11 JANUARI…

 

Bukan 11 Januari yang aku nantikan.
Dan bukannya sebab bulan Januari lagu ini dilagukan – walau Januari mencatat detik-detik penting dalam kehidupan aku. Ia bawa aku balik ke lorong kenangan…

Ia satu masa yang agak kelam. Ujian alam rumahtangga memang bertimpa 3 tahun pertama perkahwinan. Itu bukan kata aku, anekdot dari entah siapa.

Yup…menduga.
Baharu sahaja berkahwin, aku kena tinggal 6 bulan. Kerja pula, dicampak ke sana sini. Kejap SPM, kejap Galeri Nasional, kejap karang talkshow Isu la, Bicara mak nenek bagai-bagai. Setiap sudut kehidupan ada bumper yang tersendiri. Boleh kira berapa kali sangat aku dapat jumpa Hadi dalam tempoh itu. Pishang abis…emosi memang memberontak.

Tapi aku tak sendiri. Kalau boring, ada sahaja kawan yang boleh diajak karoke, layan live band atau makan malam bersama. Hidup kala itu berkisar 3 elemen ini sahaja.

Sampailah aku rapat dengan seorang manusia yang buat hidup aku terisilah sikit. Aku ingat lagi saat kami bercerita tentang muzik, dia mengusai berjam-jam perbualan padahal knowledge akupun boleh aje mencelah kalau rasa mahu. Aku biarkan dia bercakap. Aku biarkan dia selesa dengan ruang yang ada. Memang passionate habis. Oh, dia datang dari selatan usai habis kerjanya semata-mata mahu berjumpa dengan aku. Itu gile…

Dilatari 11 Januari, Dengar Bisikku (track lain aku tak ingat tp konfem ada Ketulusan Hati-Annuar Zain sebagai muzik latar) perbualan kami merayau ke galaksi seni dan drama bersiri antarabangsa. In short, kami ada kimia dan citarasa pun sama.

Aku rasa berada pada track yang betul sebab pertemuan yang aku jangkakan sekali sahaja itu mempunyai episodik yang sangat convincing. Memang 2 jiwa yang hilang berenang dalam balang ikan. Aku ada tempat mengadu.

Persahabatan yang pada mulanya indah kemudian jadi macam gula-gula hi sour. Aku cuba membetulkan keadaan tapi gagal teruk. Dia ni punca aku menangis 30 minit di bawah pancur mandi semasa aku cuba cari ketenangan di Bali. Semua salah aku, terima sahaja begitu…

P/s:lepas tu kami baik balik…lepas tu jdi arnab

#11januari
#ukenamedAB
#11of365

Sebelas Januari Bertemu
Menjalani Kisah Cinta Ini
Naluri Berkata Engkaulah Milikku
Bahagia Selalu Dimiliki
Bertahun Menjalani Bersamamu
Kunyatakan bahwa Engkaulah jiwaku
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Pernahku Menyakiti Hatimu
Pernah kau melupakan janji ini
Semua Karena kita ini manusia
Akulah Penjagamu
Akulah Pelindungmu
Akulah Pendampingmu
Di setiap langkah-langkahmu
Kau bawa diriku
Kedalam hidupmu
Kau basuh diriku
Dengan rasa sayang
Senyummu juga sedihmu adalah Hidupku
Kau sentuh cintaku dengan lembut
Dengan sejuta warna

KOPI DURIAN…

 

Orang sibuk hari kopi sedunia, aku sibuk dengan posting tema majlis pencen kengkawan untuk 15-20 tahun lagi. Maafkan kesengalan itu kerana aku hanya bergurau.

So here it is…one of my favourite coffee. So ini adalah true story yang baru aje terjadi Sabtu minggu lepas.

Aku dah cerita semalam pasal aku drive ke Melaka untuk jumpa Hadi. Sebenarnya malam tu aku hanya makan ayam golek aje tanpa nasi sebab dapur kat rumah Melaka ni hanya berasap penuh bila family aku datang sahaja. Jadi pagi Sabtu itu aku memang lapar teruk.

Anak-anak pula sibuk mandi kolam dan mereka tak kisah pun makan pukul berapa. Sudahlah tak kisah nak makan, membangkang pula bila aku suruh berhenti mandi sekejap. Terpaksalah aku beralah dan menunggu mereka mandi puas-puas.

Sementara itu, Hadi feeling-feeling “hari ni ai nak jadi tourist kat Melaka” dan mula buat carian nasi dagang paling sedap kat Melaka ada kat mana. Memang “whaaaaat….” sikit selera kami pagi itu tapi percayalah, kalau kau pandai cari kat Sabak Bernam pun ada nasi dagang yang sedap. Kami nak makan nasi dagang kekdahnya end of story…

Aku tak ingat nama kedai yang kami cari tapi macam aku cakap dulu – semua kedai ada jadual makan aku, dan mereka akan tutup pada hari yang aku decide nak makan situ!

Takde rezeki…entah macam mana kami sampai di Bandar Melaka. Perut aku memang dah orkestra mohon diisi. Eh, dia nak meronda setiap lorong pulak. Haih…

Takpelah…aku cuma nak kopi durian aje buat alas perut. Aku pernah rasa sekali dan aku mahu lagi. Tapi kerana kami awal sangat (10:00 pagi), kedai baru aje nak buka. Mungkin kalau kami circle sekali lagi kawasan ini dalam keadaan kereta tersenut-senut, kedai tu sudah bersedia menerima pelanggan?

Sambil kereta menelusuri jalan dengan super perlahan, kami pun imbaslah kenangan minum kopi semasa di bumi Laos. Giler sedap kecanduan. Masa muda dulu tak peduli sangat kadar gula tapi kalau sekarang ni berpada-pada juga. Tiba-tiba rasa nak revisit Laos pulak…Haih sangat Kak Benny. Disebabkan beberapa faktor, terus rancang apa kata bercuti dalam negara aje dan cari nasi dagang?

Oh, nasi dagang…perut aku makin lapar!

Sebaik sahaja pusingan pertama berakhir, ya kedai tu sudah buka. Hadi beli 2 bungkus kopi durian dan sempat dia beli 3 in 1 kopi ini sekali. Dia beli sebab aku asyik bergurindam “sedapnya kalau dapat kopi durian” setiap kali aku terkena kopi yang tak sedap.

Aku tak tunggu lama, terus sedut….

SluuuuuĆ¹rp….

Serentak itu aku rasa minda aku terbuka, rasa ringan sangat kepala daaaaan, rasa lapar tu hilang! Sumpah….true story!

Kemudian tengah hari tu aku merengek lapar balik…

#apabilakakbennymenulis
#kakbennylovescoffee
#internationalcoffeeday

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...