KONSERT SATU HIKAYAT : 40 TAHUN PERJALANAN SENI M.NASIR

 

Ini adalah satu catatan pengalaman satu malam berparti liar secara solo dan terpimpin oleh Kak Benny yang berjaya juga datang ke Konsert M.Nasir : Satu Hikayat di Plenary Hall, KLCC malam Ahad lalu. Sayugia diingatkan pengalaman ini dicatat oleh manusia yang sangat memandang tinggi kewujudan insan seni ini dalam dunia seni tanahair. Dia juga adalah antara ahli Kelab Sahabat M.Nasir yang paling muda ketika awal kelab ini diwujudkan. Kerana itu, dia adalah antara ribuan kipas mati yang memang kau mintak kena laharlah secara torpedo kalau mengutuk pakcik ini depan mata aku. Justeru semua catatan soheh nan muluk-muluk belaka, bukan Nan Saturnine.

Sebelum itu, terima kasih kepada tuan tabib atas hadiah ulang tahun perkahwinan yang ke-13 ini. Atas pemahaman sang pencinta, amatlah aku hargai dan sanjung tinggi. Terima kasih kerana menghantar dan mengambil saya dan menjadikan malam ini antara memori terindah yang pasti akan saya kenang…

Tiket Gold berjaya aku sapu 2 hari sebelum konsert hasil skodeng dengan penuh harapan kot-kot ada sesiapa nak let go tiket. Alhamdulillah….rezeki. Aku berjaya dapat satu tiket tapi gagal pujuk rakan-rakan yang ada untuk join sama. Masing-masing ada satu tali kuat yang dinamakan tanggungjawab kepada keluarga. Ok maklum…Kak Benny is kembara solo tanpa perlu berkias fansuri.

Selain tiket, dalam kepala otak aku nan geliga walaupun sudah bertahun tak makan Examo ini adalah mahu memiliki seutas jam tangan…bukan Licorne, bukan Boy London. Jam ekslusif Suatu Masa yang hanya ada 50 unit seumpamanya di dunia impian kita. Aku maklum harganya memang boleh membuatkan aku berpuasa sepurnama. Tapi dalam hati aku memang kuat nak satu. Nak merengek pada siapa? Mana ada bapa gula yang pemurah di zaman kemelesetan duit-duit dimana kau duit ini? Tapi tak pula aku mahu menyesal tersenut berhiba-hiba di empat penjuru sudut bilik nanti.

Jadi, sebaik kaki menjejak KLCC dan melimpas reruai Luncai Emas, langkah aku hayun ke reruai Artwist. Dah macam konflik kahwin paksa tapi dengan lelaki yang kau nak aku dibuatnya. Nak beli atau tidak? Jam display aku tenung, renung berulang kali. Jam itu aku pegang letak entah berapa kali dan aku betul-betul melalui konflik dalaman yang merantai. Kata abang Bo yang menjaga reruai itu, ‘belilah dan hadiahkan pada suami. Lelaki memang suka design jam Suatu Masa itu’. Woooooo….hampir aku menjerit macam Karen Mok dalam filem God of Cookery. Aku sendiri mahu jam itu-untuk aku-demi kita-demi waris-semua serangan yang datang kita tangkis dan demi cinta.

Hampir 15 minit jadi bingung, aku terpaksa telefon tuan tabib. Aku perlu suara emas yang boleh bagi nada veto. “B…ambillah. Ambil sekarang….ambil sekarang…ambil sekarang…”. Dia ulang berkali-kali sebab aku ni kalau dah gigil, tak boleh fokus untuk buat keputusan. Sebab itu ada pengulangan kata, bukan sebab dia tak kuasa nak layan. “Takpelah, ambil aje…ai belanja…ambil semua….” Itu pula adalah kata-katamu hanya khayalan aje yang tak mungkin terjadi walaupun aku memiliki bapak gula nan pemurah.

Usai mendapat restu, memang tak perlu aku berlari-lari kecil, langkah Usin Bolt aku aturkan. Transaksi bermula daaaaaan….akulah pemilik jam Suatu Masa dengan nombor siri 06!!!! Kenapa nombor 6? Sebab ia mengingatkan aku pada satu pertanyaan dari seorang rakan beberapa hari lalu. Aku post satu gambar cinta lama yang tiba-tiba ada nombor 6 pada kad itu. Dia tanya kenapa nombor 6? Aku takde jawapan…tapi akhirnya Ahad lalu aku temui jawapannya.

Dia ketemui apa dicari
Dia ketemui yang abadi…

Selain jam, aku turut membeli satu lanyard konsert ini sebagai kenangan, yang sudah selamat aku rasmikan semalam. Aku tak beli T-shirt
sebab tiada lengan panjang. Boleh aje memilih untuk pakai inner dan memakai t-shirt…patuh syariah maqasid juga penampilannya. Tapi aku tidak terasa nak beli pula. Sambil itu aku memerhatikan seorang abang ini yang datang ke reruai untuk memborong segala jenis baju mengikut tempahan yang dia dapat. Wowza sangat… Dan ada seorang lagi ni. Hai….dengki amat aku dengan dia. Seperti aku, abang itu juga membeli seutas jam tangan Suatu Masa dengan nombor siri 4. Yang dengki tu, dia beli tiket Meet and Greet. Dan dengki itu tidak habis di situ…

Sebelum konsert bermula, 3 kali aku ke bilik air. Maklumlah…aku yang beriya nak menyanyi masa konsert tu, of course aku nervous. Dari tengah hari, aku tak makan apa-apa. Minum air pun tak berani banyak sangat sebab takut perut tak selesa dihari yang salah. Sebelum masuk ke dewan, pegawai keselamatan yang bertugas memeriksa beg semua orang dan beberapa barang terlarang dirampas. Ada rokok…ada lighter…air mineral dan beraneka makanan kudap-kudapan kecil. Halls perisa Blueberry aku yang tak berdosa itupun kena rampas juga.

Aku memang tak tahu kedudukan aku dalam dewan macam mana. Cuma dalam hati aku harap, seat aku tu strategik la, dalam erti kata lain nampak stage dengan jelas. Yes, aku dapat betul-betul center. Disebelah kanan aku adalah seorang abang yang juga datang solo, manakala sebelah kiri satu couple yang masuk agak lambat. So aku tenang-tenang aje dan sedikit terganggu dengan manusia lambat yang lalu lalang. Bukan apa, laluan nak excuse me, excuse me tu memang sempit macam kapal terbang AirAsia. Kereta terbang aku tak sure…

Untuk konsert malam ini, boleh dikatakan aku rakam semua lagu – tetapi tidak secara penuh. Akupun nak enjoy the show juga. Aku kena rekod sebab aku tahu aku ni spisis lambat nak moved on. Dan aku takde buat perangai zaman remaja masa tengok Konsert Andalusia panjat-panjat pagar sampai kena marah dengan petugas RELA. Dah matang sikit hehehe…

Konsert dimulakan dengan tayangan video wayang kulit dan sketsa oleh Sabri Yunus dan Pak Dogo. Semua manusia yang berprestasi tinggi dan KBAT sudah boleh agak lagu Langgam Pak Dogo akan membuka tirai persembahan malam itu. Senarai lagu adalah seperti dibawah (harap takde yang tercicir…)

1. Langgam Pak Dogo
2. Anak-Anak Kita
3. Phoenix Bangkit Dari Abu
4. Keroncong untuk Ana
5. Sentuhan Listrikmu
6. Bila Rumi Menari
7. Tari Cinta Mistikal

M.Nasir turut melagukan medley ciptaan beliau yang dinyanyikan oleh penyanyi lain:-
8. Kenangan Lalu
9. Hingga Akhir Nanti
10.Sekuntum Mawar Merah
11.Milik Siapakah Gadis Ini
12.Bercanda di Pasiran Pantai
13.Istana Menanti
14.Hani
15.Sentuhan Kecundang
16.Sampai Hati
17. Fantasia Bulan Madu
18. Sejati
19. Jaket biru
20. Pawana

Lagu 11, 13 dan 16 memang berkaca kejap mata. Syahdu giler…Memang best giler melantun-lantun.

Kemudian M.Nasir minta izin berhenti sekejap. So bolehlah dia salin baju dan ramai manusia lain mengambil kesempatan ini untuk ke bilik air. Aku dalam keadaan okay dan terkawal. Sabri Yunus mengambil alih persembahan seketika dan mulalah…dikir barat pasal salasilah budu. Ini okay lagi…boleh bertahan. Cerita asal ikan bilis, pendudukan aryan, dewa-dewi berterbangan, kayangan dan penunu bunsen bagai-bagai ni. Tapi bila dia mula cakap budu ni sedap cicah dengan ikan air tawar 3 ekor nasi panas (ok aku banyak exejeret) mulalah aku lapar! Tak makan lagi kot…

Kejap aje…persembahan disambung balik.
21. Ekspress Rakyat – intro aje tapi part Ekspress Rakyat tu menjerit juga
22. Hati Emas
23. Perjuangan
24.Gerhana
25. Gurindam Gunung Tahan
26.Bikin filem + I Feel Good (tiber..)
27. Bukalah Hatimu + Mix Wau Bulan
28.Hijab Kekasih
29.Mentera Semerah Padi
30.Sahabat Gua
31.Apokalips
32.Ada
33.Raikan Cinta
34. Tanya Sama Itu Hud-Hud
35. Mustika – penutup yang penuh emosi

Masa M.Nasir turun dari stage (beberapa kali juga kekdahnya) aku perasan abang yang aku dengkikan tu sempat la peluk dia kejap dan pakcik nampak happy jumpa dia di situ. Super duper dengki!!!! Untunglah abang tu. Konfem tidur lena.

Tak nafi ada beberapa bahagian dalam konsert ini M.Nasir lupa lirik atau ada macam kesilapan dalam persembahan. Tapi ingat tak pernyataan ayat aku di atas yang mana catatan ini yang muluk-muluk sahaja? Lupa lirik itu normal…adatlah. Tak jadi cacat pun persembahan sebab semua orang still enjoy the show. Dia ginilah… M.Nasir tu kalau ke depan goyang sikit-sikit pun masyarakat dah sawan! Tak payahlah susah-susah nak menyanyi…kalau tak ingat sangat, tala aje mikrofon tu pada penonton. Pandai-pandailah kami sambung balik part mana yang tak ingat tu. Lagipula dalam usia 62 tahun masih suara macam telan kaset – hebat tu.

Dan sebagai penutup sebelum menutup, suka aku tulis pasal kata-kata M.Nasir sebelum tirai konsert dilabuhkan. Dilatari lagu Mustika yang meruntun, semua musisi yang mengiringi persembahan itu diperkenalkan. Adalah kata-kata pasal 40 tahun perjalanan seni beliau. Ada juga kata-kata penghargaan kepada rakan-rakan dan peminat. Yang pernah jumpa di mana-mana, yang memberi sokongan dan sebagainya. Part ini aku tak rakam sebab aku memang duduk beremosi sambil menongkat dagu mendengar apa yang dia nak cakap. Terus memori aku berputar kepada pengalaman aku mengenali dia sejak aku berumur 14 tahun lagi.

M. Nasir sudah 40 tahun dalam industri muzik.
Aku pula mengikuti perjalanan seninya secara serius pada tahun 1990. Aku baru darjah 3, giler. Pertama kali bersembang ditelefon dengannya pada tahun 1995 – sehari selepas Anugerah Industri Muzik berakhir sebab aku happy giler dia menang Lagu Terbaik malam itu. Dan aku excited giler pertama kali tengok M.Nasir takde misai tapi berjanggut sejemput hahaha. Itulah modal aku bersembang ringkas dengan dia. Dapat 5 minit..jadilah!

Setahun kemudian, aku terima panggilan dari pihak Luncai. Mereka bagitahu M.Nasir nak jumpa aku sebab aku ni asyik bagi surat aje dekat dia. Itulah faedahnya bersekolah yang ada peti pos di luar kawasan sekolah. Kali pertama aku ke pejabat Luncai Emas dan bertemu M.Nasir memang satu kenangan yang indah dan sejak itu, memang banyak pertemuan demi pertemuan berlaku. Aku join Kelab Sahabat M.Nasir dan saban tahun, paling tidak kami akan bertemu untuk berbuka puasa atau berhari raya bersama.

Itu belum masuk Benny buat giler naik komuter lepas waktu sekolah, jalan kaki ke pejabat dia semata-mata nak berjumpa sekejap. Aku juga merasa dia hantar aku ke stesen komuter pada satu tengah hari yang panas giler pada tahun 1998. Tahun yang sama, ketika aku dengar Erma Fatima yang ketika itu buka Kafe Sembang di Taman Permata akan panggil pelakon filem Perempuan Melayu Terakhir datang berbuka puasa di situ, terus aku telefon M.Nasir. Dia pulak tak masuk pejabat lagi. Kepada Abang Hanafi aku berpesan, minta dia telefon aku semula kalau dia masuk pejabat. Boleh???Yup…dia call dan aku tanya adakah dia akan hadir malam itu ke Kafe Sembang. Kenapa? Eh, kenapa pulak..mestilah aku nak ke sana juga. Sepelaung aje dengan rumah aku kot. Yup..kami berbuka puasa bersama hari itu. Benda simple-simple aje tapi dia memang menjadikan alam remaja aku indah – serba-serbi. Aku stress, aku happy, aku mellow – aku pasang aje lagu-lagunya dan aku hidup dan bernafas macam biasa.

Masa di universiti pun sama. Sekali-sekala aku akan singgah ke pejabat Luncai Emas. Ada sekali tu, aku ke sana dengan Hadi. Aku bersembang lama dan tinggalkan Hadi melayan perasan kejap. “Boifren kau tu, tunggu lama…”
Takpe biar dia tunggu, kita ni susah nak jumpa hahaha…Itu belum kira edisi “kau buat apa kat sini?” terserempak kat Planet Hollywood dan aku kebetulan kena cover story penggambaran filem Puteri Gunung Ledang somewhere kat area Klang tak silap. Masa itu aku praktikal dengan syarikat yang membekalkan berita kepada NTV7.

Kemudian aku berkerja di RTM. Walaupun M.Nasir kerap datang ke sini, tidak semua acara aku berpeluang berjumpa pun sebab aku sendiri sibuk. Cuma ada sekali tu, memang aku tak akan lupa. Aku sedang buat kerja dengan kusyuk depan PC sambil ditemani lagu-lagu dia. Aku perasan ada orang masuk dalam bilik sebab pintu memang sentiasa terbuka. Tiba-tiba aku dengar ada orang cakap, “banyaknya muka kau kat sini.”
Aku terus berhenti menaip dan rupa-rupanya, arwah Loloq dan M.Nasir ada dalam bilik aku! Kak Benny pun sawan la sekejap. Tapi tahun 2005/2006 macam tu mana ada telefon dengan kamera yang handal. Kenangan simpan sendiri ajelah…Siapa yang pernah masuk bilik aku kat tingkat 4 Wisma TV kala itu memang maklumlah memang penuh muka M.Nasir di meja, dinding dan segala sudut yang ada.

Aku boleh menulis beratus-ratus kenangan aku dengan M.Nasir tapi yang aku tak rasa mahu kongsi, aku simpan sahajalah. Dia milik semua…aku dapat rasa sedikit tempias mengenali dia pun sudah memadai. Mungkin ramai lagi ada pengalaman peribadi dengan dia manis untuk dikenang. Masa dan kehidupan memang menjarakkan manusia dan atas faktor itu, mungkin dia pun tidak berapa ingat aku yang mana. Tapi seperti kata Chris Cornell, You Know My Name.

Terima kasih pakcik… i love you forever. Satu hikayat yang mempunyai banyak ceritera untuk disenandungkan.

Telunjuk lurus digalas ibu jari
Sahabat tulus mengasah hati budi.

#apabilakakbennymenulis
#konsertmnasir
#satuhikayat
#ksmn

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal ๐Ÿ™‚

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kuburย Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff –ย salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

Konsert Belenggu Irama : Wings & Superfriends

Agak sedikit lewat aku menulis tentang Konsert Belenggu Irama. Konsert ini diadakan di Istana Budaya pada 6-9 April 2017. Pada mulanya aku tak pasti aku akan hadir atau tidak konsert ini. Satu – kerana anak-anak perlu ada seseorang yang jaga dan dua – aku tidak beli tiket lagi disebabkan faktor nombor satu tadi.

Disebabkan hujung minggu lepas kami bercadang habiskan hujung minggu di Melaka, maka rencana untuk mendapatkan tiket ke konsert ini terhenti begitu sahaja. Aku tahu, boifren aku ada buat persembahan malam itu. Giler aku lepaskan peluang untuk pergi..M.Nasir tu…possibility aku jumpa beliau dalam setahun hanya satu per dua belas sahaja setahun.

Dan tahun 2017 ini aku belum jumpa beliau lagi!

Jadi episod kehadiran aku ke Konsert Belenggu Irama bermula petang Ahad nan mencabar pada tarikh 9 April 2017. Ketika itu aku sekeluarga dalam perjalanan balik ke Kuala Lumpur dan melalui lebuhraya PLUS yang sangat dikenali dengan kesesakannya pada tiap-tiap hujung minggu.

Kalau tak silap, dalam pukul 5.15 petang itu Hadi mendapat tawaran 2 tiket ke konsert berkenaan. Kami terus menyatakan persetujuan. Dalam pada masa yang sama, dia hint-hint juga barang 2 keping tiket lagi agar kami dapat membawa 2 rakan konsert untuk berhibur. Ok…impian itu tercapai. Kami dapat 4 tiket. Pun tak lama lepas itu, dia ditawarkan lagi 3 keping tiket. Terus dalam kepala otak aku nak ajak Aie, Ameera dan Ona. Sayangnya Ona ada aktiviti lain. Maka 6 manusia bertuah ini menyatakan kesudian untuk berhibur together-gether walaupun esok hari Isnin – kerja jahanam!

Misi pertama ialah menyelesaikan masalah nombor satu pernyataan masalah dalam perenggan pertama atas tu – siapa nak jaga anak? Memang Mamalah harapan kami berdua…Aku selalu rasa serba-salah terpaksa menyusahkan mama untuk menjaga anak-anak bila aku dan Hadi hendak keluar dating. Tapi aku takde pilihan lain yang lebih logik dan dekat. Mujurlah mama okay! Selesailah masalah di atas.

Kedua – meranduk kesesakan lalu lintas yang macam haram jadu ini. Aku hampir pasti kami gagal sampai ke Taman Permata sebelum pukul 7.30 malam disebabkan jem teruk. Sampai tu bukan aje drop anak then terus gerak ke Istana Budaya. Hadi pulak kena ke Giant beli seluar panjang sebab kebetulan dia memang takde seluar jeans yang elok. Jadi semuanya kami kena buat dengan gaya ekspress rakyat. Sampai rumah mama – aku salin baju – Hadi pergi Giant – Hadi balik Giant – amik aku kat rumah -terus ke Istana Budaya. Tapi leganya semuanya sangat dipermudahkan…

Cuma tangisan Eskandar di pintu rumah masa aku berlari masuk kereta itu agak syahdu sikit. Dia macam dapat rasa aku akan tinggalkan dia di rumah mama dan keluar. Jadi masa aku sibuk siap-siap tu, dia sentiasa ada dekat dengan aku. Hampir nak siap, kaki aku dipautnya – dia mengikut sahaja kemana kaki aku melangkah. Ok itu moment syahdu hahaha….

Yang lain-lain ini aku tulis secara bullet point aje. Bukan sebab malas nak mengarang, tapi sebab itu lebih ringkas dan selari dengan ingatan aku pada malam itu :-

  • Parking dekat IB malam itu memang jahanam penuh. 2 kali berpusing, akhir sekali kami parking dekat belakang-belakang lorong aje. Memang tawakal parking kat situ.
  • Elok aje masuk dalam IB, kami berselisih dengan Datuk Yusof Haslam. Ada budak tu dah macam epilepsi nampak DYH. Aku steady aje…selalu jumpa kot.
  • Seat kami betul-betul di bahagian tengah arena. Memang puas hati sebab tak dekat sangat, dan tidak jauh sangat.
  • Pengacara malam itu ialah Aidil Ghafar. Bila Hadi tanya, tu siapa? Aku cakap Mamat Khalid. Apa Mamat Khalid buat kat situ, tanya Hadi? Dan aku memang terlepas gelak….Aku tiada niat mempersenda pun Hadi sebab dia tak kenal, tapi aku kelakar sendiri sebab memang Aidil Ghafar sebijik macam Mamat Khalid malam tu.
  • Semua penonton diberi peringatan hanya boleh rakam 10 minit persembahan pertama sahaja. Jika ada rakaman selepas masa itu, amaran lampu hijau akan disuluh kepada pelaku. Jika masih berdegil, telefon akan dirampas. Pun ada tenuk-tenuk yang tak faham bahasa…

  • Background screen yang pertama macam di Transylvania…agak gothic, tapi cun ditambah efek asap yang memutih di belakang.
  • Monolog oleh Awie dan Beto Kushairy agak panjang..ia bermesej dan sedikit sinis terutamanya bila part Awie. Awie memang semulajadi sinis dan macam dia cakap…poyo.
  • Masa awal kemunculan Beto Kushairy, aku dan Hadi hampir pasti kami nampak dia macam Baal. Baal adalah satu karekter dalam drama Ash vs. Evil.

  • Dua kali pandang, Beto nampak macam The Crow pun ada. Gitarist Wings yang rambut mengurai belah kiri pentas pun nampak macam The Crow. Kalau tak silap, nama dia Sham.
  • Antara yang terlibat dalam persembahan malam selain kumpulan Wings ialahย Datuk M.Nasir, Datuk Hattan, Datuk Nash, Ito, Syamel AF, Maya Karin, Betto Kushairy, Liza Hanim, Jaclyn Victor, Sahara Yaacob, Razlan Kristal, Billa AF, Kudeen 3 Juara, Uchop Bukan Sekadar Rupa dan Aniq Ceria Pop Star.
  • Setakat yang sempat aku kira, ada 7 lamp table dekat atas pentas – mungkin lebih. Aku kira sebab ada satu masa tu stress melanda. Siapa yang pergi konsert hari terakhir mungkin bersetuju dengan stress yang aku rasa…
  • Masa lagu Sayap Ilusi, aku tersayu kejap..itu lagu wajib karoke. Kudeen suaranya tidak mengecewakan.
  • Aku agak keliru dengan make-up Uchop yang nampak macam Azwan Ali pun ada, macam ahli gusti kecundang dirampas tali pinggang kemenangan pun ada. Nak kata futuristik pun…hmmmm, entahlah.
  • Aniq Ceria Popstar sangat comel dengan kot Royal Blue. Bilalah suara kau nak pecah dik…?
  • Ok, kemunculan Liza Hanim memang mengejutkan. Dia nampak sangat cantik, langsing dan suaranya memang hebat. Make-up aje bedak setong, tapi dengan suranya yang mengancam tu, make-up aku tolak tepi.
  • Sahara Yaacob memang dikenali sejak era 80-an. Tapi muzik dia bukan citarasa aku. Aku cuma rasa kalau lagu Jaket Biru tu dia yang nyanyi solo itu lebih logik dan menarik.
  • Jaclyn Victor nyanyi lagu Sejati…hoh, gile babun tinggi key dia!
  • Hari dah dekat 1 jam 30 minit, konsert macam nak dekat habis. Kelibat M.Nasir aku tak nampak-nampak lagi. Riak muka kehampaan memang dah terpancar kat muka aku. Hadi dah cuba sejukkan hati “maybe dia konsert malam sebelum ini kot..takde rezeki yu”. Aku nie masih tidak berhenti berharap. Takpe, “ai yakin kalau ada lagu Kepadamu Kekasih konfem M.Nasir ada.” Hambiklah, lepas itu pakcik buat kemunculan dan aku yakin jeritan aku antara yang paling epik malam itu!
  • Kemudian M.Nasir nyanyi lagu Gerhana. Wow…memang macam konsert dia. Dalam pada enjoy tu aku berharap juga Hattan tidak mencelah-celah nyanyi sama ๐Ÿ™‚
  • Kemunculan Yazit Search memang mendapat standing ovation dari semua penonton. Beliau membuktikan sakit yang dialami tidak menyekat kemampuannya untuk bermain drum. Apa yang aku hargai, masa Yazit beraksi 2 drummer dan beberapa musician ada dibelakang Yazit, seolah memberi penghargaan dan sokongan kepada dia.
  • Awie cakap siapa dapat tiket free tak dapat pahala….ok fine ๐Ÿ™‚
  • Agak sedikit kecewa bila bukan M.Nasir yang diberi peluang nyanyi lagu Rantai. Kecik hati ai…
  • Hampir ke penutup konsert, semua artis membuat kemunculan di atas pentas. Masa lagu Bernafas Dalam Lumpur, hampir semua penonton keluarkan telefon bimbit dan merakam persembahan – termasuklah aku dengan Hadi. Kami siapa ada video menyanyi dengan latar belakang artis ramai-ramai di atas pentas. Tapi memang tidaklah aku post video itu hahaha ๐Ÿ™‚

  • Cubaan M.Nasir untuk nyanyi lagu itu juga sangat comel hehehe ๐Ÿ™‚ Dia tak nyanyi sangat pun…

Habis konsert, aku tengok semua orang macam nak panjat pentas untuk bergambar dengan artis. Aku memang nak bergambar dengan M.Nasir tapi memandangkan suasana macam tidak mengizinkan, kami terus balik aje. Insya Allah ada rezeki lain untuk aku bergambar dengan beliau.

Aku pun sebenarnya sudah pancit sangat-sangat sebab sebelum balik dari Melaka petang tadi, aku mengemop seluruh isi rumah yang penuh dengan lekat-lekit. Kami balik Taman Permata dahulu untuk ambil anak dan kemudian baharulah balik ke Bandar Saujana Putra. Sampai rumah pukul 2.00 pagi..Aje rabak mata aku pagi itu…

Ohai, Selena Gomez!

Selena-Gomez-2016-21

Kalau kita membaca kisah Selena Gomez, memahami dan cuba mengerti kisah hidup dia maka kita akan lebih menghormati dia. Mengenai kehidupannya yang dikecam liar, seksi dan dibenci kerana berjaya berpacaran dengan Justin Bieber, itu lantakkan ajelah. Boleh kita kaitkan faktor budaya dan bergaulannya dalam cuba menjalani hidup seperti manusia normal kadangkala dia tersasar juga. Lahai, kita pun sama..cuma skala tidak sama dan kita tidak sepopular dia!

Juga membezakan dia dengan Britney Spears menangani meltdown, Selena lebih tabah, matang dan tidak tersasar jauh.

WK-AQ949_SELENA_G_20090827155218

Dia menambat hati kami sekeluarga menerusi Barney & Friends. Umum rakan-rakan aku tahu, itu adalah siri kegemaran Eskandar dan Ezzudin sebelum munculnya seorang lagi gadis comel bersama beruang besar bernama Masha & Bear. Dulu, pagi petang siang malam memang hidup kami menonton telatah Selena Gomez dan juga Demi Lovato. Barney, Baby Bop, BJ dan sepupu Riff sentiasa menerapkan elemen pembelajaran dalam hiburan dengan menggunakan bakat cilik ini sebagai daya penarik.

30FFF57C00000578-0-image-a-35_1454957845146

Kerana itu, kesudian Selena Gomez mengadakan konsert di Malaysia sangat aku restui ๐Ÿ™‚

Membandingkan kehadiran dia dengan Ustaz Zakir Naik memang geleng kepala aku dibuatnya. Jangan menghentam semberono, mengaitkan isu akhlak dan agama kerana dunia ini lebih luas daripada ruang tempurung. Kalau pendapat kita berbeza, hormati ruang ini dan pergi menggentel pendapat peribadi itu di blog engkau sendiri.

Ok berbalik kisah adik Selena nan manis ini…

Yup, i love you like a love song baby…and i keep hitting repeat-peat-peat. Well, apa nak buat, the heart wants what it wants

Dengan muka comel yang tak dimakan usia lansung (aku masih pandang dia seperti mana dia dalam Barney) dan lagu yang dope, layan ajelah kalau kena dengan selera. Ditambah dengan pemain sitar super hot dalam klip videonya, akak ok ok aja ๐Ÿ™‚

Selena-Gomez-Dirty-Hippie

Jadi bila Hadi tanya semalam, nak pergi konsert Selena Gomez tak hari ini, laju aje akak setuju… ๐Ÿ™‚ Sebelum itu dia tetap membela dirinya, “ai takde janjikan untuk ke Cameron?” Lupakanlah sayang…sekali sekala nak bergurau kasar tu, biasalah.


Rata-rata yang pergi konsert ini remaja belia yang sopan jua adanya. Takde pulak aku tengok berperangai tak semenggah dan pakaian yang mencolok mata. Nampak sangat students ramai. Selena pun berpakaian sopan tanda menghormati peraturan penganjur, menghormati Syawal dan whatever you want to believe.

Sempat juga Hadi beli 2 pasang t-shirt lengan panjang, lanyard dan button sebagai kenang-kenangan. Agak lambat kami sampai rumah, lebih kurang pukul 12.30 tengah malam rasanya. Tak juga terus tidur. Aku melayan twitter dan terhibur dengan pembacaan aku malam tadi.

13735151_10154017025844335_1394510968303097879_o

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...