Jamuan Hari Raya RTM 2018

Penuh newsfeed di Facebook dan Instagram gambar-gambar sempena Jamuan Hari Raya RTM 2018 semalam. Bahagian Pemasaran dan Promosi diminta untuk menguruskan gerai kuih-muih. Terlebih dahulu, terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif sebab berjaya menghias gerai dengan cantik. Hias cantik ke tidak, itupun satu yang subjektif sebab saya pandang hasil kerja kalian bagus-bagus belaka. Semangat dan teamwork berkerja bersama-sama itu yang saya bangga dan puji (walaupun yang ramai-ramai gadis itu sibuk posing dan pegang props aje).

Juga kepada Seksyen Pemasaran dan Kawal Selia Iklan yang menguruskan urusan pembelian kuih-muih dan tugasan pramusaji. Ini memang kalau ditanya tugasan seperti ini, dengan pantas aku akan menolak. Mujurlah tugasan Promo sekadar hias-menghias sahaja.

Sudah dikhabarkan seawal pagi semalam, pakaian aku hari itu adalah sejenis terang dan memancor, jadi bersedialah dengan kamera masing-masing untuk mengambil gambar. Kamera dari Oppo yang aku banggakan inipun macam kena mintak tukar Blackberry baharu sahaja sebab sudah menghampiri kategori uzur syarie.

Untuk pengetahuan, baju yang aku pakai itu dibeli di Malaysia sahaja, bukan di India. Benar aku baru balik dari India, tapi baju seperti itu memang tiada dalam senarai untuk dibawa balik ke Malaysia. Harganya RM90 sahaja – set penuh dan dibeli di Banting. Baju ini aku beli tahun lepas, khusus untuk dipakai di Jepun. Kali pertama dipakai sewaktu kunjungan ke Sekolah Okanmuri di Osaka. Sejak itu, dia mereput di dalam almari kerana tiada tempat yang logik untuk aku mengulang pakai.

Kasut aladin yang ramai tanya, beli di India jugakah? Pun salah. Aku beli di Cowboy, Melaka dengan harga RM20. Cuma beg yang aku usung dengan penuh kasih-sayang ke hulu dan ke hilir itu sahaja aku beli di India dengan harga RM18, setelah ditolak campur nilai pertukaran matawang. Kesimpulannya, apa yang aku pakai jatuh bawah kategori mampu milik. Mungkin sebab sinaran passport kegemilangan dan warna yang aku pilih itu membuatkan ia nampak macam mahal. Itupun baju tu baju display, patung yang pakai. Takde, aku nak warna itu juga jadi berbogellah sekejap patung sebenar sebab memang itu sahaja stok yang tinggal di kedai itu. Oren dah habis, nak buat macam mana.

Mujur aku tak pakai sekali dengan selendang. Kalau tidak, Kak Mira pandang ajelah saya bawak balik hamper “Pakaian Paling Melets”. Ayyue Wahid pasti tidak cemburu sebab dia sudah dapat award yang sama dalam majlis anjuran Radio Klasik beberapa bulan dulu.

Aku pergi ke ruang majlis sedikit awal kerana memberi sokongan kepada Aie Sarkase yang sibuk dengan rakaman program raya. Ok, ini memang tidak dirancang, unsangkarable dan kimia. Baju kami kebetulan warnanya sama. Memang pernah aku cakap, majlis raya nanti aku mahu pakai baju yang sama tema warna dengan dia supaya bila kami bergambar nampak ngam. Amik kau! Raya sedondon kami semalam.

Tidak lama kemudian, staf-staf promo mula turun dan aktiviti wajib selepas menghias gerai ialah – bergambar. Aku cuma minta bergambar dengan Hael Husaini sahaja. Yang selebihnya gambar-gambar aku yang penuh di newsfeed adalah ihsan dari kamera rakan-rakan. Rasanya tahun depan aku patut buat benda yang sama. Bagitahu pakaian aku kategori macam mana dan minta masyarakat standby dengan kamera masing-masing untuk bergambar.

Terima kasih kepada semua rakan-rakan dan tetamu yang hadir pada majlis semalam. Yang sudi bergambar bersama, yang tidak sempat, yang berjumpa memaling muka, yang jumpa berlaga muka – semuanya akan aku simpan dan kenang. Satu perasaan yang berbaur bila kita berjumpa kembali selepas sekian lama tidak berjumpa ataupun bila kita berpeluang bersembang secara santai setelah sepanjang masa menahan muka dalam mana-mana sesi mesyuarat.

Usai majlis semalam, aku naik ke pejabat dan menguruskan hal-hal kerja pula. Agak lewat aku balik. Mujur Aie sudi hantarkan aku balik. Aku tak makan banyak pun tengah hari semalam. Jadi terasa macam sudah masuk angin aje badan ini. Mula-mula kami bercadang mahu makan malam dahulu sebelum balik. Tidak banyak perbualan yang mengisi perjalanan balik. Penat kot…

Sampai sahaja rumah, aku disambut oleh Eskandar. “Waaaah,mamaaaaa!” Dia terus datang dan memeluk aku. Reaksi dia buat aku rasa istimewa. Aku masih ingat masa aku pakai kostum Lilo and Stitch. Dia pandang tanpa perasaan dan terus sambung tengok Marsha and Bear.

Malam itu aku mula rasa migraine. Nak makan, langsung tiada selera. Selepas menguruskan anak-anak, aku terus naik dan berlayar. Tapi satu lagi nervous belum berakhir, nak buka baju memancor ni macam mana gayanya? Masa di Jepun aku ada bantuan rakan-rakan. Jenuh tawakal kempiskan perut dan hoyeh! Berjaya tanpa halangan yang besar. Konfem – Kak Benny is slimmer than last year!

Apapun berlaku, hari semalam hari yang indah dan baik untuk dikenang.

p/s: Bahagian Pemasaran dan Promosi menang kategori Gerai Terlajak Laris. Tahniah, semua…

 

 

Malam Apresiasi 2 Dekad Radio Klasik 2018

Ahad lalu, aku menghadiri Majlis Apresiasi 2 Dekad Radio Klasik 2018. Agak terkejut juga bila menerima kad jemputan. Lebih terkejut apabila dikhabarkan pihak pengurusan Radio Klasik akan memberikan sijil penghargaan kepada Seksyen Promosi dan Kreatif kerana membantu mempromosikan Konsert Mestika D’Klasik yang telah diadakan baru-baru ini. Jadi sebagai ketua seksyen, aku bersetuju untuk hadir.

Jujurnya aku sangat pancit hari itu. Siangnya sibuk dengan majlis konvokesyen Hadi dan malamnya menghadiri majlis ini. Mujurlah petang itu aku sudah siap membekalkan diri dengan bekalan kaffein secukupnya. Sementara menantikan acara bermula, aku melepak di pejabat dan mengemas ruang kerja mana yang patut. Semak dan tak semenggah bilik aku ni. Banyak sangat surat dan kertas.

Memang meriah majlis ini. Makanan yang disediakan tidak kurang enaknya. Tapi dalam banyak-banyak menu, air hijau dingin itu yang paling aku suka. Entah berapa gelen aku minum pun tak tahulah. Punya sedap.

Majlis ini dikendalikan sepenuhnya oleh Aie Sarkase dan Zazmie Zain. Memang beruntung warga Radio Klasik. Pengurus mengendalikan majlis dan kaki tangannya menjadi tetamu yang diraikan. Sudah namanya pun majlis apresiasi. Kami turut dihiburkan dengan persembahan berkonsepkan Buluh Inn. Makanan memang super sedap. Ditambah nyanyian Dato Nassier Wahab, Salwa Abdul Rahman (sumpah lawa!) dan bintang-bintang kelahiran Radio Klasik iaitu Muhaizam Ahmad dan Norzarina Nordin.

Tak pulang dengan tangan kosong, dapat juga sebuah hamper semasa cabutan bertuah. Tapi selamat dikekahkan kepada anak-anak. Mereka yang terlebih eksaited dengan makanan yang ada dalam hamper tu.

Terima kasih kepada Radio Klasik atas jemputan dan tanda ingatan yang diberikan. Aku memang peminat setia Radio Klasik sejak 20 tahun lalu dari nama asalnya RIMA, menjadi Klasik Nasional dan kini Radio Klasik. Mana tahu di masa hadapan aku berpeluang mencurahkan bakti di sini pula 🙂

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72

2004 – 2018…

14 tahun aku mencurah keringat di kota Angkasa.

Nantikan catatan lanjut. Aku pancit kala ini.

****

Ok, maafkan hakak yang ditimpa masalah kerja tanpa henti walaupun dalam waktu bercuti. Ini semua keranamu, RTM 🙂 Dalam pada aku serabut dengan masalah yang berselirat di dalamnya, tapi aku bahagia duduk dalam labyrinth itu.

Terima kasih kepada kaki tangan Seksyen Promosi dan Kreatif kerana telah bertungkus lumus menyiapkan bahan promo sempena Hari RTM yang ke-72. Sangat bangga melihat ramai rakan-rakan yang share klip yang unit aku buat. Aku aje takde share apa-apa. Hujung minggu lalu berjuang dengan anak-anak. Hadi rehearsal konvo, jadi aku sangat sibuk menguruskan anak-anak.

Aku baca balik catatan tahun-tahun lepas berkenaan Hari RTM. Wow….aku tidak pernah bercerita dengan terperinci sejarah aku di bukit Angkasa nan indah ini. Tidak juga untuk tahun ini. Biarlah ia menjadi misteri seketika. Satu hari nanti akan aku ceritakan juga..mungkin masa Hari RTM ke-75 🙂

Sebenarnya sejak aku kembali ke RTM sejak habis cuti belajar pada tahun 2013, aku jarang bercerita hal kerja. Maklum sahaja, hal sulit dan kerahsiaan yang perlu dijaga. Berbanding masa aku menjadi penerbit rancangan, aku cenderung cerita pengalaman menerbitkan program yang pelbagai. Tipulah kalau kata aku tidak rindu masa gemilang itu. Sumpah rindu! Tapi ia datang dengan pakej yang aku tidak mampu untuk lalu dalam keadaan aku sudah beranak. Dulu takde anak, takde hal. Sekarang ini anak priority. Tak mungkin aku perjudikan masa yang aku ada kerana kerja. Cukuplah 7 tahun aku mengabdikan keringat aku untuk penerbitan.

Aku gembira di unit ini. Serabut dan runsing-runsingnya tetap ada. Tapi berkala. Setakat ini aku layankan aje dulu. Aku sudah mula terasa untuk mencuba sesuatu yang lain dalam hidup aku. Keinginan itu makin lama, makin kuat. Jujurnya aku perlu escapism untuk membuatkan aku waras dan tenang kembali.

Selamat Ulang Tahun RTM Ke-72. Aku mahu lebih lama di sini dan aku mahu maju di sini. Semoga kami semua dpt menyumbang ke arah kegemilangan RTM di masa hadapan dan kembali menerajui industri penyiaran negara.

Happy Birthday March Baby!

 

Usai mesyuarat ringkas unit, hari ini kami meraikan kaki tangan yang lahir pada bulan Mac. Kojie, Moon dan Fatin – Selamat Hari Lahir diucapkan. Tidak saya lupakan LG, yang tidak dapat hadir kerana masalah keluarga. Juga sempat diberikan cenderamata buat Afad yang baru mendapat cahaya mata yang ketiga.

Sambutan sederhana tetapi meriah. 3 biji kek menyerikan majlis kami ini dengan menu lain, nasi beriyani. Dapat juga semua kaki tangan yang hadir duduk makan dan melepak bersama walaupun sekejap.

Kerja memang memenatkan dan tidak pernah habis. Tapi sekali-sekali hubungan sesama sendiri perlu disemai dan dibaja juga. Hidup kita berkerja bukan hanya mengadap PC dan ralit dengan kerja sendiri. Kita perlukan dan teman, dan teman sekerja yang sanggup bantu-membantu tanpa berkira adalah satu rahmat dalam pekerjaan.

Selamat hari lahir sekali lagi…

Saya doakan semua yang temu duga jawatan Penerbit Rancangan B17/29/41 dipermudahkan urusannya. Jangan pernah putus asa untuk mengubah kehidupan. Apa juga keputusannya, tuhan telah suratkan rezeki masing-masing.

Semoga sambutan seperti ini dapat dilakukan setiap bulan dan semoga semuanya aman bahagia di bawah rejim kak Benny 🙂

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal 🙂

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff – salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...