SELAMAT HARI BAPA, ABAH…

Abah ada banyak ciri-ciri manusia yang aku suka. Kejap…abah ada banyak ciri-ciri manusia yang ramai orang suka. Ha, baru betul. Dari ahli politik, belia-beliawanis, cikgu-cikgu sekolah aku dan juga masyarakat sekeliling, ramai yang memandang tinggi pada abah. Untuk manusia biasa-biasa yang serba sederhana, abah sebenarnya manusia yang famous. Abah manusia berseni dan mempunyai pelbagai bakat.

Mana tak famous…asal ada majlis, dia jadi emcee. Sudah jadi emcee, dia menyanyi pula. Tak cukup itu, dia bersajak. Kalau ada gitar, sambil nyanyi tu dipetik juga barang dua-tiga lagu. Kalau takde sangat, pasang ajelah minus one lagu-lagu P.Ramlee dan abah akan menyanyi sebijik-sebijon seperti suara Allahyarham Tan Sri P.Ramlee. Kalau aku cakap karang tak percaya. Tanya ajalah pada yang pernah mendengar nyanyiannya.

Dalam pada aku suka mempunyai abah yang berbakat besar, sebenarnya ada fasa-fasa rimas juga sepanjang membesar menjadi anak Khairi ini. Setiap kali dia menguruskan agenda persembahan, dengan aku yang tak bersalah akan diheretnya. Puncanya mungkin masa jamuan hati raya pejabat mama di Pulapol puluhan tahun dahulu, tiba-tiba aku muncul berduet lagu Farid Hardja dengan anak Komandan. Itulah kemunculan pertama aku menyanyi depan orang ramai.

Sejak itu abah sering bawa aku masuk pertandingan nyanyian. Kerana lagu Farid Hardja itu juga, aku dan Kakak dipaksa/minta menyanyi lagu itu dalam satu majlis mengumpul dana untuk pembedahan Siti Musliha dengan diiringi oleh Kombo D’Aswa (kalau tak silap). Sekali-sekala aku ok, konon tolong la. Lepas tu macam kena paksa. Kena paksa bersajak..kena paksa berteater depan Pasar Seni dan banyaknya majlis Belia 4B. Haih, rimasnya zaman itu sebab bagilah alasan apa nangis bagai-bagai kesudahannya kena buat juga.

Abah mempunyai bakat seni kaligrafi yang sangat teliti, halus dan cantik. Tulisan sambungnya juga cantik. Dia selalu dapat upah menulis nama pada sijil, termasuklah sijil dari istana. Aku pernah cuba menuntut, tapi sebab tak amalkan, tak berapa lekat bakat ini. Yang betul-betul aku dapat ialah mengecat banting. Aku boleh cat dengan kemas dan laju. Kadang-kadang aku ponteng sekolah atau dipontengkan kalau terlalu banyak tempahan. Dan abah akan mengarang surat ketidakhadiran aku kepada cikgu sekolah dengan tulisannya yang cantik itu. Bila aku hadir ke sekolah, cikgu lebih kerap memuji tulisan abah itu berbanding bertanya kesihatan aku yang konon-kononnya tak sihat itu.

Aku suka abah sebab abah suka membantu manusia yang dalam kesusahan. Aku juga tak suka kalau abah tak nampak seolah-olah orang ambil kesempatan atas kebaikan abah. Selalu aku, akak dan Napi bercakap pasal hal ini dan kesudahannya kami adik-beradik kena lahar balik. Bila dah semakin besar, baru aku nampak kenapa abah seperti itu. Tak apalah…hati abah memang baik. Selagi boleh bantu orang, dia akan buat juga.

Kekurangan abah hanya dia tidak berharta. Kerana itu, dia seolah-olah dipandang rendah oleh beberapa kategori manusia. Tapi dengan bakat-bakat yang ada dalam dirinya, dia pandai mencari duit tambahan. Kami semua cukup makan. Aku menyaksikan kesukaran demi kesukaran yang abah harung dengan mama. Aku pernah nampak juga dia menangis bila dugaan yang besar menimpa. Kalaulah abah tahu perangai manusia macam mana lepas dia meninggal, tentu dia lagi sedih. Tak apalah abah, Benny dah selesaikan semua masalah dunia tu.

Aku boleh karang sepanjang-panjang kisah pasal abah, tapi semua itu hanya akan menambah rasa rindu aku padanya. Aku rindu kad hari jadi yang tiba-tiba ada dalam beg sekolah, aku rindu dengan masakan abah dan jujurnya aku rindu dengar dia melantun setiap kali kami adik-beradik menyakatnya tentang politik. Dengan orang, dia selembut-lembut manusia dan sekelakar-kelakar insan tapi dengan kami adik-beradik, dia macam singa. Aku tahu..semua itu sebab dia tak mahu kami jadi macam dia. Belajar pun tidaklah tinggi sangat kerana pelbagai faktor. Abah selalu cakap, dia tak tinggalkan kami harta. Dia tinggalkan kami dengan ilmu. Pandai-pandailah nak hidup.

Banyak ciri-ciri abah ada dalam diri aku. Yang mana yang aku tak gemar, selalu aku berdoa aku diberikan ciri-ciri mama seperti sabar, lembut dan tenang. Oh, yang handalism menulis, membeli jiwa, hi awak romantika ni semua konfem aku dapat dari abah. Abah kalau mengayat, menitik air mata.

Hari-hari adalah hari bapa. Hari-hari juga hari ibu dan hari berkasih-sayang. Selamat Hari Bapa, abah…Benny rindu abah ???

GAJI BESAR, KERETA MEWAH TAPI DUIT RAYA KAU BAGI LIMA HENGGET AJE?

What do you think?
Aku rasa kau giler macam tahi….!

Nampaknya masyakarat (iya, masyarakat otak berkarat) kini semakin giler meluahkan rasa lahapnya kepada wang ringgit atas huluran duit raya yang diterima. Inilah punca budak-budak pun pandai berbunyi bila tengok duit raya dalam sampul yang diterima tidak seperti yang diharapkan. Apa jenis contoh yang kita nak bagi pada anak-anak sebenarnya ni?

By the way, seperti mana yang kau harapkan? Rumah besar, kereta mewah kena hulur duit warna merah, oren atau ungu ke? Makanya tujuan untuk berziarah dari rumah ke rumah itu adalah misi mengumpul duit nak melampiaskan kehendak atas mainan atau gajet yang kau nak beli ke? Musibat semua ni…

Mungkin kita semu kena belajar menjadi jujur dan telus dalam kasus pemberian duit raya ini. Pacik macik kena bagitahu nilai minimum yang mereka sudi terima. Kalau kadar tak mencapai, tak usahlah kita beri. Buat jadi senandung ungkitan sahaja tiap kali raya tiba. Pada anak-anak buah dan anak-anak tetamu pun sama. Nak, ambil tak mahu sudah. Huznuzon apanya bersedekah dengan manusia kufur nikmat macam itu? Lebih ramai yang susah, memerlukan dan afdal untuk kita salurkan saham akhirat kotya nak bersedekah pun. Aku tengok budak-budak sekarang datang raya sembang dengan tuan rumah adalah 3 baris lepas tu sibuk belek telefon. Sebelum balik, amik duit raya pastu “la, banyak ni aje?”

Then boleh pulak “itulah sebenarnya nilai pemberi, sekian-sekian ringgit aje”. Mungkin dia tak pernah dengar tangan yang memberi lebih baik dari yang menerima. Daripada engkau menadah dan bersungut, lebih rendah nilainya dari daun pisang zaman Jepun dulu.

Dan mak pak sedara yang abu lahab memang wujud sampailah sekarang. Sebab tu anak-anak saudara tak pernah kisah pun habitat diorang macam mana. Eh, ini cerita lain hahahaha..

Shirakka semua ini…
#apabilakkbennymenulis
#duitrayamakkauijau

WEH, JAGALAH ANAK KAU TU!!!

 

Aku memerhatikan sahaja perkongsian cerita tentang polemik hari raya yang memenuhi garis masa Facebook dan Twitter. Kalau ikutkan memang gatal sangat tangan untuk mencelah, tetapi memandangkan banyak hal lain yang lebih utama, aku biarkan sahaja posting itu tenggelam dipuput bayu South China Sea.

Tahun lepas, ada tuan rumah mengeluh ikan koi peliharaannya mati kerana anak-anak tetamu begitu seronok mencurah pallet makanan sampaikan ikan mati overdose. Itu belum masuk binatang peliharaan tuan “dizalimi” dalam situasi pelbagai bentuk – dipukul, ditarik ekor, mungkin dipijak tanpa sengaja dan lain-lain peristiwa. Antara yang seram, koleksi mainan tuan rumah yang disesah dan diperlakukan seperti pasaran terbuka macam pesta makanan Thailand.

Aku tidak mahu menyebelahi tuan rumah dan tidak pula cenderung menyokong ibu bapa yang membawa anak beraya ke rumah orang. Bila keluar SOT “biarlah, budak lagi” memang makan hati ajelah dan berjegil-jegil anak mata menahan amarah. Aku sendiri kalau koleksi Doctor Strange aku diperapa-apakan berpotensi terkeluar saka giler yang lama terikat.

Tahun ini ada kes TV pecah. Alah, kes TV pecah ini ada aje berlaku saban tahun tapi dulu tak kecohlah sebab takde media sosial. Dan berbalah-balahlah umat manusia dimedia sosial salahkan anak tetamu, fader mader dan sistem sosial sekali. Aku tak salahkan tuan rumah minta ganti rugi sebab itu harta benda dia yang dia beli dengan keringat dia sendiri. Aku juga tak salahkan budak yg pecahkan TV itu sebab aku yakin nawaitu dia datang beraya bukannya “nawaitu pecahkan TV LED setiap rumah syoknya syoknya..”

Bolehlah nak salahkan fader dan mader kalau itu boleh membuatkan kalian gembira dan naik jati diri. Sebab ada aje mak dan bapak sibuk melahap dan bersembang tanpa sedikitpun peduli keberadaan anak yang dalam rumah orang tu. Lebih bedebah ada aje laki biarkan bini terkonting-konting menguruskan anak sementara dia mengekek mengenang zaman kanak-kanak sambil menghisap rokok. Pastu bila anak pecahkan barang orang, bukan main dialah melantun dulu.

Sebagai seorang ibu yang ada anak istimewa, ziarah-menziarah dihari raya ni memang takde langsung dalam agenda. Aku tahu anak aku macam mana. Judin autistik…bila pergi rumah orang bukannya mudah untuk dia terus adapt. Dengan panasnya, orang ramai, tarikan banyak – susah nak handle! Aku tahu anak aku berpotensi mencetuskan perang saudara, perang fisabilillah hatta perang ketuhar raya sekalipun. Aku memang takkan lupa SOT “ehh, tengoklah anak kau tu…anak kau tak boleh diam ke…” sampai bila-bila. Nak sekolahkan orang apatah lagi orang tua yang ignorant hapah tak guna memang buang masa.

Kebiasaannya aku akan tunggu dalam kereta dengan Judin. Hadi dan Eskandar boleh pergi masuk mana-mana rumah yang mereka nak beraya. Tapi tahun ini, aku minta Hadi sahaja pergi sorang-sorang rumah saudara-mara dia. Rumah saudara-mara aku sendiripun aku tak kuasa nak pergi. Biarlah aku duduk rumah dan jaga anak. Itu lebih mudah. Dalam satu beg misteri, sudah aku standby berpuluh-puluh telur ala-ala telur puaka Kinder Joy untuk dijadikan umpan kot-kot anak syurga aku mengamuk atas pelbagai sebab.

Ya, aku akui kita lebih kenal anak kita. When people ought to blame the mader and fader i kenot blame them because this is exactly like elephant fight elephant, grass will suffer. Grass dalam kes ini sentiasalah isteri, bini, menantu perempuan dan emak. Always!

Itu sebab kalau ada jemputan kahwin, kami akan sampai paling awal sekali. Orang tengah tak ramai, jadi boleh kawal anak dengan tenang. Untuk menziarah bagai-bagai ni tak perlu tunggu raya. Sepanjang tahun boleh aje ziarah kalau mahu. Dan kalau dah tahu saudara-mara kawan-kawan semua iman tipis, mulut takde insurans, duduk dirumah kaca – tak perlulah tergedik-gedik nak pergi raya rumah diorang. Nanti disebabkan ragam anak kau tu, setiap kali lebaran hikayat peristiwa anak kau merosakkan harta benda dia akan diulang macam tengok Astro. Kau juga dikecam tak tahu jaga anak.

Ok, itu kes kalau ada anak istimewa.

Kalau anaknya normal, fader dan mader pun normal tapi anaknya buas macam loch ness monster, sambil sembang-sembang makan tu minta ajelah diorang tengok-tengokkan anak tu sebelum terjadinya insiden-insiden yang tidak diingini. Paling-paling pun diorang terasa hati aje sebab kau tegur parenting skill mereka yang tak berapa ada. Kesannya tahun depan diorang tak datang raya rumah kau lagi dan harta benda insya Allah selamat setiapkali Syawal tiba.

#apabilakakbennymenulis
#indahnyasyawal
#autismeisnotatragedyignorantis
#findthefaderandmader

Salam Lebaran 2019

Selamat Hari Raya Aidilfitri, Maaf Zahir dan Batin diucapkan kepada semua. Terima kasih kerana menjadi pembaca catatan akusangpenerbit.com yang bukan makhluk angkasa gaban ini. Sesungguhnya perkongsian cerita yang dibuat hanyalah untuk meluahkan apa yang tersimpan diminda semoga ianya menjadi panduan, hiburan dan medium bertukar-tukar pendapat antara kita semua.

Alhamdulillah…Syawal menjelma jua. Semua umat Islam menantikan bulan ini setelah sebulan meniti Ramadan yang penuh berkah. Semoga kita semua berpeluang bertemu Ramadan lagi pada tahun hadapan. Sementara itu, indahnya Syawal dalam keadaan kita berpeluang meraikannya bersama insan tersayang.

Syawal adalah bulan terbaik untuk mengeratkan hubungan sesama kita. Syawal juga adalah peluang terbaik untuk memperbaiki hubungan yang pernah tercalar. Ikhlaskan hati, rendahkan diri dan jadilah pemula kepada komunikasi yang dahulunya akrab, kini menjadi arnab. Jangan peduli reaksi negatif yang mempengaruhi minda berhubung penerimaan pihak yang satu lagi. Yang penting, bebanan yang ada dalam hati itu sudah dikeluarkan. Tak salah mencuba. Setidak-tidaknya kita tahu asas kita dimana.

Syawal juga detik sukar untuk mereka yang kehilangan ahli keluarga dan bergelut dengan masalah rumahtangga. Apa yang berlaku tetaplah suratan dan ujian dari Allah SWT. Hidup mesti terus…kayuhlah hari-hari mendatang dengan penuh redha dan percayalah sesuatu itu bersifat pinjaman semata-mata. Mungkin Syawal ini titik mula untuk kita memikirkan perjalanan hidup kita tanpa mereka yang tercinta. Yakinlah dengan kekuatan diri yang kita sangkakan tiada, tetapi sebenarnya ada.

Tentang soalan pelik-pelik dari macik pakcik kepoci bertanyakan bila nak kawin, bila nak beranak, bila nak kurus, bila nak gemuk, bila nak saksi, kau jawab ajelah dengan sopan. Sebab aku percaya semua fader dan mader mengajar anaknya untuk beradap dan berbudi bahasa dengan orang tua. Kalau terlalu sukar, kau buat-buatlah pengsan sambil mulut berbuih-buih. Percayalah…tahun depan mereka takkan sampai hati bertanya lagi. Ingatlah elephant fight elephant, grass will suffer. Jadi jangan biarkan hati kau suffer dan bernanah di hari lebaran. Chill sudah…

Salam Aidilfitri dari Kak Benny…??????
Maaf Zahir Batin.

#apabilakakbennymenulis
#selamatharirayaaidilfitri
#maafzahirbatin
#indahnyasyawal

Babi Di Jalan Raya

Antara sedar atau tidak, semua orang ada barannya sendiri dan setiap orang ada cara yang berbeza bertindak balas apabila sebelah pihak lagi melawan/membalas atas apa juga isu. Jalanraya adalah tempat terbaik melihat wajah sebenar seseorang individu. Baik bawak motor, kereta, lori, waima pejalan kaki sekalipun, kita seringkali bertemu dengan kebodohan dan kesengalan yang menduga kesabaran yang tak berapa nak tinggi.

Motor mencelah macam pelesit, kereta tukar lane tak bagi signal, lori bawak macam pelumba F1 dan bangla melintas highway macam nyawa ada sembilan – ini antara senario biasa. Bolehlah kalau nak tambah motor bersaing bertiga-tiga, dari kiri hentak kaki sambil bersembang ria macam takde what’s app group. Bila orang hon, terus terasa dihati dan marah macam apa yang dia buat tu betul.

Ada kejadian, kereta kau kena sepak sebab kau hon. Kalau side mirror tu ada sensor kamera, jenuh nak mengganti.
Banyak kejadian, kau kena maki balik dan diacu middle finger. Bila kau balas, kau pulak kena cap kurang ajar.

Ok…tak semua penunggang motor macam itu ya, lapangkan dada dulu.

Abis kalau kejadiannya begitu, of course la kena hon. Takkan nak bersaing sebelah dia, menguntum senyum dalam keadaan nak mengejar masa menerangkan perbuatan saudara itu gini gini gini…???

Mujurlah kereta tu ada dashcam. Kalau takde, kejadian sebegini tak tular dan jadi pengajaran pada orang lain.

Atas hukuman yang diterima, rayuan yang mahu dibuat itu tak perlulah kita pula bergasak-gasak sampai membabitkan bangsa dan kes-kes lain. Kerana kesudahannya hukuman di sana maha adil dan saksama. Kita hanya manusia biasa dan setiap orang akan dihisab semula.

Berbalik pada perenggan pertama, semua orang ada barannya. Kesalahan pertama atau tidak, itu hanya yang dapat dibuktikan. Aku memang anti buli di jalanraya…Sama macam kes yang sepak perempuan yang lepas. Dari situ kita boleh nilai jenis manusia macam mana individu itu dalam mengendalikan amarah dan konflik.

Aku tak kata A betul, B salah. Tapi merosakkan kenderaan orang dan memukul orang itu salah – tolak faktor mempertahankan diri.
#apabilakakbennymenulis
#duapuluhsen
#enamsentakkayamana

Siti Norbaini Khairi

P/s:Pendapat peribadi. Takde kena mengena dengan mana-mana pihak apatah lagi tokey mercun katak…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...