RSS

Category Archives: Menghitung Hari

Ohai, India – Pangong Lake!

Hari ini kami akan ke Pangong Lake. Karma ada ceritakan akan tempat ini adalah antara lokasi dalam filem 3 Idiots lakonan Aamir Khan. Alahai, Kak Benny ni sejenis gagal dalam arena perfileman Bollywood. Bukannya tak minat. Tetapi sejak kecil,mama tak berapa galakkan sebab satu, durasi lama sangat. Kedua kebanyakan filem Hindi kala aku membesar dahulu lebih banyak mengkhayalkan sahaja ceritanya. Hmmm….betullah tu. Jujurnya, tak eksaited sangat pasal lokasi filem – tak pergi pun tak apa kaedahnya. Aku hanya mahu meneruskan pengembaraan dan melihat apa lagi pemandangan indah yang bakal aku kecap.

Kami bergerak tepat pukul 9:00 pagi. Cuaca agak mendung. Karma ada cakap pasal semalam bersalji, mungkin jalan akan ditutup kalau salji semakin banyak turun. Ini adalah kali pertama salji turun dalam bulan September. Mujur aku dan Farah ada bawa baju sejuk – tapi asas ajelah. Yang beriya-iya macam mahu duduk di Eskimo tu tidaklah pula kami bawa. Sebagai persediaan menahan sejuk, aku pakai 3 helai baju dan 3 helai seluar serentak. Apa ada, itu aku belasah seadanya.

Cuaca tidak sebaik semalam. Mendung memayungi perjalanan kami. Kalau buka tingkap, memang terasa angin sejuk menampar muka. Pemandangan masih cantik dan mana ada ruang bergambar yang cantik, kami akan berhenti. Kali ini kami tidak perlu merengek kerana Karma seolah-olah faham jenis suasana bergambar macam mana yang kami mahukan. Ada juga kami berhenti dan sekali lagi kami dimanjakan dengan teh halia madu panas dan hirisan epal. Haih, baik sangat awak ni.

Kami berhenti makan di Durbuk. Salji mulai turun dengan lebat. Agak sejuk. Tetapi dua perempuan yang baru pertama kali main salji ini peduli apa. Kami bergambar, mengambil video dengan riang dan terjerit-jerit ‘snow! snow!’ macam nampak lori aiskrim. Sudah puas bersejuk dan bergambar, baharulah kami masuk dan memesan makanan.

 

Kali ini aku memang cakap ‘please join us’ pada Karma. Dia mengiyakan tetapi meminta kami untuk tidak membayar apa yang dia makan dan minum. Ini kerana seolah menjadi mutual understanding setiap pemandu yang membawa pelancong akan diberi makan dan minum secara percuma. Kalau bawa ke hotel pun sama kaedahnya cuma mereka mungkin akan berkongsi lojing dengan pemandu yang lain. Menu wajib tengah hari di mana-mana juga lokasi di Ladakh ialah nasi putih, kuah dhal, aloo gobi dan bawang. Aloo gobi ialah kentang dan kobis bunga dimasak ala-ala kari kering. Aku memang tak tahu menghargai dhal. Aku terus minta Karma tanyakan kot ada telur, gorengkanlah barang 2 biji untuk aku. Karma memesan chomin. Chomin ini kalau bahasa mudahnya ialah mee goreng mamak – versi basic giler, kosong dan pucat – tapi nampak macam sedap. Tengkuk aku mulai tegak bila makanan dia sampai, terasa macam nak rasa barang sesudu dua. Tapi aku batalkan sebab tak sempat aku minta, dia sudah tuang segala sos jalapeno dan sos cili pada mi itu. Ok bye jawabnya…

Di sini, kami juga sempat mencuba butter salt tea yang rupa parasnya macam teh tarik tapi rasanya masin dan bermentega. Serius, satu sedut aje. Tak lalu tekak aku menerimanya. Farah memang steady…secawan habis. Perasaan dia semasa berusaha menghabiskan air itu biarlah menjadi kenangan masin bermentega untuk dirinya. Selalunya, mereka akan minum air ini untuk memanaskan badan. Pertama kali aku dengar ada air teh mentega masin tu. Selain itu, kami sempat bersembang dan berkenalan dengan seorang kakitangan Border Roads Organization (BRO). Banyak juga yang kami tanyakan tentang penyelenggaraan jalan dan skop kerja mereka. Akan datang, aku akan tuliskan tentang kata-kata khidmat BRO yang ada pada batu jalan yang membuatkan kita rasa seronok menanti batu jalan seterusnya.

Perjalanan diteruskan lagi dan salji semakin lebat turun. Kami berdua masih dalam mode suka sebab salji turun. Haih, tak sedar diri betul! Takpe, abaikan dahulu masalah esok. Perjalanan kami masih jauh.

 

Sebaik kami melalui pemeriksaan permit di satu kawasan yang tidak aku ingat namanya, banyak kenderaan yang tersangkut. Rupa-rupanya, jalan balik ke Leh telah ditutup kerana tanah runtuh dan salji tebal. Makan masa satu atau dua hari juga untuk jalan dibuka semula. Jadi, semua pelancong yang datang arah Pangong Lake dan mahu balik ke Leh, kena bermalam di kawasan itu atau balik semua ke Pangong Lake. Dalam hati, aku rasa susah hati juga sebab kalau esok jalan masih ditutup, bermakna nasib kami juga sama seperti manusia yang lain di sini. Jalan untuk ke Pangong Lake pula masih okay, boleh aje lalu dengan aman. Apapun, Karma mulai memperlahankan pemanduan dan berhenti untuk mendapatkan maklumat dari orang tempatan atau pemandu lain. Dia risau tentang diesel. Kami tak nampak sebenarnya dalam fikiran dia, dia sudah fikir jauh macam mana keadaannya kalau jalan masih tutup esok.

Kami menyusuri Panggong Lake dengan tenang. Masa ini, aku rasa biasa aje. Ala, ada tasik…ada gunung belakang tu bersalji tetapi ditutup kabus. Serius aku rasa – Oh, inikah Pangong Lake? Kami sempat melalui satu restoran yang dinamakan 3 Idiots Restaurant. Karma tanya, mahu berhenti atau tidak. Dengan yakin kami jawab, maybe tomorrow. Jujurnya, tak rasa macam nak singgah pun. Kedai makan aje kot. Maafkanlah kami berdua yang tidak faham signifikan 3 Idiots ini tuan-tuan dan puan-puan.

Kami terus mencari hotel untuk bermalam. Tak pasti apa nama hotel ini kerana ia baru sangat-sangat dibuka. Selepas tawar-menawar harga berlaku, kami bersetuju untuk daftar masuk. Masa ini, memang terasa sejuk aje kawasan ini. Bilik kami, betul-betul mengadap Pangong Lake dan jajaran Himalaya cemerlang di depan mata. Tapi ada satu insiden kecemasan berlaku, telefon aku terjatuh dan terus fade to black…Oh, tuhan…terdiam aku seketika. Tetapi aku tidaklah terus hiba, hilang mood atau rasa percutian ini telah tercalar. Aku tenang dan redha. Semua ini aku dapat dari Karma la…dia punya positif, lain macam sikit.

Seperti hotel semalam di Nubra Valley, bekalan elektrik pun ada jadualnya. Tetapi di sini lain, wifi langsung tak ada. Mana nak ada…Kami berada pada ketinggian 4,250 meter / 13,940 kaki  dari paras laut! Boleh berdarah hidung kalau tidak biasa dengan suhu dan ketinggian ini. Tak apalah, alang-alang telefon akupun sudah jahanam. Kami kemudiannya bergambar di depan Pangong Lake. Macam aku beritahu tadi, aku rasa biasa aje. Tak nampak amazing sangat sebab berkabus (kau tunggulah esok!). Bergambarlah kami seadanya dan kembali ke hotel.

Tetapi kami bertiga tidak terus masuk bilik. Kami melepak dalam kereta dan bersembang-sembang sesama sendiri. Sekali lagi aku rasa macam ada dalam kelas Dr. Munis untuk belajar pasal Perang Dunia, hubungan antarabangsa, religion and society dan lain-lain yang sangat ilmiah. Tiba-tiba, Karma bertanyakan tentang signifikan nombor 786. Ha, soalan ini aku yang jawab sebab Farah tak tahu. Tak payahlah aku cerita apa yang aku beritahu Karma, rasanya ramai yang boleh agak. Cuma aku bagitahu dia, aku tidak percayakan nombor tapi aku percaya pada aura warna yang mampu membawa mode positif. Kan aku sudah bagitahu tadi, Karma ini manusia yang sangat positif. Dari perbualan inilah aku dan Karma mula mesra alam.

Kami kemudiannya masuk bilik masing-masing dan menanti waktu untuk makan malam. Bila sejuk-sejuk ni, manusia cepat lapar. Aku sempat terlena dalam sejam dan Farah rupanya sudah lapan ratus kali keluar masuk ke dewan makan untuk usha makanan sudah sedia atau belum. Cuma aku tersedar sekejap sebab macam ada kecoh-kecoh di lobi. Mungkin orang sakit, mungkin bilik kena rembat atau masalah-masalah lain. Lantakkan…aku dan Farah terus ke dewan makan. Nampaknya makan malam kami belum sedia lagi. Disebabkan hari semakin gelap dan kesejukan yang sebenarnya mula dirasakan, aku terus ke dapur dan bertanyakan jika mereka boleh sediakan chai masala untuk aku dan Farah. Oh, abang nan helok itu terus tunjukkan flask dan aku layan diri tanpa malu. Kuncinya – berbalas-balas senyum macam di lapangan terbang Srinagar yang lalu. Jadi aku dan Farah bersembang di ruang makan sementara menanti makan malam disediakan. Agak lama kami menunggu, masih juga tidak siap. Jadi, salah seorang dari penjaga hotel memberikan kami sup kosong panas yang aku rasa sangat sedap – kalah sup Pizza Hut. Padahal sup bengong aje…ada hirisan lobak merah yang super kecil, kentang pun sama dan sayur-sayur sikit. Tapi aku rasa macam sedap sangat dah tu. Mungkin sebab sejuk, dapat pula sup panas memang indah.

Kak Benny hampir beku masa ini..sejuk giler!

 

Tidak lama kemudian, Karma masuk ke dewan makan. Kami bersembang kembali. Sebelum itu, dia dengan penuh sopan dan berhati-hati bertanyakan tentang diri kami. Dia tanya, kami okay ke tak? Perlu selimut tambahan atau tidak dan yang paling penting, adakah kami berdua memerlukan tabung oksigen. Aku dan Farah rasa macam okay. Tidaklah rasa senak, sebu, pening atau tanda-tanda Accute Mountain Sickness (AMS). Macam masuk air aje perangai kami di sini. Dia nampak macam risau bila aku kata, aku ni semput. Tapi jujurnya di sini aku rasa sihat dan bahagia. Rupa-rupanya kekecohan yang kami dengar tadi adalah kerana ada 2 tetamu yang datang dengan motor mengalami AMS dan salah seorang dari mereka nampak sangat tidak sihat. Jadi Karma mahu menawarkan tabung oksigen yang dia bawa untuk kami, kepada tetamu yang sakit itu. Aku dan Farah benarkan sahaja sebab bayangkan naik motor bersejuk meredah salji macam itu, tentu dia beku tahap dewa. Ok, aku berhenti di sini dahulu sebab cerita aku dengan Karma ini panjang dan di dewan inilah punca semua cerita.

Malam itu, aku dan Farah tidur bertemankan selimut tambahan. Keseluruhan 3 selimut tebal dan aku masih rasa sejuk sampai menggigil. Suhu masa ini kalau tak silap antara -5 hingga -7 darjah selsius. Habis semua baju yang aku bawa, aku pakai. Seluar sampai 3 lapis dan Benny masih menggigil sejuk! Ada sekali aku terjaga, aku rasa macam jantung terberhenti sebab terlalu sejuk. Dalam hati hanya berdoa, cepatlah pagi…nak balik! Tapi esok sangat menduga, tidak seperti yang aku bayangkan!

Sekian dahulu.

 

 

Super Excited!

Beberapa jam lagi aku akan memulakan kembara solo 2.0 selepas kali terakhir aku lakukan 2 tahun lepas. Kali ini tempat yang aku pergi agak tersasar dari comfort zone. Kebetulan tiket yang aku dapat 50% murah dari kebiasaan, maka aku tamsilkan itu adalah satu seruan /epiphany / petanda untuk aku meneroka bumi sana.

Anak-anak akan diuruskan oleh Hadi. Mereka sudah bersekolah, rugi untuk dipontengkan. Itu antara lapan belas sebab aku bergerak solo. Lagi pula dia sudah ke Bangkok beberapa bulan dahulu dengan gegurls yang memahami. Jadi dia kena fahami hasrat setempat HSBC aku pula.

Bermula malam tadi, anak-anak sangat extra manja. Macam faham-faham aku akan tinggalkan mereka untuk satu tempoh yang agak lama. Cadangnya kami mahu tidurkan mereka di bawah sahaja. Tapi Ezzudin pantas naik bilik, menemani aku berkemas dan tidur diribaan aku. Eskandar pula, tetaplah dengan manja memeluk dan bermanja setiap kali ada kesempatan.

Kerja…aku tinggalkan dahulu. Inilah baharu aku berkesempatan untuk bercuti kerana sejak Februari hingga Ogos, aku hanya cuti kalau sakit sahaja. Cuti am pun kadang-kadang sibuk dengan kerja juga. Sampaikan raya Aidilfitri dan Aidiladha pun aku tak boleh nak bercuti kerana beberapa kempen promo yang berlangsung serentak. Cuti kepit yang 3 hari dapat 10 tu, aku khaskan untuk anak-anak buah yang pun ramai tak sempat bercuti. Jadi kalian dah selamat bergumbira, ini masa aku pula.

Aku mengharapkan yang indah, bahagia dan baik-baik sahaja dalam kembara ini. Pelihara keselamatan dan kesihatan aku, temukan aku dengan manusia yang baik-baik dan jadikan aku lebih manusiawi selepas kembara ini berakhir. Aku mahu lihat dunia dan syukuri diri dengan sesungguhnya. Semoga aku dapat melihat keindahan dunia di negara penuh misteri dan sejarah ini.

Untuk itu, sampai di sini dahulu. Aku akan cuba untuk berkongsi cerita-cerita menarik di sana. Semoga kita semua dilindungi yang kuasa dan bertemu kebahagiaan yang dicari…

 

Posted by on September 15, 2018 in Menghitung Hari

Leave a comment

Menanti Dirimu Cuma Dugaanku

A heart that always understands also gets tired.
I’ll recollect myself, I surely do.
#1daytogo #superduperexcited #orangetraveller

 

Posted by on September 14, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

Sutra

Sesungguhnya kutahu
Hidup ini bukan hanya
Sekadar untuk bercinta
Namun perjalanan ini
Bukanlah sekadar untuk
Berlagu kecewa
Bukan sekadar untuk rasa kecewa… ?
#2daystogo #orangetraveller

 

Posted by on September 13, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

The Drugs Don’t Work

Now the drugs don’t work
They just make you worse
But I know I’ll see your face again

#3daystogo #orangetraveller #superduperexcited

 

Posted by on September 12, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

Ok – Affirmative!

Setiap malam sejak lokasi dikenalpasti dan tiket sudah dibeli, aku sering memikirkan apa yang bakal aku lalu dalam kembara yang akan bermula kurang 2 minggu lagi. Teruja tak payah cakap. Memang tidak pernah terfikir aku akan ke situ dan negara itu.

Tapi aku diseru…aku juga dicabar. “Kau tak akan buat benda ini seumur hidup kecuali kau nak buat dengan aku…sebab aku nak buat semua itu” kata kawan aku yang meniup api kembara solo yang lama malap. Aku fikir balik, memang betul. Aku bayangkan untuk pergi ke tempat yang aku selesa sahaja – murah, cantik, selamat dan Asia Tenggara. Aku ingat lagi kembara solo aku pertama ke Yogyakarta…sumpah sangat santai, selesa, penuh memori dan elemen kebetulan.

Jujurnya aku agak pentakut juga seorang diri di negara orang tapi Yogyakarta lain. Ia kota seni yang selamat. Negara yang bakal aku pergi ini, kalau tak sebab kursus memang aku tak akan pergi apatah lagi seorang diri. Berdua dengan dia, aku rasa aku boleh survive sebab member ni sangat confident. Bersama dia, aku jadi Benny yang lain sebab dia memang bijak serba-serbi walaupun umur kami jarak agak jauh juga. Bersembang dengan dia, penuh gelak ketawa, caci-maki sopan level sentap tertinggi dan tanpa sedar, aku rasa aku jadi jujur dengan diri aku.

Oh, dia orang yang mengajak aku ke Koh Samui menaiki 4×4 sewaktu aku habis pantang semasa kehilangan puteri aku, Cahaya Balqis. Dia yakinkan aku, aku perlukan percutian untuk lupakan masalah dan dia uruskan almost everything. Aku dengan Hadi hanya perlu setuju dan kos bahagi 4. Aku punya pengalaman manis tersangkut dalam bot dengan dia di Padang. Sekali-sekala teringat, aku dan Moses tergelak-gelak juga. Oh, ada sudut yang dia tidak selesa hahaha (aku panik juga, tapi terkawal). Memori kitorang meredah hujan untuk minum kopi panas dan makan pisang cheese kali pertama di sana juga antara memori terbaik yang pernah tercipta. Oh, semua itu 6 tahun yang lalu dan molek sangat kami mengukir kenangan baharu.

Semua dia uruskan. Aku hanya uruskan visa aku dan tiket-tiket lain turun naik kapal terbang dialah yang mengaturnya, termasuk agenda berpoya-poya. Lama misi ini…hampir separuh bulan. Tapi, if not now, when? Aku kena lalu untuk aku punya cerita untuk diri aku dan kawan-kawan juga.

Dan jujurnya aku perlu lari sebentar dari rutin dan realiti. Kena recharge balik energy, lupakan masalah dunia dan beri keadilan pada diri aku. Aku tak bercuti sejak bulan puasa sampailah hari ini kecuali cuti sakit. Sakit pun sebab badan aku dah mintak ampun suruh slow down. Emosi sedikit bergolak sebab banyak benda melibatkan jajahan emosi terjadi tanpa sengaja. Kali ini aku bersedia untuk move on for good dan mulakan hidup baru.

Yup, i need to be alone and recollect my thoughts. Balik nanti aku akan jadi Benny yang sama, cuma lebih banyak cerita dalam saku.

#LandofMysteryandDiversity #countingdays#10daystogo #cantwait

 

Posted by on September 5, 2018 in Menghitung Hari, Misi Rahsia

Leave a comment

Jambatan Ke Hati Kita…

Ini adalah satu topik yang buat aku susah nak tidur malam hampir gazillion years lamanya. Bukan sebab aku sedang melaluinya (neraka, semua orang pernah lalu cuma dengan skala berbeza dan berbakul usaha memperbaiki keadaan), tapi sebab aku selalu bersembang “What if, what if” dengan diri aku. Aku rasa ramai yang lalu dengan skop yang berbeza dan rasa itu amat berat dan pedih untuk diakui. Nak mengaku takpe, tak mengaku pun takpe sebab cerita setiap orang berbeza walaupun rasa yang ada sudah disemai berpuluh-puluh tahun lamanya.

Sebelum belayar lebih jauh, aku nak tegaskan bahawa:-
1. Setiap orang mencuba menjadi yang terbaik untuk pasangan masing-masing
2. Setiap orang ada konflik dalaman masing-masing.
3. Setiap orang yang pernah stuck-pernah rasa untuk lepas dan bebas (sila faham sendiri).
4. Setiap orang rasa dia aje usaha lebih tapi pasangan tak macam itu.
5. Setiap orang fikir anak-anak sebelum fikir diri sendiri.
6. Setiap orang yang jumpa manusia lebih memahami diri dia dari pasangan sendiri akan rasa point 1 – 5.

Kalau kita tak bahagia, perlukah kita seksa perasaan pasangan kita? Kenapa tak bahagia? Dari kekecil-kecil hama sampailah sebesar-besar paus boleh dijadikan tajuk cerita. Duit, setia, kerjaya, tanggungjawab, rasa dah hilang dan berderet lagi boleh aku tulis dari Osaka sampai Amritsar. Rasa cinta hilang macam Thanos petik jari. Hati tawar…

Tak mahu baiki balik hubungan itu?

Aku akan sentiasa minta sesiapa yang bertanya soalan ini untuk buat satu benda mudah – komunikasi. Bercakaplah dengan pasangan kau…kalau dia tak nak sembang, hantar WhatsApp, emel, BBM apa juga kekdahnya – communicate. Dalam pada kita minta keadilan untuk diri kita, kita juga kena adil pada pasangan kita. (Konsepnya kalau ada masalah kena bercakap termasuk bos dengan staff, kawan dengan kawan waima ahli politik dengan ahli politik).

Jawapan yang akan kita dapat, kalau tak melegakan hati, menyakitkan hati. Sebelum nak berjumpa tu, lapang-lapangkanlah dada dengan jawapan yang mungkin/bakal kita terima. Langit mungkin terang dan langit mungkin runtuh.

Aku fikir, apa juga keputusan yang bakal jadi semuanya atas diri sendiri. Nak ikutkan, nak pertahankan, nak lantakkan atau nak usaha sampai dapat apa yang tersimpan dalam hati. Orang yang nekad dah tak peduli sebab dan akibat, sebab dia rasa tak boleh lagi dah. Sama kekdahnya orang yang nekad sebab dia rasa boleh pertahankan lagi hubungan yang ada. Memang gila-gila babi usaha untuk tegakkan balik tiang yang senget entah berapa darjah dari paksi bumi.

Memang kesabaran sahaja asas yang ada dan tinggal dalam diri. Berapa lama boleh sabar, pun tanya diri sendiri. Sabar dan iman ini berkait rapat. Kalau takde iman, ramai dah bunuh diri. Bukan sebab tak sayang nyawa, tapi tak larat nak tanggung derita dan pedih hari-hari.

Paling klasik, sanggup hidup menyendiri dan bersendiri sebab rasa diri tu tak boleh nak hidup dengan siapa-siapa. Biarlah dia aje tanggung semua, tak payah seret hati dan jiwa manusia lain. Ini aku tak faham kenapa dan mengapa sebab bila mati, soheh kau seorang kat bawah tu sampai hari pengadilan. Masa hidup inilah luaskan pergaulan dan beri ruang untuk diri sendiri rasa bahagia. Bahagia sangat subjektif. Bahagia tak semestinya memiliki. Ini catatan lain, bila-bila aku tak boleh tidur aku tulis.

Mudahnya begini, tiada mana-mana rumahtangga aman bahagia macam yang selalu korang baca dalam media sosial atau tengok drama. Baik yang kaya, miskin, ostard, retis waima penerbit rancangan sekalipun. Kau tersepuk 7 kali, bangkit balik 8 kali. Dalam hidup, pasti ada sesuatu yang berbaloi untuk dipertahankan. Kebahagian diri, kebahagian orang lain atau kebahagiaan bersama. Pilih dan berbahagialah dengan keputusan itu sebab pokok pangkalnya “kau yang pilih.”

Jadi, kau mahu bakar jambatan itu atau baiki? Jangan kau bakar jambatan tu, kemudian terhegeh-hegeh nak baiki balik sebab masa itu mungkin dia sudah bersedia untuk membina jambatan ke tempat lain pulak.

Jambatan macam masalah, kau kena lalu.

Sudah, pejam mata dan tidurlah. Setiap hari adalah hari baharu. Esok bermula semua dengan susu segar Fresh Farm perisa asli ataupun kurma.

(Catatan ini tiada kaitan dengan yang belum berjodoh, sebab jodoh kuasa tuhan dan usaha atas diri sendiri. Ada sebab kenapa kita dalam situasi yang kita lalu sekarang dan gali sendiri maknanya. Ini hanya catatan Kak Benny yang mabuk ubat, overdose kopi dan tak cukup rehat. Oh, dan kecewa tak dapat mainan Doctor Strange kat Tesco semalam).

P/s: Benny okay, cuma dia penat dan lama tak pergi travel. No worries okay…give me time ?

 

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal 🙂

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff – salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

 

Omedetou Gozaimasu – You Are Special!

Akhirnya, hari yang aku nanti-nantikan selama 13 tahun berkhidmat di Radio Televisyen Malaysia tiba juga. Aku pernah terfikir apabila hari ini tiba, aku akan punya selautan cerita susah senang, pahit maung, berjauh hati dan detik-detik lain yang menyebabkan aku rasa puas menerima watikah lantikan sebentar tadi…

Sayangnya tidak…semua itu hilang secara beransur-ansur. Jujur dan ikhlas aku beritahu, antara doa aku yang termakbul ialah aku mohon tuhan berikan aku peluang ke Jepun yang lalu agar dapat aku anggap, itu adalah hadiah menutup kesedihan aku yang tidak diberikan lantikan ini lebih awal atas apa juga faktor yang diputuskan mergastua.

Jadi aku putuskan untuk mengenang hari ini seperti tajuk catatan ini juga – You Are Special! You itu bukan aku sahaja…You itu ialah rakan-rakan aku yang turut sama naik pentas menerima lantikan yang sama. Yang menang award saban tahun tetapi masih belum dapat, yang berkhidmat lebih awal sedari artis berjadual hinggalah jawatan tetap, yang dijanjikan tetapi tidak ditepati dan yang utama, yang tetap setia mengerah keringat dan bertahan di RTM. Terima kasih, Ivan Toh kerana bertahan…kamu mutiara di sini. Teruslah setia dan bersama-sama kami.

Aku hampir-hampir enggan hadir ke majlis ini. Letih berkursus di Jepun masih belum habis, ditambah dengan semput yang macam nak datang balik ni. Lagi pula aku rasa tidak perlu aku raikan hari ini sangat kerana aku telah lama berjauh hati dengannya. For what? Tetapi Aie pujuk…dia minta aku fikir balik. Hadi pun cakap benda yang sama – It’s your day…jadi itulahnya. Aku hadir juga dalam pada serabut fikir nak pakai apa.

Yes, I am special today...baju dan shawl yang aku pakai hari ini segar dari ladang Subang Parade yang memang aku beli khusus untuk acara ini. Terima kasih kepada Haliza Mat Kharsa dan Intan Suhaida Sujas kerana membantu aku memakai shawl itu. Aku tak reti langsung nak lilit macam mana..rasa sangat pelik. Juga wangian aku pagi ini ditaja oleh kak Siti Marina.

Rasa gembira yang aku rasa hari ini lebih kepada gembira kerana berjumpa dengan rakan-rakan lama sama ada dari HQ dan negeri. Marril, Ares Arapa, Brownie Nayoi, Lucy Goh, abang Yahya, Saiful Arini dan ramai lagi! Mereka semua, sama ada satu lantikan dengan aku atau kami bertemu semasa kursus jabatan memang sudah lama sangat tidak bertemu. Nak bersembang lama-lama sangat pun tak sempat.

While it may seem small, the ripple effects of small things is extraordinary – Matt Bevin

Jadi buat semua kawan-kawan yang dihormati (walaupun ada yang langsung tak tegur aku tadi walaupun duduk sepelaung aje…),

Percayalah kita tidak terlambat dan tidak juga tercepat. Belum terlambat untuk kita mulakan sesuatu yang lebih hebat walaupun kita tahu, kita tertinggal 5 gerabak di belakang. Di mana juga kita ditempatkan, kita bersinarlah di sana..mungkin lebih benderang, mungkin lebih kemilau dan pasti lebih cemerlang dari kedudukan kita terdahulu.

Tahniah kepada bosses-bosses yang turut sama menikmati kenaikan pangkat. Ada yang pernah jadi bos aku, yang sepatutnya dapat lebih daripada itu – akhirnya disuratkan rezeki mereka juga adanya. Rezeki tidak pernah salah alamat, tetapi posmen kita boleh persoalkan.

Kepada Geng Kentin dan Geng Durian, enjoy your day! May our friendship last forever. 

****

Kepada Aie, terima kasih kerana belanja aku makan dan meraikan hari ini. Sebulan aku teringin mahu makan rendang limpa dengan teh ais dan hari ini kau realisasikan hajat itu. Kau tak perlu bagi aku bunga, kek, buku ramalan bintang dan lain-lain bagi membuktikan kekuatan friendship kita. Apa yang ada sudah sangat mencukupi. Aku terima seadanya dan berharap perpisahan kita nanti tidak akan menyebabkan kita semakin jauh.

Ohai, rendang limpa terbaik

Kepada abang Shuhaimi Mohamed, terima kasih kerana sudi kidnap saya  dan meraikan hari ini – walaupun sekejap sangat. Nanti kita makan durian sama-sama, ya..

Lama tak dating dgn abang

Juga rakan-rakan yang membaca catatan saya, sudi komen, berikan like dan memberi ucapan tahniah – saya ucapkan terima kasih yang sesungguhnya.

Dapat juga bergambar dengan DM 🙂

Keluarga dan kawan-kawan memang banyak mewarnai hari-hari saya. Tetapi saya paling tidak bersabar untuk berkongsi kegembiraan ini dengan Mama saya, Puan Siti Zainiah Sulaiman kerana dalam setiap cerita dan air mata yang tumpah kerana kerja, beliaulah pendengar setia dan penguat semangat saya. Saya percaya apa yang berlaku hari ini adalah disebabkan mustajabnya doa seorang ibu…i love you so much! 

Minggu depan juga Baini akan bawa Mama pergi holiday... 🙂

Omedetou gozaimasu!

 

Posted by on August 15, 2017 in Kerja, Menghitung Hari, Promosi

2 Comments

Kerana Farmville Country Escape : Send Me Seed

2b9ffd6d144911c4009f6d7597f80bba

Bila kita tak faham, kita tanyalah soalan. Bukannya sebab kita bodoh sangat. Kita hanya nak jawapan sahaja. Kita tidak menggunakan bahasa yang kasar dan ganas pun. Kita minta maaf tatabahasanya tidaklah cemerlang mana. Pokok pangkalnya kita nak tahu sahaja.

Kita nak tahu juga hubungan persahabatan ukhuwwah mukminin yang terjalin sekalian lama ini plain macam roti kosong atau mengisi kesepian teman berbicara kerana diriku tidak mempunyai teman-teman lain yang memahami. Teman tapi mesra ke? Kekasih Gelapku Ungu ke? ataupun Diam-diam jatuh cinta kak melah?

Kita pun suka orang caring farmasi dekat kita. Kitakan wanita lemah muslimah solehah selfie duckface bibir tebal terjeluih macam kena sengat lebah. Kita pun ramai kawan lelaki macam itu. Bujang…laki orang, Dato’..Datuk,Tan Sri, gay, lelaki konfius. Punyalah jujur hubungan persahabatan kita tu, awak. Sekali pun kita tak pernah mish you leviu dan levi’s jeans dengan diorang. Diorang pun sama. Paling cemerlang, take care and be good aje.

Kami pun berkongsi minat yang sama. Main ukelele, berkebun Farmville Country Escape dan menonton Ceria Popstar. Sumpah! Diorang tak pernah bagi sneek peak siapa yang tersingkir walaupun diorang tahu kita tak sempat tengok lagi. Kita memang happy Aniq masuk final. Seronok kak Jac..Siap amik video dengan Chakra Khan upload kat Facebook. Mujur kak Jac tidak berjanji untuk belanja sesiapa kek Zawara atau kopi stabak kalau Aniq memang. Cayalah..Hold The Door!

Hari itu, kita tak sihat, awak. Demam batuk tak berhenti. Mujur tak pengsan masa masak meggi kat dapur masa MC aritu. Tak ada sesiapa pun kawan-kawan kita yang sudi datang nak hantarkan ubat ke…nak masakkan sup ke..atau nak tolong punch in kad dekat mesin TMS. Tak boleh lewat, awak…10 minit aje kena pilih alasan kenapa kau datang lewat. Padahal mentibang tu bukannya tak tahu depan gate RTM tu hiwey Mex jem hanaaat. Mujur suami akak balik tengah hari itu dan hantar akak ke klinik – walaupun sibuk meeting tak abis-abis. Caring farmasi kan..kan…kan…sebab itu akak suka dia sangat-sangat dan akak faham kalau ada ungka lain suka dekat dia jugak.

Oh, berbalik persahabatan biar jujur ikhlas dihati 4U2C tadi…

Maklumlah kita ni bini orang. Kita jaga betul adab perhubungan kita supaya orang tak cakap kita ni miang gatal birah, ain, ha, ho…kang tahu dek partner orang tu terpaksa pulak kita hide atau deactivate Facebook. Di zaman serba IT dan dengan ledakan teknologi pung pung pung ni senang aje orang nak tahu kita kerja kat mana, suka makan apa dan posing selfie macam mana. Mujur mak kita memang dah nasihatkan jangan terjuih sangat bibir tu..dibakar neraka karang.

Kalau kita nak terpengsan, terkadiaq arrest pun kita tak bagitahu dekat kawan-kawan kita tu. Tak payahlah…kecuali kita bagitahu kita nak wasiatkan harta kita pada dia, maka kita tak kisah sangatlah.

Kita jangan risau…kita bukannya tak sekolah. Kita tak sekolah kat negeri mat salleh itu kita mengakulah, kita rendah sikit pengalaman. Ada ilmu jangan ujub. Dosa..Skool kita biasa-biasa aje tapi dia ajar jugalah perang saraf, Civil War dan public diplomacy. Tq Prof Munis! Aristotle pun ada berkata ‘tepuk sebelah tangan tak berbunyi, tapi kalau tepuk di muka lazat bersari’. Kita adil dan saksama. Kalau salahkan nyamuk jangan kelambu dibakar. Kita Mortein nyamuk tu dan kita nila-nilakan kelambu itu juga.

Jadi jawablah soalan kita. Kita nothing to hide. Kita tak menyahaktif mana-mana medium media sosial sebab kita sayangkan stalker yang dahagakan bahan penulisan kita yang ilmiah ini.

Kelambu itu pun kita dah tak nak. Kita rasa nak sedekah aje dekat awak. Sebab setiap kali kita nampak kelambu tu kita rasa marah kenapalah kita duduk dikejiranan yang banyak nyamuk yang bakal mengundang aedes dan kadiaq arrest.

 

 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Posted by on May 26, 2016 in Menghitung Hari

Leave a comment
Skip to toolbar