RSS

Category Archives: Misi Rahsia

Jambatan Ke Hati Kita…

Ini adalah satu topik yang buat aku susah nak tidur malam hampir gazillion years lamanya. Bukan sebab aku sedang melaluinya (neraka, semua orang pernah lalu cuma dengan skala berbeza dan berbakul usaha memperbaiki keadaan), tapi sebab aku selalu bersembang “What if, what if” dengan diri aku. Aku rasa ramai yang lalu dengan skop yang berbeza dan rasa itu amat berat dan pedih untuk diakui. Nak mengaku takpe, tak mengaku pun takpe sebab cerita setiap orang berbeza walaupun rasa yang ada sudah disemai berpuluh-puluh tahun lamanya.

Sebelum belayar lebih jauh, aku nak tegaskan bahawa:-
1. Setiap orang mencuba menjadi yang terbaik untuk pasangan masing-masing
2. Setiap orang ada konflik dalaman masing-masing.
3. Setiap orang yang pernah stuck-pernah rasa untuk lepas dan bebas (sila faham sendiri).
4. Setiap orang rasa dia aje usaha lebih tapi pasangan tak macam itu.
5. Setiap orang fikir anak-anak sebelum fikir diri sendiri.
6. Setiap orang yang jumpa manusia lebih memahami diri dia dari pasangan sendiri akan rasa point 1 – 5.

Kalau kita tak bahagia, perlukah kita seksa perasaan pasangan kita? Kenapa tak bahagia? Dari kekecil-kecil hama sampailah sebesar-besar paus boleh dijadikan tajuk cerita. Duit, setia, kerjaya, tanggungjawab, rasa dah hilang dan berderet lagi boleh aku tulis dari Osaka sampai Amritsar. Rasa cinta hilang macam Thanos petik jari. Hati tawar…

Tak mahu baiki balik hubungan itu?

Aku akan sentiasa minta sesiapa yang bertanya soalan ini untuk buat satu benda mudah – komunikasi. Bercakaplah dengan pasangan kau…kalau dia tak nak sembang, hantar WhatsApp, emel, BBM apa juga kekdahnya – communicate. Dalam pada kita minta keadilan untuk diri kita, kita juga kena adil pada pasangan kita. (Konsepnya kalau ada masalah kena bercakap termasuk bos dengan staff, kawan dengan kawan waima ahli politik dengan ahli politik).

Jawapan yang akan kita dapat, kalau tak melegakan hati, menyakitkan hati. Sebelum nak berjumpa tu, lapang-lapangkanlah dada dengan jawapan yang mungkin/bakal kita terima. Langit mungkin terang dan langit mungkin runtuh.

Aku fikir, apa juga keputusan yang bakal jadi semuanya atas diri sendiri. Nak ikutkan, nak pertahankan, nak lantakkan atau nak usaha sampai dapat apa yang tersimpan dalam hati. Orang yang nekad dah tak peduli sebab dan akibat, sebab dia rasa tak boleh lagi dah. Sama kekdahnya orang yang nekad sebab dia rasa boleh pertahankan lagi hubungan yang ada. Memang gila-gila babi usaha untuk tegakkan balik tiang yang senget entah berapa darjah dari paksi bumi.

Memang kesabaran sahaja asas yang ada dan tinggal dalam diri. Berapa lama boleh sabar, pun tanya diri sendiri. Sabar dan iman ini berkait rapat. Kalau takde iman, ramai dah bunuh diri. Bukan sebab tak sayang nyawa, tapi tak larat nak tanggung derita dan pedih hari-hari.

Paling klasik, sanggup hidup menyendiri dan bersendiri sebab rasa diri tu tak boleh nak hidup dengan siapa-siapa. Biarlah dia aje tanggung semua, tak payah seret hati dan jiwa manusia lain. Ini aku tak faham kenapa dan mengapa sebab bila mati, soheh kau seorang kat bawah tu sampai hari pengadilan. Masa hidup inilah luaskan pergaulan dan beri ruang untuk diri sendiri rasa bahagia. Bahagia sangat subjektif. Bahagia tak semestinya memiliki. Ini catatan lain, bila-bila aku tak boleh tidur aku tulis.

Mudahnya begini, tiada mana-mana rumahtangga aman bahagia macam yang selalu korang baca dalam media sosial atau tengok drama. Baik yang kaya, miskin, ostard, retis waima penerbit rancangan sekalipun. Kau tersepuk 7 kali, bangkit balik 8 kali. Dalam hidup, pasti ada sesuatu yang berbaloi untuk dipertahankan. Kebahagian diri, kebahagian orang lain atau kebahagiaan bersama. Pilih dan berbahagialah dengan keputusan itu sebab pokok pangkalnya “kau yang pilih.”

Jadi, kau mahu bakar jambatan itu atau baiki? Jangan kau bakar jambatan tu, kemudian terhegeh-hegeh nak baiki balik sebab masa itu mungkin dia sudah bersedia untuk membina jambatan ke tempat lain pulak.

Jambatan macam masalah, kau kena lalu.

Sudah, pejam mata dan tidurlah. Setiap hari adalah hari baharu. Esok bermula semua dengan susu segar Fresh Farm perisa asli ataupun kurma.

(Catatan ini tiada kaitan dengan yang belum berjodoh, sebab jodoh kuasa tuhan dan usaha atas diri sendiri. Ada sebab kenapa kita dalam situasi yang kita lalu sekarang dan gali sendiri maknanya. Ini hanya catatan Kak Benny yang mabuk ubat, overdose kopi dan tak cukup rehat. Oh, dan kecewa tak dapat mainan Doctor Strange kat Tesco semalam).

P/s: Benny okay, cuma dia penat dan lama tak pergi travel. No worries okay…give me time ?

 

Merangka Kembara

Plan percutian ini dari gile, menjadi lebih gile dan sekarang lebih gile menakutkan dan seram dowh – aku takde kawan nak join, so mari buat kerja gile ini dengan aku. Sebahagian diri aku rasa risau untuk teruskan dan sebahagian lagi meronta-ronta minta aku pergi demi sebuah pengalaman.

We’ll see….kena istikharah dahulu semoga dapat petunjuk. Kalau aku dengar orang lain plan trip macam ini, aku azankan dekat telinga dia ??#OrangeTraveller

 

Posted by on August 16, 2018 in Misi Rahsia

Leave a comment

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal 🙂

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff – salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

 

Ohai, Terengganu!

Aku memang suka pergi Terengganu. Ingat lagi dulu masa mula-mula masuk kerja aku berpeluang outstation di situ. “Kuala Terengganu tu jauh,” kata Wan Muta yang juga orang Terengganu. Memang pengalaman naik pajero ke sana dengan tim penerbitan Sembang@10 tak akan aku lupakan. Kali kedua aku bertugas di sana ialah semasa Pertabalan Pemangku Raja. Merasalah naik MAS dan tak sempat sakit badan.

Untuk bercuti saja-saja, setakat sampai Kemaman untuk makan satar aje. Itupun sebab aku selalu bawa diri ke Cherating dan duduk menyendiri di Impiana Resort. Resort tu pun tengah major renovation entah bila siapnya. Adalah sekali dua rasanya aku bercuti di sana. Itulah….Terengganu tu jauh. Mujurlah bulan lepas aku merasa berkursus di Terengganu.

Kerana itu aku rindu Terengganu….

Rindu untuk berehat-rehat di sana dan rindu untuk mencari port-port makan menarik di sana, khususnya nasi dagang. Entah gila apa saka arimasu nasi dagang menjelma sejak aku termakan nasi dagang yang super sedap – tapi bukan di Terengganu! Nasi dagang itu terletak di RnR Layang, JOHOR!!! Tapi nasi dagang itu resepi asli dari Kemaman kata acik yang niaga tu.

Berbekalkan cuti ganti 3 hari yang belum sempat ditebus kerana edah 28 hari menanggung kerja menyekat diri untuk tidak bercuti, aku berbincang dengan penuh pujuk rayu agar Hadi sudi bercuti meluangkan masa dengan isteri tercinta nun lama 6 jam memandu. Menung juga dia untuk bersetuju..tapi sebab aku urus semua benda, dia hanya perlu mohon cuti, separuh minyak tol dan belanja makan bila perlu – makanya dia bersetuju. Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi bercuti rehat. Jadi aku nampak ini aje peluang bercuti berdua.

Jujurnya, kami tak rancang dengan teliti apa nak buat sepanjang di Terengganu. Rasa lapar, berhenti makan. Kalau penat, rehat sekejap tepi pantai. Memang santai aje perancangan kami ini.

Kami bertolak dari Bandar Saujana Putra pada pukul 9.00 pagi. Cadangnya mahu sarapan di tengah jalan sahaja. Bila kami melintasi Petronas di Bentong, perut aku mulalah mendidih minta simpati dan minta diisi. Aku cuba nak tahan sebab kami cadang untuk makan tempoyak ikan patin di RnR Temerloh. Tak boleh dah…aku dah mula berhalusinasi. Selepas makan set sarapan KFC Twister apa benda entah dan milo ais, baharulah sudut pandang aku jelas kembali…seperti cermin mata yang dicuci dengan pencuci beralkohol.

Di RnR Temerloh, kami berhenti lagi sekali untuk makan tengah hari. Aku takdelah lapar sangat, sebab dah makan Twister KFC tadi. Tapi sebab ikan patin kot…aku belasah juga sepotong walaupun dapat bahagian kepala – itu aje yang tinggal di kedai itu. Kedai lain ada, tapi sebab kuahnya sedap, aku terima juga rezeki tengah hari itu seadanya. Sempat kami tapau teh ais dan milo ais ikat tepi untuk menghilangkan dahaga dalam menempuh perjalanan ke Terengganu yang masih jauh lagi nak sampainya.

Masa ke Terengganu bulan lepas, aku tak merasa coconut shake. Kedai yang wajib aku pergi itu tutup. Kali ini misi aku berjaya. Memang singgah untuk merasa coconut shake di kedai ini akan menjadi agenda wajib jika aku ke Terengganu. Oh, dulu nama kedai ini ialah King Coconut Shake. Sekarang namanya sudah bertukar menjadi Arif Coconut Ice Blended.

Kemudian perjalanan diteruskan. Kami singgah pula di Pantai Kelulut untuk pekena ICT. Aku tak makan…kenyang sangat rasanya. Aku sekadar minum air dan melayan angin pantai. Syahdu susah nak ungkap. Macam lama tak menyedut udara segar.

Selepas itu kami terus menuju ke Kuala Terengganu. Selamat daftar masuk di Hotel Felda Residence Kuala Terengganu. Ini yang seronok kalau cuti weekdays sebab harga hotel murah. Untuk 2 malam, aku hanya bayar RM280.42 sahaja. Kami terus tidur kerana kepenatan.

Menjelang maghrib, kami bangun dan merancang destinasi untuk makan malam. Cadangan asal mahu ke Uptown Kontena. Disebabkan aku tengok Hadi pun macam dah letih, kami ambil keputusan untuk makan di bawah hotel sahaja. Di situ, ada satu restoran yang aku tak ingat apa namanya. Menu yang ada tak kurang menarik. Aku memilih untuk makan mee bandung. Memang sedap…cuma lebih sedap kalau mereka celur dahulu mee itu.

Kemudian, kami terus naik bilik – layan movie dan tidur…

***

Hari kedua di Kuala Terengganu. Hari ini kami mulakan misi jalan-jalan cari makan dengan menuju ke kedai Nasi Dagang Kak Jah, Bukit Besar. Aku tak pernah makan di sini. Saja aje cuba disebabkan carian google yang aku buat rata-rata cadangkan makan di sini.

Memang sedap! Rasanya ikan tongkol itu dikukus kerana kuahnya berasingan. Kami boleh tambah ikut suka hati kerana bekas kuah disediakan disetiap meja makan.

Kononnya cadangan asal ke Kuala Terengganu untuk bantai makan sampai lebam. Tak mahunya..kami berdua sudah lama tidak menonton wayang. Jadi kami memenuhkan hari ini dengan menonton wayang di PB Sentral. Tempat ini baharu dibuka…hanya ada panggung wayang dengan tempat boling sahaja. Kami menonton It dan Kingsman di sini. Puas hati dapat layan filem setelah sekian lama tak berkesempatan.

Kami makan tengah hari di medan selera di dalam bangunan UTC. Aku mencuba mee ayam cendawan. Hmmm….sedap lagi mee ayam cendawan di Giant Taman Permata. Tidak banyak pilihan makanan dalam bangunan ini. Cuma satu yang aku kagum – bilik air cun habis!

Petangnya kami melepak tepi pantai dan melayan ICT. Gambar sekeping pun tak ada sebab kami tengah piranha masa itu. Malamnya pula, aku ke rumah Raudah. Sudah 4 tahun aku tak jumpa kawan seorang ni. Sempatlah kami berdua berkenalan dengan suami dan anaknya. Tapi itulah…langsung lupa ambil gambar. Yang aku sibukkan ambil gambar ketupat daun tebu itu aje. Pertama kali aku makan ketupat yang dibungkus dengan daun tebu.

Selepas menziarah Raudah, kami menuju Uptown Kontena. Tapi malam ini langsung tak meriah. Sempat minum segelas air teh air berbuih-buih tu dan kemudian terus balik. Bosan ya amat! Mujurlah di premis itu ada jualan bundle. Sempat aku sambar satu baju sejuk berharga RM5 jenama Columbia. Walaupun macam muat tak muat, mengenangkan RM5 aku beli juga. Kang dah balik KL teringat-ingat menyesal pula. Aku rahsiakan dahulu rupa paras baju itu. Nanti bila aku guna, aku akan tunjuk 🙂

Menutup agenda makan-makan di Terengganu ialah nasi dagang di kedai Nasi Dagang Mok Kiter (Kak Pah Nasi Dagang).  Sedap…dap dap dap!

Demikianlah catatan perjalanan aku ke Terengganu sebulan yang lalu, yang hari ini baru sempat aku siapkan selepas sebulan duduk dalam kotak draf. Kak Bennny is super sibuk…Walaupun ada apps WordPress dalam handphone, tapi motivasi menulis itu hilang sekejap. Ini baru datang balik…

Jaga-jaga Cik Salmah!

 

Posted by on November 1, 2017 in Jalan-Jalan, Makan, Misi Rahsia

Leave a comment

Tags: , , , , ,

Ohai, Kuala Terengganu – Achieving Impact!

Kalau diikutkan, badan aku jatuh kategori penat sangat-sangat rasanya. Tak habis lagi lelah berkursus sebulan di Jepun, aku terus masuk kerja. Aku sepatutnya berkursus di Kuala Terengganu pada 18 – 21 Ogos dan aku merancang terus bercuti di sana seminggu. Alang-alang, aku minta Hadi datang sahaja dengan anak-anak dan Mama supaya dapat terus bercuti di situ. Lama aku berhutang masa dengan mereka semua.

Tuhan mempunyai percaturan lain untuk aku. Aku tidak dibenarkan bercuti sebulan ini kerana syarat pemangkuan yang aku terima Selasa lalu. Jadi aku sifatkan itu adalah masa untuk habiskan bersama rakan-rakan dahulu yang sepurnama juga aku tinggalkan.

Maka aku dengan Aie berkereta untuk ke Kuala Terengganu. Sudah lama kami berjanji untuk road trip ke Pantai Timur. Sejak trip gile kami ke utara awal tahun lalu, memang asyik menyebut-nyebut, bilalah nak ke Pantai Timur untuk menikmati keindahan alam. Tapi yang penting – makan!

Pukul 11.00 pagi Aie sampai rumah dan kami menyinggah di KFC dahulu untuk membungkus bekalan. Lapar sangat rasanya. Malam sebelum itu aku tak makan banyak. Kemudian kami terus menghala ke Pantai Timur. Ohai…banyaknya cerita, catching up sesama sendiri. Sebulan aku tiada, dia pun senyap aje. Seolah-olah macam prapersediaan kami untuk berpisah unit. Tidak menyinggah mana sangat, sebab takut sampai lambat. Kami hanya berhenti di Kemaman. Aku lama mengidam SATARUDIN!

Sebaris sata aku bedal…2 kali menambah keropok lekor dan ais jagung menemani petang nan indah itu. Sampaikan sata di pinggan Aie aku rembat juga. Bersungguh-sungguh aku makan. Indahnya Malaysia…makanan halal dan sedap belaka. Betul-betul membalas dendam sebulan makan bercatu.

Usai makan, terus pecut ke Kuala Terengganu. Yang feeling-feeling nak singgah Rantau Abang la, penyu la bagai-bagai ditangguhkan dahulu. Kami sampai di lokasi kursus sekitar pukul 6.30 petang. Selepas makan malam, kelas pertama pun bermula. Mujurlah lebih kepada taklimat dan makluman perjalanan kursus sahaja. Masing-masing dah pancit dan keletihan.

Semasa mohon kursus ini, aku masih di bawah UKK. Semasa hari kejadian, aku sudahpun berada dalam Unit Promosi. Memang jadi reunion UKK la kursus ini. Aku, Aie, Ayu, Ati dan Fizah bertemu di sini dalam keadaan Ayu berada di Drama dan Aie di Klasik. Hanya Fizah dan Ati kekal memakai baju UKK.

Malam itu, kami makan malam di Uptown Kontena. Baharulah pergaulan aku meluas dengan rakan-rakan dari unit lain. Sama ada aku tidak mesra alam atau bumi tidak menemukan kami, di kursus ini baharulah aku bersembang-sembang dengan Gee, Ija, Puan Azizah dan En. Hanafi. Tapi En. Hanafi ni, selalu juga kami bertembung dalam mesyuarat. Malam itu, kami makan dengan perasaan yang bercampur-baur dan laparism. Orang tak ramai..masak punyalah lembab siput. Aku meluru ke kedai ini sebab terpengaruh dengan poster teh ais berbuih-buih tu…ok, teh ais tu memang Azizah The Legend..sedap giler! Chicken Grilled yang aku pesan juga kategori sedap. Next time aku kena pacak muka depan kaunter untuk pastikan dia masak pesanan aku dahulu dengan kadar yang logik.

Selepas makan, ramai yang mengambil peluang untuk bergambar. Aku sangat bersyukur ke sini dalam keadaan aku ada handphone dengan kamera yang cantik, berbanding kamera ASUS kelabu Sesal Separuh Nyawa di Jepun. Kami juga dilayan oleh penghibur Danial Clown dan rakan-rakan dengan permintaan belon yang macam budak-budak jadinya deme ni… Terima kasih buatkan akak belon beruang yang dikurung dengan hati. Akak sangat hargainya…simpan sampai kecut.

Esoknya kelas bermula. Tidaklah aku mahu mengulas pengisian kerana setiap kursus ada pendekatannya yang unik dan tersendiri. Apa yang dapat aku katakan, kursus ini membuatkan aku lebih bersyukur dengan rezeki yang aku ada dan aku perlu lebih banyak memberi. Memberi dalam kehidupan, memberi dalam berkerja, memberi dalam bersahabat dan lain-lain skop yang logik.

Dan aku perlu yakin, keinginan yang bersarang dalam hati sebenarnya tidak mustahil aku capai sekiranya aku berusaha dan tidak berputus asa. Aku pegang itu. Salah satu benda yang aku teringin buat ialah belajar bahasa Jepun. Sebagai langkah permulaan, aku sempat beli satu kamus Jepun-Bahasa Malaysia semasa singgah di satu kedai buku di Dungun semalam 🙂 Don’t be afraid. You can do it. Ganbattekudasai, kata pak angkat dalam mesejnya yang baharu aku terima.

Terima kasih Dr Kamril atas semua lesson in life itu…

Biasalah kursus…mesti ada aktiviti dalam kumpulan. Kumpulan aku menang dalam game kumpul getah. Walaupun tak cukup peserta – kumpulan aku ada 5 manusia, yang lain ada 6, berkat teamwork berjaya juga. Kami dihadiahkan sejadah mini. Ya Allah, aku memang terasa nak beli satu tapi dipermudahkan pula. Rasa terharu dan bersyukur sangat…Begitulah yang Ella rasa…

Selepas kelas, seperti biasa aku dan Aie akan keluar mencari makan. Kali ini kami bawa bersama-sama seorang polis bantuan yang satu kumpulan dengan Aie masa game tadi. Kira macam belanja dia sebab dialah punca tonggak kemenangan kumpulan 1. Memang kami bertiga makan tak ingat. Ikan, udang, sotong celup tepung dibaham tanpa simpati, tanpa menyedari suka boleh membawa duka.

Malam itu juga aku kena food poisoning! Mengerekot kesakitan dan tidur sepanjang hari. Memang betul la aku dapat berehat yang aku nak sangat-sangat itu. Tapi betul…lepas episod kena food poisoning tu memang aku rasa segar balik dan hilang sedikit keletihan yang ada.

Makan tetap juga tak kawal. Aku bantai juga durian macam biasa 🙂

Jadi, apa yang achieving impact? Oh, banyak…

Aku dapat macam-macam pengajaran. Aku dapat luaskan pergaulan dengan manusia yang datang dari pelbagai latar belakang. Aku capai kukuhkan ikatan persahabatan dan aku capai hasrat aku ke Kuala Terengganu. Seperti kursus di Jepun, teamwork sangat penting. Aku akan pegang itu sampai bila-bila.

Terima kasih semua atas memori yang indah. Terima kasih urus setia kerana penganjuran kursus ini. Santai tetapi memberi kesan. Terima kasih memberi ruang kepada polis bantuan untuk berkursus dengan kami. Pertama kali aku melihat bakat terpendam mereka, terus jatuh kagum.

Aku sampai rumah sekitar jam 1.00 pagi dan esoknya berkerja macam biasa. Walaupun rabak, aku berjaya melakukannya. Cuma sedih sikit masa balik Hadi dan anak-anak sudah tidur. Aku tak sempat nak bermanja-manja dengan mereka. Tak apalah itu….nanti aku akan ganti juga masa-masa terpisah ini dengan mereka semua.

Sekian…

 

Posted by on August 22, 2017 in Kursus, Makan, Misi Rahsia

Leave a comment

Kamu Yang Bawaku Terbang

image
Aku sudah beritahu. Aku tidak suka dalam keramaian. Aku serabut dan rasa sendiri. Aku tidak tahu mahu menumpukan perhatian kepada siapa sebab semua orang seolah gila perhatian. Kerana itu aku cenderung bersendiri dan menanti kamu dengan melayan diri sendiri.

Aku meneroka daripada satu ruang hibur ke ruang hibur yang lain. Bukan jenis itu yang aku suka. Bukan jenis itu yang aku mahu. Aku tidak suka muzik hiruk-pikuk macam nak pecah gegendang telinga. Juga lelaki yang kecenderungannya boleh dipertikai mengutus salam kenal dengan niat terselindung. Apatah lagi dalam satu ruang seolah akuarium yang aku perlu berbasahan untuk ke seberang sana.

Aku bosan! Aku rasa asing..

Aku nanti akan dikau di luar pintu masuk. Selepas semua khalayak bangun bertepuk sorak terkhayal dengan persembahanmu memainkan imaginasi mereka. Kamu akhirnya muncul di situ.

Aku ingat jelas. Warna baju itu Royal Blue, ada Ace Club di depannya. Kamu pantas mendapatkanku. “Adakah kamu gembira melihatku?” Masakan tidak. Dadaku berombak kencang tanda keterujaan yang teramat. Sumpah aku sukakan apa yang aku lihat di depan mata ini. Sumpah cantik! Entah berapa kali aku katakan padanya. Dia hanya ketawa kecil. Kalau tidak disebabkan keadaan, mahu sahaja aku mendakap dia di situ juga!
image

“Okay, sekarang kamu mahu apa? Mintalah apa sahaja.”
Seriously?
Boleh bawaku terbang?

Serentak tanganku ditarik dan betul…dia bawaku terbang. Tidak terbang ke langit. Kami terbang menembus setiap jalan utama. Semua manusia yang ada dikeliling jalan bersorak tatkala kami berdua melintasinya khalayak dengan bergaya dalam bersahaja. Aku perhatikan riak-riak dengki mata yang melihat. Tentu mereka tertanya mengapa aku yang dipilih, bukannya mereka yang berhabis beratusan ringgit semata-mata mahu melihat persembahan dia.

Jauh aku dibawa mengembara. Daripada satu jalan ke jalan..daripada satu lorong ke lorong sampaikan aku jadi kagum dan simpati padanya. Dia membawaku terbang dengan penuh kudrat yang ada. Sampai aku katakan peluh yang mengalir itu lebih meriah berbanding peluh yang terhasil apabila dia beraksi. Aku akui..aku jatuh sayang padanya.

Makin lama, kami menghampiri satu kawasan perumahan. Kelihatan sekumpulan manusia seperti sedang berkumpul seolah sesuatu yang tragis telah berlaku. Aku perhatikan keliling. Tiada muka yang aku kenali. Adakah ini perhimpunan satu bangsa sahaja? Serentak itu kelihatan satu kakak bertudung – anak mami barangkali dan terus kami merapati dia.

Kamu maklum sahajalah..dengan nama yang dikenali dan baju persembahan yang masih tersarung membuatkan kamu terus dikerumuni gadis-gadis cantik yang pantas mengambil peluang untuk bersembang. Perlahan-lahan aku kebelakang dan kemudian aku terus terasa dipinggirkan. Sudah aku katakan…aku tidak selesa dalam keramaian manusia.

Tidak lama aku menyendiri. Dia menghampiriku dan membisikkan mengapa dia perlu masa untuk bersama gadis-gadis itu. Salah seorang daripada mereka telah berjanji untuk menyelesaikan satu masalah yang membebaninya.

“Kamu perlu faham itu..kamu perlu faham itu. Aku akan mendapatkanmu selepas semuanya selesai.” Dalam pada rancak dia bersembang dengan mereka, adakalanya matanya tetap mencuri memerhatikan aku yang setia menanti.

Tidak lama untuk otakku memberitahu kebenaran hujung pangkal cerita ini. Dia akan datang bila dia perlukan aku sementara aku sentiasa memerlukan dan menghargai dia. Cuma dia perlu tahu…dia yang bawaku terbang.

Sekian.

 

Posted by on November 22, 2015 in Hikayat, Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

Bertiga…

Us :)

Us 🙂

 

Ada satu tempat dalam Malaysia, yang kalau aku serabut, susah hati, suka hati hatta makan hati aku suka pergi. Walaupun agak jauh, sekonyong-konyong ada di sana aku rasa gembira. Lebih gembira kalau aku dapat duduk di hotel yang memang aku suka. Harga agak mahal, tapi ketenangan dan memori yang aku dapat = priceless!

Memandangkan cuti tahunan masih ada tersisa ditambah faktor mahu menghabiskan masa bersama keluarga sebelum bersalin sangat memuncak, makanya minggu lalu percutian yang tak sampai 24 jam dirancang terus dilaksanakan. Orang selalu cakap, ‘cuti kalau plan last minute memang selalu menjadi. Entahlah…pengalaman aku merancang percutian seboleh-bolehnya mesti jadi. Kalau berkumpulan, ada yang tarik diri itu masalah diorang.

Tahun lepas, sewaktu Eskandar Dzulkarnain 8 bulan dalam kandungan, aku dan keluarga bercuti di Pantai Timur. Dari Cameron Highlands – Kota Bharu – Kuala Terengganu – Cherating kami berjalan tanpa agenda yang pasti. Kali ini disebabkan hanya bercuti bertiga, agenda yang ada sangat ringkas dan mudah. Rehat-tidur-makan-main dengan anak. Jadi lokasinya….tetaplah bumi Cherating. Mujur dipermudahkan urusan pembelian bilik menerusi Agoda yang memungkinkan kami duduk di Impiana Resort selama 3 hari dan 2 malam dengan harga yang munasabah.

Sebelum bertolak, awal paginya aku di PPUM untuk check-up dan menetapkan temujanji untuk membuka jahitan cervical cerclage. Insyaallah 30 Oktober ini aku akan melalui proses itu. Eskandar pula ada temujanji di Klinik Kg.Pasir. Mama dan Ameera menguruskan Eskandar dan selayaknya suami yang penyayang Hadi menguruskan aku. Semua urusan ini selesai lebih kurang jam 10.30 pagi dan kami terus bertolak ke Cherating. Namun disebabkan banyak pit-stop, kami tiba sekitar jam 5.00 petang. Bilik memang sangat selesa dan Hadi jelas gembira dengan lokasi yang aku pilih ini. Rupa-rupanya aku tidak pernah menginap di sini dengan dia. Aku sendiri hairan kenapa. Padahal sejarah aku dan Impiana ini terjalin sejak tahun 1997 hingga kini. Yang aku pergi tu semua bukannya dengan dia. Takpelah, masih belum terlewat mencipta memori baharu dengan dia dan Eskandar sebelum keluarga kami bertambah besar.

IMG_20141009_092938

First time mandi kolam, sangat eksaited beliau!

 

3 hari 2 malam terasa sangat pantas berlalu. Macam tak cukup masa untuk kami bergembira dan bercuti tanpa tekanan.  Dalam semua itu, malam yang aku dan Hadi bersembang di koridor luar, mengadap laut dalam suasana sikit romantik itu sangat aku hargai. Eskandar tidur keletihan kerana siangnya bergurau kaw-kaw dengan kami. Masa itu kami gunakan untuk bersembang tentang masa hadapan. Bersembang pasal kewangan, sembang pasal rumah, pasal hutang piutang dan pasal perjalanan hidup aku yang serba-serbi terkejar-kejar dengan kerja, anak dan belajar.

Sekarang bertiga….harapnya bulan depan berempat dan mungkin kalau ada rezeki bilangan bertambah barang seorang dua lagi. Aku menginsafi pemberian ilahi pada aku dan bersyukur atas perjalanan yang telah disuratkan. Semoga disusuli dengan rezeki-rezeki lain yang lebih besar. Bila difikirkan balik, bukan senang kerana aku mahu semua. Jadi aku harus berusaha ke arah itu…

Eskandar suka pantai...

Eskandar suka pantai…

 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 3

Debok yang comel temani kami sarapan

Debok yang comel temani kami sarapan

Kami bangun pagi itu sedikit awal. Sekitar 6.30 pagi, menguruskan lampin dan memberi susu pada ED yang mulai merengek-rengek lapar. Ingatkan nak keluar ke pantai, feeling-feeling melihat matahari terbit. Takde maknanya…terasa katil masih merayu-rayu mintak dihempap.

Akhirnya 7.30 pagi kami keluar dari bilik dan mencari sarapan. Sangat sedap roti bawang sardin yang dipesan dikedai Paksu. ED pula terlebih-lebih manja dan pagi itu dia tidak kisah gambarnya diambil. Kang cakap anak sendiri comel kata perasan pulak. Tapi itulah dah jadi mak bapak….asal anak sendiri comel jugalah adanya.

Lepas sarapan, kami ke pantai dan mengambil gambar bertiga. Fuh, lega….berjaya juga semalam bersama ED tanpa bantuan mama ataupun Ameera. Disebabkan kakak ipar kami yang duduk di Pekan baharu bersalin, kami bercadang daftar keluar dari bilik awal dan terus melawat baby baharu dalam keluarga belah Hadi. Inilah cucu perempuan pertama Tok Hamzah. Tapi kata abang kepada Hadi, mereka semuanya akan ke Kuantan Specialist Hospital kerana baby masih kuning. Kakak ipar pula mahu membuka jahitan %$#^$% ok! ok! Seram aku mengingatkannya.

Cuba teka berapa orang?

Cuba teka berapa orang?

Tadaaaa...

Tadaaaa…

Kami tak dapat tengok bayi lama-lama. Sekadar menjengah dari bilik kaca. Yang kakak ipar aku pula apointment dengan doktor, tapi doktor ada kes emergency. Nombor giliran dia ialah 18 dari 25. Gilalah…swasta tu. Disebabkan hampir 2 jam menunggu dan kami mahu meneruskan percutian ke lokasi yang belum dikenalpasti, kami menselamat-babaikan mereka semua dengan bingkisan baju bayi perempuan yang sangat comel, yang sempat dibeli di Berjaya Mall.

Jam hampir 12.30 tengah hari, perut mulai terasa lapar. Kami bercadang ke Kuala Rompin. Aku beritahu Hadi, udang galah Kuala Rompin sangat champion. Kali terakhir aku makan udang di sana saiznya sebesar penumbuk! Tapi perjalanan makan masa hampir 2 jam, sanggupkah tunggu? Kami berhenti di tepi jalan dan aku bancuh makanan ED terlebih dahulu. Kami masih boleh bertahan, tapi waktu makan ED sudah tiba.  Biarlah dia makan dahulu dan tidur sepanjang perjalanan.

Sebaik sampai di pekan Kuala Rompin, papan tanda udang galah king mula memanggil. Kami berhenti dan terus makan di situ. Kami dilayan penuh mesra oleh tuan punya kedai, diberikan bilik berpenghawa dingin dalam keadaan cuaca punyalah panas terik. Mujur kami sampai selepas waktu makan tengah hari, kalau tidak konfem berebut dengan orang ramai. Aku dan Hadi sepakat memilih udang galah masak sweet and sour. Pada mulanya macam teringin masak lemak. Tapi setakat masak lemak aku boleh masak sendiri.

Giler sedap..

Giler sedap..

Akhirnya makanan sampai…punyalah sedap! Sehingga ke titisan sambal yang terakhir. Pekena pulak dengan kopi ais yang sungguh sedap buatannya. Masa kitorang order kopi ais pakcik tu cakap sangat jarang pasangan muda yang minum kopi di kedai dia. Ok, aku senyum…sebab pasangan muda ya 🙂

Kami kemudiannya bermalam di Kuala Rompin Beach Resort. Chalet mengadap laut, tingkat no. 2. Jenuh nak punggah barang, padahal lepak semalam aje. Tapi memang berbaloi sebab mengadap laut dan dapat angin yang kuat. Kami bertiga sangat selesa di sini. Tempatnya luas. Memang letih mengejar ED yang menggunakan ruang sepenuhnya.

Malam itu kami ke satu tempat yang kalau tak silap, macam festival Kuala Rompin gitu. Punyalah banyak jual-jualan. Tapi apapun aku tak beli. Ada karnival dan funfair, pun tak masuk. Mengendap dari luar sahaja. Hari seolah mahu hujan. Nak berjalan, pekan Kuala Rompin tidaklah besar mana. Jadi ia menepati konsep kami untuk berehat dan menghabiskan masa bersama.

Makan dulu sebelum berjalan ya...

Makan dulu sebelum berjalan ya…

Esoknya kami menghabiskan 2 malam di Melaka. Dapat juga kami menghabiskan masa bersama. Ia sangat bermakna, kerana kami tahu – selepas ini percutian kami pastinya berbeza 🙂

 

 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 2

Layan ED bermain sampai mengantuk

Layan ED bermain sampai mengantuk

Sambungan cerita semalam.

Kami mendaftar masuk di Batu Hitam Resort sekitar jam 5.00 petang.  Tempat ini sangat cantik dan mengadap laut. Ada swimming pool, tapi kami tak terasa nak mandi-manda pula. Pada mulanya macam nak beli pelambung bagai-bagai untuk Eskandar Dzulkarnain melakukan outing mandi kolamnya yang pertama. Tapi entahlah…kalau seorang-seorang tak berapa seronok feeling dia. Nak kena ada abang-abang saudaranya baharulah terasa seronok mandi kolam. Oleh kerana keletihan, kami bertiga terlelap seketika. Tapi tak lama sangat, ED mula meragam.

Inilah perkara yang aku risaukan sangat-sangat kalau nak bercuti bertiga. Aku takut tidak terkawal keadaan atau ‘gangguan’. Kami berdua letih yang amat sangat rasanya. ED mula menangis, tapi kami tak tahu sebab apa. Hari makin senja. Akhirnya dia aku mandikan, buatkan bubur untuk makan malam dan meletakkan dia ke dalam walker yang sengaja kami bawa. Sebenarnya bukanlah meragam kerana apa. Rimas dan lapar sahaja tu. Dan satu lagi…dia nak berak!

****

Malam itu kami makan malam di restoran berhampiran sahaja. Servis yang cepat, makanan pun sedap. ED yang sudah kenyang hanya duduk dikerusi kanak-kanak dan sekali-sekala menepuk-nepuk kerusi meminta perhatian kami. Apa sangatlah yang hendak kami buat di Kuantan sekitar 8.45 malam. Selepas makan, kami ke Esplanade kononnya mahu cruising dengan bot malam. Sebaik sampai, bot terakhir baharu saja berlalu. Rupanya bot terakhir ialah pada pukul 9.00 malam.

“So, nak kemana kita?” tanya Hadi yang memang tidak familiar langsung dengan bandar Kuantan.

‘Jalan Wong Ah Jang,’ kataku sedikit gelak. Dia tak faham kenapa.

Nak ke karoke, tak sesuai. Nak ke rumah kawan, kawan pula balik KL. Jadi kami cruising naik kereta saja. ED yang mulanya aktif semakin layu. Aku sedaya-upaya menahannya dari tidur. Jenuh diagah-agahkan. Sumpah, aku rasa sangat serba salah menahan dia daripada tidur. Tapi kami risau dia dah tidur dalam kereta tak mahu tidur pula bila sampai bilik. Berjaya juga kami menahan dia daripada tidur.

Sampailah ke bilik yang dituju. Sekonyong-konyong aku letakkan dia atas katil, terus segar kedua bijik mata anak itu. Tadi bukan main lentok. Kami bergurau bertiga. Akhirnya semua mengantuk dan tidur sementara menunggu pagi menjelang. Mujur kami bertiga keletihan yang teramat. Pak Guard yang bersembang betul-betul di luar bilik kami speakernya sangat kuat! Tapi kami terlalu letih dan zzz….zzzz…zzzzz….

 

Bercuti dengan Eskandar Dzulkarnain – Bahagian 1

Asal masuk kereta, lena...

Asal masuk kereta, lena…

Bulan Mac lalu merupakan bulan paling sibuk bagi aku dan Hadi. Jadual aku sangat padat dengan kursus, menyiapkan bahan kajian dan balada seorang kelana yang ditinggal suami ekoran PRK Kajang. Jarang sekali aku dan Hadi dapat berjumpa. Anak pula hanya aku yang sempat balik dan melayannya. Hadi jarang dapat kesempatan itu.

Apapun aku bersyukur dengan bulan Mac – sungguh! Banyak perkara-perkara baik yang berlaku. Justeru Mac masih indah 🙂

Sebaik sahaja habis PRK, memang aku dan Hadi merancang untuk bercuti sekejap untuk mengeratkan hubungan keluarga sesama kami. Agak merisaukan aku sebenarnya percutian ini, sebab untuk pertama kalinya hanya kami bertiga akan bercuti bersama. Aku sedikit risau mencuba tidur di kawasan yang baru kerana risau kalau-kalau Eskandar Dzulkarnain tidak selesa dan mula meragam tak mahu tidur malam. Hadi meyakinkan sudah tiba masanya untuk kami mencuba pengalaman ini.

Kami merancang bercuti ke Pahang. Banyak singgahan yang kami rencanakan. Singgahan pertama ialah rumah bapa angkat Hadi yang terletak di Temerloh. Hampir 3 tahun kami tidak ke sini. Kehadiran kami disambut dengan tangan yang terbuka dan dijamu dengan masakan signature di sini – Tempoyak Ikan Patin. Apa yang mengharukan ialah ia dimasak oleh ibu angkat Hadi yang dengan penuh semangat balik awal dari kerja tengah hari itu. Selain tempoyak ikan patin, kami dijamu dengan ikan bakar tilapia, ikan belida goreng, ulam-ulaman dan kuah asam yang super power sedap rasanya. Punyalah sedap!

IMG-20140331-WA0039

Belum pun habis kami makan, datang satu keluarga yang kebetulan mahu membeli vespa lama bapa angkat Hadi. Pada mulanya dia menolak untuk makan bersama kerana tempoyak ikan patin bukanlah satu yang aneh dikawasan itu. Tapi apabila dikhabarkan masak tempoyak itu bukan dibeli, tanpa segan silu terus minta pinggan!

ED pula memang anak yang baik, sentiasa memberikan kerjasama pada kami setiap kali waktu makan. Kami bergilir-gilir makan dan menjaga ED. Pada mulanya dia menolak juga bila mahu dipegang oleh bapa angkat Hadi itu. Tapi bila dah lama tu pandai pula merangkak-rangkak sendiri mencari orang tua tu. Sempatlah mereka bergambar sebelum perjalanan diteruskan ke singgahan seterusnya.

IMG-20140331-WA0045

Kemudian kami singgah Kuantan. Salah seorang rakan baharu bergelar usahawan dan kami mahu memberi kunjungan hormat. Konon-konon dah sampai nak buat surprise nak mintak aiskrim Magnum Gold, tapi tak mahu bayar. Tak sempat buat surprise dah kena sergah. Terima kasih atas layanan yang diberikan – askem telinga panda hitam dan air bekalan perjalanan. Kalau berkesempatan, akan kami singgah lagi.

IMG-20140331-WA0036

Kemudian kami meneruskan perjalanan ke destinasi yang tidak diketahui. Cadangnya seolah mahu ke Cherating. Malangnya hotel-hotel yang teringin aku menginap semuanya penuh. Maklum sahaja waktu itu cuti sekolah. Oh, ada yang bertanya kenapa aku bercuti padahal anak aku tak sekolah pun. Kening kak Ziana macam nak terangkat tapi aku katakan juga, itu sahaja waktu yang kami ada untuk menghabiskan masa bersama.

Hari semakin gelap..Akhirnya kami bermalam di Black Stone Resort, Kuantan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Skip to toolbar