Sang Naga…

 

11 tahun lalu, aku ke Bali untuk menenangkan perasaan sambil bercuti. Sangat perfect timing. Aku melalui satu episod kekecewaan dalam perhubungan yang membuatkan aku rasa hidup aku sangat kelam. Seperti biasa, aku salahkan diri aku sebab aku terlalu percaya perasaan terapung yang aku rasa magisnya mampu bertahan selamanya.

Aku salah…dan sampai hari ini aku tidak belajar dari kesilapan lampau. Bezanya luka terbaharu ini tidak sedalam mana. Hanya subdural hematoma dan boleh sembuh cepat berbanding torehan yang dibuat oleh orang lain.

Ok abaikan…intro sahaja sudah cukup untuk gambarkan betapa naifnya hidup aku zaman Renaissance dulu.

Hari ini dalam ruangan memori, gambar-gambar percutian itu timbul. Aku perhati satu demi satu dan automatik perasaan aku kala semua foto diketik mengetuk ingatan tanpa aku pinta. Sedekad lebih semuanya terjadi dan aku masih belum moved on sepenuhnya…haih sangat.

Mujur tiada gambar aku memegang botol kicap di Pantai Sanur pada waktu senja dan disalak anjing berjaya dirakamkan. Itu antara moment melalui stages of grief paling rendah yang aku rasa. Kalau tak silap, ada satu malam aku berendam dalam kolam mandi dan perasaan tidak mahu timbul balik itu ada. Gilalah penangan satu perhubungan yang sepatutnya indah tetapi menyayat perasaan aku yang terdalam sekali.

Aku cuba merendah diri-memujuk dan memperbaiki keadaan dan menanam ego aku dalam-dalam. Seriously, ini bukan istilah cinta, tapi kimia yang tak terhurai. Yang lalu aje faham. Padahal aku juga berjanji untuk menoktahkan semua keserabutan ini. Biasalah hati…mengarah membuat sesuatu yang lari dari prinsip diri.

Aku pengumpul replika kura-kura, dia penggemar naga. Aku yakin naga ini mampu melembutkan hati dia. Jiwa kami sama. Aku tahu point untuk mengusik jiwa dia. Tanpa prejudis aku beli naga ini. Penyesalan hanya timbul masa packing bag untuk balik ke Malaysia – jadah mananya aku nak usung naga ni balik tanpa mencederakan integriti pembuatannya? Apapun, naga hanya mengalami patah sehelai janggut (yang boleh dibaiki) dalam kembara ke Jalan Gasing. Dia aku tempatkan dalam almari baju dalam keadaan masih dalam kotak.

Aku yakin amat aku mampu jernihkan semula suasana. Aku mahu mengulang berertinya hidup apabila dia dalam ruang lingkup aku. Semua sharing sessions dan sesi lepak yang kami lalui – aku mahu semua itu lagi!

Aku hanya tersedar dan cium bau kopi beberapa bulan selepas itu. Berapa lama aku sahaja perlu put an effort atas segala benda? Aku perlu adil pada diri sendiri dan memberi peluang pada manusia lain yang betul-betul menghargai kehadiran aku dalam hidup mereka.

Satu hari, aku mengemas almari baju. Kotak berisi naga aku buka. Aku tatap dengan hanya satu perasaan – kau bukan milik aku. Hmmm …aku tong sampahkan! Aku menyerah dan aku mengalah.

Hubungan kami pulih kembali, tetapi langsung tidak indah seperti dulu. Kasual dan formal. Jauh dilubuk hati aku tahu dia masih ingat pada aku seperti mana aku mengingatinya.

I wish you nothing but best…semoga kau dipelihara yang kuasa, diberikan kesembuhan atas kesakitan dan diberikan kegembiraan dalam kehidupan.

Dan catatan ini muncul pada bulan April. Lagu Brett Dennen on my Mp3 dan kebetulan-kebetulan yang tak boleh aku tulis. Come on, Benny. Kebetulan-kebetulan ini semua setan.

Ohai, India – Ohai, This Is Nubra Valley!

22 September 2018 – Hari ini, hari terakhir bersarapan dengan berlatarbelakangkan jajaran Himalaya di Hotel Kusyu. Kusyu ni, maknanya epal. Tapi setakat hari ini, aku belum dijamu dengan epal lagi. Oh, kami tak jadi berpindah hotel kerana semua hotel ada masalah wifi. Alang-alang kami sudahpun bayar penuh secara dalam talian. Walaupun terseksa hidup tanpa dapat melayari internet, alhamdulillah Benny selamat (ok, poyo giler!). Beberapa posting lepas, aku ada bagitahu yang kami telah membeli simkad semasa di Amritsar. Sayangnya, semua simkad prabayar tidak boleh digunakan ditempat yang bersempadan dengan negara lain – dalam kes ini, sempadan Pakistan. Maka simkad itu statusnya mereput tanpa belaian.

Menu sarapan pagi ini istimewa sedikit. Mungkin sebab kami yang banyak ragam ini akan daftar keluar, maka kami dapat makanan yang amat meriah – termasuk dengan sebaldi buah-buahan tempatan dan paratha nan gebu. Bertemankan kopi panas, kami menanti pemandu kami, Karma Sonam yang berjanji untuk datang pada pukul 9:00 pagi. Dia sedikit lewat tetapi kami tak kisah langsung kerana pengembaraan akan bermula beberapa detik sahaja lagi. Aku dan Farah berebut mahu duduk depan. Tapi disebabkan Farah cakap dia muak kalau duduk belakang, maka aku beralah dan duduk belakang dengan senyap dan sopan. Disebabkan hanya kami berdua, Karma siap bawa raga pick nick yang berisi epal (yeay!), jus buah-buahan, tisu basah, hand sanitizer, termos, madu dan lain-lain lagi. Dah macam poket doraemon raga dia tu. Kos sewaan kereta dengan pemandu lebih kurang RM1000 – RM1200, 3 hari 2 malam full day tour. Kalau naik 4-6 manusia lagi jimat sebab boleh split harga. Hotel di Nubra Valley nanti tak termasuk dalam kos itu. Itu kena cari sendiri atau minta bantuan pemandu untuk cadangkan mana hotel yang sesuai. Kami memang percaya sepenuhnya kepada pemandu kami ini. Nanti dalam posting akan datang, aku akan buat satu catatan khas untuk dia.

Sebaik sahaja kenderaan kami keluar dari pagar hotel, aku sudah membayangkan perjalanan merentas gunung-ganang seperti yang kami lalui beberapa hari lalu. Ya, betul sebijik-sebijon seperti dalam imaginasi aku. Tetapi, dengan berlatarbelakangkan Himalaya, permandangan yang aku hadap sangat cemerlang. Perjalanan ke Nubra Valley agak lama – antara 4-5 jam bergantung keadaan jalan. Karma memberhentikan kami di tempat tumpuan pelancong bergambar. Tapi aku tidak banyak bergambar di sini hanya ambil video sahaja sebab sudah banyak gambar dalam telefon aku yang lebih kurang sama.

 

Dalam perjalanan, Farah dan Karma banyak bersembang. Aku dengar dan mencelah sekali-sekala. Karma adalah rakyat Tibet yang mendapat perlindungan di India. Dia seorang Buddhist yang aku sifatkan sangat taat, alim dan beriman. Memulakan perjalanan dengan doa, di awal perjalanan mendengar lagu chanting dan sangat menghormati perempuan – pada aku itu sudah cukup perfect. Kami berdua sangat selesa dengan dia. Bila dia dan Farah bercerita pasal Dalai Lama, monastery, Tibet dan China, aku tidak banyak mencelah. Maklum sahaja ilmu tidak cukup. Jadi aku hanya mendengar sahaja sambil melayan pemandangan yang indah di luar sana.

Ketika hampir sampai di Khardung La, dia memberhentikan kenderaan. Banyak kenderaan lain tersangkut di hadapan. Rupa-rupanya ada falling rocks di hadapan sana. Kami berhenti betul-betul di puncak gunung dengan pemandangan gunung bersalji yang sangat cantik. Masa ini, salji tidak turun tetapi angin sejuk menelusup tulang-temulang aku – walaupun sudah berbaju 3 lapis! Punyalah sejuk…Apa lagi, memang aku bergambar dan mengambil video sepuas-puasnya. Aku betul jadi kanak-kanak riang di situ. Tetapi tidak lama kenderaan kami berhenti kerana pembersihan hampir selesai dalam 15 minit sahaja. Jadilah…memang rezeki aku diberi peluang bergambar di puncak-puncak gunung yang kalau dalam keadaan biasa, kenderaan memang tidak boleh berhenti.

Di Khardung La, semua kenderaan wajib berhenti. Di sinilah semua pengunjung bergambar macam nak gila sebab suasananya yang cantik dan bersalji. Kebetulan…memang kebetulan sangat sebaik sahaja kami sampai, salji turun! Jadi korang boleh bayangkan 2 perempuan dari Malaysia yang eksaited macam nak giler bergambar dan main salji bagai. Aku rasa macam keajaiban sangat sebab kalau ikutkan, salji tidak turun di bulan September. Suhu lebih kurang -5 darjah selsius. Aku mula-mula tak pakai sarung tangan tapi sebelum aku beku jadi patung cendana di sana, aku sarungkan juga. Setelah puas bergambar, kami kembali ke kereta dan Karma membuatkan kami berdua teh halia madu panas. Disebabkan aku tengah sejuk, dapat teh halia madu panas adalah situasi kenapa tidak (rupanya ada cerita kenapa dia buatkan kami air di sini..nanti aku ceritakan dalam posting akan datang).

Kami meneruskan perjalanan kembali. Selang beberapa jam, aku pula minta Karma berhenti sebab aku nampak satu permandangan yang sangat cantik. Aku aje yang bergambar di sini. Entah kenapa, aku rasa tempat ini sangat familiar. Aku pernah mimpikan tempat ini beberapa kali. Ok, tak apalah tu. Kami kemudiannya berhenti makan di satu tempat yang takde sekeping pun gambar aku ambil di sini. Sebabnya, tengah lapar teruk. Walaupun menu makan aku itu menu biasa iaitu nasi putih, dhal, palpadom dan aloo gobi, aku tetap berselera makan dengan ditemani chai panas. Tapi, ada satu tapi di sini. Abang yang jaga kedai tu sebijik muka dia macam Loque Butterfingers. Setiap kali dia lalu, ekor mata aku ni sentiasa mengejar kelibat dia. Helok kau! Masa ini, Karma tidak join kami makan. Aku tak biasa sebenarnya makan tanpa pemandu bersama sebab aku layan manusia macam kawan tak kisahlah dia siapa. Mungkin dia segan sebab ini pertama kali dia keluar dengan kami. Perempuan…muslim pulak tu.

 

Kami sempat singgah di Diskit Monastery yang pemandangan di sekeliling kawasan itu seolah-olah aku berada di Rohan! Sangat cantik dan menenangkan. Seperti biasa, kami bergambar di sini.

Kami kemudiannya sampai di satu hotel di Nubra Valley. Aku tak pasti namanya apa. Macam tak ada nama. Kami percaya pada Karma, jadi okay sahajalah mana yang dia cadangkan. Ha, satu nak bagitahu. Perangai hotel di sini ialah kita boleh tawar harganya berapa. Jadi tawar punya tawar, dapatlah harga yang ok. Tak ingat berapa. Nanti dalam posting terakhir aku cuba untuk buat breakdown costing kami selama 14 hari ini berapa. Cuma masalah kawasan ini, letrik hanya berfungsi pukul 7 – 11 malam sahaja. Masa itulah baharu dapat wifi percuma. Haih, sabar ajelah. Sementara itu, aku merengek-rengek pada Karma mahu teh halia madu panas yang super sedap itu. Dengan senang hati dia sediakan untuk kami berdua. Baik betul Karma ni. Ok, masa ini, ais aku dengan dia belum mencair lagi. Aku masih ada rasa tak payahlah kenal sangat – tak reti aku nak bersembang.

Kami berehat seketika sebelum mengambil keputusan untuk ke Sand Dune. Kena bayar tapi tak mahal mana, tak sampai RM6. Tak ingatlah pulak spesifik berapa, tapi mereka cas ikut kepala. Sand Dune ialah kawasan padang pasir dan kita boleh naik unta di sini. Serius tak mahal…dalam RM20 untuk 30 minit. Tapi kami berdua memang taubat nasuha untuk naik binatang. Ala, padang pasir ajepun. Jalan cukup. Cantik tempat ini. Kita boleh sewa ATV kalau mahu. Aku setakat bergambar riang dan menghabiskan masa sahaja. Balik hotel pun bukannya boleh online. Nak tidur, noooo….sayang kot datang jauh-jauh tapi kau tidur. Daaan, ada oisis di sini. Aku rasa macam sempurna betul kembara aku di sini. Segala macam benda aku merasa nampak dan alami.

Disebabkan kebosanan, kami kembali ke rumah inap semula. Tapi tak masuk bilik, aku dan Farah bersembang di luar sahaja. Kemudian, Karma datang menyertai kami dan membawa sepiring epal. Sambil sembang, sambil makan. Baharulah aku merasa makan epal di India. Oh, di hotel ini penuh dengan pokok epal. Yang merah, yang hijau dan kuning semua warna ada. Dan pemiliknya pun sudah beri kebenaran untuk kami makan, kalau mahu. Masih di sini, hanya Farah dan Karma meneruskan perbualan politik dan sosioekonomi mereka. Aku hanya mendengar sahaja, sambil memangkah Candy Crush. Aku rasa macam dalam kelas Dr. Munis pun ada…belajar segala masalah perang, wilayah autonomi dan lain-lain lagi. Sempat kami memesan chai masala panas kepada adik yang menjaga rumah inap ini. Handsome! Aku tak tipu..muka dia sebijik sebijon macam Bruce Wayne masa muda dalam drama Gotham.

Akhirnya pukul 7:00 malam menyapa dan teranglah suasana senja di sini. Aku terus online tanpa segan silu sambil menantikan waktu makan malam. Harga sewa bilik ini termasuk makan malam dan sarapan pagi. Jadi berbaloilah dengan harga yang kami bayar. Ditambah dengan adik super cute yang menjaga tempat ini, indah-indah belaka jamuan mata aku di sana. Oh, petang tadi, aku cakap kat adik tu, awak ni handsome. Amik kau, sepanjang masa bertanya kami nak apa-apa lagi tak. Mintak aje dekat dia, dengan pantas dia bawa keperluan yang kami minta. Nampak tak ciri-ciri kemengada-ngadaan sang musafir di bumi Ladakh?

Sebijik sebijon

Capaian wifi dalam bilik tak kuat. Ada aksi-aksi melekap di dinding macam cicak kerana mendakwa laju di situ (seriously?). Aku pula sanggup bersejuk di luar balkoni sambil berwhat’sapp dengan beberapa manusia yang aku rindui. Tiba-tiba Karma muncul depan mata aku. Terkejut sekejap. Dia cakap something like – sejuk luar ni, dan dah malam. Tak mahu masuk bilik ke? Aku beri alasan tengah uruskan hal kerja. Tak lama kemudian, aku masuk bilik juga. Bukan sebab sudah puas online, tapi sebab sejuk yang menggila. Sekali angin bertiup, aku rasa kesejukan yang melampau. Kalau lama-lama, boleh demam aku begini atau semput. Sebelum tidur, aku makan dahulu beberapa pil wajib sambil berharap badan aku mampu bertahan untuk beberapa hari lagi.

Ok, setakat ini dahulu…Esok aku akan ceritakan pengalaman di Pangong Lake yang macam mimpi bila aku sampai situ.

 

Ohai, India – Dari Srinagar – Kargil – Leh…

19 September 2018 – Pagi terakhir di Kashmir Inn. Sedih sikit sebab di sini kami jumpa chai masala paling sedap dalam dunia (setakat tarikh ini). Bas ke Kargil akan bertolak pada pukul 8:00 pagi, jadi kami perlu ada di stesen bas pada pukul 7:30 pagi. Tak jauh sangat, lebih kurang 5 kilometer. Tapi pemandu tuk-tuk ni pun satu hal. Dah bagitahu, kami nak ke stesen bas, haih dia boleh nak tinggalkan kami di kawasan teksi sapu untuk ke Jammu! Tak pasal pagi-pagi ini kena mulakan dengan episod penegasan diri.

Sampai sahaja di stesen bas, aku dan Farah bersembang-sembang pasal bas yang bakal kami naiki – super deluxe tajuknya. Aku dengan penuh yakin tunjukkan bas yang baharu sikit, yang aku nampak semalam berbanding bas-bas lain yang sudah agak lama rupa parasnya. Sebaik sahaja Farah maklumkan imaginasi aku itu tersasar dari realiti, kami berdekah-dekah ketawa pagi itu. Kami adalah manusia pertama yang sampai di stesen bas. Masa nak letak beg pun masih ketawa tak henti-henti. Belum lagi tengok tempat duduk belakang penuh dengan guni-guni. Bas ini boleh memuatkan 25 orang katanya. Bila aku tengok balik, macam mustahil sebab ini bukan bas panjang. Ok, abaikan. Kebetulan, ada sekumpulan lelaki dari Malaysia menaiki bas yang sama. Ok, ada geng lepak. Mereka juga akan ke Leh dan menyewa motor di sana.

Perjalanan dari Srinagar ke Kargil dianggarkan mengambil masa antara 7 ke 8 jam. Selepas 1 jam 30 minit perjalanan, bas berhenti seketika untuk minum pagi. Di belakang kawasan perhentian tersebut, adanya satu sungai yang cantik, macam di Pahalgam. Disebabkan kami telah dipukau suasana semalam, ia nampak biasa-biasa sahaja. Geng lelaki itulah yang super excited sebab mereka baharu sampai semalam dari New Delhi. Terus aku tunjukkan gambar-gambar di Pahalgam kepada mereka.

Sepanjang perjalanan ke Kargil, bas ini akan merentas gunung dan melalui Zojila Pass. Aku difahamkan, Zojila Pass adalah antara laluan berbahaya di India. Aku sudah membayangkan bas akan melalui lereng-lereng gunung dan tayar bas hanya beberapa nanometer sahaja dari gaung. Permandangan sepanjang jalan, Subhanallah, cantik sangat. Seperti di Pahalgam, tetapi aku dapat melihat suasana petempatan manusia di kawasan gunung. Bila sudah nampak puncak gunung bersalji, kamera tanpa henti aku ketik untuk mendapatkan gambar yang terbaik.

Sebenarnya, masa di Malaysia lagi aku sudah bayangkan alangkah seronoknya kalau bas dapat berhenti untuk aku mengambil gambar di Zojila Pass. Mungkin Law of Attraction, mungkin rezeki kami semua. Bas terpaksa berhenti betul-betul di laluan tertinggi Zojila Pass kerana tanah runtuh dan di depan mata aku – gunung snow cap!!!! Hilang rasa muak, nak muntah, sebu dan laparudin yang aku rasa sebelum ini. Hampir sejam tersangkut tetapi aku tidak kisah langsung. Sempat kami berkenalan dengan seorang askar India yang bertugas di Siachen Glacier.

 

Perjalanan diteruskan kembali. Salah seorang dari geng lelaki memberikan aku pil tahan muntah. Tapi aku tolak sebab aku rasa macam boleh tahan lagi ni. Kami berhenti seketika di Drass  untuk makan tengah hari. Aku sebu. Setakat minta capati sahaja, itupun tak habis. Di sini, aku merasa chai masala mini yang sangat sedap dan segelas hanya berharga 10 rupees / 60 sen. Haih, nangis-nangis aku kenangkan harganya yang mampu milik itu berbanding kentin pejabat aku yang serba-serbi cekik darah.

Beberapa jam kemudian, kami sampai di Kargil. Mulalah drama kedua selepas edisi di Zojila Pass – bas diminta lalu lalauan bypass kerana ada perarakan awal Muharram. Pemandu bas sudah bertekak-tekak dengan polis sebab aku rasa dia tak tahu jalan itu, dan mungkin juga dia risau minyak tak cukup. Sepanjang perjalanan, bas tak pernah berhenti untuk isi minyak! Akhirnya pemandu mengalah. Jalan bypass pulak punyalah sempit hazab. Ada sekali, terpaksa berhenti di selekoh sebab berj laluan kenderaan lain untuk menggunakan jalan. Lepas itu, dia masuk kawasan yang dalam imaginasi aku macam tanah lapang di El Paso…sesat sekejap. Akhirnya jumpa juga jalan kebenaran. Sebelum berpisah, pemandu meminta kami berada di stesen bas Kargil pada pukul 5:30 pagi. Tepat 6:00 pagi, tayar golek.

Dari stesen bas, kami berjalan kaki hampir 40 minit untuk ke Silk Route Hotel. Oh, bermulalah episod kesabaran diuji berkali-kali. Pertama kali dalam sejarah hidup aku,
1. Masuk hotel pintu yang hanya dibuka separuh.
2. Tidak ada orang jaga kaunter masuk.
3. Kunci daftar masuk bilik diberi oleh tetamu hotel yang sudah 12 hari tinggal di hotel. Difahamkan semua tempat tutup kerana menyambut awal Muharram. Tapi hotel kot…bukannya tak tahu kami akan daftar masuk hari ini sebab tempahan dibuat secara dalam talian.

p/s: Benny, jangan lupa kau kena buat posting pasal simptom-simptom hotel The Shining 🙂

Tapi bilik hotel memang selesa. Air panas dia memang terbaik. Suasana di Kargil sangat sejuk, lebih kurang 8 darjah selsius suhu malam itu. Aku sangat lapar, tapi kedai semua tutup. Mujur Farah ada bawa kopi segera, jadi tidaklah aku cranky sangat. Wifi laju kalau duduk lobi. Kami di tingkat 3 jadi tidaklah cemerlang sangat. Dalam pukul 10:00 malam macam tu, tiba-tiba wifi tidak berfungsi. Aku syak ada orang tutup, mungkin staff hotel. Terus aku turun lobi tepi sayangnya aku tak jumpa plug utama! Rupa-rupanya, plug itu sederet dengan plug lampu yang jauh kedudukannya dari modem. Haih, pelik betul. Selepas berjaya posting beberapa updates di Facebook, aku terus tidur sebab esok kena bangun awal. Risau sedikit kerana awal Muharram, mungkin tiada orang yang berkerja. Kami kena dapatkan teksi juga. Tak sanggup aku nak berjalan kaki dan bersejuk-sejuk pagi esok. Mujur pemilik hotel berjanji akan membantu kami mendapatkan teksi untuk ke stesen bas.

20 September 2018, tepat pukul 4:50 pagi, teksi kami tiba. Bukan teksi pun, dia macam saudara-mara pemilik hotel yang diminta untuk menghantar kami ke stesen bas oleh pemilik hotel. Bil hotel pun kena bayar dekat dia. Inipun punca bajet lari, mahu bayaran dengan tunai. Padahal dalam website tidak dinyatakan pun kena bayar secara tunai. Pengesahan hotel, semuanya kami gunakan kad kredit. Takpelah, malas nak bertekak-tekak disubuh syafie.

Seperti biasa, kami manusia paling awal. Tepat 6:00 pagi, tayar golek. Rupanya pemandu bas tidur dalam bas itu sahaja. Aku menjangkakan akan menikmati panorama seperti semalam. Jadi aku tidur sahajalah dalam bas. Kami sepatutnya berhenti untuk bersarapan kira-kira satu jam selepas perjalanan dari Kargil. Tapi kedai semua tutup! Terpaksalah kami semua berlapar. Selang beberapa jam, bas berhenti di satu kawasan yang macam rumah tinggal pun ada, rumah tak siap pun ada. Aku memang lapar giler sebab malam semalam tak makan apa. Tapi aku cuak juga nak makan. Terus aku capai biskut dan lihat tarikh luput. Selamaaat….aku capai cokelat Cadbury pula. Pun selamaaat. Ada satu pakcik Buddhist yang bersama-sama kami, dia sangat baik. Aku tanyalah dia makan apa. Dia cakap, dia makan paratha. Ok, aku minta dia pesankan untuk aku dan Farah. Sampai sahaja makanan, dia hulur pada aku. Eh, dia order dahulu…dialah patut makan. Dia kata takpe, dia suruh aku makan. 3 carik aje aku makan. Pedas giler! Sudahnya Farah yang habiskan. Dia cakap, paling sedap dalam dunia. Hmmm…tapi chai masala dia memang terbaik. Dan satu cawan kecil 10 rupees sahaja walaupun dia meniaga di kawasan yang pandang keliling semua gunung aje. Yang geng lelaki lagi best, diorang beli biskut expired dan tawakal aje makan. Bila aku cakap biskut tu dah expired, salah seorang jawab ‘dah lapar sangat,kak. Makan ajelah. Paling-paling jadi taik’. Lantaklah…dia tak kisahkah kot sementara jadi taik tu, 3 hari badan boleh merana. Sudahlah datang untuk bercuti. Buat rosak mood aje kalau sakit.


Selepas sarapan, bas terus bertolak ke Leh. Aku dan Farah bergilir-gilir ambil gambar. Tak sama macam semalam, hari ini dapat gambar cold desert, gunung-ganang pelbagai warna dan struktur muka bumi yang sering aku nampak seperti dalam atlas. Ada sekali, bas terpaksa berhenti sebab tanah runtuh dan batu besar menghalang jalan. Mujur tak lama sangat.

Selepas 8 jam perjalanan, kami sampai di Leh. Apapun, kami isi perut dahulu. Aku makan nasi goreng telur dan chai masala. Rasanya, chai masala memang minuman wajib aku di sini. Selepas makan, kami menaiki van untuk ke hotel. Yang ini memang menduga…wifi down! Sudah 2 hari katanya. Kami memang nekad, kalau malam ini takde wifi, esok kami nak cari hotel lain. Kami kemudiannya berjalan ke pekan berhampiran dan melepak di restoran yang ada wifi. Di sana, Farah menghubungi pemilik hotel dan juga pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley, 22 September nanti. Wifi di kafe ini memang sendu. What’sapp sahaja okay, FB haram tak loading. Aku hanya maklumkan pada keluarga yang aku sudah selamat sampai sahaja.

21 September 2019 – Selamat pagi, Leh! Sejuk amat di sini. Selepas mandi, aku dan Farah terus keluar mencari hotel lain. Yang penting, kena ada wifi. Rupa-rupanya seluruh kawasan ini menghadapi masalah wifi down. Jadi Farah terpaksa meminjam telefon hotel untuk berhubung dengan pemandu yang akan membawa kami ke Nubra Valley. Pemandu itu, namanya Karma Sonam. Dia datang hotel untuk mengambil passport kami untuk urusan menguruskan permit masuk. Alang-alang, aku dan Farah minta ditumpangkan ke pekan untuk mencari kafe yang ada wifi.

Fuuuuh….sebaik sahaja dapat line, Benny segar semula. Hampir 3 jam melepak dan upadate perkembangan diri di Facebook. Mujurlah wifi di sini sedikit laju. Tiba-tiba, wifi hilang! Rupa-rupanya bekalan elektrik terputus. Haih, macam-macam hal. Oh, tujuan kami bermalam di Leh adalah untuk acclimatization untuk membiasakan badan dengan suhu baharu dan mengelakkan terkena Accute Mountain Sickness kerana tempat yang bakal kami pergi itu kedudukannya tinggi. Kot badan tak biasa, berdarah hidung, berbuih-buih pulak mulut ditempat orang. Alhamdulillah..kami berdua macam okay aje.

Setakat itu dahulu, nantikan esok catatan ke Nubra Valley.

Ohai, India – Ohai, Amritsar!

Assalammualaikum dan selamat sejahtera kepada semua yang membaca blog Kak Benny. Hari ini, baharulah ada kesempatan untuk berkongsi pengalaman secara menyeluruh tentang kembara yang baru selesai aku buat. Aku tidak kategorikan ia sebagai percutian sepenuhnya sebab jujur aku nyatakan, aku tiada ruang berehat dan bersenang-lenang di sini. Hari-hari aku mencari cerita berwarna untuk aku simpan dalam diari seorang AB Benny sebagai kenangan di masa hadapan. Juga untuk aku kongsikan kepada semua cerita ini yang tiada langsung niat untuk riak atau tinggi diri. Sebaliknya perkongsian pengalaman dan cerita semata-mata.

Asalnya, Farah mengajak aku ke Pakistan. Dia meracun aku dengan cerita-cerita kembara yang tidak mungkin akan aku buat sama ada seorang diri atau berpasangan. Tetapi sebab aku pernah ada pengalaman berjalan dengan dia ke Koh Samui melalui jalan darat, mengapa tidak aku setuju rencana ini sementelah kenangan Koh Samui sudah 6 tahun berlalu? Memori perlu dicipta, ia tidak akan datang sendiri. Aku langsung setuju dan bermulalah pra-persiapan untuk ke Pakistan. Dipendekkan cerita, urusan visa yang renyah telah menyusahkan rancangan kami dan kebetulan harga tiket ke Pakistan naik dengan drastiknya. Aku boleh pergi Jepun 3 kali dengan kos tiket yang sama! Langsung kami tukar haluan ke India kerana kebetulan ada promosi tiket AirAsia ke Amritsar, India. Jadi kos tiket sudah jimat separuh, walaupun visa ke India lebih kurang sama harga dengan tiket ke India juga kaedahnya. Cuma masih murah 50% dari kos tiket kapal terbang ke Pakistan.

So, India it is…

Agak lama kembara ini, 14 hari total. Aku jarang bercuti tahun ini. Cuti Hari Raya Aidilfitri, Aidiladha dan Merdeka yang lalu, aku tidak dapat ambil cuti panjang kerana beberapa kempen promo sedang rancak berlangsung – back to back. Aku beralah memberi peluang kakitangan di bawah seliaan aku untuk bercuti dahulu, baharulah aku pula bercuti panjang. Alang-alang terlepas, biar terlepas betul. Hal keluarga sudah aku aturkan dan semuanya okay. Kerja pun sama juga.

15 September 2018 – Aku bertolak dari KLIA 2 ke Amritsar. Penerbangan mengambil masa lebih kurang 5 jam 30 minit. Sempat aku membeli roti di Family Mart untuk dijadikan bekalan. Misi pertama ialah mencari simkad sebab aku tak boleh hidup kalau takde media sosial. Susah urusan komunikasi dengan keluarga sebab lama kot di sini. Pengalaman di New Delhi bulan Mei lepas mengajar betapa semua urusan perlu diselesaikan sebelum kami keluar pintu lapangan terbang. Kalau tidak, memang tak boleh masuk balik walaupun untuk buang air. Sayangnya, misi gagal dan kami terus ambil teksi untuk ke hotel. Pemandu teksi pulak boleh buat kelakar tak tahu jalan dan mahu memberhentikan kami di tepi jalan yang agak gelap. Mujurlah hotel yang kami tuju berada dilaluan jalan yang sama, cuma ke dalam sedikit.

Kami menginap di Hotel Fab, Royal Villa. Bilik ok, kemudahan pun sama. Cuma kakitangan mereka sangat tak membantu. Serba-serbi tak tahu, dengan muka tak mesra alamnya. Cuma sarapan pagi di sini sangat sedap dan kopinya kena dengan tekak aku.

16 September 2019 – Selepas sarapan, kami menggunakan khidmat Uber untuk ke Golden Temple. Orang ramai di sana kerana rasanya ada upacara keagamaan yang berlangsung. Aku pun tak berminat sangat untuk bersesak-sesak dan masuk dalam tu. Jadi sekadar mengambil gambar dari luar sahaja. Tempat ini sedang melalui proses pengubahsuaian di beberapa kawasan. Ada beberapa tarikan di kawasan ini seperti Jallianwala Bagh Memorial dan arca-arca menarik yang sesuai untuk bergambar.

 

Cuaca agak panas di sini. Aku sentiasa berhati-hati dengan pengambilan makanan dan minuman seperti yang sering diingatkan oleh rakan-rakan. Jalan mudah, beli sahaja air Coke dingin. Tapi aku tetap beli sebotol air mineral setelah berpuashati dengan kondisi penutup yang belum di buka.

Kami kemudiannya ke Partition Museum yang terletak tidak berapa jauh dari Golden Temple. Berpeluh-peluh juga berjalan dan menapak untuk ke sana. Muzium ini mempamerkan gambar-gambar dan penceritaan sejarah perpisahan antara India dan Pakistan. Sayangnya tidak dibenarkan mengambil gambar di sini. Pada aku, muzium ini tidaklah menarik sangat sebab konsepnya macam pameran sekolah. Tampal menampal artikel aje yang ada dalam ini. Adalah ruang video untuk menjadikan ciri-ciri muzium yang baik. Masih, aku rasa pembacaan sendiri lebih membantu untuk memahami konflik India-Pakistan. Di sini, kekesalan menukar buku Kemunculan Nasionalisme India:Persaingan dan Persubahatan Pada Akhir Abad Kesembilan Belas (ambik kau tajuk dia!) dengan 50 Shades of Grey di Vang Vieng, Laos timbul menggila. Tindakan melulu kau bodoh la, Benny!

Selepas itu, kami berjalan kaki untuk mencari simkad. Entah berapa banyak lorong kawasan kedai kami masuk, semuanya takde. Akhirnya, kami terpaksa menaiki tuk tuk untuk ke Hall Bazar. Pergi terus ke Airtel Center aje, senang. Kos prepaid lebih kurang 700 rupees, boleh guna untuk 28 hari. Sebelum beli, aku sempat tanya, boleh tak guna di seluruh kawasan India sebab aku pernah baca, ada sebahagian kawasan tak boleh guna perantau-perantau tertentu. Dengan penuh yakin penjual tu cakap boleh guna di seluruh India, kecuali berhampiran sempadan mungkin susah untuk dapat line. Ok, misi mencari simkad selesai.

Petangnya, kami menaiki bas yang lebih kurang macam hop on hop off di Kuala Lumpur untuk ke sempadan India – Pakistan iaitu Sempadan Wagah (Wagah Border). Agak ketat syarat untuk masuk iaitu tidak boleh bawa power bank, bateri spare untuk kamera , beg dan lain-lain. Dianggarkan lebih kurang 10,000 penonton berada di sini untuk menyaksikan upacara ‘Beating Retreat’ atau menurunkan bendera ke dua-dua negara. Upacara ini dilakukan setiap hari. Jadi, kalau anda tidak datang ke sini kalau ke Amritsar, aku sifatkan sebagai rugi besar.

Upacara tidak lama, dalam 30 minit. Penuh dengan sorak-sorai, penonton menari ketika lagu-lagu yang menaikkan semangat dipasang dan laungan ‘Hindustan-Zindabad’ sebelum istiadat bermula. Kawad kaki mencecah kepala (ini sangat unik) dan diakhiri dengan menurunkan bendera adalah sesuatu yang sangat menarik aku saksikan dan memberikan perasaan yang pelbagai.

Sayangnya, aku tidak nampak sangat apa yang berlaku di bahagian Pakistan kerana pelancong diminta duduk di arena VIP – betul-betul di tengah kawasan istiadat berlangsung. Itu menguatkan azam aku untuk ke Pakistan dan menyaksikan ritual ini dari sempadan sana pula. Dari pandangan mata kasar, di belah sana mereka lebih banyak unsur keislaman, sufism dan banyak menjulang bendera. Nampak sangat hebat seolah pejuang Islam di zaman khalifah.

Usai upacara, bas bertolak balik ke Amritsar, lebih kurang 30km perjalanan. Kami singgah makan di satu restoran yang popular di sini – Bade Bhai Ka Brother’s Daba dan aku memesan nasi goreng (Shezuan). Punyalah pedas giler babi. Memang makan tak habis. Oh, kalau pesan makanan, jangan tamak setan. Portion makanan di sini kalau seorang, boleh makan untuk 2 manusia. Farah pesan set makan seperti gambar di bawah. Okay la…not bad.

Kami kemudiannya balik ke hotel, juga menggunakan Uber. Aku tak percaya teksi dan tuk tuk. Semuanya akan menipu dan tolonglah..tolong kira balik semua duit baki. Ada potensi kurang berpuluh-puluh rupees kalau kena dengan manusia yang tidak jujur. Tak semua macam itu, tapi berhati-hatilah.

Esok aku akan sambung catatan pengalaman di Srinagar pula.

Liku Hidup

Mempertahankan sesuatu bukan mudah. Usaha dan tawakalillah. Itu yang aku lalu tadi dan aku rasa sangat lega.

Apapun keputusan, bukan di bawah kawalan aku. Aku tak mahu beratkan fikiran dengan perkara yang aku tak boleh catur.

Seminggu memikir apa yang perlu aku buat, apa yang perlu aku cakap. Kalau orang dah set minda tak mahu dengar, macam mana nak bagi mereka dengar apatah lagi terima penjelasan? Banyak matematik yang aku telaah dan syukur yang sesungguhnya. Setidak-tidaknya aku diberi peluang untuk bercakap. Dan Benny kalau bercakap, memang korang akan dengar ayat-ayat cinta level tertinggi untuk pastikan kau dengar jugak point hakak tu ? Tiada edisi memandang kuku, merenung jauh atau ignoring. Yup, kejayaan Winter Olimpik dirasakan.

Yang penting, selfless act – bukan untuk aku. Perasaannya…lega yang teramat. Semoga laluan kehidupan semua manusia khususnya yang aku pertahankan direstui yang esa dan dipanjangkan lorong rezeki masing-masing.

Sekarang aku perlukan makanan, dan makanan itu kena sedap dan jizzing ?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...