Aku Menunggumu..

Malam itu seperti menoktahkan penantian yang lama. Lama kerana selepas apa yang berlaku dan mencuba kosong-kosong setelah apa yang berlaku, ia pertama kali kami mencuba bertemu dan bersembang kembali seperti tiada apa berlaku lagaknya. Apabila siang menjelang, dia mengambil aku dari rumah dan meninggalkan aku di sekolah. Tiada perbualan serius berlangsung selain bertanyakan apakah perlu dia membawa aku sarapan atau terus ke tujuan asal.Dia pula terus ke pejabat kerana sibuk menyiapkan karyanya yang akan keluar sedikit masa lagi. Dia meminta aku melihatnya dahulu, memberikan komen dan mungkin dia akan membuat sedikit pengubahsuaian saat akhir berdasarkan pendapat profesional dan peribadi yang bakal aku berikan – seperti yang pernah aku buat sedikit masa dahulu untuk karyanya yang terdahulu.

Aah..itulah yang menguat jalinan kami. Minat yang sama, cerita sedih yang tak pernah hilang dan kekejaman dunia. Kami boleh larut berjam-jam lamanya, minum bersama sampai separa bentak dan mabuk. Tapi salah faham mengubah semua itu. Aku keras hati. Dia juga begitu. Dia sebenarnya refleksi aku, aku juga refleksi dia. Itu selalu kami debatkan bila adanya pertelingkahan kecil dalam hubungan seharian.

Hampir petang, aku hubungi dia kembali. Kapankah mengambil aku ini? Kita punya banyak perkara peribadi yang perlu diselesaikan sebelum aku mengambil keputusan semuanya ok kembali. Menerima dia kembali dalam hidup aku seperti membuka jahitan luka lama yang dalam. Masih berdarah dan terasa sakit. Dia meminta aku menunggu…Ada kerja yang masih tersisa dan memerlukan dia terus di situ.

Aku tidak menunggu lama di ruang kelas. Sekolah ini besar..Setiap sudut sudah aku tahu walaupun hanya sekali-sekala ‘situasi’ membawa aku ke sini.

Aku membawa diri di satu bangunan, ditingkat paling tinggi dan mencari laluan untuk panjat melepak di atas bumbung. Nyata aku tenang dan aman di situ. Telefon model terkini itu aku godek dan membaca catatan lama antara kami. Aku mulai sangsi dengan pertemuan hari ini. Kerana sebagai refleksi diri, aku tahu apa yang akan aku lakukan bilakala aku berada dalam situasi mendesak seperti ini. Tapi tak mungkin..Aku yakinkan diri. Dia yang memulakan semua ini dan meminta aku memberikannya peluang.

Aku memerhatikan sungai mengalir lesu dari atas bangunan tidak bercat ini. Sekali sekala adanya bot lalu lalang membawa penduduk kampung menyeberang jalan. Meneruskan kehidupan yang serba-serbi menyakitkan dalam keadaan miskin bandar. Aku leka dengan pemandangan itu.

Lama kelamaan aku mulai bosan. Aku berbelah bahagi. Perlukah aku melayangkan panggilan sekali lagi? Ia nampak seolah mendesak. Tapi aku tidak mahu bermalam di sini. Akhirnya aku mengalah. Aku terpaksa bertanyakan dirinya juga kerana seharian dia membuat aku menunggu.

“Babe, u dont get it..apa yang akan kamu buat kalau berada dalam situasi ini? Memang aku mahu membiarkan kamu menunggu. Hati aku masih sakit dengan apa yang kamu buat dahulu” katanya panjang lebar. Aku mula menyesali hari dan keputusan yang aku buat.

Babi betul! Aku membuka ruang untuk disimbah garam pada luka lama. Serentak aku rasa sejuk yang menggila. Aku menggigil. Ia lebih pada menahan marah yang meluap-luap. Nampaknya kata-kata maaf lalu hanya untuk mengumpan aku melalui rasa sakit hati berganda.

Aku pejamkan mata sekuat tenaga yang ada. Penumbuk juga sudah aku kepalkan. Serentak aku buka dan terjaga. Terus aku mematikan penyaman udara purba dan ke bilik air. Kemudian aku sambung tidur kembali. Kalau aku jumpa kau sekali lagi, penumbuk ini pasti singgah di muka, perut dan nunek engkau!

Dalam mimpi pun nak menyakitkan hati! Hakikatnya rindu ini masih milikmu..Kuhadirkan sebuah tanya untukmu. Harus berapa lama aku menunggumu? Aku menunggumu…

Malam Sabtu, Malam Minggu

image

Asalnya aku dan beberapa penjaga tonggak berjanji untuk berjumpa dengan penguasa keamanan dunia di Raju. Seorang dari kami tidak dapat hadir kerana berperang dengan sudu garfu pisau di Chillis bersama keluarga mertua. Kisahnya penjaga keamanan dunia ada mesyuarat pulak. Tinggallah kami menghanjeng duniawi dengan isu bajet dan hal-hal bersangkutan. Lepas nie kalau ada lagi pertemuan seperti ini yang bertudung pastikan oren dan menutup mulut separuh jika mahu menghanjeng benda yang tidak diketahui umum.

image

Tuan tabib pula asalnya mahu melepak di Ecoba memberi sokongan pada Adeq yang menyanyi di sana. Sempat singgah di Raju demi sotong goreng. Disebabkan plan asal bantat dan malam minggu yang panjang, sudahnya aku setuju mengheret diri aku ke sana bersamanya.

Punyalah azab nak mencari lokasi. Kami tak biasa kawasan Damansara Perdana. Sudahnya sampai juga dengan bantuan GPS. Ramai orang melepak sambil melihat persembahan. Aku turut layan sama. Lagu pun best..Sudah lama aku tak keluar lihat live band seperti itu.

Malam yang sama rupanya ada event Oktoberfest. Ada yang giler cuba naik kerbau dan tergolek dog. Aku hanya memandang dan menggelakkan sahaja. Sambil layan band sambil main sudoku.

image

Ikutkan hati lepas habis melepak
mahu menurut Adeq dan rakan-rakan main skate. Tapi disebabkan Ahad pagi kami akan ke Melaka, langsung niat itu terhenti..

Malam itu aku tidur yang sangat lena dan panjang. Perasaan sedikit tenang..

Derma Darah..

image

Sudah lama aku tak menderma darah. Kesibukan memang jadi penghalang. Bila krew Unit Darah datang ke RTM aku pulak memanjang luar kawasan.

Tak tahu berapa kali tapi rasanya berbelasa-belas kali juga aku pernah menderma. Kerana sudah ada niat, aku minta Adeq tolong hantarkan aku ke Pusat Darah Negara. Urusan sangat cepat dan mudah.

image

Pasca derma aku rasa mengantuk..Rasa pitam langsung tak ada. Tapi bila dipasaraya besar tadi hampir gelap mata juga. Cukuplah…aku nak rehat. Sebelum terlupa, darah aku sama dengan nama aku AB cuma ada tambahan positif.

Roadtrip KL-Koh Samui Yeaaah!

Terasa nak beli satu..

 

Beberapa tahun lepas aku dan seorang sahabat pernah buat kerja gila meronda di selatan Thailand yang pada ketika itu sedang bergolak dengan menaiki kereta. Mujur kami nampak sangat gaya pelancongnya jadi sewaktu sekatan tentera kami dibenarkan melepasi sekatan. Itupun agak menggigil jiwa raga bila “rifle” diacukan dalam kereta. Taubat nasuha aku tak mahu mengulang kerja gila itu lagi.

Tapi bila seorang lagi sabahat menawarkan trip yang sama, cuma masuk ikut Bukit Kayu Hitam, tak boleh tidak aku melonjak mahu pergi. Melihat kondisi kereta sahaja membuatkan aku menjerit keriangan. Dalam hati aku dapat rasa perjalanan kali ini lebih jauh, lebih seronok dan mengujakan. Bertolak kira-kira jam 12.00 malam dan kami sampai di pintu sempadan jam 7.00 pagi. Dari situ kami ke Don Sak dan mengambil feri ke Koh Samui.

Sampai sudah..

 

Selalunya, pelancong akan melepak di Chaweng, tempat yang paling meriah dengan aktiviti malam. Tapi kami semua bermalam di Lamai kerana ia lebih tenang dan senang untuk parking kereta. Itu lebih penting sementelah Chaweng sangat padat dan jalannya kecil. Kami menginap di Lamai Inn 99. Tempatnya cantik, tepi pantai dan murah. Bilik kami berharga RM 130 (peak time) dan esoknya RM 100 (normal rate).

Sudah lebih 16 jam dijalanan, kami daftar masuk untuk berehat dan menyegarkan badan. Malam itu kami makan di Restoran Melayu Samui Seafood. Restoran ini terletak berhampiran dengan Masjid Nurul Ihsan. Memang sedap ya amat! Dua kali kami minta tambah sambal belacan. Mujur orang tak ramai, jadi kami yang semulajadi kelaparan membaham makanan di depan mata tanpa berbasa-basi.

Melayu Samui Seafood
Makanan di sini sangat sedap..

 

Selepas makan, kami meronda di Chaweng. Sangat meriah tempat ini. Simpan sahaja untuk esok. Kami hanya melawat kawasan dan di satu deretan kedai, mata aku terlihat akan satu lukisan perempuan yang sangat cantik. Esok aku mahu beli lukisan itu.

Satu Lagi Perjalanan…

Koh Samui..

 

Insyaallah, jika tiada aral melintang malam ini aku akan memulakan satu lagi perjalanan. Semoga pengembaraan kali ini lebih hebat dan riang, bersama dengan seorang sahabat yang murni.

Oh, sampah! Aku belum siapkan apa yang perlu dibawa. Masa untuk mencuci baju dan mengemaskini senarai lagu dalam pemain MP3 jenama Sony 🙂

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...