KOPI DURIAN…

 

Orang sibuk hari kopi sedunia, aku sibuk dengan posting tema majlis pencen kengkawan untuk 15-20 tahun lagi. Maafkan kesengalan itu kerana aku hanya bergurau.

So here it is…one of my favourite coffee. So ini adalah true story yang baru aje terjadi Sabtu minggu lepas.

Aku dah cerita semalam pasal aku drive ke Melaka untuk jumpa Hadi. Sebenarnya malam tu aku hanya makan ayam golek aje tanpa nasi sebab dapur kat rumah Melaka ni hanya berasap penuh bila family aku datang sahaja. Jadi pagi Sabtu itu aku memang lapar teruk.

Anak-anak pula sibuk mandi kolam dan mereka tak kisah pun makan pukul berapa. Sudahlah tak kisah nak makan, membangkang pula bila aku suruh berhenti mandi sekejap. Terpaksalah aku beralah dan menunggu mereka mandi puas-puas.

Sementara itu, Hadi feeling-feeling “hari ni ai nak jadi tourist kat Melaka” dan mula buat carian nasi dagang paling sedap kat Melaka ada kat mana. Memang “whaaaaat….” sikit selera kami pagi itu tapi percayalah, kalau kau pandai cari kat Sabak Bernam pun ada nasi dagang yang sedap. Kami nak makan nasi dagang kekdahnya end of story…

Aku tak ingat nama kedai yang kami cari tapi macam aku cakap dulu – semua kedai ada jadual makan aku, dan mereka akan tutup pada hari yang aku decide nak makan situ!

Takde rezeki…entah macam mana kami sampai di Bandar Melaka. Perut aku memang dah orkestra mohon diisi. Eh, dia nak meronda setiap lorong pulak. Haih…

Takpelah…aku cuma nak kopi durian aje buat alas perut. Aku pernah rasa sekali dan aku mahu lagi. Tapi kerana kami awal sangat (10:00 pagi), kedai baru aje nak buka. Mungkin kalau kami circle sekali lagi kawasan ini dalam keadaan kereta tersenut-senut, kedai tu sudah bersedia menerima pelanggan?

Sambil kereta menelusuri jalan dengan super perlahan, kami pun imbaslah kenangan minum kopi semasa di bumi Laos. Giler sedap kecanduan. Masa muda dulu tak peduli sangat kadar gula tapi kalau sekarang ni berpada-pada juga. Tiba-tiba rasa nak revisit Laos pulak…Haih sangat Kak Benny. Disebabkan beberapa faktor, terus rancang apa kata bercuti dalam negara aje dan cari nasi dagang?

Oh, nasi dagang…perut aku makin lapar!

Sebaik sahaja pusingan pertama berakhir, ya kedai tu sudah buka. Hadi beli 2 bungkus kopi durian dan sempat dia beli 3 in 1 kopi ini sekali. Dia beli sebab aku asyik bergurindam “sedapnya kalau dapat kopi durian” setiap kali aku terkena kopi yang tak sedap.

Aku tak tunggu lama, terus sedut….

Sluuuuuùrp….

Serentak itu aku rasa minda aku terbuka, rasa ringan sangat kepala daaaaan, rasa lapar tu hilang! Sumpah….true story!

Kemudian tengah hari tu aku merengek lapar balik…

#apabilakakbennymenulis
#kakbennylovescoffee
#internationalcoffeeday

BILA RINDU…

 

Aku punya banyak memori tentang kesanggupan dia travel beratus-ratus kilometer (beribu tu belum terjadi) untuk bertemu aku atas pelbagai sebab. Selalunya rindu…sekali-sekala merajuk. Tapi merajuk tu jarang sekali aku lari jauh. Paling-paling aku lari ke Cherating atau Summit USJ aje dan aku akan balik ke pangkal jalan.

Ia bermula cuti semester masa Part 3 matriks. Berpisahlah kami sementara sementara menanti semester baru dibuka. Nak bergayut telefon sudah kena teguran audit kerana bil melambung-lambung macam bawa kereta di jalanraya yang dijanji akan diturap tetapi sudah berapa penggal jadi kerajaan negeri tetaplah nan hado.

Dia telefon…rindu katanya. Ai rindu yu, yu rindu ai tak?

Rindulah…
Rindu serindu-rindunya…
Rindu lukisan…
Rinduku pada dirimu yeah..yeah…
Rindu bayangan…
Rindu-rindu aduh sayang merindu…

Cakap telefon manalah terubat sangat rindu tu. Kalaulah dapat jumpa bertentang mata lebih bagus. Ayat mat lazim, “kalau rindu datang sini” memang ayat yang ada pada muka surat 5 manual percintaan jarak jauh. Saja aku tuturkan tanpa harapan coin.

“Ok tunggu 5 minit ai sampai…”
Ha???!! Yu kat mana?
“Ai, kat Giant Taman Permata ni…”

Sebaik gagang telefon aku letak, melurulah Kak Benny ke bilik air berhampiran untuk mencuci muka dengan Ginvera, Ginvera…bagiku Ginvera dan bersiap sepantas mungkin bagi nampak pleasant sikit.

Yup…lelaki dengan sideburn Elvis itu muncul dengan motosikal plat M di depan rumah aku! Kami bersembang dalam 3 jam dan dia balik ke rumahnya semula selepas kami makan tengah hari bersama keluarga aku.

Sejak itu, setiap kali cuti semester aku tahu dia akan buat giler macam itu lagi kalau hubungan kami masih panjang.

Pernah juga dia datang ke Johor kerana aku outstation semata-mata mahu menyambut hari lahir aku dalam keadaan hotel harga Yahudi sebab pilihanraya kecil Tenang. Esoknya dia terus balik KL dan aku meneruskan kerja aku di sana dan sempat menjadi mangsa banjir yang paling menakutkan aku alami setakat ini.

Dan seriously banyak lagi episod lain. Setiap kali dia buat macam tu, perasaan sayang dan belas aku pada dia akan naik berganda-ganda…

Oh, aku juga pernah buat gila melakukan perkara yang sama dan sebabnya – sah, rindu. Takde sebab lain. Tapi aku naik bas ke Melaka sebab aku tak reti bawa kereta atau motorsikal masa tu. Yang lawaknya, tiket balik pulak habis. Hotel mur-mur semua penuh dan yang tinggal hanya mampu berangan ajelah nak tidur di situ. Makanya, terpaksalah aku tidur dirumahnya secara tak langsung berjumpa dengan mak dan abahnya untuk kali pertama. Dalam pada tak mahu sebab belum bersedia berjumpa, terpaksalah juga aku setuju sebab aku tak mahu tidur di stesen bas atau masjid.

****

Minggu lepas dia kursus di Melaka dari Rabu sampai Jumaat. Kebiasaannya setiap hujung bulan kami akan balik Melaka. Alang-alang dia di sana, aku cadangkan dia terus balik rumah kami di Melaka dan tunggu aku dan anak-anak sahaja di sana. Lagipula aku sudah boleh memandu dan aku akan cadangkan perkara yang sama kalau aku ditempat dia. Biasalah…cadangan aku memang tahap brilliant optikal tapi execution day tidak langsung mudah seperti yang aku bayangkan.

Aku uruskan anak-anak seorang diri. Dia punya touching lain maciam bila anak-anak mula tanya “mana abah…abah where are yu?” Dengan ragam anak-anak aku yang macam wang panjar pelbagai bentuk, aku sendiri rasa rindu dengan abam keja pejabat loyer tu. Rasa macam cepatlah Jumaat berlalu sebab aku tak sabar nak bawa anak-anak jumpa abah dia dan aku sendiri nak jumpa dengan tuan tabib.

4:20 petang langit di Bukit Angkasa dah mula gelap. Aku dapat rasa bakal hujan lebat ni, dan lama! Hati aku dup dap dup dap tak berhenti. Tak boleh jadi. 4:27 petang aku clock out dan nak menyampai u-turn bawah jambatan tu aje sudah banyak kenderaan. Entah keluar dari busut-busut mana. Masuk aje MEX hiwey, berderai hujan lebat selebat-lebatnya. Kak Benny is menggigil-gigil bawa kereta.

5:30 petang, sampai Bandar Saujana Putra dan ambil Eskandar dahulu. Oh, barang nak bawa balik Melaka semua sudah aku siapkan sejak malam Khamis. Aku sempat singgah stesen minyak untuk tuang minyak dan stock up sedikit makanan dan minuman untuk alas perut anak-anak dalam perjalanan nanti. Kemudian terus ambil Judin pula dan tanpa lengah aku memandu ke Melaka.

Dari BSP – Pedas Linggi, hujan turun tak berhenti-henti. Aku tawakal memandu. Mujur anak-anak beri kerjasama walaupun ada gangguan minor dari Judin. Aku terpaksa berikan gajet seorang satu sebab selera lain-lain. Judin nak tengok ABC Phonics manakala Eskandar nak tengok Boboiboy Galaxy. Asalkan tidak berebut sesama sendiri dan mengganggu konsentrasi aku memandu, aku okay.

Memandu dalam keadaan hujan lebat tak nampak apa memang menakutkan. Banyak kereta pasang hazard light dan aku agak terganggu dengan lampu blinking-blinking macam tu. Kalau tak yakin sangat, tak pula berhenti di RnR. Jadi aku berdoa ajelah biawak kat depan aku tak tukar lane sesuka-suki sebab aku tak boleh baca hati dia.

Hati dan perasaan aku nak cepat aje keluar dari lebuhraya ini dan sampai rumah. Rindu rumah aku…rindu tilam dan bantal dan rindu ya amat pada dia. Pukul 8:30 malam aku sampai lepas 4 jam memandu.

***

Quote di atas sama aje yang aku rasa setiap kali aku dengar lagu Love Struck Me Down-Wanting. Dan sekarang aku faham kesanggupan memandu berjam-jam untuk berjumpa yang tersayang. Ia menjawab persoalan aku tentang kesanggupan manusia memandu sehari-suntuk untuk pulang beraya.

Aku pernah buat benda yang sama bila rindu pak angkat kat Jepun. Tapi itu aku pakejkan sekali dengan tujuan menyambut anniversary kami. Jadi takdelah nampak macam satu sebab aje untuk berjalan jauh. Haih, rindu pak angkat…

Insya Allah kami akan plan roadtrip berdua bulan depan. Rasanya kali terakhir roadtrip berdua adalah 2 tahun lepas ke Terengganu. Mungkin kami mahu cuba pusing Semenanjung Malaysia kalau cantik susunan perjalanan yang bakal dilaksanakan itu.

Itu aje nak tulis. Lama sangat tinggal nanti jadi malas ? eh, baca sampai abis ke? 

ADAB MOHON KERJA

Hmmm…macam mana nak mula ya? Straight to the point ajelah senang.

Bila kita mohon sesuatu kerja, ada banyak faktor yang dinilai dan dicari oleh bakal majikan selain kelulusan akademik korang yang bergantang-gantang tu. Kerana itu kita dipelawa untuk sesi temuduga untuk mereka nilai aspek lain selain kertas-kertas nan berkajang silk tu.

Korang ni manusia introvert ke, extrovert ke, pembawakan diri, cara berpakaian waima pakai stokin ke idak pun tidak pun diperhati juga. Kalau sesi temuduga itu berjemaah, lebih mudahlah menilai karekter seseorang individu. Korang ni boleh terima pendapat ke tidak, sibuk bercakap up diri sendiri tapi isi hampeh geduak atau manusia yang amatlah bertoleransi dalam komunikasi beberapa hala.

Kerana itu komunikasi sangat penting. First impression gitu…

Sisi yang sama terpakai jugalah kalau baru nak melamar-lamar jodoh kerja secara dalam talian. Contoh mudah, korang kena emel resume pada bakal majikan. Paling asas:-

1. Subject – janganlah biarkan kosong. Tulislah memohon kerja sbgai bla..bla..bla atau tajuk lain yang menggambarkan hasrat setempat HSBC.
2. Bagilah greeting…tolonglah bagi ucap selamat. Nampaklah beradab dan beriman sikit. Nak text awek pun ada hi, awak.. Selamat pagi petang subuh bagai-bagai dan kemudiaaan…kenalkanlah diri tu. Pastu kenalkanlah diri korang yang super hebat tu.
3. Ha…ini penting, giler. File yang kepilkan tu rename la molek-molek. Jadahnya name file sbgai Resume Haku, Lampiran 1 atau Me. Siapa yu? Ai tak kenal…

Takmo bebel lebih sebab benda-benda macam ni boleh gugel…

Just nak share satu story zaman-berzaman teguh ikatan dahulu. Masa tu BBM dan What’sApp belum ada lagi. Adalah satu manusia minta bantuan aku untuk bukakan emel dia kot ada balasan dari bakal majikan untuk sesi temuduga. Kononnya dia baik sangat dengan salah seorang staff di satu stesen penyiaran di negara Wakanda. Konfiden abis dia akan dapat jawatan yang dipohon tu.

So, akupun bukalah emel dia. Bukan setakat buka, aku selongkar thread conversation mereka. Punca? Sebab balasan yang ada dalam emel itu adalah “this is not the way to apply for a job…”

Yang intro adab adabi perkara 1-3 tu dah perfect dah. Tapi ada p/s selepas ayat memohon jawatan tu yang sedih sikit. Walaupun kenal dari dalam perut, bila mohon kerja laras bahasa perbualan tu still kena jaga. “Bro tolong aku ya…aku gini-gini nanti kita gini-gini…” dan adalah ayat lain yang buatkan aku haih 5km kat depan PC tu jugak.

So, aku delete…satu sebab aku tak mahu dia down bila baca balasan dari member tu. Dua, aku tahu dia tak mungkin dapat jawatan itu atas beberapa sebab yang sangat obvious. Tak payahlah aku cakap apa…

Ketiga, aku kawan dia yang baik.
Walaupun kesudahannya dia layan aku macam ? Yup…dia tak dapat. Dia hanya dapat emel rasmi memberitahu permohonan dia gagal. Itu aku tak delete.

Padan muka kau!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...