hadapan. Aku mahu rehat barang setahun-dua sebelum merencana langkah seterusnya.

Jika ada rezeki, aku mahu naik ke pentas itu lagi bersama Hadi. Aku juga mahu naik ke pentas itu lagi bersama Hadi dan ED. Siapa tahu mungkin angan-angan ini menjadi nyata 🙂

Macam comel aje, macam putih aje..

Macam comel aje, macam putih aje..

 

Anak Yatim dan Jam G-Shock vs Jam Boy London

jam

Al-kisah anak yatim itu menayang jam baru miliknya. Jam G-Shock sumbangan dari manusia budiman buat anak yatim ini dan anak-anak yatim lain. Biasalah budak-budak..perasaan menunjuk-nunjuk dan sedikit riak itu tetap ada walau cuba disembunyikan.

Aku balik rumah dari sekolah dengan perasaan dengki. Sabtu minggu itu aku ke pasar malam Taman Permata (kini telah berpindah ke Taman Melawati). Tujuannya untuk membeli jam tangan Boy London yang berharga RM10. Jam ini boleh bertukar-tukar warna mengikut suhu bilik. Aku pernah simpan jam ini dalam peti sejuk untuk menguji sejauh mana kebenaran kuasa jam nan sebuah itu.

Ok, aku ada jam. Dia juga ada jam..Isnin itu kami bertemu dan dia memberitahu dia mendapat sumbangan lagi. Kali ini beg sekolah dan baju raya. Tapi aku tidak kuasa untuk melawan apa yang dia ada. Sebab aku mungkin kalah dengan barangan duniawi, tapi aku bertuah sebab aku masih punya mama dan abah waktu itu.

Jam Boy London memang buat aku insaf…Ia tidak sehebat dan semahal G-Shock tapi aku yakin aku lebih manusiawi kala umur aku sekitar itu..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on August 7, 2013 in Terkenang Masa Dahulu

1 Comment
Skip to toolbar