Ohai, India – Dari Srinagar – Kargil – Leh…

19 September 2018 – Pagi terakhir di Kashmir Inn. Sedih sikit sebab di sini kami jumpa chai masala paling sedap dalam dunia (setakat tarikh ini). Bas ke Kargil akan bertolak pada pukul 8:00 pagi, jadi kami perlu ada di stesen bas pada pukul 7:30 pagi. Tak jauh sangat, lebih kurang 5 kilometer. Tapi pemandu tuk-tuk ni pun satu hal. Dah bagitahu, kami nak ke stesen bas, haih dia boleh nak tinggalkan kami di kawasan teksi sapu untuk ke Jammu! Tak pasal pagi-pagi ini kena mulakan dengan episod penegasan diri.

Sampai sahaja di stesen bas, aku dan Farah bersembang-sembang pasal bas yang bakal kami naiki – super deluxe tajuknya. Aku dengan penuh yakin tunjukkan bas yang baharu sikit, yang aku nampak semalam berbanding bas-bas lain yang sudah agak lama rupa parasnya. Sebaik sahaja Farah maklumkan imaginasi aku itu tersasar dari realiti, kami berdekah-dekah ketawa pagi itu. Kami adalah manusia pertama yang sampai di stesen bas. Masa nak letak beg pun masih ketawa tak henti-henti. Belum lagi tengok tempat duduk belakang penuh dengan guni-guni. Bas ini boleh memuatkan 25 orang katanya. Bila aku tengok balik, macam mustahil sebab ini bukan bas panjang. Ok, abaikan. Kebetulan, ada sekumpulan lelaki dari Malaysia menaiki bas yang sama. Ok, ada geng lepak. Mereka juga akan ke Leh dan menyewa motor di sana.

Perjalanan dari Srinagar ke Kargil dianggarkan mengambil masa antara 7 ke 8 jam. Selepas 1 jam 30 minit perjalanan, bas berhenti seketika untuk minum pagi. Di belakang kawasan perhentian tersebut, adanya satu sungai yang cantik, macam di Pahalgam. Disebabkan kami telah dipukau suasana semalam, ia nampak biasa-biasa sahaja. Geng lelaki itulah yang super excited sebab mereka baharu sampai semalam dari New Delhi. Terus aku tunjukkan gambar-gambar di Pahalgam kepada mereka.

Sepanjang perjalanan ke Kargil, bas ini akan merentas gunung dan melalui Zojila Pass. Aku difahamkan, Zojila Pass adalah antara laluan berbahaya di India. Aku sudah membayangkan bas akan melalui lereng-lereng gunung dan tayar bas hanya beberapa nanometer sahaja dari gaung. Permandangan sepanjang jalan, Subhanallah, cantik sangat. Seperti di Pahalgam, tetapi aku dapat melihat suasana petempatan manusia di kawasan gunung. Bila sudah nampak puncak gunung bersalji, kamera tanpa henti aku ketik untuk mendapatkan gambar yang terbaik.

Sebenarnya, masa di Malaysia lagi aku sudah bayangkan alangkah seronoknya kalau bas dapat berhenti untuk aku mengambil gambar di Zojila Pass. Mungkin Law of Attraction, mungkin rezeki kami semua. Bas terpaksa berhenti betul-betul di laluan tertinggi Zojila Pass kerana tanah runtuh dan di depan mata aku – gunung snow cap!!!! Hilang rasa muak, nak muntah, sebu dan laparudin yang aku rasa sebelum ini. Hampir sejam tersangkut tetapi aku tidak kisah langsung. Sempat kami berkenalan dengan seorang askar India yang bertugas di Siachen Glacier.

 

Perjalanan diteruskan kembali. Salah seorang dari geng lelaki memberikan aku pil tahan muntah. Tapi aku tolak sebab aku rasa macam boleh tahan lagi ni. Kami berhenti seketika di Drass  untuk makan tengah hari. Aku sebu. Setakat minta capati sahaja, itupun tak habis. Di sini, aku merasa chai masala mini yang sangat sedap dan segelas hanya berharga 10 rupees / 60 sen. Haih, nangis-nangis aku kenangkan harganya yang mampu milik itu berbanding kentin pejabat aku yang serba-serbi cekik darah.

Beberapa jam kemudian, kami sampai di Kargil. Mulalah drama kedua selepas edisi di Zojila Pass – bas diminta lalu lalauan bypass kerana ada perarakan awal Muharram. Pemandu bas sudah bertekak-tekak dengan polis sebab aku rasa dia tak tahu jalan itu, dan mungkin juga dia risau minyak tak cukup. Sepanjang perjalanan, bas tak pernah berhenti untuk isi minyak! Akhirnya pemandu mengalah. Jalan bypass pulak punyalah sempit hazab. Ada sekali, terpaksa berhenti di selekoh sebab berj laluan kenderaan lain untuk menggunakan jalan. Lepas itu, dia masuk kawasan yang dalam imaginasi aku macam tanah lapang di El Paso…sesat sekejap. Akhirnya jumpa juga jalan kebenaran. Sebelum berpisah, pemandu meminta kami berada di stesen bas Kargil pada pukul 5:30 pagi. Tepat 6:00 pagi, tayar golek.

Dari stesen bas, kami berjalan kaki hampir 40 minit untuk ke Silk Route Hotel. Oh, bermulalah episod kesabaran diuji berkali-kali. Pertama kali dalam sejarah hidup aku,
1. Masuk hotel pintu yang hanya dibuka separuh.
2. Tidak ada orang jaga kaunter masuk.
3. Kunci daftar masuk bilik diberi oleh tetamu hotel yang sudah 12 hari tinggal di hotel. Difahamkan semua tempat tutup kerana menyambut awal Muharram. Tapi hotel kot…bukannya tak tahu kami akan daftar masuk hari ini sebab tempahan dibuat secara dalam talian.

p/s: Benny, jangan lupa kau kena buat posting pasal simptom-simptom hotel The Shining ūüôā

Tapi bilik hotel memang selesa. Air panas dia memang terbaik. Suasana di Kargil sangat sejuk, lebih kurang 8 darjah selsius suhu malam itu. Aku sangat lapar, tapi kedai semua tutup. Mujur Farah ada bawa kopi segera, jadi tidaklah aku cranky sangat. Wifi laju kalau duduk lobi. Kami di tingkat 3 jadi tidaklah cemerlang sangat. Dalam pukul 10:00 malam macam tu, tiba-tiba wifi tidak berfungsi. Aku syak ada orang tutup, mungkin staff hotel. Terus aku turun lobi tepi sayangnya aku tak jumpa plug utama! Rupa-rupanya, plug itu sederet dengan plug lampu yang jauh kedudukannya dari modem. Haih, pelik betul. Selepas berjaya posting beberapa updates di Facebook, aku terus tidur sebab esok kena bangun awal. Risau sedikit kerana awal Muharram, mungkin tiada orang yang berkerja. Kami kena dapatkan teksi juga. Tak sanggup aku nak berjalan kaki dan bersejuk-sejuk pagi esok. Mujur pemilik hotel berjanji akan membantu kami mendapatkan teksi untuk ke stesen bas.

20 September 2018, tepat pukul 4:50 pagi, teksi kami tiba. Bukan teksi pun, dia macam saudara-mara pemilik hotel yang diminta untuk menghantar kami ke stesen bas oleh pemilik hotel. Bil hotel pun kena bayar dekat dia. Inipun punca bajet lari, mahu bayaran dengan tunai. Padahal dalam website tidak dinyatakan pun kena bayar secara tunai. Pengesahan hotel, semuanya kami gunakan kad kredit. Takpelah, malas nak bertekak-tekak disubuh syafie.

Seperti biasa, kami manusia paling awal. Tepat 6:00 pagi, tayar golek. Rupanya pemandu bas tidur dalam bas itu sahaja. Aku menjangkakan akan menikmati panorama seperti semalam. Jadi aku tidur sahajalah dalam bas. Kami sepatutnya berhenti untuk bersarapan kira-kira satu jam selepas perjalanan dari Kargil. Tapi kedai semua tutup! Terpaksalah kami semua berlapar. Selang beberapa jam, bas berhenti di satu kawasan yang macam rumah tinggal pun ada, rumah tak siap pun ada. Aku memang lapar giler sebab malam semalam tak makan apa. Tapi aku cuak juga nak makan. Terus aku capai biskut dan lihat tarikh luput. Selamaaat….aku capai cokelat Cadbury pula. Pun selamaaat. Ada satu pakcik Buddhist yang bersama-sama kami, dia sangat baik. Aku tanyalah dia makan apa. Dia cakap, dia makan paratha. Ok, aku minta dia pesankan untuk aku dan Farah. Sampai sahaja makanan, dia hulur pada aku. Eh, dia order dahulu…dialah patut makan. Dia kata takpe, dia suruh aku makan. 3 carik aje aku makan. Pedas giler! Sudahnya Farah yang habiskan. Dia cakap, paling sedap dalam dunia. Hmmm…tapi chai masala dia memang terbaik. Dan satu cawan kecil 10 rupees sahaja walaupun dia meniaga di kawasan yang pandang keliling semua gunung aje. Yang geng lelaki lagi best, diorang beli biskut expired dan tawakal aje makan. Bila aku cakap biskut tu dah expired, salah seorang jawab ‘dah lapar sangat,kak. Makan ajelah. Paling-paling jadi taik’. Lantaklah…dia tak kisahkah kot sementara jadi taik tu, 3 hari badan boleh merana. Sudahlah datang untuk bercuti. Buat rosak mood aje kalau sakit.


Selepas sarapan, bas terus bertolak ke Leh. Aku dan Farah bergilir-gilir ambil gambar. Tak sama macam semalam, hari ini dapat gambar cold desert, gunung-ganang pelbagai warna dan struktur muka bumi yang sering aku nampak seperti dalam atlas. Ada sekali, bas terpaksa berhenti sebab tanah runtuh dan batu besar menghalang jalan. Mujur tak lama sangat.

Selepas 8 jam perjalanan, kami sampai di Leh. Apapun, kami isi perut dahulu. Aku makan nasi goreng telur dan chai masala. Rasanya, chai masala memang minuman wajib aku di sini. Selepas makan, kami menaiki van untuk ke hotel. Yang ini memang menduga…wifi down! Sudah 2 hari katanya. Kami memang nekad, kalau malam ini takde wifi, esok kami nak cari hotel lain. Kami kemudiannya berjalan ke pekan berhampiran dan melepak di restoran yang ada wifi. Di sana, Farah menghubungi pemilik hotel dan juga pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley, 22 September nanti. Wifi di kafe ini memang sendu. What’sapp sahaja okay, FB haram tak loading. Aku hanya maklumkan pada keluarga yang aku sudah selamat sampai sahaja.

21 September 2019 – Selamat pagi, Leh! Sejuk amat di sini. Selepas mandi, aku dan Farah terus keluar mencari hotel lain. Yang penting, kena ada wifi. Rupa-rupanya seluruh kawasan ini menghadapi masalah wifi down. Jadi Farah terpaksa meminjam telefon hotel untuk berhubung dengan pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley. Pemandu itu, namanya Karma Sonam. Dia datang hotel untuk mengambil passport kami untuk urusan menguruskan permit masuk. Alang-alang, aku dan Farah minta ditumpangkan ke pekan untuk mencari kafe yang ada wifi.

Fuuuuh….sebaik sahaja dapat line, Benny segar semula. Hampir 3 jam melepak dan upadate perkembangan diri di Facebook. Mujurlah wifi di sini sedikit laju. Tiba-tiba, wifi hilang! Rupa-rupanya bekalan elektrik terputus. Haih, macam-macam hal. Oh, tujuan kami bermalam di Leh adalah untuk acclimatization untuk membiasakan badan dengan suhu baharu dan mengelakkan terkena Accute Mountain Sickness kerana tempat yang bakal kami pergi itu kedudukannya tinggi. Kot badan tak biasa, berdarah hidung, berbuih-buih pulak mulut ditempat orang. Alhamdulillah..kami berdua macam okay aje.

Setakat itu dahulu, nantikan esok catatan ke Nubra Valley.

Ohai, India – Ohai, Srinagar!

17 September 2019 – Hari ini kami akan bertolak ke Srinagar dari Amritsar dengan menaiki penerbangan domestik, IndiGo. Urusan daftar keluar dari hotel setakat okay sahaja. Kami sepatutnya membayar dengan kad kredit kerana suku bayaran telah dijelaskan semasa tempahan dibuat. Tetapi kami diberitahu akan dikenakan 12% caj GST dan 2% cas kredit kad. Disebabkan malas nak bergaduh dan menyimpan tenaga, kami bayar tunai. Bajet asal lari sikit sebab semua kos-kos sudah kami asingkan yang mana bayar dengan kad dan mana bayar tunai. Untuk kembara akan datang, ini kekal menjadi nota minda! Oh, Benny jangan lupa, kadar GST yang dikenakan juga tidak konsisten – nota minda kau untuk catatan akan datang.

Mujur pagi tadi sempat bersarapan kerana perjalanan hari ini sangat panjang.

Kami ke lapangan terbang dengan menempah Uber. Mudahnya, kami cenderung menempah Uber kerana boleh agak harga tambang yang dikenakan dan kerana cara ini lebih selamat untuk mengelakkan kena kelepet. Tapi kalau nasib tak baik, kena juga sebab akal diorang ni, lain macam sikit. Kalau larat bergaduh, bergaduhlah.

Kami sampai paling awal, kaunter pun belum buka. Panik pertama terjadi kerana kami tidak boleh menggunakan mesin daftar masuk secara layan diri. Kami diminta berurusan di kaunter. Alamak…dah kenapa padahal nama kami ada dalam sistem tetapi tidak dibenarkan daftar masuk. Mujur urusan dikaunter berjalan lancar. Panik kedua, ada barang terlarang yang aku bawa dirampas. Kemudian, polis masih tak puas hati juga sebab masa imbas beg aku, dia nampak ada 2 benda lagi.

Beg aku kena imbas semula dan rupanya apa yang dia salah faham itu ialah pen! Mujurlah aku senyum aje sentiasa dan bila selesai, mereka senyum balik pada aku. Panik ketiga, dalam berbalas kuntuman senyum seindah suria itu, mereka lupa untuk tagging bag aku dan cop tanda sudah melalui pemeriksaan keselamatan. Elok-elok jadi manusia paling awal di lokasi, jadi manusia paling lambat masuk kapal terbang! Aku diminta mendapatkan cop sebelum dibenarkan naik kapal terbang. Mujur polis tadi masih ingat aku, senyuman yang berbalas-balas tadi dan beg aku yang cantik itu. Jadi beg aku itu  tidak perlu diimbas semula. Aku diberikan cop dan tagging tanpa banyak bicara. Oh, akan datang aku akan tulis tentang proses pemeriksaan keselamatan di lapangan terbang yang tidak pernah sama antara satu lapangan terbang dengan lapangan terbang lain dan beg kembara aku ada jin Рkisah benar!

Penerbangan ke Srinagar mengambil masa lebih kurang 45 minit. Aku sudah feeling-feeling mahu memesan nasi goreng. Sayangnya, mereka tidak sediakan makanan atau minuman panas dalam penerbangan itu. Kalau setakat makan chicken or vegie wrap, itu boleh pesan. Maka menahanlah kelaparan seorang Benny yang menu terakhirnya hanya 2 keping sandwich bakar pagi tadi yang sudah beberapa jam berlalu sepi.

Sesampainya di Lapangan Terbang Srinagar, kami di minta mengisi satu borang khas untuk pelancong. Inipun kalau tidak dipanggil oleh polis bertugas, memang tidak ada siapa tahu sebab tempat mengisi borang itu nampak macam kaunter pejabat pos aje. Tapi terang-terang muka tomyam aku ni muka pelancong, memang mereka akan panggil. Farah lain…dia boleh menyamar dengan jayanya. Takde apa sangat pun yang rumit. Hanya nyatakan hendak ke mana, berapa lama, nombor visa dan beberapa maklumat asas lain.

Dari Srinagar, kami menaiki teksi untuk ke hotel yang sudah ditempah secara dalam talian iaitu Kashmir Inn dan perjalanan mengambil masa lebih kurang satu jam. Tiket teksi kami beli di lapangan terbang sahaja. Dan biadap pertama bermula. Kami didatangi seorang lelaki yang bertanyakan tiket teksi kami dan dia terus mengambil tiket itu. Ingatkan, dialah pemandu teksi. Rupanya ulat-ulat ejen pelancongan. Sibuklah tanya where you want to go? We have boathouse etc...Kami cakaplah baik-baik, kami sudah tempah bilik. Eh, banyak pulak sembangnya… ‘We have boathouse, why you dont want to stay in boathouse?’

“We dont like water,” selamba Farah jawab. Mujur pemandu teksi sebenar ditemui dan mamat itupun berlalu. Kalau ikut kerek aku, masa dia cakap ‘we have boathouse’ tu nak aje aku jawab ‘who the hell isn’t?

Sepanjang perjalanan, askar sentiasa berada di tepi-tepi jalan. Kami difahamkan ada protes besar-besaran telah berlaku beberapa minggu lalu berkaitan salah satu akta di sana. Tetapi aku tidaklah rasa panik atau tidak selamat berbanding 44 army block yang pernah aku tempuhi di Selatan Thailand. Itu sampai zorro acukan senapang pada aku sambil minta buka dashboard kereta!

Teksi kemudiannya memberhentikan kami di tepi jalan. Memang kereta tak boleh masuk. Dia cakap, hotel kami tu ada dalam celah-celah lorong. Jalan aje masuk dalam. Tapi nasib kami baik, kami disambut oleh pekerja hotel, Arif namanya. Mula-mula aku ingatkan dia ulat juga. Sangat baik, sangat ramah dan paling best, semua yang aku tanya dia akan jawab ‘why not?’. Terus aku merengek dekat situ juga. Aku bagitahu aku belum makan dari pagi. Lapar tak terkira dah ni. Arif maklumkan tukang masak hotel keluar, tapi dia akan telefon suruh balik dan masak untuk kami. Jadi kami terus daftar masuk dan berehat di bilik sementara menanti tukang masak datang. Jadi dalam bilik, Farah keluarkan roti yang dia beli di Family Mart dan kami pun makanlah sedikit untuk alas perut. Sudah sekeping aku makan, baru aku perasan roti itu sudah berkulat! Alahai…perut den! Buatnya kena keracunan makanan memang naya.

Tak lama kemudian, tukang masak pun sampai hotel. Kami dah lama tak makan binatang. Dalam kepala otak dah bayangkan nasi beriyani dan ayam masala. Dia minta satu jam 30 minit untuk sediakan semua itu. Ohai, mana tahan. Nak cepat, aku minta dia masak nasi goreng telur dengan chai masala aje sudah. Tak sanggup kami nak tunggu. Chai masala dia…terbaik dari ladang! Nasi pun banyak dia bagi. Aku siap cakap banyak betul portion makanan dia masak untuk 2 manusia. Rupanya Arif minta dia masak lebih sebab ada seorang perempuan tu belum makan dari pagi, dia lapar teruk. Haih, akulah tu hahaha…

Kami tiada plan spesifik di Srinagar. So, up to suggestions mana-mana yang logik dan kena dengan bajet. Arif cadangkan ke Gulmarg atau Pahalgam kerana kami hanya ada satu hari sahaja di Srinagar. Disebabkan Pahalgam dikatakan mini Switzerland, maka kami memilih ke sana. Lagi pula, aku jadi sawan bila google gambar sungai di sana cantik, kebiru-biruan keadilan dan ada unsur unsur turquoise. Ok la, sesuatu yang aku tak pernah lihat dengan mata secara langsung.

18 September 2019 – Kami akan bertolak ke Pahalgam pada pukul 9:00 pagi. Apapun, sarapan dulu. Ok, serius sedap. Kopi dia memang syahdu!

Perjalanan ke Pahalgam mengambil masa lebih kurang 2 jam 30 minit dari Srinagar. Aku dijamu permandangan bukit dan gunung-ganang yang Subhanallah indahnya. Sampai full memory, terpaksa aku delete gambar-gambar yang sudah aku simpan dalam komputer. Kami dibawa singgah ke sebuah kedai bernama Zamindar Kesar Co. untuk mencuba teh safffon atau kehwa tea. Rasa teh itu macam koci pun ada, macam bunga matahari pun ada.

Kami juga berhenti di ladang epal. Tak suruh pun, Arif yang bawa. Tapi rupanya memang banyak kenderaan yang bawa pelancong akan berhenti di sini untuk berehat sebelum meneruskan perjalanan. Mesti dia pelik orang lain ambil masa juga bergambar di sini, kami tak sampai 5 minit selesai.

Semakin sampai ke lokasi yang kami tuju, permandangan semakin cantik. Sampailah kali pertama mata aku tertancap sungai yang warna ainya membiru, aku hampir sawan di situ dan minta dia berhenti. Arif kemudiannya memberhentikan kereta di kawasan yang memang strategik. Nampak sungai, gunung bersalji dan ada unsur-unsur kehijauan. Terus kami bergambar di situ. Perasaannya…susah nak cakap. Bersyukur tanpa henti. Terima kasih, tuhan kerana berikan aku peluang melihat ciptaan-Mu nan indah ini.

Untuk sampai ke kawasan yang dinamakan mini Switzerland, kita tak boleh jalan kaki, kena naik kuda dan akan ada orang tempatan yang akan bersama-sama kita dalam perjalanan itu nanti. Ada beberapa pakej ditawarkan, bergantung tempat yang kita mahu pergi. Ikut hati, aku mahu ke tasik Tulian tetapi kosnya agak mahal. Agenda ini tiada dalam perancangan asal, jadi kena berhati-hati berbelanja. Alang-alang sampai, kena pilih jugalah pakej mana kami mahu sebab bukannya boleh sampai sini lagi. Arif sudah pesan, berapa juga nilai yang mereka offer, tawar – potong separuh harga. Bila dia tengok aku dan Farah teragak-agak nak letak harga dan pilih pakej, dia ulang balik ayat tadi. Takdelah separuh sangat, naik sikit dari harga yang kami minta tapi oklah.

Maka bermulalah kisah dua perempuan membebel sesama sendiri sambil berkuda yang memang akan aku ingat sampai bila-bila. Aku sebenarnya tidak mahu menggunakan binatang sebagai mode pengangkutan kerana tidak mahu menganiaya makhluk ini. Tetapi ini situasi terpaksa. Kalau tak naik, tak sampai. Farah siap membebel-bebel nak turun dari kuda dan berjalan kaki sebab kononnya prinsip hidup, budak tu boleh berjalan takkan dia tidak boleh. Tiga kali budak tu ulang, I’m Kashmiri…Berbalas pantun¬†“You can, I also can” akhirnya budak tu lantakkan aje. Ada 10 minit aje tuan puan…ke kuda semula kawan aku seorang tu. Aku menahan gelak aje dengan prinsip hidup kami yang tergadai disebabkan mini Switzerland. Maafkan aku, kuda Kashmiri…tak pasal-pasal kau membawa seorang Benny yang cuba untuk diet sebelum ke India. Jenuh aku telepati dengan kuda tu, kalau kau rasa nak bunuh diri, tunggulah lepas hantar Benny balik. Kuda ini mendaki lereng-lereng bukit. Kalau salah langkah, dengan aku-aku sekali jatuh gaung.

Tapi, permandangan yang kami dapat memang sangat menakjubkan. Kami habiskan masa bersembang dan bergambar di sini. Benny tak pernah pergi negara yang bersalji. Dapat tengok gunung ada snow cap dah rasa besar rahmat rasanya. Selesai misi cuci mata, kena makan. Serius lapar giler. Farah yang pilih menu makan tengah hari merangkap makan malam sekali. Dapat juga makan binatang. Di Srinagar, makanan halal sangat mudah kerana majoriti penduduknya beragama Islam.

Apapun, hari ini kena beli tiket bas untuk ke Leh. Dari kajian yang dibuat, perjalanan akan mengambil masa 2 hari. Semua bas akan berhenti di Kargil semalam dan esoknya baharulah meneruskan perjalanan ke Leh. Sempat kami usha deretan bas untuk tengok yang mana satu bas akan ke Leh. Aku konfiden ingatkan bas baharu yang nampak macam bersifat sikit. Pilihan lain, boleh naik shared cab, tepi akan terus direct ke Leh. Kami pula sudah menempah penginapan di Kargil. Jadi alang-alang memang sudah dirangka perjalanan ini, aku langsung bersetuju naik bas sahaja.

Selepas berjaya membeli tiket bas, kami kemudiannya terus ke Tasik Dal. Kebanyakan pelancong yang datang ke Srinagar cenderung untuk duduk di rumah bot, tapi masa bincang dengan Farah sebelum ke sini, aku membayangkan macam dekat Mimaland aje. Air stagnant dan penuh pokok teratai. Memang sebiji dalan imaginasi aku. Langsung tak rasa menyesal untuk tidak bermalam di situ.

Selepas itu, kami balik ke hotel. Oleh kerana ini malam terakhir di Kashmir Inn, kami berdua memesan chai masala supaya tidak rindu sangat bila tinggalkan tempat ini, esok. Setakat itu dahulu…

Ohai, India – Ohai, Amritsar!

Assalammualaikum dan selamat sejahtera kepada semua yang membaca blog Kak Benny. Hari ini, baharulah ada kesempatan untuk berkongsi pengalaman secara menyeluruh tentang kembara yang baru selesai aku buat. Aku tidak kategorikan ia sebagai percutian sepenuhnya sebab jujur aku nyatakan, aku tiada ruang berehat dan bersenang-lenang di sini. Hari-hari aku mencari cerita berwarna untuk aku simpan dalam diari seorang AB Benny sebagai kenangan di masa hadapan. Juga untuk aku kongsikan kepada semua cerita ini yang tiada langsung niat untuk riak atau tinggi diri. Sebaliknya perkongsian pengalaman dan cerita semata-mata.

Asalnya, Farah mengajak aku ke Pakistan. Dia meracun aku dengan cerita-cerita kembara yang tidak mungkin akan aku buat sama ada seorang diri atau berpasangan. Tetapi sebab aku pernah ada pengalaman berjalan dengan dia ke Koh Samui melalui jalan darat, mengapa tidak aku setuju rencana ini sementelah kenangan Koh Samui sudah 6 tahun berlalu? Memori perlu dicipta, ia tidak akan datang sendiri. Aku langsung setuju dan bermulalah pra-persiapan untuk ke Pakistan. Dipendekkan cerita, urusan visa yang renyah telah menyusahkan rancangan kami dan kebetulan harga tiket ke Pakistan naik dengan drastiknya. Aku boleh pergi Jepun 3 kali dengan kos tiket yang sama! Langsung kami tukar haluan ke India kerana kebetulan ada promosi tiket AirAsia ke Amritsar, India. Jadi kos tiket sudah jimat separuh, walaupun visa ke India lebih kurang sama harga dengan tiket ke India juga kaedahnya. Cuma masih murah 50% dari kos tiket kapal terbang ke Pakistan.

So, India it is…

Agak lama kembara ini, 14 hari total. Aku jarang bercuti tahun ini. Cuti Hari Raya Aidilfitri, Aidiladha dan Merdeka yang lalu, aku tidak dapat ambil cuti panjang kerana beberapa kempen promo sedang rancak berlangsung – back to back. Aku beralah memberi peluang kakitangan di bawah seliaan aku untuk bercuti dahulu, baharulah aku pula bercuti panjang. Alang-alang terlepas, biar terlepas betul. Hal keluarga sudah aku aturkan dan semuanya okay. Kerja pun sama juga.

15 September 2018 – Aku bertolak dari KLIA 2 ke Amritsar. Penerbangan mengambil masa lebih kurang 5 jam 30 minit. Sempat aku membeli roti di Family Mart untuk dijadikan bekalan. Misi pertama ialah mencari simkad sebab aku tak boleh hidup kalau takde media sosial. Susah urusan komunikasi dengan keluarga sebab lama kot di sini. Pengalaman di New Delhi bulan Mei lepas mengajar betapa semua urusan perlu diselesaikan sebelum kami keluar pintu lapangan terbang. Kalau tidak, memang tak boleh masuk balik walaupun untuk buang air. Sayangnya, misi gagal dan kami terus ambil teksi untuk ke hotel. Pemandu teksi pulak boleh buat kelakar tak tahu jalan dan mahu memberhentikan kami di tepi jalan yang agak gelap. Mujurlah hotel yang kami tuju berada dilaluan jalan yang sama, cuma ke dalam sedikit.

Kami menginap di Hotel Fab, Royal Villa. Bilik ok, kemudahan pun sama. Cuma kakitangan mereka sangat tak membantu. Serba-serbi tak tahu, dengan muka tak mesra alamnya. Cuma sarapan pagi di sini sangat sedap dan kopinya kena dengan tekak aku.

16 September 2019 – Selepas sarapan, kami menggunakan khidmat Uber untuk ke Golden Temple. Orang ramai di sana kerana rasanya ada upacara keagamaan yang berlangsung. Aku pun tak berminat sangat untuk bersesak-sesak dan masuk dalam tu. Jadi sekadar mengambil gambar dari luar sahaja. Tempat ini sedang melalui proses pengubahsuaian di beberapa kawasan. Ada beberapa tarikan di kawasan ini seperti Jallianwala Bagh Memorial dan arca-arca menarik yang sesuai untuk bergambar.

 

Cuaca agak panas di sini. Aku sentiasa berhati-hati dengan pengambilan makanan dan minuman seperti yang sering diingatkan oleh rakan-rakan. Jalan mudah, beli sahaja air Coke dingin. Tapi aku tetap beli sebotol air mineral setelah berpuashati dengan kondisi penutup yang belum di buka.

Kami kemudiannya ke Partition Museum yang terletak tidak berapa jauh dari Golden Temple. Berpeluh-peluh juga berjalan dan menapak untuk ke sana. Muzium ini mempamerkan gambar-gambar dan penceritaan sejarah perpisahan antara India dan Pakistan. Sayangnya tidak dibenarkan mengambil gambar di sini. Pada aku, muzium ini tidaklah menarik sangat sebab konsepnya macam pameran sekolah. Tampal menampal artikel aje yang ada dalam ini. Adalah ruang video untuk menjadikan ciri-ciri muzium yang baik. Masih, aku rasa pembacaan sendiri lebih membantu untuk memahami konflik India-Pakistan. Di sini, kekesalan menukar buku Kemunculan Nasionalisme India:Persaingan dan Persubahatan Pada Akhir Abad Kesembilan Belas (ambik kau tajuk dia!) dengan 50 Shades of Grey di Vang Vieng, Laos timbul menggila. Tindakan melulu kau bodoh la, Benny!

Selepas itu, kami berjalan kaki untuk mencari simkad. Entah berapa banyak lorong kawasan kedai kami masuk, semuanya takde. Akhirnya, kami terpaksa menaiki tuk tuk untuk ke Hall Bazar. Pergi terus ke Airtel Center aje, senang. Kos prepaid lebih kurang 700 rupees, boleh guna untuk 28 hari. Sebelum beli, aku sempat tanya, boleh tak guna di seluruh kawasan India sebab aku pernah baca, ada sebahagian kawasan tak boleh guna perantau-perantau tertentu. Dengan penuh yakin penjual tu cakap boleh guna di seluruh India, kecuali berhampiran sempadan mungkin susah untuk dapat line. Ok, misi mencari simkad selesai.

Petangnya, kami menaiki bas yang lebih kurang macam hop on hop off di Kuala Lumpur untuk ke sempadan India – Pakistan iaitu Sempadan Wagah (Wagah Border). Agak ketat syarat untuk masuk iaitu tidak boleh bawa power bank, bateri spare untuk kamera , beg dan lain-lain. Dianggarkan lebih kurang 10,000 penonton berada di sini untuk menyaksikan upacara ‘Beating Retreat’ atau menurunkan bendera ke dua-dua negara. Upacara ini dilakukan setiap hari. Jadi, kalau anda tidak datang ke sini kalau ke Amritsar, aku sifatkan sebagai rugi besar.

Upacara tidak lama, dalam 30 minit. Penuh dengan sorak-sorai, penonton menari ketika lagu-lagu yang menaikkan semangat dipasang dan laungan ‘Hindustan-Zindabad’ sebelum istiadat bermula. Kawad kaki mencecah kepala (ini sangat unik) dan diakhiri dengan menurunkan bendera adalah sesuatu yang sangat menarik aku saksikan dan memberikan perasaan yang pelbagai.

Sayangnya, aku tidak nampak sangat apa yang berlaku di bahagian Pakistan kerana pelancong diminta duduk di arena VIP – betul-betul di tengah kawasan istiadat berlangsung. Itu menguatkan azam aku untuk ke Pakistan dan menyaksikan ritual ini dari sempadan sana pula. Dari pandangan mata kasar, di belah sana mereka lebih banyak unsur keislaman, sufism dan banyak menjulang bendera. Nampak sangat hebat seolah pejuang Islam di zaman khalifah.

Usai upacara, bas bertolak balik ke Amritsar, lebih kurang 30km perjalanan. Kami singgah makan di satu restoran yang popular di sini – Bade Bhai Ka Brother’s Daba¬†dan aku memesan nasi goreng (Shezuan). Punyalah pedas giler babi. Memang makan tak habis. Oh, kalau pesan makanan, jangan tamak setan. Portion makanan di sini kalau seorang, boleh makan untuk 2 manusia. Farah pesan set makan seperti gambar di bawah. Okay la…not bad.

Kami kemudiannya balik ke hotel, juga menggunakan Uber. Aku tak percaya teksi dan tuk tuk. Semuanya akan menipu dan tolonglah..tolong kira balik semua duit baki. Ada potensi kurang berpuluh-puluh rupees kalau kena dengan manusia yang tidak jujur. Tak semua macam itu, tapi berhati-hatilah.

Esok aku akan sambung catatan pengalaman di Srinagar pula.