RSS

Category Archives: Macam-Macam Hal

Mandom

 

My super powers include keeping my distance and assuming you need space whether or not you asked for it.

 

Giler serabut betul minggu ini. Aku susah nak explain macam mana tapi nyatanya aku sangat penat – mental dan fizikal. Kesudahannya hari Sabtu lepas memang aku dah tak boleh tahan sangat, seharian melepek dalam rumah. Subuh syafie sudah menyerah di Klinik Nadi Iman. Banyak sangat benda menyesakkan otak sampai aku rasa sempit. Nak fokus pun payah. Memang sekali-sekala dalam kalender Dothraki perasaan-perasaan macam ini akan datang. Sampaikan benda yang aku suka buat pun jadi beku. Kebetulan semuanya serentak – jadi aku agak kamjat di situ.

Aku tak mahu berlama-lama dalam zon ini. Bukannya tidak pernah lalu. Berkesudahan hanya akan menyeksa emosi sendiri. So, ganbatte kudasai ya, kak Benny. Cepatlah kau bangkit sebelah terjelepuk lebih dalam.

Perancangan yang hampir sebulan aku buat pun semacam menemui jalan buntu. Aku malas nak teruskan dan mungkin cari alternatif lain sahaja. Aku kena bagi masa pada diri aku juga. Kalau susah-susah sangat, Orange Traveller angkut aje beg seorang diri. Macam tak pernah buat. Cuma lokasi la aku kena tengok balik dalam keadaan dunia pun tak menentu.

Semalam aku rasa lega. Agaknya obvious sangat perubahan aku. Kakak allocate sedikit masa dan kami bersembang agak lama. At least aku boleh bercakap dengan orang yang faham aku dan faham situasi. Masing-masing tahu apa yang patut aku buat, dia just stated the obvious aje. Nak buat macam mana, memang pemikiran kami sama. Thank you so much for listening.

Hari ini hari baharu, merencana sesuatu yang giler. Tak giler sangat pada aku sebab aku selalu buat. Yang lain-lain itulah. Tapi memang aku harap jadi – kekdahnya you in or out. Jadi berfikirlah dan termenunglah sehari dua dan beritakanlah khabar yang gembira. Badan sahaja di sini tapi sebenarnya kita semua sudah terapung dan membayangkan suasana indah yang bakal di lalui. If not now, when?

Tak sampai 5 minit aku sudah dapat clearance. Jangan pelik bagaimana, semuanya kerana komunikasi dan mutual understanding. Siap dialog-dialog tambahan menyokong keputusan aku dan yang tak menahan tu, siap beri cadangan apa patut aku buat kalau misi ini gagal lagi.

Aku harap tuhan permudahkan semua ini. Kuatkan hati aku dan berilah kembali rasa bahagia yang macam direntap dalam hidup aku. Aku akan tunggu sampai satu masa aku terapung kembali. Manusia bukan ada 15 aje, bai…

Sebenarnya, semua ini buat aku goyah sebab aku rasa semuanya tidak memihak kepada aku. Serba-serbi tak menjadi. Give it a time, lama-lama pasti okay.

Yup, aku juga perlu ruang untuk bernafas.

 

Posted by on August 14, 2018 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

K.O.S.O.N.G…

People make time for those who matter. People text and reply the people they prioritize. Never believe anyone who say’s they’re too busy. If they wanted to be around you, they would.

 

 

Posted by on August 13, 2018 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Perihal Cinta

“Macam mana kita nak tahu, kita ada rasa cinta pada seseorang?”

Tiba-tiba kena terjah dengan soalan macam ini, agak susah aku nak bagi jawapan yang solid. Berapa kali kening berkerut dan menelan air liur juga untuk menjawabnya. Sebab cinta itu pada aku sangat luas. Cinta kepada pencipta, pasangan, ibu bapa dan keluarga, makhluk bernyawa dan paling penting, cinta kepada diri sendiri dahulu – baharulah kita boleh menzahirkan kecintaan kepada yang lain-lain dengan rasa cinta yang sesungguhnya. Ini belum aku masuk pada jajahan cinta kepada hobi dan benda tidak bernyawa yang lain. Mudahnya, apa yang membuat jantung boleh bergerak lebih pantas dan memberi emosi yang stabil / tidak stabil kepada manusia – itulah tanda cinta dirasai. Tak berbalas ini masalah lain. Lain kali cerita yang itu.

Berapa cepat rasa cinta itu boleh bertapak dalam jiwa?

Pun soalan yang payah juga nak jawab. Kalau kita memang ada perasaan pada seseorang dan dia balas balik – sumpah, cepat. Tapi kalau kita mengejar cinta orang, ini makan masa dan kesabaran yang sangat tinggi. Aku kejar cinta aku sangat lama, dari zaman universiti. Apa prahara yang datang kami rempuh dan berkesudahan kami masih bersama. Paling penting, komunikasi kena berlangsung. Kalau tidak, memang ranap ditelan masa. Betul kita boleh capai apa yang kita mahu kalau ada usaha dan kesabaran. Tetapi, masih bergantung juga kepada jiwa yang dikejar itu. Kalau tak mahu, usahalah macam manapun tak dapat juga. Mudahnya, kalau aku tahu tak boleh capai, aku tak kejar. Kalau tak dah lama aku kejar cinta abam Blake Shelton sebelum disambar kakak Gwen Stefani.

Hubungan yang terjalin saban hari, pasti membibitkan rasa cinta dan sayang. Kita tak sedar sangat sebab semuanya ada didepan mata. Kawan-kawan rapat, yang bertegur sapa setiap kali keluar masuk lif, bertemu di kantin ataupun rakan sekelas semuanya ada tapak dalam hati kita. Ditakdirkan mereka meninggalkan kita, masa itu baharulah kita sedar rupa-rupanya ada sekelumit rasa cinta dan sayang pada insan itu walaupun setakat kawan biasa-biasa. Ini aku lalu banyak kali. Lebih mudah untuk aku anggap mereka berpindah ke tempat lain berbanding menerima hakikat mereka sebenarnya berada di negara abadi.

Aku selalu sebut pasal kimia setiap kali orang tanya pasal hubungan jiwa. Kalau kimia kuat, kenallah baharu satu jam sekalipun, rasa macam sudah kenal lama dan selesa. Bebas bercerita apa juga cerita dan paling seronok, boleh bergurau kasar tanpa terasa hati. Ini susah nak dapat. Tapi bila dapat, kena simpan. Sebab pengalaman mengajar semakin tua usia kita, semakin sikit kawan-kawan yang tinggal. Bukan tinggal sebab bergaduh ke apa (ada juga), lebih kepada faktor circumstances. Perubahan status diri seperti berkahwin, naik pangkat atau berpindah memainkan faktor utama semakin kurangnya kawan-kawan yang kita ada. Rasa cinta dan rindu pada persahabatan yang ada masih di situ, cuma kadarnya menyusut. Lama-kelamaan kita lantakkan aje situasi ini. Nak kawan, kawan tak mahu, sudah.

Masih dalam konteks kimia. Pada aku, selagi ada komunikasi dan kenangan yang kuat, sesiapapun pasti lekat dalam hati aku. Tak kisahlah kenal masa berkursus ke, masa bercuti atau apa juga situasi lain, kalau sayang dalam hati aku kuat dan keikhlasan aku rasa – aku akan pegang dia selama-lamanya. Jarak bukan pemisah. Kalau tidak masakan aku sanggup ke Jepun untuk berjumpa pak angkat aku di sana dan ke Brunei untuk melawat bapa angkat aku yang sakit. Itu satu penzahiran cinta pada manusia yang tiada pertalian saudara pun.

Dalam hubungan berkeluarga pun sama. Apa yang aku dan Hadi buat selain tanggungjawab, ia juga penzahiran cinta. Cinta pada keluarga dan anak-anak…Kerana itu, walaupun kadang-kadang rasa ranap, pemahaman cinta ini membuatkan semuanya harus dan perlu dilalui waima apapun dugaan yang membadai. Ingat tak, aku pernah tulis pasal aku kena sengat lipan semasa mengandungkan Ezzudin. Masa itu, Eskandar masih bayi. Walaupun tengah sakit dan menangis-nangis, aku pastikan bilik tidur itu secured dulu supaya Eskandar tidak disengat lipan yang sama. Itu terang-terang kerana cinta. Juga bila tiba-tiba Hadi belikan aku durian atau teh ais yang super sedap kerana kasihankan aku penat mengemas rumah, aku terima perlakuan itu sebagai lambang cinta.

Jadi, berapa jauh aku akan pergi kerana cinta? Wow…sangat jauh. Tak kisahlah keluarga, kawan-kawan atau strangers. Kalau aku rasa aku boleh, aku buat. Kalau aku tak mampu, akan ada cara untuk aku tunjukkan rasa cinta. Aku manusia yang jarang belikan hadiah. Paling-paling belanja makan atau hantar ucapan, ya itu aku akan buat. Kalau lebih rapat, adalah kejutan-kejutan yang akan aku buat tapi ini jarang sekali berlaku sebab aku bukan jenis macam itu. Tapi kena ingat, bila aku berhenti buat ini semua, maknanya aku sudah tidak ada rasa dalam hati. Semua boleh pergi jahnam…Cepat rasa cinta aku datang, cepat juga ia pergi kalau hati aku sudah kena sagat berkali-kali.

“Macam mana kita nak tahu, kita ada rasa cinta pada seseorang?” Menjawab pokok soalan. Kau akan tahu. Hati kau akan tahu. Takde satu modul lengkap untuk beritahu. Kita tahu diri kita. Yang kita tidak tahu ialah dipihak satu lagi. Sebab itu kita (perempuan) akan tanya soalan-soalan menyemakkan kepala lelaki macam “you sayang i tak? you rindu i tak?” dan bongok-bongok lain sebab soalan macam ini bukannya sekali jawab – settled sampai kita mati. Hati boleh berubah macam pasir di pantai. Itu belum kau kena soalan “kenapa yu sayang ai?” – kalau jawapan tak kena spefifikasi konfem muncung sehari.

Jujur sahaja pada diri sendiri…

Masih, jika ingin menerawang dan menebak makna cinta, kena cinta diri sendiri dahulu. Buat diri sendiri happy dan reward diri sendiri. Walaupun orang kata cara kita membelai diri itu salah kerana tidak kena dengan diri mereka – lantakkan aje. So, tell  me apa cara yang betul? Kerana itu aku selesa memetik ukulele walaupun suara tidaklah bertahap biduan. Kalau super sedap, aku tak jadi penerbit rancangan.

Sekian.

 

Posted by on August 2, 2018 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Nukilan Buat Keluarga Jauhku…

Agak lama aku tidak menulis. Bukan kerana tiada apa untuk dikenang – sangat banyak. Tapi aku tidak mampu untuk menulis dengan baik. Banyak catatan yang aku buat, aku padam kembali kerana setiap kali aku baca balik aku akan rasa sedih dan tidak selesa.

Ramai yang tahu minggu lepas aku terbang ke Brunei kerana seorang yang aku anggap seperti keluarga dan bapa, sakit. Sebenarnya, aku sudah dimaklumkan oleh Emy, anaknya pada hari Ahad lagi tetapi disebabkan faktor kekangan masa aku terpaksa bertangguh untuk pulang segera. Tiada siapa-siapa suruh atau paksa. Memang hati aku meronta-ronta untuk ke sana. Oh, aku sangat bersyukur sebab Hadi memahami semua ini dan mengizinkan aku pergi. In fact, dia suruh aku pergi Ahad petang itu juga tetapi aku perlu menyelesaikan hal kerja terlebih dahulu. Mujurlah urusan tiket selesai juga dan aku sempat meninggalkan beberapa pesanan kerja kepada staf promo sebelum aku berangkat ke sana.

Menunggu Khamis sangat menyesakkan…Hari-hari aku berdoa semoga Uncle Zainal bertambah sihat. Isnin berlalu…Selasa….dan kemudiannya Rabu. Serabut dalam hati, tak payah cakap. Badan sahaja di Malaysia, jiwa sudah lama sampai Brunei. Aku bertuah kerana mempunyai beberapa kenalan rapat yang memahami dan menghulurkan sokongan moral. Juga ada malaikat dalam kalangan manusia yang melakukan lebih dari apa yang aku bayangkan membuatkan aku bertambah yakin – sebenarnya ada lagi manusia yang berjiwa luhur. Terima kasih untuk semua itu #domo …

Balik sahaja di rumah pada hari Rabu itu, aku terus kemas barang. Travel light sahaja. Aku habiskan masa dengan anak-anak dan bercadang untuk ke KLIA 2 pukul 11:00 malam. Tapi disebabkan anak-anak tersangatlah aktif, Hadi mahu menghantar aku ke lapangan terbang dan mengharapkan anak akan tidur sepanjang perjalanan balik dari menghantar aku nanti. Flight ke Brunei ialah pada pukul 6:30 pagi dan aku ada masa yang panjang untuk duduk bertenang sementara menanti pagi. Bertemankan kopi panas, aku menghabiskan masa dengan melayan sosial media dan termenung. Aku cuba juga untuk lelap, tapi gagal. Sampaikan sepanjang penerbangan, aku masih okay dan langsung tidak rasa letih.

Aku disambut oleh Emy dan keluarganya. Kemudiannya aku dibawa makan ke satu tempat yang memang Emy tahu, aku suka makan di situ iaitu Restoran CA Mohammad. Mee goreng di sini, sumpah sedap – sama seperti yang aku rasa kali terakhir 10 tahun lalu. Kemudiannya, baharulah kami ke Jerudung Park Medical Center (JPMC) untuk melawat Uncle Zainal.

Aku tak boleh explain perasaan aku macam mana. Yang nyata aku rasa sedih dan juga gembira. Sangat indescribable feelings. Uncle Zainal sangat gembira melihat aku terpacul di situ. Macam-macam perkara yang kami sembangkan. Aku banyak crack jokes untuk ceriakan suasana. Dia tidak habis-habis memberi arahan kepada Emy untuk membawa aku makanlah, berjalanlah dan lain-lain padahal kunjungan aku kali ini memang untuk melawat dia semata-mata. Oh, sempat juga dia request untuk dibawakan cocktail, ikan masak asam dan ayam goreng. Bapa angkat aku ini pemakan – macam anak angkatnya juga hahaha…

Petang itu juga dia dibawa ke RIPAS untuk menjalani proses dialisis di sana. Proses itu mengambil masa selama 4 jam. Sementara itu, Emy dan suami menguruskan anak mereka yang kebetulan tidak sihat manakala aku dan Aunty Mahani sempat melepas lelah sementara di deretan kerusi di ruang hospital. Malang sekali, anak Emy terpaksa ditahan di wad. Jadi suami Emy terpaksa tinggal dan menguruskan anak mereka sementara aku dan Emy terus bergegas ke rumah makcik Emy untuk mengambil cocktail yang dipesan oleh Uncle Zainal. Oh, memang sedap, macam hotel. Dengan penuh tak malu, 3 kali aku tambah.

Petang itu sekali lagi kami melawat Uncle Zainal. Selepas dialisis, dia akan dipindahkan kembali ke JPMC. Aku dan Emy makan malam di kantin hospital sahaja. Eh, sorrylah…macam banyak cerita makan ni. Makanan di Brunei sedap-sedap dan kalau aku lama di sini, memang balik Hadi pun tak kenal. Ok, sambung…aku minta Butter Prawn. Yup..yummeh giler! Sambil makan, aku dan Emy banyak bersembang hal-hal lama. Biasalah…kami lama tak berjumpa. Bersembang di What’s-app pun sekali-sekala sahaja. Malam itu, aku tidur dirumahnya di Meragang seorang diri kerana Emy kena kembali ke RIPAS menguruskan keluarganya pula.

Keesokan harinya, Emy ambil aku di rumah dan kami kemudian menuju ke Sengkurong untuk mengambil ibunya. Kami kemudiannya bersarapan bersama dan singgah ke pasar untuk membeli sedikit barang dapur. Hari ini aku akan ke JPMC dengan Aunty Mahani manakala Emy kembali ke RIPAS untuk menemani anaknya di sana. Seperti semalam, setiap tengah hari dan malam aku akan datang melawat Uncle Zainal. Tetapi petang itu Uncle Zainal mula rasa tidak selesa kerana diberi banyak ubat. Aku lihat reading semuanya okay. Tapi okay aku itu bukanlah bertaraf arif perubatan. Tapi hati aku kuat kata okay. Malamnya aku balik ke Meragang dan bermula tengah malam – semuanya jadi lain.

Emy text aku dan kami bersembang lama. Dia mahu ke JPMC kerana dia tidak sedap hati. Oksigen bapanya dikhabarkan semakin berkurangan dan terpaksa di intubate. Aku cuba meyakinkan dia semuanya okay dan hanya mainan perasaan sahaja. Tetapi apabila dia memberitahu hatinya sendiri rasa tidak tenang, dengan aku-aku sekali jatuh panik dan risau. Sudahlah dengan tiada teksi, Grab dan Uber – itulah sejenis pasrah yang merengsakan sebab aku tak boleh duduk diam. Aku mesej Matzin, abang kepada Uncle Zainal in case dia ada dapat latest information berkenaan adiknya. Tapi sampai subuh hanya setakat delivered, tapi tidak dibaca. Itulah malam yang sangat panjang – sama situasinya seperti malam pertama yang aku lalui selepas kehilangan Cahaya Balqis.

Pagi itu, Matzin memberitahu rupanya dia ke JPMC sekitar 4:00 pagi selepas mendapat berita dari salah seorang adik-beradiknya. Uncle Zainal kemudiannya dikatakan kembali stabil dan bacaan oksigennya juga semakin baik. Haih, bila aku tanya kenapa tidak bawa aku sama, jawapannya tak mahu ganggu aku berehat! Haih dan haih sangat… Tapi dia berjanji untuk membawa aku ke hospital pada pukul 9:00 pagi nanti.

Jadinya pukul 9:00 pagi tepat dia sampai. Aku sudah kenal Matzin lama – hampir 12 tahun. Tapi kali terakhir kami berjumpa ialah pada tahun 2006/2007 kalau tak silap. Sepanjang tempoh itu, tidaklah langsung putus hubungan. Ada juga bertanya khabar dan berutus salam sekali dua. Kemudian senyap sepi. Rasanya ramai kawan-kawan yang kenal Matzin ini, bekas staf RTB. Siapa yang kerap terlibat menerbitkan rancangan MoU RTM-RTB pasti kenal dia.

Aku langsung tidak terasa betapa lamanya masa memisahkan kami. Rindu tak payah cakap, memang teruja sesungguhnya. Bercerita macam biasa, bersembang bergelak-ketawa dan sesekali bila bersembang pasal adiknya, suasana tidak serancak sebelum itu. Dia pasti 100x lebih sedih. Itu adiknya manakala aku hanya outsider. Berkesudahan, kami menyejukkan hati sesama sendiri. Masa melawat Uncle Zainal dalam ICU, kami masuk bersama dan kami jugalah yang sibuk bertanya pada staf bertugas tentang status Uncle Zainal dan apa step seterusnya. Aku dapat rasa bonding antara dua beradik ini sangat kuat. Sebenarnya banyak aje cerita yang pernah Uncle Zainal cerita tentang mereka berdua tetapi hari itu aku jadi Dory.

Pertemuan itu juga menyedarkan apa yang membuat aku sangat selesa dengan Matzin. Aku boleh jadi diri aku sendiri dan kimia kami kuat walaupun umur berbeza 30 tahun. Cuma dia seolah tak dimakan usia sangat walapun kini sudah berusia 67 tahun manakala aku pula perubahan memang drastik zahir batin. Cuma bila dia cakap aku nampak kurus tu, terapung la 15 ribu kaki dari paras laut sekejap.

Sedar tak sedar, aku sudah 4 hari berada di bumi Brunei dan aku harus kembali ke pangkuan keluarga di Kuala Lumpur. Sebelum balik, aku mahu melawat Uncle Zainal dahulu. Nasib aku baik kerana walaupun belum waktu melawat, aku dibenarkan masuk atas sebab aku kena balik ke Kuala Lumpur. Uncle Zainal masih belum sedar. Tapi aku tahu masih ada reaksi. Aku sangat positif sebenarnya. Sudah 3 hari aku ke sini dan aku tahan perasaan sedih yang aku rasa. Tapi hari ini aku gagal teruk. Sebaik keluar dari wad, aku menangis macam budak kecik. Aku sudah lalu benda ini tahun 2004 🙁

Aku kemudiannya dihantar ke lapangan terbang oleh Emy dan makciknya . Selepas urusan daftar masuk selesai, kami makan dahulu di Jollibee dan kemudian mereka beransur pergi kerana banyak perkara yang perlu diuruskan hari ini. Aku duduk seorang diri dan teresak-esak melayan emosi. Terima kasih kepada seorang kakak yang tiba-tiba datang menghulurkan tisu dan memberikan air mineral.

Apapun, dari kejauhan ini aku tetap doakan agar urusan Uncle Zainal dipermudahkan oleh yang maha kuasa. Aku tahu dia fighter. Aku percaya kuasa tuhan dan aku percaya pada keajaiban juga.

Kalau ikutkan hati, memang aku rasa nak lajakkan cuti tetapi aku tak boleh buat macam itu atas pelbagai faktor. Kasihan Hadi menguruskan anak seorang diri. Aku kena adil pada dia juga dan oh, aku rindu teruk dengan anak-anak dan ukelele 🙂

 

Posted by on July 31, 2018 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Ohai, India! Perjalanan Yang Penuh Warna…

Hari ini aku janji akan terus ceritakan pengalaman ke India. Tapi tak boleh tidak, aku kena bagitahu juga pengalaman aku melalui proses perjalanan, imigresen, menunggu di Lapangan Antarabangsa Indira Gandhi dan perasaan epik aku apabila aku menjejakkan kaki ke bilik hotel.

Untuk ke India, tiket aku ditaja oleh kerajaan negeri India. Dari Kuala Lumpur, aku akan transit di Singapura dengan menaiki Silk Air dan harus menunggu beberapa jam sebelum meneruskan perjalanan dengan menaiki Air India untuk ke New Delhi pula. Ini adalah pengalaman pertama aku perlu transit sebelum sampai ke destinasi. Selalunya penerbangan terus sahaja.

Ini juga pengalaman pertama aku menaiki Silk Air. Sangat selesa, staf ramah tamah dan masa aku pergi, pesawat tidak penuh sesak. Sempat aku berkenalan dengan seorang mat salleh yang berkerja di Singapura semasa menunggu untuk boarding. Menurutnya sebelum berkerja di Kota Singa dia berkerja di Tokyo, Jepun selama 3 tahun. Dari situ mulalah kami bersembang-sembang ringkas. Sayangnya aku tak sempat bergambar dan langsung lupa namanya. Ketika penumpang kelas perniagaan diminta masuk dahulu, dia mengajak aku masuk sama. Selamba dia bagitahu pemeriksa tiket yang aku akan masuk dengan dia. So kami berpisah tempat duduk dan tiada lagi komunikasi berlaku. Tapi semasa keluar dari pesawat sempatlah aku babaikan dia kejap.

Selama lebih kurang 45 minit perjalanan, aku melayan perasaan dan membaca majalah dalam pesawat untuk menghilangkan rasa boring. Aku kemudiannya tiba di Lapangan Terbang Changi dan bermulalah episod mereput di lapangan terbang.

Apapun, aku perlu ke kaunter tiket dahulu untuk mendapatkan tiket Air India. Bagasi aku sudah dimaklumkan akan terus dihantar ke India. Pegawai yang menguruskan tiket aku itu rasanya orang Malaysia. Dia memberikan aku isle seat dideretan yang tidak penuh. Katanya pesawat aku malam nanti boleh dikatakan fully booked. Isle seat aje mudah. Senang nak ke tandas. Penerbangan mengambil masa lebih kurang 5 jam lebih.

Usai urusan tiket, aku dengan pantas cuba mendapatkan wifi percuma. Aku hanya perlu mencari mesin informasi untuk mendapatkan kata laluan sementara untuk melayakkan aku menggunakan wifi percuma selama 3 jam. Oh, lapangan terbang ini besar giler. Memang boleh sesat larat merayau dalam ini. Mujurlah mesin informasi yang perlu aku tuju tidaklah jauh sangat dari kaunter tiket tadi.

Disebabkan aku naif, aku bertanya pada seorang mat salleh yang sedang melayari internet menggunakan komputer berhampiran mesin informasi tadi. Alahai, dia pun tak tahu jadi aku cubalah buat sendiri dengan berpandukan arahan yang ada. Tak susah pun… Masukkan passport dan kemudian kata laluan akan diberikan. Bila dia tengok aku berjaya, dia pun minta aku bantu dan bermulalah persahabatan aku dengan mat salleh itu. Maaf aku tak dapat kongsi gambar dia dlm blog ini atas sebab-sebab tertentu. Tapi aku ada share dalam Facebook gambar aku dan dia melepak mengopi. Dia temankan aku sampailah waktu aku perlu daftar masuk untuk meneruskan perjalanan. Banyak perkara yang kami sembangkan bermula dari kopi, kerjaya, hobi sampailah pengalaman dia kena kelepet duit dengan pegawai imigresen di satu negara.

Ini juga pertama kali aku naik Air India. Woah, ramai giler satu flight dengan aku malam itu. Aku sudah mula mengantuk sebab seharian aku menahan tidur. Makanan dalam pesawat pula tak berapa kena dengan citarasa. Semuanya dalam keadaan terkawal sampailah lagi sejam sebelum sampai ke New Delhi. Aku terpaksa menunggu agak lama untuk ke tandas sebab orang dalam tu muntah-monggek dekat 10 minit. Bila dia keluar aje, terus dia bagitahu aku “it’s not very clean in there”. Mujur tandas satu lagi kebetulan kosong dan aku terus ke sana.

Pelbagai ragam manusia ada dalam tu. Berdengkur orkestra perkara biasa, yg bukak kasut kaki ke dinding, baring vertical horizontal semua ada. Oh, aku okay lagi…Mujur juga aku tidak menghirup bau-bauan kurang nyaman dari stoking (siap rujuk DBP utk ejaan) yang berleluasa dalam pesawat itu.

Sampailah masa pesawat sudahpun mendarat dan semua orang bersedia untuk turun, entah malaun mana kentut takde disiplin diikuti beberapa edisi yang lain. Weh, pekung!!!! Memang aku menahan muntah dah marah masa tu. Tiba-tiba macam ada pesta kentut pula. Tapi sebab telinga masih rasa berdesing, aku bawa-bawa bertenang juga.

Urusan imigresen di sini tidaklah terlalu rumit. Kalau buat visa secara dalam talian, kena ke kaunter hujung belah kanan. Prosesnya sahaja agak lama sebab aspek keselamatan memang sangat dititikberatkan. Ini memerlukan catatan yang lain. Selepas mengambil bagasi, aku cuba mencari kedai telekomunikasi untuk membeli simkad. Aku tak ingat kaunter mana aku beratur, tapi jurujual bertugas maklumkan simkad ini kalau aku beli dengan dia hanya akan diaktifkan esok petang kerana mereka mengalami gangguan sistem. Kalau nak segera, aku kena ke kaunter Vodafone dan dapatkan simkad perantau mana entah di sana.

Ingat tak aku cakap pasal “Rukun Kental Diri” orang sini pandang muka kau aje, mesti dia nampak duit? Aku tanyalah berapa harga simkad dan pakej yang ada. Tak menahan dia cakap harga simkad 1000 rupees! Masa aku google, simkad bole dapat dalam lingkungan harga 250 rupees – 850 rupees aje. Aku mulalah rasa tak puas hati. Dengan tanda harga apa benda langsung takde dan yang menjual itupun macam abang-abang cleaner yang tengah berehat. Ok babai. Memang aku tak beli.

Disebabkan aku sudah mula rimas, aku mahu terus menuju ke hotel. Aku difahamkan akan ada orang menjemput aku di lapangan terbang. Jenuh aku tengok kot-kot ada nama aku pada kertas-kertas yang dipegang oleh mana-mana manusia di situ. 2 kali aku tawaf. Haram tak nampak!

Mungkin dia tunggu aku di luar. Sebab di luar pun ada masyarakat menunggu tetamu dengan membawa segala jenis kertas dan sepanduk. Aku terus keluar dan tengok – pun takde! Ha, di sinilah rasa rimas semakin berleluasa. Aku sudah mula rasa macam, “alah beli ajelah simkad tadi, bukannya tak boleh claim pun”. Tak mahu aku mereput lama-lama di sini. Masalahnya, pegawai keselamatan yang jaga pintu tak benarkan aku masuk. Dia siap sound,“if you want to buy simcard why dont you buy before exiting the door?”. Jenuh nak terangkan rasional aku pasal simkad tadi tu.

Sabar weh..tempat orang. Aku bagitahu aku nak tengok balik dalam tu kot-kot ada sesiapa yang sambut aku tapi mungkin aku tak perasan atau dia baru sampai. Sudahnya dia kata dia boleh benarkan aku masuk dengan syarat, handphone beg semua tinggal dekat luar. Aku memang cuak. Bila dia tengok muka aku macam tak yakin, dia siap boleh cakap “you don’t worry this is a very safe place”. Memang tidaklah…

Gila tak worry! Segala mak nenek semua dalam beg tu. Sudahnya aku menunggu sahaja di luar. Pegawai keselamatan tadi pula asyik senyum-senyum sumbing macam nak cakap “padan muka kau, suruh tinggal beg tak mahu”. Agak-agak dalam 15 minit, aku perasan ada seorang pegawai rasmi dari lapangan terbang sedang membantu seorang acik mat salleh yang ada masalah pengangkutan. Lepas dia menguruskan acik tadi, aku minta bantuan dia untuk telefon hotel dan bertanya sama ada orang yang patut menjemput aku sudah sampai atau belum. Tak sampai 3 minit selesai! Aku dibawa ke hotel dan sepanjang perjalanan pemandu menceritakan tempat-tempat menarik yang ada di Old Delhi. Macam best…rasa nak pergi kalau ada masa.

Di New Delhi, aku akan menginap di Hotel Taj Enclave Diplomatic. Ini adalah hotel kedua dalam rangkaian Taj yang pernah aku duduk selepas Vivanta by Taj di Rebak Marina, Pulau Langkawi. Tapi aku langsung tak bayangkan aku akan duduk dalam hotel yang suasananya seolah-olah di Langkawi itu. Ok abaikan…

Aku tiba di hotel dalam pukul 5:30 pagi waktu India. Kawalan keselamatan memang ketat gile. Kenderaan yang aku naiki diperiksa dengan teliti sebelum dibenarkan masuk ke dalam premis hotel. Beg aku juga turut kena imbas sebelum aku dibenarkan masuk ke lobi hotel. Aku disambut oleh staf hotel yang bertugas dan tidak perlu ke kaunter untuk daftar masuk. Dia mempersilakan aku duduk di sofa mahal sahaja dan mengambil maklumat yang mereka perlukan. Agaknya sebab aku seorang aje yang daftar masuk odd time macam ini. Kemudian, aku diberikan kad akses dan dia tanya sama ada aku mahu minum air panas atau tidak. Dia tawarkan sama ada kopi atau teh. Aku dah tak larat nak minum air kopi…sejak pagi semalam asyik mengopi aje. Aku menolak dengan baik. Tapi kalau ada cokelat panas, itu aku mahu. Oh, ok ada..nanti akan ada orang hantar air coklat panas untuk aku. Aku bayangkan secawan ajelah.

Sebaik sahaja menjejak masuk ke dalam bilik, aku bukan sahaja rasa macam mahu lompat NSYNC malahan aku terasa macam mahu menggelepai-gelepai macam mermaid sebab bilik aku tu, Subhanallah cantik sangat! Besar, selesa dan nyaman…Sebiji macam pengalaman pertama kali duduk di Vivanta by Taj di Langkawi. Hilang letih, serabut, rimas dan bagai-bagai yang aku lalui sepanjang hari ini.

Tidak lama kemudian, pekerja hotel pula tiba menghantar air coklat panas yang aku pesan. Bukan secawan, satu teko ya rakan-rakan taulan. Biskut yang dia bagi tu, rasanya macam biskut raya. Usai makan aku ingatkan tak mahu tidur sebab aku kena masuk kelas yang pertama pukul 9:00 pagi nanti. Sekarang sudah hampir pukul 6:30 pagi.

Aku kemudiannya terbaring sambil menonton tv… atau tv tonton aku. Aku tak ingat apa dah lepas tu 🙂

bersambung…

 

Tags: , , , , , , , ,

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal 🙂

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff – salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

 

Bon Odori Publika 2017

Lama bertangguh untuk catatan ini. Maaf sangat…kesibukan sangat menghambat diri. Aku cuba ingatkan balik kenangan aku di sini dan mungkin tak berapa mencengkam penceritaannya sebab dah beberapa minggu berlalu 🙂

Puncanya, poster promosi Bon Odori di Publika ini ditampal dalam group What’s App Monterey Kobe. Berdasarkan perbualan, aku andaikan akan ada acara mini reunion bakal berlangsung, alang-alang menyaksikan pesta Bon Odori ini. Aku memang belum move on sepenuhnya sejak balik dari Jepun walaupun hampir  dua bulan lebih aku berada di Malaysia.

Pada mulanya, memang tak nampak sinar pun untuk ke sini. Dengan tayar kereta pancit dalam AEON AU2 dan insiden-insiden kecil lain, hampir sahaja aku dan Hadi membatalkan hasrat. Tetapi disebabkan alang-alang Mama dan Ameera boleh menjaga anak kami sebentar, maka pukul 5.00 petang baharulah kami buat keputusan untuk ke Publika. Bon Odori dijadualkan bermula pukul 6.00 petang.

Ini adalah pengalaman kedua aku menghadiri Bon Odori. Kali pertama adalah pada tahun 2013. Oh, aku ingat sangat tarikhnya iaitu pada 6 Julai 2013. Tak ada langsung pengetahuan aku pasal pesta ini. Yang aku tahu, Bon Odori yang aku pergi itu berlangsung di Panasonic, Shah Alam dan kami terpaksa menaiki feeder bus dari Komuter Shah Alam ke Panasonic Shah Alam kerana parking memang payah.

Masa itu, aku sarat mengandung. Jadi aku tak larat nak berjalan sangat. Dengan sesak dan bingitnya, aku tak faham apa yang jadi. Hanya Hadi meronda seorang diri dan aku duduk sahaja semasa khalayak sibuk menari. Masa itu, aku setakat perhatikan suasana dan tak tahu apa yang patut aku enjoy sebenarnya. Perut aku semakin senak tanpa aku sedari sebenarnya itulah tanda-tanda awal contraction. Esoknya selepas 3 jam dalam wad bersalin, lahirlah cahaya mata pertama kami yang sangat dinantikan – Eskandar Dzulkarnain 🙂

Ok, berbalik cerita Bon Odori di Publika.

Masa kami sampai, sempat jugalah menyaksikan beberapa siri persembahan kebudayaan dari Jepun. Langsung aku tak ingat apa jenis persembahan yang mereka buat. Orang agak ramai, jadi kami mencelah-celah juga untuk mendapatkan sudut pandang yang selesa dan menarik.

Kemudian baharulah kami meronda-ronda booth yang ada dikawasan tersebut. Apapun aku tak beli untuk cuba atau makan. Kami sekadar mencuci mata sahaja.

Sehinggalah perjalanan kami itu terhenti di satu kedai yang ada menjual yukata. Masa di Jepun, aku memang ada keinginan untuk beli satu yukata sebagai kenangan. Tapi harganya mahal…paling murah aku jumpa harganya RM1200. Itu yang aku jumpa, yang aku tak jumpa mungkin lebih murah atau mahal dari harga tadi. Tak apalah tu…

Yukata berserta dengan obi ini dijual dengan harga RM200. Mereka siap akan bantu pakaikan sekali. Pucuk dicita, ulam mendatang…terus aku minta Hadi pilih yang mana satu paling cantik dan warna obi yang sesuai. Mujur aku pakai tudung berwarna hitam jadi sesuai sangat dengan yukata yang Hadi pilih itu.

Hari itu, hujan turun dengan lebat. Sementara menanti hujan teduh, aku meronda-ronda di dalam Publika dengan fefeeling santik sangat.

Walaupun reunion yang dirancang tidak jadi, tetapi aku dapat berjumpa dengan Christine. Kalau nak tahu, masa penerbangan KL-KIX lalu aku duduk sebelah dia. Tapi kami tak bersembang sangat..Maklum ajelah tak kenal lagi.

Di Bon Odori inilah aku berpeluang menari dengan semua pengunjung yang ada. Lebih best, sebab aku sudah pakai yukata 🙂 Lagu yang dipasang kebetulan pula lagu Rasa Sayang. Jadi aku hanya ikut irama sahaja dan perhatikan orang depan. Tak susah sangat pun tariannya. Sempat buat FB live yang pertama…

It was fun…mungkin sebab aku masih belum move on dengan memori musim panas di Jepun. Aku akan kembali musim luruh nanti. Dalam hati tu mengada juga nak pakai yukata di sana 🙂

 

Posted by on October 3, 2017 in Bon Odori, Macam-Macam Hal

Leave a comment

Ohai, Desaru – Weekend Getaways

Spend some time this weekend on home improvement; improve your attitude toward your family.     

Robert Foster Bennett

Aku jarang sampai Johor. Kalau kerana urusan kerja, rasanya 2 kali. Peribadi pula tak sampai 5 kali. Johor jauh…kerana itu aku agak berkira juga kalau mahu ke sana.

Sabtu lalu, kawan satu pejabat Hadi menjemput kami ke majlis persandingannya di Pengerang. Disebabkan sudah lama sangat kami tidak road trip berempat, aku menyatakan persetujuan dengan syarat – tidur sana. Kalau balik hari aku tak larat. Maka Hadi menguruskan logistik dan aku menguruskan anak-anak.

Lupa pula itu adalah Sabtu pertama cuti sekolah! Dengan trafik yang agak azab, ditambah hujan sedari pagi tanpa henti, kami memang sampai lambat walaupun bertolak dari pukul 9.30 pagi.Pukul 4.00 petang baru sampai..tapi mungkin kerana rezeki, makanan masih ada dan masih ada juga tetamu yang baru sampai. Cuma karoke aje dah bungkus…

Judin oh Judin jentolak

Lepas makan, terus bergerak ke Lakeview Terrace Resort. Bukannya apa, aku nak letihkan budak-budak dengan mandi kolam. Aku bajet pukul 5.30 petang mesti dah terjun tiruk. Secara peribadi, tempat ini okay, tapi tak kondusif untuk yang bawa anak-anak bawah 6 tahun. Sebab apa, kolam ada dua tapi kedalaman 1.2 meter. Kalau bawa anak istimewa memang jeritan akan berkumandang diserata kawasan. Masa inilah Eskandar mengada-ngada tak mahu pakai pelampung dan aku menjadi jet ski dia. Ezzudin ok..cuma kalau dia over excited tu kami kena hati-hati juga takut terjerlus dalam pelampung.

Judin tidak beri kerjasama

Judin posing budak Juon

Mujurlah hanya family kami dan satu family lain sahaja yang bermandi-manda di kolam itu. Kira macam satu family, satu kolam gitu. Aku rasa suara aku aje yang dominan di situ. Terjerit-jerit memanggil Eskandar yang suka buat stunt. Ada sekali tu, dia berlari dan terus nak terjun dalam kolam. Nasiblah kudrat atlet dulu ada tersisa lagi. Sempat aku tahan tapi memang suara aku ajelah riuh di situ.

Malam itu, betul anak-anak keletihan. Bukan anak-anak aje. Dengan aku sekali terdampar dugong di katil. Cuma sekitar 2.30 pagi, Ezzudin meragam menangis-nangis. Lepas buat susu, dia tidur semula. Ezzudin ni, kalau dia menangis, satu perumahan boleh dengar. Jadi kami tak boleh lambat. Masalahnya dua-dua nak bangun pun tak larat 🙂

Eskandar terpesona dengan tasik sambil pakai selipar mama

Esoknya, kami bersarapan di kafe, dalam resort ini. Sejak semalam, kedua-dua anak bujang aku ni tak mahu makan nasi. Asyik makan gula-gula dengan jajan aje. Makan nasi pun main-main. Pagi ini pun sama juga perangainya. Jadi aku dan Hadi aje yang makan. Tapi tak berat sangat sebab kami mahu bawa anak-anak mandi laut. Kolam-kolam semalam dalam proses rawatan apa benda entah.

So, to Desaru!

Dari tempat kami menginap ke Desaru mengambil masa selama 30 minit. Kali pertama aku ke sini ialah semasa mengandungkan Eskandar. Memang down memory lane sangat. Seperti semalam, Eskandar tetap tidak mahu pakai pelampung. Ombak punyalah menggunung dan agak ganas. Tapi inilah pantai paling cantik pernah aku mandi. Kami anak-beranak mandi sampai tak larat dibadai ombak. Mujur selesai sebelum hujan turun. Tapi aku tak ambil gambar. Dah sibuk mandi, nak bergambar apanya.

Terus tergesa-gesa balik resort untuk urusan daftar keluar. Mereka sudah 2 kali telefon untuk konfemkan masa daftar keluar. Rasanya ada group engineer yang bakal masuk.

Sebelum balik, kami singgah di RnR Layang untuk makan tengah hari. Aku dan Hadi makan nasi dagang dan aku rasa nasi dagang di sini jauh lebih sedap daripada nasi dagang di Terengganu. Serius! Untuk anak-anak, kami belikan nasi dan telur dadar. Langsung tak mahu makan. Jadi kami bungkuslah lauk itu, mana tahu lapar dalam kereta nanti boleh aku suapkan. Takde maknanya…tak sampai 5 minit masuk kereta, Judin dah baling nasi tu dalam kereta macam salji turun membasahi bumi Tokyo! Penuh berselerak nasi dalam kereta. Aku dan Hadi pandang aje sesama sendiri. Mujurlah kami tak sawan berirama… Aku kemaskan kereta sementara Hadi pergi menenangkan diri.

Terbaiklah nasi dagang ni

Tak boleh jadi ni..kereta dah macam tapak pelupusan sampah. Penuh nasi, keropok, bekas salut gula-gula dan kacang yang entah mana-mana datangnya. Seat kereta melekit-lekit dengan air Lemon Madu yang ditepung tawar, juga oleh Ezzudin.

Sudahnya, kedua anak-anak Beni tu kami post rumah mama. Selasa ini ada appointment di klinik kesihatan. Kami berdua perlu masa untuk mengemas rumah yang macam tongkang pecah dan kereta yang tak kurang semak juga.

Walaupun letih, aku rasa terisi. Lama tak melayan karenah mereka semua. Eskandar sudah ada satu perangai menyendiri dan menangis seorang diri. Tahu-tahu sahaja mata dia sudah berkaca-kaca. Mungkin dia sedih kenapa kami asyik marah dia berbanding Ezzudin. Aku rasa sangat serba salah. Aku peluk dia sepanjang masa dia menahan kesedihan dia tu. Kalaulah dia faham, aku sayang mereka berdua sama sahaja. Aku kena lebih bersabar sebenarnya. Bukan mudah mengurus 2 anak lelaki yang beza umur selang setahun ini.

Letih memang letih. Tetapi aku tidak mahu berharap semua ini cepat berlalu. Aku mahu cherish semua moment ini. Aku akan menjadi lebih manusia kerana semua ini 🙂

Susahnya nak ambil gambar berdua. Tangan-tangan penuh pengharapan utk enter frame

If you want to change the world, go home and love your family.

Mother Teresa

 

Posted by on August 28, 2017 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Isshukan-Go – Nyu Unit

When one door closes, another opens; but we often look so long and so regretfully upon the closed door that we do not see the one which has opened for us.

Alexander Graham Bell

Secara rasmi, selamat seminggu aku berada di unit baharu iaitu Unit Promosi. Berkenal-kenalan sudah, sawan berirama pun sudah. Apa yang dapat aku katakan ialah aku boleh survive di sini. Mana ada manusia masuk-masuk terus handal buat semua benda.

Jadi banyak perkara perlu aku belajar dan kejar. Bukan mudah untuk duduk ditempat yang semua orang sinonim post ini dengan nama Yusari. Tapi, Insya Allah, perlahan-lahan aku akan cuba catch-up. Aku andaikan kiranya nama aku pula yang diingat duduk dikerusi ini, maka berjayalah menjadi setanding dan sebaik dia – mungkin lebih bagus. Semoga urusan kerja kita semua dipermudahkan oleh yang esa.

Awal-awal dahulu, aku serabut dengan What’s App yang berbunyi tanpa henti. 2-4 group berbunyi serentak! Maklum sahaja dengan Sukan SEA, Merdeka dan Aidil Adha yang tarikhnya berdekatan, banyak info yang masuk dan perlu dikemaskini. Lepas itu, sudah biasa. Yang buat serabut tu, sebab aku tiada di pejabat kerana berkursus. Bila aku ada, rasanya tidaklah rumit sangat nanti.

Pertama kali aku masuk mesyuarat pemasaran dan menerima ucapan tahniah berjemaah. Wow, rasa terharu 🙂 Tahniah juga kepada Puan Noriah Letuar dan Puan Che Ana atas pengesahan gred.

Ini adalah permulaan baharu untuk kerjaya aku…

Ganbattekudasai, ya Kak Beni!

 

Posted by on August 24, 2017 in Macam-Macam Hal

Leave a comment

Sayonara – So Hard To Say Goodbye

Pada tahun 2013, sebaik kembali dari cuti belajar, aku ditempatkan di Unit Kandungan & Kreatif. Aku bermula di Unit Swasta. Kerja aku ketika itu sekadar menjawab surat syarikat dan menguruskan keurusetiaan mesyuarat. Memang mula-mula aku tak tahu prospek apa yang aku ada di sini. Macam ada dan tiada pun ada.

Tetapi aku redah aje kerana masa itu aku baharu diberikan rezeki cahaya mata. Aku fikir, tidak perlu aku kembali ke zaman penerbitan yang super sibuk dan aku boleh menguruskan keluarga dengan aturan masa kerja sebegini. Kebetulan, aku terus diaturkan rezeki mengandung sekali lagi dan dalam pada masa yang sama, aku menyambung pengajian ke peringkat PhD. Aku fikir aku boleh capai semua – serentak! Aku terdengar juga kata-kata seolah-olah aku tidak menyumbang di sana. Tapi kata-kata orang cakap belakang ni, dibelakang juga tempatnya. Tak apalah tu…

Selepas aku melahirkan Ezzudin, aku kembali ke UKK dan diminta menjaga Unit Pentadbiran dan Kewangan. Tempat ini, berilah pada sesiapapun – dengan pantas semua orang akan tolak. Ia serabut, dua tiga rabut dan rabut-rabut lain. Tapi siapalah aku untuk menolak selepas 3 bulan bercuti kerana bersalin. Karang dikata mengada-ngada menolak kerja. Aie Sarkase adalah manusia yang selalu percaya pada aku. Masa itu, dia pegang Unit Swasta. Aku terima dalam keterpaksaan – sumpah! Aku yakinkan diri. Kalau bos aku, Puan Kalsom tak suka, pandailah dia gantikan tempat aku itu dengan orang lain.

Itulah bermulanya riwayat aku di UKK yang sebenar-benarnya…

Menguruskan kewangan, pentadbiran, dokumentasi dan masalah duniawi yang lain seperti lawatan audit, MoF, CDC dan Dana Industri Kreatif Negara yang aku tak tahu punca. Kerana serabutnya kerja di sini, aku tak boleh commit study dan perjalanan mengejar PhD aku tunda seketika. Diam tak diam, 3 tahun aku bertahan dan 2 tahun unit ini selamat dari musibah AP58 dan AP59!

Bukan sebab aku di situ..bukan sebab aku bagus mentadbir. Bukan juga sebab aku handalism. Bukaaaan!

Dibelakang aku, kakitangan sokongan yang efisyen, cekap dan paling penting – mereka komited.

Aku mana tahu kewangan. Aku penerbit rancangan! Prinsip Akaun pun dapat 2 aje, matematik moden asal lulus. Korang ingat, aku amik Masscomm sebab nak main nombor??? Pentadbiran tiada masalah sangat sebab admin akan bantu.

Satu demi satu kami baiki cara kerja mengikut teguran audit dan berpandukan Arahan Perbendaharaan. Aku mula belajar dan hafal kontrak. Yasin pun aku terketar-ketar nak hafal tapi kontrak Klausa berapa aku kena tahu. Tentera aku di bawah kewangan banyak membantu kalau aku tak tahu apa-apa proses melibatkan kewangan. Sebab itu, What’s App group pun namanya Menteri Kewangan UKK 🙂

Oh, susah senang tawa air mata memang terhambur banyak sebab bahagian kewangan. Paling aku takkan lupakan, bila semuanya sepakat bantu aku mengemaskini tarikh dan notis-notis penting untuk dikeluarkan kepada syarikat kerana masalah-masalah dalaman yang berbangkit. Sampai larut malam semuanya bagi kata-kata semangat pada aku yang memang tengah kecewa dengan suasana yang tidak membantu. Ditambah dengan staff UPPF yang tiba-tiba aku juga kena jaga…memang korang terbaik dan akak akan ingat itu sampai bila-bila. That was my lowest moment in UKK and u guys stood by me 🙂

Pentadbiran – macam aku kata tadi admin akan bantu. Kak Yam, Ruby dan Abang Mie memang sudah lama di UKK. Kemudian tu, baharulah Saliza bantu. Menguruskan booking la, aset, kursus, cuti dan urusan pentadbiran memang lancar. Aku tenyeh aje mana-mana dokumen yang berkaitan.

BMS paling mudah sebab geng ini tersorok di belakang. Key in data dan bertahan dengan sistem kura-kura tersenut. Paling tidak banyak ragam, unit inilah.

Banyak benar memori, banyak benar story. So aku tak tahu nak pilih yang mana…semua itu kenangan. Pahit manis itu biasa. Aku tahu, kadangkala mereka pun meluat kalau aku dah mula sawan dan menyumpah-seranah bila masalah yang tidak semena-mena kami kena tanggung. Aku juga kadang-kadang rasa macam tak berguna bila mereka mengadu masalah kerja, tapi aku tak boleh berikan penyelesaian yang memihak kepada mereka. Dalam bebel-bebel 15 kilometer itu mereka buat juga.

Apapun, kita kenang yang indah-indah ajelah…kita kenang masa kita semua berkerjasama jayakan jamuan raya…

Kita kenang bila kita bergembira berpakaian tema filem semasa dinner UKK…

Kita kenang bila kita semua berkumpul dan bergelak ketawa semasa berkursus di Lumut mendengar ceramah Encik Hafiz Cute Carry…

Yang air mata Maria, air mata duyong, air mata kasih yang termeleleh tak semena-mena ketika taufan melanda kita buang jauh-jauh. Saya yakin, kita akan berkerjasama juga di masa hadapan. Paling tidak, kita akan bertemu dan berkomunikasi melalui Facebook.

Saya akan memulakan perjalanan kerjaya seterusnya di Bahagian Pemasaran dan Promosi. Sebagaimana kalian memberi kerjasama kepada saya, saya harapkan kakitangan saya yang baharu akan buat begitu juga. Kerana itu, saya mohon berikan kerjasama kepada bos baharu nanti sebab kekuatan kita semua tidak sama. Mana kurang, bantu. Saya turut berharap kehadiran saya nanti diterima dengan hati terbuka oleh pihak belah sana.

Kurang 2…inilah tim kak Beni

Geng Pentadbiran & Kewangan – Kak Yam, Ruby, Abang Mie dan Saliza…terima kasih atas kerjasama yang diberikan. Saya memang rasa lega sebab dapat barisan pentadbiran yang kuat dan cekap.

Geng BMS – Kak Rosz, Kak Gayah, Abang Zahari dan Kak Mira…walaupun di belakang, saya tahu sumbangan kalian. Sabarlah, tahun depan akan dapat sistem baharu yang lebih hebat.

Ok, geng kewangan…Eza, Huda, Liz dan Maz…saya memang sentimental di sini sebab inilah kumpulan yang kena hayak hari-hari. Ini muka kaunter, ini muka LAD, notis peringatan, amaran tsunami dan malapetaka lain memang banyak harung di sinilahnya. Teruskan kecemerlangan korang, sawan sekali-sekali ok tapi jangan berlarutan. Work together, nescaya korang akan selamat bahagia. Begitu juga buat Wawa dan Lia yang sempat di bawah regim sementara, terima kasih atas bantuan dan sokongan kalian. Ingatlah balik detik-detik sawan menghabiskan RM3juta dalam satu hari masa menutup akaun tahun lepas. Kalau tak lejen, tak mungkin Puan Kalsom belanja kita semua Nasi Arab sedap…itu memang satu lagi kenangan separa seram yang akan saya ingat.

Terima kasih yang sesungguhnya

Untuk itu, ikhlas dari hati saya kepada semua staff Pentadbiran, Kewangan & Dokumentasi yang saya tinggalkan…mohon maaf atas sebarang salah dan silap. Saya sangat terharu dengan majlis yang kalian aturkan. Seperti yang saya beritahu, saya tidak pernah diraikan sebegitu. Rasa tak layak sangat. Be the best in what ever you do…Family first, friendship is forever.

(Memang bulan Ogos ini banyak betul perpisahan yang berlaku. Belum lagi boleh move on dengan perpisahan dengan rakan-rakan sewaktu di Jepun dan pak angkat, aku kena ucapkan selamat tinggal pada unit ini pula. Berganda-ganda kepiluan. Memang drastik semua ini sebab aku belum ada tempoh bertenang.)

Dengan rendah diri, saya mengundur diri. Sayonara semua…

Boifren hensem kena ada

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Skip to toolbar