Untuk Dikenang – Adik Wani :)

The great thing about new friends is that they bring new energy to your soul.

Aku mengambil masa setahun untuk menzahirkan rasa syukur dan beruntung yang teramat kerana mengenali adik manis yang sentiasa tersenyum ini. Kenali dia dengan nama Aifa sahaja. Setahun lalu kami bersama-sama menjejak bumi Nihon dan dari situ aku mula rasa sesuatu yang sangat istimewa tentang dia.

Hari pertama kami bertemu adalah semasa sesi taklimat kursus yang dibuat di JICA, Jalan Ampang. Andaian aku masa itu ialah aku mungkin boleh berkawan dengan dia, tetapi agak sukar untuk rapat. Sisi pembawakan kami sangat berbeza. Aifa seorang yang soft spoken, baik hati, berani dan sangat huznuzon. Ohai, dia syantik.  Dia juga syariah compliance manakala aku liberal.

Semasa sesi memperkenalkan diri, dia memberitahu dia pernah pergi Jepun bersama keluarga dan familiar dengan dunia di sana sementelah dia ini rupanya minat K-Pop dan J-pop juga. Ok, jauh dengan aku sebab aku suka country music. Jadi bila dia cerita pengalaman dia pernah ke sana dan Korea, ternganga-nganga aje aku mendengarnya. Tapi aku dapat rasa macam boleh ngam sebab dia macam suka travel ke tempat-tempat yang ada sejarah macam aku juga.

Hari pertama itu juga aku sudah nampak dia ini sangat istimewa. Dia mendahulukan tempahan Grab Car kepada kawan-kawan lain semasa kami kalut macam mana mahu bergerak ke Kedutaan Jepun dari Jalan Ampang. Aku selalu percaya kalau seseorang mendahulukan dan mengutamakan orang lain dari diri sendiri, itu adalah perbuatan yang sangat mulia. Apatah lagi untuk orang yang kita tak pernah kenal. Mahal nilainya di situ.

Di Jepun, tidaklah semuanya bermula dengan pantas. Hari kedua kami di sana, dia duduk disebelah aku. Mereka menggunakan sistem nombor untuk menentukan kedudukan kami di dalam kelas. Dia nombor dua, aku nombor tiga. Satu aku perasan, dia sentiasa ada bekalan. Gula-gula ke, air ke…pokok pangkal dia pemakan macam aku. Ok, aku suka itu sebab senang nak paw.

Ketika kebanyakan antara kami excited mahu berjalan-jalan melihat kehidupan malam di Osaka selepas kelas Prof Emeritus Odano, dia dengan selambadaknya langsung tidak mahu ikut kami. Dia mahu balik dan berehat. Ada satu hari minggu yang kami membuat rencana untuk berjalan-jalan di Kyoto, dia memilih untuk meneroka bumi Kobe – seorang diri. Giler kental awek ini. Dari situ, jujurnya aku semakin mahu mengenali adik Aifa.

Dia jugalah manusia yang memperkenalkan aku dengan satu makanan di Jepun yang membuatkan saka makan aku menggila di sana iaitu Garlic Naan, Chai dan Mutton Massala Curry di Naan Inn, Kobe. Entah berapa kali kami mengulang makan di sana walaupun bukanlah murah juga harganya. Tapi sumpah sedap. Yes! Aku jumpa geng makan. Itu sangat indah sebab bukan mudah untuk dapat kawan yang sanggup melayan citarasa dan selera kita sepanjang masa. Oh, dia juga pemesan Kitsune Udon yang setia….sesetia aku memesan Bukakke Udon setiap kali kami melepak di San Plaza.

Ohai, dia penggemar kopi macam aku juga! Setiap kali dia keluar masuk combini, pasti ada kohii yang dibawa keluar dan hidup aku meriah dengan ajaran-ajaran cara membeli kohii yang agak renyah juga sebenarnya. Dialah yang memudahkan aku menyesuaikan diri semasa sebulan di sana.

Kembali kepada sisi perhubungan aku dan Aifa di dalam kelas. Kebetulan, kami berada dalam satu kumpulan kajian kes yang sama termasuk Kak Radin dan AJ. Jadi komunikasi lebih kerap terjadi. Semasa kunjungan ke Okanmuri Elementary School, Yusli dan Aifa kebetulan satu kumpulan yang sama dengan aku juga.

Lama-kelamaan aku rasa sangat selesa dengan Aifa. Kelakar juga dia ini sebenarnya. Satu aku akan ingat, imej dia dengan topi Sia hahahaha!

topi Sia hahaha…

Semasa kami berada di Tokyo, badan aku memang tengah tak fit. Penat sebenarnya berkursus mengejar masa ini. Saat kawan-kawan lain setiap malam penuh dengan aktiviti berjalan, aku dan Aifa hanya di bilik sahaja. Dialah yang aku harapkan untuk menampal plaster masa badan aku sudah rasa macam ranap minta ampun. Aifa juga yang memperkenalkan aku dengan bath salt yang katanya kalau sakit-sakit badan, berendamlah sekejap selepas campakkan garam tadi dalam bath tub. Aku selalu cerita kehebatan bath tub di Hotel Monterey Kobe and i’m not gonna lie – macam berada dalam sanctuary perasaannya. Sejak itu, aku pula sibuk dapatkan stok aku sendiri sebab hari-hari berjalan kaki dari satu eki ke eki yang lain buat aku rasa penat.

Best benda ni…hilang semua sakit badan

Hari yang betul-betul aku mengenali Aifa secara peribadi ialah pada hari ke-20 – Abby Exploring Kobe Part 2. Part 1 aku lakukan dengan Aiesa. Kami berjalan kaki berkilometer dan bersembang untuk lebih mengenali diri masing-masing. Dia belanja aku kohii Starbucks atas sebab yang aku sudah tidak ingat kenapa, makan Luke Lobster dengan penuh kesyukuran dan aku menemani dia membeli cek mek molek Jepun di kedai acik hensem yang rupanya sebijik “Tunku Zain”. Bila aku beritahu misi aku gagal mencari Memorial Gempa Bumi di Pelabuhan Kobe, dialah yang tunjukkan lokasi. Dia banyak buat aku happy masa di Jepun…

Mujur saka Uniqlo yang menyerang semua rakan-rakan hanya tempiasnya sedikit sahaja kena pada aku. Disebabkan ada satu hari aku temankan Aifa shopping, aku pulak terjebak. Saka beli jam G-Shock memang aku terpelihara jua. Satu-satunya jam yang aku beli ialah jam oren yang kalau dinilai harganya tak sampai RM12 di DonQ. Sayangnya jam ini hilang… Dia ni, kalau aku tak hep..hep mahu sebakul kasut pula dia nak beli.

Dengan Aifa aku terbuka untuk bercerita. Kalau dia bertanya apa-apa juga soalan, aku tidak pernah berahsia dan berselindung. Kesedihan aku yang terbesar semasa di Jepun ialah berpisah dengan pak angkat, Nakatani san dan dia tempat aku bercerita dan melepas rasa. Itu berlarutan sampai kami kembali ke tanah air. Ya, Allah…aku melalui detik sukar untuk move on. Jepun tu bukannya harga tiket seringgit dua yang aku boleh pergi setiap kali aku rindu manusia di sana. Jadi sejak balik dari Jepun, aku lebih kerap berjumpa dia untuk sesi trobek berkala walaupun Kak Dilla Nawawi kerja dalam RTM ini jugak. Kami akan pergi mengopi dan melepak dan mengenang kembali ristaan sejarah silam – gittew.

Terima kasih untuk semua itu, Aifa. Kalau ada yang akak harapkan masa depan ialah merealisasikan impian akak untuk ke Hiroshima bersama awak. Tapi akak faham awak pernah ke sana, so mungkin nak cuba meneroka tempat lain pula. Semoga tuhan memberkati hubungan persahabatan kita dan harapnya ia berkekalan.

You are a beautiful person, inside and out… Arigato gozaimasu!

Akemashite Omedetou!

Masih lagi dalam mood tahun baharu 🙂

Sebulan lalu aku diminta oleh wakil PREX untuk membuat ucapan tahun baharu untuk dimasukkan dalam newsletter mereka bagi edisi Januari 2018. Dalam ucapan itu, diminta masukkan mood tahun baharu dan sedikit pengalaman masa berkursus di Jepun. Aku jadi stuck kejap, sebab tak tahu nak tulis apa dengan limit perkataan sebanyak 150 patah perkataan aje kot. Kalau nak cerita pengalaman, aku boleh terbitkan buku sebab terlalu banyak cerita menarik di sana.

*Pemilihan tiada kena-mengena best students hahahaha…

Adalah dalam 3 kali bertukar tajuk penulisan, maka akhirnya aku putuskan untuk menulis pasal ‘positive vibes’. Ini sebab bos aku sekarang ini tersangat melekat aura positive vibes dan aku dapat idea dari situ.

Satu yang aku tak sangka ialah ia akan diterbitkan dalam nihonggo! Akak confident dalam bahasa Inggeris. Jadi bila terjemahkan balik dengan google translate, jadilah sebegini 🙂

Sebenarnya, teks asal ialah seperti berikut :-

Selamat Tahun Baharu!

It’s time to start the New Year with positive vibes and appreciate life no matter what obstacles we are facing at work or in our personal life. Running away from problems is the worst thing we can do to deal with the challenges in front of us. New Year is a great time to reflect on the changes we need to make.

After attending the LEP2.0 Management Training for Junior Officer in Kobe last August, the way I perceived work-related stress changed entirely. I never thought a simple exercise like identifying our problems and put it on a “problem tree” can lead to clearer decisions and multiple solutions. It’s true; the problem is not the problem. The problem is your attitude about the problem. Thanks to PCM Method and Prof. Nakaya sensei for emphasizing the importance of teamwork and ethics as a government officer.

Now, it’s time to gear up with new energies and start setting new goals for the New Year. Be the transformation that you wish to see at your workplace and take the initiatives to make things better. Remember, positive vibes always attract positive results in life.

Terima kasih kepada Farah Zamira yang membantu membetulkan tatabahasa nan tunggang terbalik dalam jangka masa yang singkat. Nanti kita lepak Kak Mah Tomyam Kg Baru ya.. 🙂

p/: tak pasti macam mana dari Nakaya sensei boleh jadi Dr. Nakatani huhuhu….rindu pak angkat 🙂

Selamat Tinggal 2017!

Hari ini, 26 Disember 2017….bermakna 26 hari sudah aku tidak menulis dalam blog ini. Bukannya sebab tiada masa, tapi sebab banyak sangat yang berlaku tetapi terlalu sulit untuk aku ceritakan. Nantilah…bila ada kekuatan aku kongsikan juga.

Hari ini aku mahu imbas kembali apa yang terjadi sepanjang 2017. Yang seronok dan tidak semua itu pengalaman hidup untuk dikenang.

Aku menyambut hari lahir ke-36 di Krabi, Thailand pada bulan Januari. Memang rezeki sangat sebab aku dapat hotel 4* dan tiket flight dengan harga tak sampai RM450 seorang.

Aku menyambut ulang tahun 17 tahun bersama Hadi di Pulau Pinang. Tak sangka hubungan kami selama ini. Merasa juga duduk di Lexis Premier Suites, Teluk Kumbar. Bilik berharga RM400, campur tolak cukai dan diskaun keahlian. Kalau harga weekends lebih mahal. Kerana itu aku suka bercuti pada hari berkerja.

Aku berpeluang menghadiri Konsert Wings & Superfriends. Yang buat teruja sangat tu sebab ada M.Nasir aje hehehe…

Aku dapat kiriman bunga dan cokelat sempena Kiriman Kasih BKTV. Terima kasih kepada yang memberi.

Sempena Hari Ibu, Hadi belikan aku durian. Tak kisahlah bukan berstatus raja atau binatang yang penting dia belikan aku durian. Aku memang suka durian. Nak-nak kalau yang kuniang-kuniang warnanya…

Tahun ini – 2017, puteri syurga yang sangat aku rindukan berusia 5 tahun. Sehingga kini, aku belum pernah berjumpa dia di dalam mimpi. Aku masih menantikan saat itu.

Aku dipilih untuk berkursus di Jepun selama 26 hari! Ini memang mimpi jadi nyata dan ini juga adalah sejenis doa yang aku minta pada tuhan. Aku ingat lagi, doa aku bunyinya macam ini, “berikanlah aku peluang ini supaya dapat aku abaikan apa juga kekecewaan yang aku alami sepanjang 13 tahun aku berkerja.” Alhamdulillah…rezeki aku di sini. Aku dapat kawan-kawan baharu dan berjumpa dengan pelbagai ragam dan jenis manusia. Yang tak dijangkakan, aku berpeluang ke tempat-tempat menarik di sana. Agak gila kalau aku tampal semua gambar di Jepun itu kerana terlalu banyak gambar dan cerita menarik di sana. Boleh rujuk catatan bulan Julai dan Ogos untuk lebih faham.

Buat sendiri berus tu…

 

Garlic Naan + Mutton Curry Masala.

Satu yang paling aku ingat – Garlic Naan dan Mutton Curry Masala di Naan Inn, Kobe. Sumpah! Memang epik gila makanan ini. 5 kali aku berulang makan. Tak boleh kerap sangat sebab harga mahal 🙂

Menu wajib – Bukkake Udon + Fish Tempura

Satu lagi – Bukkake Udon di San Plaza, Sannomiya. Semenjak terjebak, hari-hari aku mengulang makan sampaikan atuk buat udon tu sudah kenal muka aku. Kalau takde member pun takde hal. Aku sanggup jalan kaki seorang diri. Padahal aku bukannya rajin sangat keluar berjalan. Penat berkursus membuatkan kecintaan aku pada katil di Kobe Monterey Hotel lebih tinggi. Itu belum cerita bathtub dia yang memanggil-manggil.

Suka menyakat acik ni

Dalam ramai-ramai umat Jepun yang aku kenal dan jumpa, aku paling rapat dengan Nakatani san. Dia makan semeja dengan aku dan beberapa geng lain masa jamuan makan malam di Doma-Doma. Lepas kenal-kenal dan bersembang, memang aku selesa dengan dia. Detik yang membuatkan kami lebih rapat adalah masa di Tokyo. Aku, Nakatani dan Kitamura melepak bertiga di Ginza. Memetik filem Cassablanca, “this is the beginning of a beautiful friendship”.

Akhirnya, rezeki aku datang juga. Aku dapat kenaikan pangkat B44 selepas 13 tahun berkhidmat. Aku hampir tidak mahu datang pada hari itu atas sebab-sebab tertentu. Selepas ditazkirahkan, aku setuju hadir dan aku tidak membuat throwback kenangan lalu disebabkan aku sudah “bersetuju” untuk mengabaikan kenangan-kenangan pahit masa lepas.

Jamuan perpisahan

Disebabkan itu, aku bertukar unit dari Unit Kandungan dan Kreatif ke Bahagian Pemasaran dan Promosi untuk mengetuai Unit Promosi. Maka berpisahlah aku dengan Unit Pentadbiran, Kewangan dan Dokumentasi yang hampir 3 tahun aku jaga.

Sepanjang 2017, 3 kali aku tidak boleh bercuti selama 28 hari. Aku menanggung 44 di UKK, kemudian di Unit Promosi kerana kenaikan pangkat dan kemudian menanggung 48 juga di sana. Seronok sangatlah sebab naik pangkat tiap-tiap bulan padahal yang menanggung pertama itupun elaunnya tak nampak bayang lagi.

Tapi badan penat ya amat..susah aku nak terangkan. Aku berkursus 26 hari di Jepun, balik aje terus masuk pejabat dengan tak sempat bercuti. Kemudian tak boleh bercuti lagi 28 hari. Habis aje edah, terus aku ajak Hadi ke Terengganu. Ingatkan cuti ini untuk masa berdua – tidak juga. Penuh agenda makan dan tengok wayang.

Sejak balik dari Jepun, aku belum lagi move on. Banyak benar memori dan rasa rindu pada pak angkat membuatkan aku terasa mahu ke sana lagi. Berkat bersukat-sukat belanja dengan elaun semasa di Jepun, aku berjaya juga merealisasikan hasrat untuk menyambut ulang tahun perkahwinan kami ke-11 di Osaka, Jepun. Maka elaun berkursus itu dari Jepun dia datang, kepada ekonomi Jepun juga dia kembali.

Aku bukan sahaja dapat jumpa dengan Nakatani, malah aku berpeluang berjumpa dengan coordinator aku di Kobe iaitu Kitamura.

Aku juga dapat berjumpa kembali dengan pegawai-pegawai dari Pacific Resources Exchange Center (Prex) iaitu Musha dan Sekino. Sempat kami merakam video bersama.

Kunjungan ke Osaka ini sangat bermakna sebab aku dapat bergambar sepuas-puasnya dan pergi ke mana destinasi yang aku tak sempat pergi dahulu. Masa berkursus, aku tidak berjalan sangat. Maka kali ini aku manfaatkan sepenuhnya. Merasalah ke Kobe, Himeiji, Kyoto dan tempat-tempat menarik lain di Osaka. Tapi paling tidak dapat aku lupakan ialah kisah menjejak kubur Allahyarham Syed bin Mohamed Alsagoff – salah seorang dari 3 rakyat Malaysia mangsa pengguguran bom atom di Hiroshima.

Mujur juga aku berjaya dapatkan tiket dengan harga yang murah, sekitar RM750 seorang. Hotel percuma kerana menggunakan kelayakan kelab percutian yang kami langgan. Belanja pengangkutan dalam RM250, simkad RM60 dan belanja makan RM250. Makan banyak save sebab rezeki aku murah, ramai yang sudi belanja. Paling aku tak sangka, aku berkenalan dengan seorang pengembara dari Australia, Olivia namanya. Kami bersembang semasa menunggu tren dan dia kemudiannya bersetuju untuk saing bersama untuk ke Umeda Sky Building. Sebelum itu, kami makan dahulu di Hooters,Osaka dan dia belanja kami berdua di sana. Memang aku dan Hadi terkejut gile sebab dia makan fries dan minum coke aje. Kami makan macam-macam sebab tak makan lagi dari pagi. Rezeki…rezeki…

Sejak balik dari Jepun, aku mula berhenti menulis. Ini sangat peribadi. Aku belum cukup kuat untuk berkongsi.

Eskandar dan Ezzudin akan mula masuk tadika tahun depan. Aku langsung tak sangka belanja untuk masuk tadika aje boleh luruh segala-mala simpanan yang ada. Kalau tidak, pasti aku tidak bercuti ke Jepun dan berjimat untuk duit persekolahan mereka. Nampak gayanya tahun depan aku kena lebih berhati-hati dalam berbelanja.

Apapun, aku berharap 2018 nanti akan terus gemilang dan memberikan warna-warna ceria dalam kehidupan aku kelak. Aku akan ke Thailand untuk meraikan hari lahir aku ke-37 di sana. Ini sudah dirancang awal kerana aku dapat baucar hotel percuma. Ini juga adalah masa yang sangat aku dan Hadi nantikan – masa berehat dan habiskan masa berdua.

Itu ajelah janjinya setiap kali nak bercuti bersama. Lepas sampai aje sana, mulalah berjalan tak henti-henti dan kemudian balik penat. Kemudian melalak lagi nak cuti dan berehat!

Kansai Trip Day 6 : Cuti Dah Habis!

Hari terakhir di Tennoji dan hari terakhir di Jepun. Sedih tak usah cakap. Sedih nak balik satu hal, sedih sebab Kitamura san tak jadi jumpa aku hari ini sebab dia terpaksa berkerja menggantikan kawannya yang tidak sihat. Tak ada rezeki, nak buat macam mana…Walaupun sibuk, kami sempat berbalas-balas emel dan ucapkan selamat tinggal secara maya sahaja.

Sepatutnya pagi ini kami pergi makan Marugame Udon bersama-sama. Walaupun Kitamura tidak jadi datang, misi tetap diteruskan. Aku teringin sangat nak makan Bukkake Udon panas dan mengingati kembali kesedapannya tatkala kuahnya dihirup 🙂 Rupa-rupanya di Tennoji ini memang banyak kedai ramen dan udon yang sedap mengikut hasil carian Google. Tapi jiwa raga nurani aku tetap mahu Marugame Udon juga. Iya, mengada…aku mengaku.

Bukkake Udon!

Kedai itu terletak di Q Mall, dalam 7 minit berjalan dari hotel. Buka pukul 10.00 pagi. Pagi ini Tennoji hujan. Jadi aku bergerak awal dari hotel dan bersejuk-sejuk menunggu di pintu Q Mall sebab belum buka lagi. Sejenis gigih dan tabah. Menu wajib aku, Bukkake Udon dengan tempura sayur manakala Hadi ambil apa benda telur ikan pedas entah dengan fish stick. Beriya-iya dulu nak cuba Bukkake Udon, tapi ambil yang lain. Dia cakap apa yang dia pilih tu sedap. Entahlah….aku tidak akan berpaling kot 🙂

Telur ikan apa entah

Kemudian kami balik bilik dan berkemas untuk daftar keluar. Untuk ke KIX Airport, hanya naik JR lines sahaja. Tiket berharga 1080 yen. Tapi itulah…ada pulak tomakninahnya. Gerabak 1-4 akan terus ke lapangan terbang manakala 5-8 akan ke lokasi lain. Mujurlah kami sedar. Itupun 2 kali keluar masuk pintu sebab asalnya kami masuk pintu 5. Bila sedar, kami meluru ke pintu lain. Rupanya pintu 6, jahanam! Amazing race terakhir tu baharulah berjaya ke pintu 4. Panik aku kejap sebab aku tak nampak kelibat Hadi. Mujur dia ada di belakang sambil menyorong beg.

Urusan daftar masuk beg tidaklah lama sangat sebab 5 kaunter dibuka serentak. Usai urusan, kami terus cari kedai makan sebab dah mula rasa lapar. Aku tak pernah makan soba, jadi aku ajak Hadi untuk makan soba di Sojiba. Kedai ini berstatus halal. Jadi boleh makan dengan tenang dan tanpa was-was.

Tapi ini bukan selera aku. Jadi, ini pertama dan terakhir untuk aku. Ok bye…

Maka berakhirlah percutian sementara aku di bumi Kansai, percutian yang aku usaha untuk realisasikan semata-mata untuk menyambut ulangtahun perkahwinan kami yang ke-11. Walaupun banyak halangan dan sedikit last minute untuk Hadi, ia berjaya. Cuba aku tak boleh dapatkan tarikh 18 November sebab tiket bapak mahal tarikh itu.

Terima kasih kepada kakak dan keluarga kerana sudi jagakan Eskandar dan Ezzudin untuk kami. Terima kasih juga kepada kenalan di Jepun – Kitamura san, Sekino san, Nakatani san dan Musha san kerana sudi luangkan masa untuk kami berdua.

Aku akan kembali satu hari nanti, tapi bukanlah 2025, lama sangat tu, pakcik. Nakatani minta aku datang 2025 nanti kerana Kansai akan menganjurkan World Expo 2025 seperti gambar yang aku tampal itu.

Aku akan ke Kansai dan aku akan ke Hiroshima. Oh, Hiroshima….tragedi itu menggamitku. Aku mahu cari kubur rakyat Malaysia yang disemadikan di sana kerana menjadi mangsa bom atom.

Kansai Trip Day 5 : Ohai, Tennoji!

Hari ini super santai. Santai bukan sebab banyak tempat dah pergi, tapi sebab aku dah mula sakit badan. Semalam rendam kaki, rasa legalah sikit. Tapi sakit dan menangkap badan pula. Jadi hari ini kami mulakan dengan merayau-rayau sekitar Tennoji sahaja sementelah memang aku tinggal di sini. Cuma segala shrine dan temple aku tak gagahkan diri untuk pergi. Sudah banyak yang aku pergi, lama-kelamaan aku nampak semua sama sahaja.

Agenda pertama ialah ke Tsukenkaku Tower. Dari hotel, hanya berjalan kaki dalam 2 kilometer macam tu. Jalan pun perlahan-lahan aje. Kami sempat menempuh Zoo Tennoji tapi Hadi tak mahu masuk walaupun percuma. Ok, aku setuju sebab zoo ni seronok masuk kalau bawa anak-anak.

Sebelum sampai ke Tsukenkaku Tower, kami banyak bergambar kerana banyak pemandangan menarik di sini. Kami melalui lorong yang seakan-akan Dotonbori dan melalui pembacaan aku dahulu memang ramai pelancong akan bergambar di lorong dengan berlatarbelakangkan menara ini. Masuk adalah percuma dengan Osaka Amazing Pass. Oh, hari ini hari akhir menggunakan pass ini.

Dari atas menara ini, kita boleh nampak pemandangan Osaka. Tapi lebih cantik di Umeda Sky Building – tidak kisahlah malam atau siang. Sementara Hadi sibuk masuk kedai yang menjual pelbagai produk makanan Glico, aku menonton video tentang menara Tsukenkaku ini. Walaupun dalam bahasa Jepun, aku boleh fahamlah pulak apa yang cuba disampaikan.

Banyak patung Billiken di sini. Billiken ialah The God of Things As They Ought To Be / God of Good Luck. Memang melalui Shinsekai kita pasti akan nampak patung ini. Orang akan gosok-gosok kaki dia untuk mendapatkan tuah itu. Tapi aku tidaklah buat macam itu 🙂

Kemudian kami ke Umeda untuk mencari Tomica, ada orang pesan. Aku ni sudahlah tak faham kereta-kereta ni. Sayangnya apa yang orang itu mahu semua takde. Jadi aku hanya ambil gambar dan minta dia pilih berdasarkan nombor pada gambar tersebut. Kalau dia sebut Imprezza, Subaru point berapa bla..bla…bla…memanglah akak tak reti 🙂

Mujurlah ada juga yang dia berkenan, jadi tidaklah sia-sia amazing race mencari Tomica hari ini.

Aku memang dah tak larat…”I want to sleep” macam ayat Nakatani aje ni. Hadi masih ada tenaga untuk berjalan-jalan. Dia mahu ke Onsen dan juga Owl Cafe. Sudahnya kami berpisah di Eki Umeda. Dia meneruskan membelasah OAP, aku balik dan terus tidur.

Petang itu, aku sudah berjanji dengan Sekino san untuk berjumpa di hotel pada pukul 6.00 petang. Kami akan dinner bersama-sama Musha san dan juga Nakatani san. Ketiga-tiga mereka dari PREX. Kami ke Umeda dengan menaiki teksi. Perasaan aku dan Hadi masa tu “Wah, naik kereta setelah sekian lama asyik mengejar tren :)”

Kami makan malam di Ka-You. Aku difahamkan bahan-bahan masakan di sini semuanya organik dan ditanam dan disemai di tempat yang elok juga. Ringkasnya, seolah-olah semua sayur-sayuran itu semua dipetik segar dari Cameron Highlands dan dibelai dengan kasih sayang. Sayangnya semua menu dalam tulisan Jepun, jadi aku tak berapa memahami sangat kenapakah pilihan air teh sahaja sampai tiga muka surat 🙂

Masa kami sampai, Musha san sudah pun menunggu di Ka-You. Nakatani tiba agak lambat kerana dia ada welcome party di Umeda. Aku dan Hadi dijamu dengan pelbagai jenis makanan yang tidak pernah kami makan sebelum ini. Kami bersembang, bergelak ketawa dan Hadi sempat berkongsi video yang kami buat disemua tempat yang kami pergi. Sudahnya, mereka pun mahu buat video yang sama…Jadi sebelum berpisah, kami berlima sempat merakam video dengan gaya yang sama.

This is it…aku tahu tiada lagi Nakatani, Musha dan Sekino untuk aku jumpa – mungkin untuk tempoh setahun. Kami bersalam dan berpelukan sebelum balik. Oh, sumpah sedih…menangis kejap 🙁

Kami kemudiannya berpisah. Sebelum balik, Hadi ajak naik HEP 5 Ferris Wheel dan menutup penggunaan OAP untuk hari ini (bagi kemudahan percuma tempat tumpuan. Kami masih boleh gunakan pass itu untuk balik ke Tennoji.)

Naik HEP 5 Ferris Wheel ni, sama aje gayatnya macam naik Tempozan Ferris Wheel dan Umeda Sky Building. Lutut menggeletar juga sebab ferris wheel ini terletak di atas pusat beli belah. Cuma sayangnya gambar tak berapa cantik sebab glare.

Selepas itu kami terus balik ke Tennoji – singgah Family Mart untuk beli air cokelat Van Houten dan tidur. Apa nak fikir lagi…OAP tamat hari ini dan esok aku harus kembali ke tanah air.

Selamat malam, Tennoji..ini malam terakhir di sini.

Selamat malam, Tennoji
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...