Sungkai Terakhir di Pejabat

Iftar terakhir di pejabat. Terima kasih anak-anak  yang komited. Udah macam kilang kita proses bahan kali ini. Terima kasih banyak-banyak semoga diberi balasan sebaik-baiknya oleh yang kuasa.

Mohon ampun dan maaf sekiranya ada tersalah dan silap sepanjang kita semua berurusan. Maklum sahaja dengan limitasi yang ada, tak terkayuh nak buat semua.

Selamat Hari Raya, Maaf Zahir Batin…
#unitpromodankreatif
#myAteam

Tuan Tabib Buat Semperit!

Selamat datang ke dapur tuan tabib…Dalam episod Suami Masak Apa Hari ini, dipersembahkan kuih semperit dengan penampilan khas Cef Judin. 14 tahun beraya, sekalipun kitorang tak pernah buat kuih raya. Hikmah PKP tahun ini, dah macam-macam juadah Hadi belajar buat. Tinggalkan sikit tau…nanti sehari sebelum Syawal ai akan merentas negeri ke hati yuuu…

#abbyhadi
#forevermeansforever
#meloveyoulongtime
#hadicancook
#haditakdefb
#judinjudika
#judinhensem
#myautisticson
#supermomyangcengeng

Cantik kejadian dia

Menu Buka Puasa

Hari ini berbuka puasa dengan mama. Seperti biasa,Kak Benny kau bergasak kat dapur. Saja masak awal sikit. Rasa penat lain macam hari ini. Panas pun ada…

So mama Siti ZainiahSulaiman request sambal udang petai dan NurashqKhairi nak padprik cendawan sotong. Aku tak kisah makan apa…dapat kopi ais pun aku dah syukur sangat.

Selamat berbuka puasa guys…
P/s: Kat Taman Melawati tu ada aje van jual petai.

Mari Menyambal Lagi

Ikut perasaan nak makan tempoyak udang. Tapi petang tadi gatal tengok FB kawasan perumahan aku, ada pulak orang lelong petai. Belilah 2 ikat…

So nk masak tempoyak udang dan taruk petai dalam tu, tak rasa macam best. Aku ni kalau makan petai mengada dia lain macam. Petai tu seeloknya kena goreng dulu bagi dapat berkat. So, menyambal lagilah malam ini…

Lama Tak Masak Sambal Sotong

Pertama kali hari ini aku masak sambal sotong ikut resepi yg aku nampak kat FB. Aku follow sebab aku teringin nk sambal sotong warna biadap. So lepas ni aku akan masak cara macam tu sebab memang menjadi seperti yang aku bayangkan…

Kat atas ni sayur, maksud aku…sayur yang aku makan. Dimasak padprik.

Ok…selamat berbuka puasa. Selalu makan nasi bungkus aje. Alang2 tak kerja hari ini, aku masaklah untuk hiburkan perut sendiri..

Selamat Hari Pekerja!

1 Mei 2020….Selamat Hari Pekerja buat semua yang berada di sektor awam, swasta mahupun berkerja sendiri.
“Still having an income during this crisis is a huge blessing”.

Kerjalah sebaik mungkin dan sumbanglah tenaga pada negara walaupun kecil, tak terlihat dan tak terzahir. Kita tahu apa yang kita buat. Tuhan pun tahu. Orang tak tahu tak mengapa…mereka boleh assume.

Dan mereka assume kita PnP masuk servis dengan permulaan gaji 12k. Aku tak marah. Aku cuma nak tanya kerajaan mana tawar gaji macam tu sebab aku kecik hati tak tahu ada skim permulaan dengan gaji taraf itu.

Hari ini, walaupun selayaknya bercuti, masih ramai di pejabat menyiapkan segala mala kerja yang ada. Kerja jalan seperti biasa. Hari ini aku tak bawak kek cheese leleh sebab takde stok. Tapi aku sempat beli durian crepe kat Kak Nora. So siapa nak join berbuka boleh datang tingkat 1 dan berbuka dalam keadaan masih mengamalkan penjarakan sosial.

So siapa kerja boleh kejar Kak Nora petang ni. Itu macik sejenis penyelamat juga…
#apabilakakbennymenulis
#apabilakakbennycalitkuku

Essential Services : Aku Kerja Macam Biasa

Hari ini aku saja nak cerita pasal kerja. Korang asyik mengadap gambar makanan yang jadi dan tak jadi pun boring jugakan.

Aku sudah mukadimah seawal Perintah Kawalan Pergerakan yang pertama bahawasanya aku berkerja seperti biasa dengan memuatnaik gambar aku memakai topeng muka. Itu standard…

Umum tahu dalam tempoh PKP ini bukan semua manusia dalam essential services akan berbondong-bondong ke pejabat. Akan ada jadual yang disusun untuk memastikan ada manusia menjalankan kerja yang memang tak pernahnya habis. Dan unit aku beroperasi dari bermulanya waktu fleksi masuk pejabat sampailah larut malam.

Kalau semua kerja serentak, dengan ruang yang kami ada tidak memungkinkan untuk ada penjarakan sosial. Malas pulak aku nak justify konsep jadual ni panjang-panjang sebab keputusan bukannya aku buat seorang diri. Aku amat bersyukur sebab bukan sahaja dapat ketua yang memahami, tetapi anak buah yang komited dan sentiasa bagi kerjasama setiap kali kesibukan melanda macam diserang garuda.

So, apa sibuknya?

Fuuuuh…dalam tempoh PKP ini sahaja unit aku berkerja lebih sibuk dari biasa (sebenarnya hampir semua unit dalam jabatan aku sibuk macam ni.) Kami bertanggungjawab menguruskan beratus-ratus kapsul Covid-19 yang datang dari pelbagai sumber antaranya penerbitan TV, berita dan dari kementerian. Dalam pada masa yang sama, tetap kena kayuh kerja hakiki iaitu menyediakan bahan-bahan promo TV untuk 5 saluran selain mengejar bahan untuk kempen-kempen perayaan seperti program Ramadan, Syawal, Merdeka dan lain-lain. Dengan kekangan tenaga kerja dan fasiliti, apa juga arahan yang datang tetap akan dilaksanakan sebaik mungkin. Pernah kejadian kami berkerja macam kilang membaiki semua bahan kapsul yang ada, 2 kali – kerana arahan semasa. Ada anak buah aku sampai pukul 5:00 pagi baru selesai kerja disebabkan volume bahan yang kami urus terlalu banyak.

Tapi anak-anak buah aku ni semua memang rezeki yang tuhan bagi pada aku. Perangai memang macam-macam perangai, tapi bila kerja tiada lain yang mereka dapat dari aku hanya rasa respect yang paling tinggi. Setiap dari mereka ada keistimewaan yang tersendiri.

Yang hebat dalam grafik, yang ada sentuhan magis bila buat showreel, yang komited datang ke pejabat uruskan bahan promo kerana ada perubahan dan lain-lain kecemasan kerja. Korang bayangkan jadual berbuka puasa dan imsak yang telah disiapkan awal terpaksa buat semula sebab ada perubahan waktu berbuka puasa di Kelantan. Beza saat aje takpelah juga, ini beza sampai 4 minit. Atas rasa tanggungjawab tak mahu tanggung dosa kalau rakyat Kelantan berbuka puasa lebih awal dari waktu, 2 manusia dalam gambar ni berusaha untuk sediakan bahan baru supaya dapat dijadualkan yang betul.

Begitu juga ketika kami sudah sediakan promo melihat anak bulan, tiba-tiba ada perubahan lokasi sehari sebelum tarikh lihat anak bulan. Benda dah roll beberapa hari kot. Again, 2 manusia tadi menjalankan peranan mereka dengan cemerlang. Kat unit aku, kalau sawan kami sawan berjemaah kaedahnya.

Aku tahu mereka punya kerisauan untuk berkerja selain penat kerana harus kerja lebih dari biasa. Takde siapa nak kerja petang ke malam, tinggalkan keluarga dan bergasak di pejabat dalam keadaan virus Corona tak tahu ada pada siapa. Percayalah, aku pun takut macam semua yang berkerja. Tapi korang semua tak sendiri. Aku hari-hari di pejabat. Aku takkan biarkan korang berjuang kat pejabat sambil aku tergolek berkerja dari rumah membelek handphone memberi arahan. Even bos aku sendiri hari-hari ke pejabat memantau perjalanan seksyen kami begitu juga ketua kluster yang lain. Dan aku bangga sebab ramai saing-saing aku turut menampakkan unsur-unsur kepimpinan yang sama dengan turut ke pejabat – memantau anak buah masing-masing. Kadang-kadang, kami pula bertemu dan melepaskan tekanan kerja kami dengan mengarut level tertinggi.

Bila lagi masa untuk bertenang dan bersembang secara manusiawi? Waktu berbuka puasa guys…ya ada hal kerja terselit jika urgent tapi lebihnya berinteraksi dan catching up sebanyak yang boleh. Ini masa untuk aku lebih dekat dengan mereka semua. Bukan sebagai ketua, tetapi sebagai keluarga. Mereka pun ada famili, ibu dan bapa yang dirindui yang tak dapat jumpa disebabkan PKP ini. Sementara menanti detik itu, korang semua tetap keluarga aku di sini.

Terima kasih semua. Aku tak mahu tagged sesiapa. Semua tahu peranan masing-masing dan semua ada kelebihan dan kekurangan. Aku pun sama…Selagi kita ada keseronokan berkerja dan aman dengan cabaran yang datang, kita akan bahagia waima di unit manapun kita ditempatkan. Terima kasih kerana kehebatan korang menyebabkan aku sekali terpalit hebatnya. Juga kepada rakan-rakan dari pelbagai unit lain yang memahami kerja kami dan turut sama bertungkus lumus dalam memastikan yang terbaik itu ada di kota penyiaran nan tersergam ini.

RTM Jenama Media Paling Dipercayai

#apabilakakbennymenulis
#unitpromosidankreatif
#bahagianpemasarandanpromosi
#mifamilia
#ilovemyjob
#lifeastvproducer

 — at Wisma TV Angkasapuri.

Salam Aidilfitri Untukmu…

Assalammualaikum semua yang membaca coretan terakhir sebelum Syawal menjelang 2 hari lagi. Dikala ramai umat pekerja kerajaan, swasta, berkerja sendiri, penganggur dan pelajar sudah berpusu-pusu balik ke kampung masing-masing, aku masih dipejabat menyiapkan beberapa kerja yang tidak pernahnya surut. Yang surut kadang kala hanya kesabaran dan keimanan yang disebabkan kekurangan aku sebagai seorang insani yang lemah.

Subuh tadi, tatkala hujan mencurah-curah membasahi bumi Bandar Saujana Putra, aku dan suami memaksa diri kami untuk bangkit dan bersiap siaga untuk ke pejabat. “Kenapalah kita kena kerja diwaktu hujan subuh-subuh ini?” Sebab kita tak amik cuti, bapa beruang…Trafik pagi tadi tidaklah seteruk selalu. Mungkin ada yang terus bergerak ke kampung masing-masing selepas sahur.

Selepas menyelesaikan beberapa tugasan wajib, aku mengambil peluang yang ada untuk spring cleaning meja Menteri Kewangan yang super serabut dilanda taufan audit dan MoF. Bersilih ganti acara melawat kawasan sampaikan aku tiada masa untuk menguruskan susunan kertas yang bertimbun.

Umum mengetahui kalau aku mula acara spring cleaning besar-besaran itu, tandanya jiwa raga aku tengah serabut. Betul la..ada sedikit. Maklum sahaja semakin akhir Ramadan, semakin mudah jiwa kita diusik. Aku membelek kad-kad raya yang aku terima dan aku sangat bersyukur dan berterima kasih kerana ada juga yang mengingati diri aku. Terima kasih kepada Puan Noriah Letuar, Puan Norma Aziz, En. Aie dan Puan Liz atas kiriman kad raya, kuih tart dan dodol.

Aktiviti aku pagi ini dilatari lagu-lagu raya oleh artis Ambang Klasik Sdn Bhd. Tidak boleh tidak, aku teringat seorang kawan lama yang sukakan semua lagu dalam album itu. Entah apa ceritanya sekarang? Kami pun sudah tidak berkawan dan berhubung. Dia berubah, aku lagilah berubah jauh dari paksi. Biarlah masing-masing membawa haluan dan kenangan kami sejak zaman sekolah dahulu anggap sahaja memori lama nan berhabuk.

Oh, ya…anak-anak sudah kami tinggalkan di rumah mama pada malam Rabu yang lalu. Taska mereka tutup. Saat ini, anak-anak, mama dan Ameera sudahpun sampai di Melaka. Tahun ini, insya Allah semua anak-anak Khairi akan berkumpul di Melaka. Aku tidak boleh ingat barang satu tahun yang kami berlima beradik beraya bersama pada hari raya pertama. Memanglah tak boleh ingat – memang tak ada! Yang sudah kahwin akan tetap dengan sistem penggiliran balik kampung. Tetapi sejak rumah yang aku beli di Melaka siap dan boleh diduduki, hari raya pertama tetaplah di Melaka. Aku dan Hadi tidak perlu bergilir-gilir hatta membaling dadu untuk tentukan giliran beraya. Krismas ke, Tahun Baharu Cina ke, semuanya di Melaka. Don’t mess with Melaka! (eh, tiba-tiba…)

Aku belum sempat ke kubur arwah abah dan arwah anakanda Cahaya Balqis di Tanah Perkuburan AU4. Hadi terlalu sibuk menyiapkan tesis. Hanya sekali sahaja kami balik ke Taman Permata. Hujung minggu yang lain banyak dihabiskan di rumah sahaja. Tapi tahun ini, aku okay. Tahun lepas yang mencabar sikit. Tarikh hari raya jatuh sehari selepas tarikh Cahaya Balqis meninggalkan aku. Emosinya lain macam…

Tahun ini konsepnya, tak mahu sedih-sedih. Banyak sudah rahmat yang tuhan berikan. Yang bersalam-salam sebelum cuti juga aku pesan, tak mahu sedih-sedih. Pesanan khidmat masyarakat yang kononnya meruntun jiwa sedu sedan hiba memang aku tak mahu tengok.

Persiapan hari raya juga seadanya. Aku tidak ada pakaian baharu, Hadi pun sama. Kami dahulukan anak-anak dan keperluan mama. Aku pun tak tahu mama akan masak apa untuk juadah pagi raya nanti. Tapi aku harap kuah kacang beliau yang datang dari syurga itu tidak ditinggalkan. Itu menu wajib..Aku bercadang untuk masak spagetti dan cucur udang pada hari raya kedua atau ketiga nanti. Masa itu, pandang rendang pun dah tak sudi.

Rasanya sampai sini sahaja dahulu aku menyusun cerita. Dari hati yang paling dalam, aku ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri dan Maaf Zahir Batin kepada semua. Maafkan sekiranya ada salah dan silap sama ada yang aku sedari ataupun tidak. Berhati-hatilah di jalan raya dan santunilah semua manusia yang ada disekeliling kita.

Salam ikhlas,

Siti Nurbaini Khairi a.k.a akusangpenerbit

Salam Ramadan dan Selamat Berpuasa

Masuk hari ini, sudah 4 hari kita berpuasa. Semoga kita semua dikurniakan kesihatan yang baik dan dapat menunaikan ibadah puasa tahun ini dengan sempurna. Berdasarkan kiraan paksi sisi kiri kanan bersepuh-sepih, rasanya puasa penuh aku tahun ini.

Seperti tahun lepas, aku berhasrat untuk tidak berbelanja di pasar ramadan. Sudah berapa kali aku terkena dengan kualiti makanan yang tidak mengikut piawaian. Aku tidak kisah sangat harganya sedikit mahal, sebab aku faham masalah harga barang yang semakin naik. Tapi rasa tu, kadang-kadang sekali suap terus jatuh sedih, kecewa dan menyesal. Itu belum masuk pengalaman aku beli sate, tapi ayamnya sudah tak elok, nasi ayam dengan pakej telur lalat dan kuih tepung bungkus yang basi. Jadi tahun ini, seperti tahun lepas juga. Kak Benny akan kuatkan semangat untuk masak sendiri makanan untuk berbuka waima telur goreng mata sekalipun.

Puasa pertama, kami semua adik-beradik berbuka puasa di rumah mama. Aku bersetuju untuk berbuka puasa di rumah mama pun agak lambat. Sepatutnya, rancangan kami balik ke Melaka. Tetapi dengan keadaan trafik yang super kronik Jumaat lalu, langsung kami batalkan hasrat itu. Ada pulak permintaan hati ke hati nak suruh aku masak padrik cendawan petang itu. Nak buat macam mana, takde rezeki dia. Mungkin kerana hari pertama puasa, banyak barang dapur yang habis. Cendawan habis, baby corn habis, ayam pun habis!

Dalam kepala aku menu berbuka hanya satu – aku nak kentang masak berlada yang mama masak. Terima kasih, mama kerana masakkan lauk yang aku mintak. Sedap sangat-sangat rasanya sampaikan tidak berbaki. Habis aku bedal. Walaupun abang Jas beli KFC, kentang berlada juga yang aku tala sampai tersandar. Air untuk berbuka puasa pun meriah juga. Air mangga, air jagung, air bandung dan air teh o panas. Untuk aku, Hadi belikan Teh Ais Thai.

Punyalah kuat kecintaan aku pada kentang  masak berlada, esoknya aku repeat lagi sendiri. Walaupun tak sesedap mama masak, tapi cukuplah untuk berbuka puasa. Kan dah kobarkan tadi, tahun ini serba-serbi sederhana aje dan ringkas.

Tahun ini, pintu mall dan butik sudah terkatup rapat. Hari kedua puasa aku tak sedar jam berbunyi. Langsung tak sahur kami berdua pagi itu. Aku lupa pula jam tu setting weekdays lain, weekends pun lain. Kaedahnya, pakai ajelah baju apa yang ada. Tapi sebenarnya memang aku tak mahu berbelanja sangat tahun ini. Banyak keperluan lain yang perlu aku asingkan. Jadi baik Ramadan dan Syawal, memang serba-serbi bersederhana dalam berbelanja.

Ramadan kali ini, aku tidak akan post apa-apa gambar makanan. Aku tidak akan post gambar aku mengaji dan gambar aku bertelekung. Done sahur, done berbuka, done mungkin bila nanti, kita akan bertemu lagi pun aku tak akan post. Tapi aku tidak kisah kalau rakan-rakan lain post benda itu. Tiada masalah…Tiada sebab spesifik kenapa aku buat macam ini. Mungkin selepas raya nanti aku boleh ceritakan pengalaman aku apabila pertama kalinya tiada sekeping gambar makanan yang aku tampal untuk berkongsi dengan rakan-rakan.

Mungkin juga aku akan buat post pasal menu berbuka puasa secara one shot dan kentang masak berlada akan menjadi menu paling kerap aku makan 🙂 No, aku tak mengandung. Kalau mengandung aku dah mintak mama masak pajori noneh.

Setakat ini dahulu…selamat berpuasa semua!

Samba Sambal 3 Ramadan

IMG_20160608_191811

Aku terbangkit lambat pagi itu. Aku sendiri tak pasti alarm tak berbunyi atau berbunyi tapi aku yang tak sedar. Mujur Hadi terjaga dan kejutkan aku pagi itu. Sudah pukul 5.00 pagi rupanya!

Mujurlah lauk semalam masih tersisa. Ada seekor lagi ikan masak taucu. Aku sempat masak telur dadar dan baki teh gandum Oishi pantas dituang ke dalam bekas air ditemani beberapa ketulan air batu. Walaupun ringkas, terasa nikmatnya bersahur.

Kalau nak diikutkan, ini tahun kedua aku mendisiplinkan diri untuk bersahur dan tidak membeli makanan di pasar juadah. Sebelum ini, aku memang tak peduli sangat bangun awal untuk bersahur. Cukup setakat makan berat pada malam sebelumnya. Nyatanya cara begini lebih berkat dan jimat. Subuh-subuh itu jugalah masa aku nak bersembang dengan Hadi.

Selepas sahur, kami berdua menyiapkan anak-anak. Badan Ezzudin masih panas. Suhu agak tinggi, padahal malam semalam macam dah surut sikit deman tu. Aku nekad hantar aje dahulu dia ke taska. Aku positif panas dia tu kejap aje sebab ini sudah hari ketiga. Sepatutnya demam dia sudah kebah.

Yup, Alhamdulillah…sedikit lega petang itu badannya tidak panas sangat. Demam manja-manja aje. Ezzudin tetap aktif. Sebelum berbuka, aku beri anak-anak makan dahulu. Kedua-duanya ada selera makan dan Eskandar berebut-rebut minta disuap dahulu – siap potong que!

Untuk menu berbuka, aku masak sambal sotong. Cili tak letak banyak sebab takut pedas. Tapi hasilnya masih pedas, kata Hadi. Entah pada aku lazat aje. Tapi tak bertambah nasi pulak sebab nasi yang dituang Hadi agak banyak. Sebotol sparkling water yang aku dapat tahun lepas menyulami nasi berbuka hari ini. Wow, rezeki iftar yang hebat. Sedap juga air tu. Kalau aku tahu, dah lama aku sesahkan.

Esok untuk sahur tidaklah payah sangat. Sambal sotong masih berbaki. Kalau perlu aku tanak sedikit nasi dan masak telur taucu sahaja. Aku dan anak-anak masuk tidur awal. Pukul 9.00 malam sudah masuk bilik. Biarkanlah bapaknya mengemas di bawah dan kemudian mempunyai masa untuk diri sendiri.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...